Best Seller Buku Motivasi & Self Improvement Mudah

Jelajahi Best Seller Buku Motivasi & Self Improvement dari Gramedia yang disusun berdasarkan penjualan terbanyak

Kecerdasan Emosional

Almost Adulting: Self-Help Approach to Deal With Quarter-Life Crisis

What`S So Wrong About Your Life

How To Win Friends And Influence People

Introvert And Extrovert Is Fine

Mans Search For Meaning

How The Secret Changed My Life

Change Your Habits

Hidup Sukses Dengan Lima Jari Edisi Terbaru

100 Wasiat Bisnis Bob Sadino

Kami (Bukan) Jongos Berdasi

Jangan Marah Hancurkan Dia Dengan Prestasimu, Lawan Dia Den

100 Wasiat Bisnis Bob Sadino

Today Matters

Bob Sadino 36 Langkah Sukses Membangun Bisnis

50 Cara Kaya Ala Richard Branson

Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

The Life Changing Magic Of Tidying Up

Bicara Itu Ada Seninya

Jika Kita Tak Pernah Jadi Apa-Apa

Berani Tidak Disukai

Segala-galanya Ambyar

Grit: Kekuatan Passion dan Kegigihan (Edisi Revisi)

Think And Grow Rich

Loving The Wounded Soul

Seni Berbicara kepada Siapa Saja, Kapan Saja, dan di Mana Saja (ed. Revisi)

The Power Of Habit (2019)

Jangan Membuat Masalah Kecil Jadi Masalah Besar

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

Tetang Best Seller Buku Motivasi & Self Improvement Mudah

Jelajahi Best Seller Buku Motivasi & Self Improvement Mudah dari Gramedia. Buku disusun berdasarkan penjualan terbanyak.

Selengkapnya

    Motivasi saat ini menjadi salah satu hal yang banyak dibutuhkan dan dicari oleh masyarakat. Motivasi banyak dibutuhkan bukan tanpa sebab. Dalam berbagai keadaan yang sulit dan berat, motivasi dapat menjadi dorongan yang kuat bagi seseorang untuk terus berjuang. Motivasi dapat memacu diri seseorang untuk lebih semangat dalam melakukan suatu hal.

    Motivasi dapat memacu semangat seseorang yang sedang tidak bergairah dalam mengerjakan sebuah rutinitas pekerjaan yang sebenarnya sudah biasa dilakukan. Motivasi dapat memacu keberanian seseorang untuk melakukan sebuah hal baru yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Motivasi juga dapat memacu semangat dan keyakinan seseorang yang merasa takut akan kegagalan terhadap suatu hal yang ingin dicapai.

    Motivasi sendiri biasanya berasal dari harapan seseorang untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Motivasi juga dapat didukung dengan berbagai hal lain, seperti kata-kata semangat, nasihat yang diberikan orang lain, dan kisah perjuangan hidup orang lain. Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai pengertian, jenis, faktor, dan cara meningkatkan motivasi.

     

    Pengertian Motivasi

    Kata motivasi berasal dari bahasa Inggris, yaitu motivation, yang memiliki arti daya batin atau dorongan. Berdasarkan arti kata tersebut, motivasi dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang dapat mendorong atau menggerakkan seseorang untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu.

    Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), motivasi memiliki arti dorongan yang timbul pada diri seseorang, baik secara sadar maupun tidak sadar, untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Dalam KBBI, motivasi juga berarti usaha yang dapat menyebabkan seseorang atau kelompok orang tertentu tergerak melakukan sesuatu karena ingin mencapai tujuan yang dikehendakinya atau mendapat kepuasan dengan perbuatannya.

    Motivasi merupakan sebuah dorongan, hasrat, atau minat yang begitu besar di dalam diri seseorang untuk mencapai suatu keinginan tertentu. Motivasi juga dapat diartikan sebagai dorongan atau alasan yang membuat seseorang semangat untuk melakukan suatu hal dalam upaya mencapai tujuan tertentu. Semua hal yang dapat memberikan dorongan atau semangat di dalam diri seseorang untuk melakukan sesuatu dapat dikatakan sebagai motivasi.

    Keberadaan motivasi akan membuat seseorang berusaha sekuat tenaga untuk mencapai hal yang diinginkannya. Motivasi menjadi suatu perubahan yang terjadi dalam diri seseorang. Motivasi dapat muncul dari adanya gejala perasaan, kejiwaan, dan emosi yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Tindakan yang dilakukan tersebut dapat disebabkan karena kebutuhan, keinginan, dan tujuan.

    Motivasi tinggi yang dimiliki seseorang dapat memberikan dampak yang baik. Motivasi yang tinggi akan mengubah perilaku seseorang dalam menjalani kehidupannya. Dengan adanya motivasi, seseorang akan melakukan berbagai usaha untuk menggapai cita-citanya sehingga ia akan menjalani hidup dengan lebih baik.

    Motivasi akan membuat seseorang tidak mudah putus asa serta akan cepat bangkit saat mengalami kegagalan. Motivasi dapat muncul dari dalam diri sendiri maupun maupun dari orang lain. Seseorang akan merasa lebih semangat atau antusias dalam mengerjakan sesuatu dengan adanya motivasi.

     

    Pengertian Motivasi Menurut Para Ahli

    Terdapat beberapa ahli yang mengemukakan pendapatnya mengenai pengertian motivasi. Berikut adalah beberapa pengertian motivasi dari para ahli.

    • Hamalik (1992)
      Hamalik mengemukakan bahwa motivasi merupakan sebuah perubahan energi yang terjadi pada diri seseorang. Menurut Hamalik, motivasi dapat ditandai dengan adanya perasaan serta reaksi untuk mencapai sebuah tujuan.
    • Makmun (2004)
      Makmun berpendapat bahwa motivasi merupakan sebuah tenaga, kekuatan, daya, serta kondisi kompleks dalam diri seseorang. Menurut Makmun, motivasi dapat menjadi kesiapsediaan dalam diri seseorang untuk melakukan sebuah pergerakkan kepada tujuan tertentu, baik disadari maupun tidak disadari.
    • Mulyasa (2003)
      Mulyasa menjelaskan bahwa motivasi merupakan tenaga penarik atau pendorong yang menyebabkan timbulnya tingkah laku menuju suatu tujuan tertentu. Dengan memiliki motivasi yang tinggi, seseorang yang akan bersungguh-sungguh serta mempunyai niat yang kuat sebagai alasan untuk mewujudkan keinginannya.
    • Sardiman (2007)
      Menurut Sardiman, kata motivasi berasal dari istilah “motif” yang memiliki arti penggerak aktif seseorang dalam suatu kondisi tertentu, terutama dalam sebuah kebutuhan untuk mencapai tujuan yang dasar serