Bahasa Indonesia Sastra

Pengertian Sudut Pandang dan Jenis-jenisnya

sudut pandang
Written by M. Hardi

Sudut pandang – Seperti yang telah kita ketahui karya sastra selalu dibuat dengan mengedepankan aspek yang mengandung nilai serta keindahan. Hampir semua karya sastra di dalamnya sendiri tidak lepas dari amanat mengenai moral dan dapat membentuk suatu kepribadian.

Selain itu, penulis juga kerap memanfaatkan karyanya dalam mengembangkan imajinasi serta kreativitas sebagai media pembelajaran. Salah satu unsur penting dalam menulis cerita fiksi adalah sudut pandang tokoh. Dalam menentukan sudut pandang, penulis juga harus benar-benar memperhitungkan bentuk serta kehadirannya. Sebab, sudut pandang juga kemudian akan berpengaruh terhadap penyajian sebuah cerita.

Sudut pandang juga merupakan teknik, strategi, serta siasat yang dengan sengaja dipilih pengarang untuk kemudian mengemukakan gagasan ide dalam suatu cerita. Sehingga, semua yang dikemukakan dalam cerita fiksi kemudian menjadi milik pengarang. Meski demikian cerita fiksi kemudian juga dapat disalurkan melalui sudut pandang tokoh.

Terdapat beberapa macam sudut pandang yang perlu diperhatikan dalam penulisan sebuah cerita. Berikut di bawah ini berbagai sudut pandang beserta contohnya.

Mengenal Sudut Pandang dalam Suatu Cerita

sudut pandang

Sumber: kompasiana.com

Sudut pandang merupakan arah pandang seorang pengarang dalam menyampaikan sebuah cerita, sehingga cerita ini kemudian menjadi lebih hidup serta disampaikan dengan baik kepada para pendengar atau pembacanya.

Sederhananya, sudut pandang merupakan cara penulis dalam menempatkan atau memandang dirinya dalam suatu cerita. Terdapat sudut pandang, dimana pengarang seolah-olah menjadi pelaku utama ataupun menjadi orang lain dalam sebuah cerita yang dibuat. Berikut di bawah ini beberapa pengertian sudut pandang menurut para ahli:

Menurut Aminudin (1995:90)

Sudut pandang sebagai cara seorang pengarang dalam menampilkan para tokoh atau pelaku dalam dongeng yang dipaparkan atau disampaikan.

Menurut Heri Jauhari (2013:54)

Sudut pandang disebut juga dengan sentra narasi yaitu penentu corak serta gaya cerita. Watak dan kepribadian dari pencerita ini kemudian akan banyak menentukan dongeng yang disajikan kepada pembaca. Keputusan seorang pengarang dalam menentukan siapa yang menceritakan kisah kemudian menentukan apa yang terdapat dalam suatu cerita. Apabila pencerita berbeda, maka detail-detail dongeng yang dipilih nantinya juga akan berbeda.

Menurut Atar Semi (1988:51)

Atar Semi ini mengungkapkan pengertian sudut pandang sebagai suatu titik kisah penempatan serta posisi pengarang dalam suatu cerita. Atar Semi juga mengemukakan bahwa titik kisah dalam sudut pandang ataupun point of view kemudian terbagi menjadi empat jenis pembagian sudut pandang tersebut, di antaranya:

  • Pengarang berperan sebagai tokoh utama
  • Pengarang berperan sebagai tokoh sampingan
  • Pengarang berperan sebagai orang ketiga
  • Pengarang berperan sebagai narator atau pemain.

Menurut Montaqua dan Henshaw (1966:9)

Montaqua dan Henshaw berpendapat bahwa pengertian sudut pandang yang membedakan pandangan pembaca tentang siapa yang menentukan struktur gramatikal naratif serta siapa yang bercerita.

Siapa yang menceritakan cerita ataupun dongeng kemudian menjadi sangat penting. Sehingga dalam menentukan apa-apa yang ada di dalam suatu cerita atau dongeng, pencerita berbeda dengan narator, sehingga dapat melihat benda-benda yang berbeda dengan adanya point of view atau sudut pandang.

Menurut Atar Semi (1988:57-58)

Sudut pandang sebagai suatu titik kisah yang merupakan penempatan posisi pengarang dalam suatu cerita. Dia juga mengemukakan titik kisah ini terbagi menjadi 4 jenis yaitu diantaranya pengarang yang berperan sebagai tokoh, pengarang yang berberperan sebagai tokoh sampingan, pengarang yang berberperan sebagai orang ketiga, dan pengarang yang berberperan sebagai narator ataupun pemain.

Jenis-Jenis Sudut Pandang

Berikut di bawah ini terdapat 4 jenis sudut pandang serta contohnya yang perlu kamu ketahui, yaitu:

Sudut Pandang Orang Pertama

Sudut pandang orang pertama yang kemudian menggunakan kata ganti “aku” atau “saya” atau “kami” (sebagai sudut pandang jamak). Pada saat menggunakan sudut pandang orang pertama, kamu kemudian seakan-akan menjadi salah satu tokoh dalam suatu cerita yang sedang dibuat. Si pembaca juga akan merasa melakoni setiap cerita yang dikisahkan.

sudut pandang

Sumber: kompasiana.com

Sudut Pandang Orang Pertama sebagai Tokoh Utama

Sesuai dengan namanya–sudut pandang orang pertama atau tokoh utama si penulis seolah-olah ‘masuk’ ke dalam cerita tersebut sebagai tokoh utama atau tokoh sentral dalam cerita (first person central).

Segala hal yang berkaitan dengan pikiran, perasaan, serta tingkah laku, ataupun kejadian tokoh “aku” yang digambarkan di cerita tersebut. Ia kemudian akan menjadi pusat kesadaran serta pusat dari cerita.

Sudut Pandang Orang Pertama (Tokoh Sampingan)

Pada teknik ini, tokoh “aku” hadir bukan sebagai peran utama, melainkan peran pendukung ataupun tokoh tambahan (first personal peripheral). Kehadiran tokoh “aku” dalam suatu cerita juga berfungsi dalam memberikan penjelasan mengenai cerita kepada para pembaca.

Sementara tokoh utamanya kemudian dibiarkan dalam menceritakan dirinya sendiri lengkap dengan dinamika yang tengah terjadi. Dengan kata lain, tokoh “aku” pada teknik ini berperan sebagai saksi dari rangkaian peristiwa yang dialami oleh tokoh utama.

Sudut Pandang Orang Kedua

Lazimnya, pada suatu karya sastra umumnya menggunakan jenis sudut pandang persona pertama serta sudut pandang persona ketiga. Secara faktual, jenis sudut pandang dalam cerita orang kedua sendiri hanya menjadi selingan.

Dapat dikatakan, jenis sudut pandang orang kedua ini menggunakan gaya “kau” sebagai suatu variasi cara memandang tokoh aku dan dia. Pemahaman lainnya dari jenis sudut pandang orang kedua adalah adanya narator yang kemudian berbicara kepadamu.

Hal ini tidak terlalu umum dalam fiksi, kecuali jika narator mencoba berbicara dengan membaca secara pribadi. Jenis sudut pandang orang kedua sendiri sebagian besar terlihat dalam puisi, pidato, penulisan instruksional, serta pada artikel persuasive.

Contoh Jenis Sudut Pandang Orang Kedua

Ini merupakan hari pertama masuk kerja. Harus sempurna! Maka Sejak tiga sejam lalu, kau sibuk saja membolak-baliknya di depan cermin. Mengecek baju, rambut, hingga ke riasan di wajahmu. Lalu setelah kau memulaskan lipgloss sebagai sentuhan final yang kau rasa mampu memesona teman-teman barumu di kantor nanti, kau kemudian mengambil parfum.

Kau juga menyemprotkannya di belakang telinga, bagian pergelangan tangan, selangkangan, serta ke udara. Sedetik kemudian kamu melewati udara dengan aroma lili serta aroma lavender. Berharap agar wanginya menempel di rambut serta blazer barumu. (Novel The Girls’ Guide to Hunting and Fishing – Melissa Bank)

Sudut Pandang Orang Ketiga

Selain menggunakan jenis sudut pandang orang pertama serta sudut pandang orang kedua, penulis juga dapat menggunakan jenis sudut pandang orang ketiga saat menulis sebuah cerita. Adapun teknik jenis sudut pandang dalam cerita orang ketiga biasanya menggunakan kata ganti “dia”, “ia”, atau nama tokoh dalam bentuk jamak “mereka”.

Perbedaan penggunaan jenis sudut pandang pada orang pertama dan sudut pandang orang ketiga kemudian terletak pada kebebasan peran di dalam suatu cerita. Di mana jenis sudut pandang orang pertama, si penulis dapat menjadi sosok dirinya, tetapi hal ini tidak berlaku untuk sudut pandang orang ketiga.

Jika narator kemudian menjadi karakter dalam cerita, maka pembaca kemudian akan membaca apa yang tengah ia amati ketika cerita itu terungkap. Narator ini juga memiliki tiga kemungkinan perspektif dari jenis sudut pandang orang ketiga.

  • Terbatas – Pada jenis sudut pandang orang ketiga yang terbatas, narator hanya akan melihat apa-apa yang ada di depannya, penonton peristiwa ketika mereka terbuka serta tidak dapat membaca pikiran pada karakter lainnya.
  • Maha tahu – Seorang narator mahatahu ialah ia yang melihat semua, sama seperti dewa yang mengetahui semua jenis. Dia melihat apa yang dilakukan masing-masing karakter serta dapat melihat ke dalam pikiran masing-masing karakter. Jenis sudut pandang dalam suatu cerita ini kemudian biasa terjadi pada karakter eksternal, yang berdiri di atas, menonton aksi di bawah ini (bayangkan saja seseorang dengan bola kristal, kemudian mengintip ke dalam).
  • Maha tahu Terbatas – Jenis sudut pandang orang ketiga yang maha tahu terbatas ini umumnya hanya dapat melihat ke dalam pikiran pada satu karakter. Dia juga sangat mungkin melihat peristiwa lain yang terjadi, tetapi hanya tahu alasan mengenai tindakan satu karakter dalam suatu cerita.

Contoh Jenis Sudut Pandang Orang Ketiga

“Ibrahim?!” “Ya, Ibrahim. Seperti itulah tugasnya setelah ia dipanggil untuk pulang…” Jawaban itu tak memuaskan, Andu sendir masih dliputi dengan ketidakpercayaan saat si guide ini bertudung memintanya melanjutkan jalan. Secepat Ranju berkedip, secepat itu pula Andu menjumpai pantai di matanya.

Dan ini kemudian membuat Ranju mulai percaya bahwa ini tak dunia? Tidak, hatinya hanya masih penuh saja logika. Meski Ranju ingat, dia tadi sedang berjalan diatas air, dia tadi menghirup susu dari parit kecil pinggir jalan, dia juga tadi menatap wanita–wanita elok yang menyapanya dengan genit.

Ranju bermain–main di pikiran hingga si guide bertudung menyentak lengannya. Ranju terpaku diluar pagar sebuah rumah kecil yang seperti rumah keluarga Amerika kelas menengah. (Lelaki Di Tengah Lapangan – Ardyan Amroellah)

Sudut Pandang Campuran

Jenis sudut pandang lainnya adalah sudut pandang campuran. Pada sudut pandang ini penulis kemudian akan menggabungkan antara jenis sudut pandang dalam suatu cerita pertama dan suatu cerita ketiga.

Salah satu ciri dari jenis sudut pandang dalam cerita ini adalah penulis akan masuk ke dalam cerita (yang bukan sebagai tokoh utama) dan ada saatnya ia kemudian berada di luar cerita dan menjadi orang biasa.

Contoh Jenis Sudut Pandang Campuran

Kami sebagai sebuah keluarga sederhana, namun perasaan kami memiliki satu sama lain. Dan itu merupakan ketahanan yang kuat bagi kami. Namaku adalah Badu, aku adalah bagian kecil dari keluarga sederhana itu. Meski memang terkadang sulit menerima kehidupan ini, karena kadang kala aku merasa ingin hidup normal seperti mereka.

Seperti keluarga Toni yang selalu hidup dengan kecukupan bahkan lebih. Bahkan Toni sendiri tak perlu lagi bekerja karena ia sudah tercukupi oleh kemewahan yang ada. Tetapi aku tentu merasa berbeda, aku pun tidak ingin menjadi seperti Toni yang selalu mengandalkan harta keluarganya. Aku dan keluargaku diajari untuk terus hidup bersyukur dengan apa yang kami miliki.

Buku-Buku Terkait

Buku Sakti Menulis Cerpen: Rambu-Rambu yang Harus Diperhatikan

Buku Sakti Menulis Cerpen: Rambu-Rambu Yang Harus Diperhatik

Apakah kamu suka membaca cerpen? Atau malah seorang penulis cerpen? Yang jatuh cinta dengan dunia tulis menulis dan selalu ingin menulis cerpen, tapi masih ada rasa ganjal dalam hatimu sehingga menyebabkan kamu tidak yakin dengan tulisan sendiri.

Cerpen bukan lagi kata asing di telinga masyarakat pada umumnya. Banyak orang tahu dan suka membacanya, bahkan cerpen dapat memikat seseorang untuk menulisnya. Lalu, bagaimana sih cara menulis cerpen yang baik dan benar? Jika kamu memang seorang penulis cerpen maka harus mengetahui asal kelahiran cerpen dan mengenali cerpen lebih dalam lagi.

Temukan rumus-rumus cerpen untuk menumpas “kegalauan” menulis, rambu-rambu penulisan cerpen yang sering dilanggar, hingga tips-tips menulis dari penulis terkenal dan simak bagaimana cerpen bisa membuatmu bisa sekolah di luar negeri dengan gratis!

Menulis Kreatif Sastra dan Beberapa Model Pembelajarannya

Menulis Kreatif Sastra dan Beberapa Model Pembelajarannya

Menulis Kreatif Sastra dan Beberapa Model Pembelajarannya, terdiri dari 1 bab pendahuluan dan 3 bab berturut-turut membahas unsur dan model pembelajaran Penulisan puisi, cerpen dan naskah drama. Buku ini hadir untuk membawa guru dalam petualangan dan suasana belajar yang lebih mengedepankan aspek penggalian potensi diri.

Guru tidak hanya bergelut dengan materi (teori) bahasa dan sastra. Guru diajak untuk memahami kegiatan belajar sastra Indonesia berdasarkan kehidupan sehari-hari. Guru akan lebih terasah untuk menggali potensi menulis sastra siswa dengan suasana belajar yang menyenangkan.

Belajar Menulis Cerita Anak

https://www.gramedia.com/products/belajar-menulis-cerita-anak?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Jika tidak mengenal siapa-siapa di penerbit, apakah bisa jadi penulis buku anak? Jika ingin mengirim naskah buku anak ke penerbit, apakah boleh hanya teksnya saja atau harus sudah ada gambarnya? Apakah hasil dari menjadi penulis buku anak akan cukup untuk hidup? Ingin jadi penulis buku cerita anak tetapi tidak tahu harus mulai dari mana? Masih punya seratus lagi pertanyaan seputar jadi penulis buku anak tetapi bingung harus bertanya kepada siapa?

Kamu sudah memegang buku yang tepat! Buku ini langkah demi langkah cara menjadi penulis buku anak. Dari cara mencari ide hingga cara membuat akhir cerita yang menyentuh. Dari cara mencari penerbit hingga cara menghadapi penolakan. Dari cara mengirim naskah hingga cara mempromosikan buku setelah terbit.

13 Poin Menulis Cerita Pendek, Dijamin Bisa Menulis Cerpen dalam Waktu Singkat!

13 Poin Menulis Cerita Pendek, Dijamin Bisa Menulis Cerpen Dalam Waktu Singkat!

Imajinasi adalah dasar yang digunakan dalam cerita pendek. Oleh karena itu, menulis cerita pendek itu mudah, asal kamu mengerti trik-trik yang digunakan untuk membangun cerita. Selain itu, karena bentuk fisiknya yang terbatas, menulis cerita pendek membutuhkan keahlian dan ketrampilan yang lebih daripada menulis novel. Untuk itu, menulis cerpen membutuhkan perlakuan khusus.

Nah, di dalam buku ini, sarana-sarana pembangun cerita pendek akan dikupas dengan contoh yang diambilkan dari cerpen-cerpen yang pernah dimuat oleh media cetak dan dibukukan oleh penerbit. Harapannya, semoga buku ini tidak menggurui, tapi bisa membuka sekat pikiran yang selama ini gelap mengenai menulis cerita pendek.

Dalam buku 13 Poin Menulis Cerita Pendek ini, kamu akan belajar tentang tips memilih tema, membuka cerita pendek yang bagus, membangun karakter tokoh, mengatur porsi dialog dan narasi yang seimbang, menjalin konflik, menata alur, mereka-reka setting, membaca trend update, memutuskan ending cerpen, trik untuk rewrite cerpen, mengatasi writer’s block, dll. So, segera baca buku ini dan tulis cerita pendekmu.

Demikian ulasan mengenai sudut pandang yang biasa digunakan dalam sebuah cerita. Grameds bisa membaca buku-buku terkait penulisan dan Bahasa Indonesia dengan mengunjungi Gramedia.com. Gramedia selalu memberikan produk-produk terbaik agar kamu memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Sofyan

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien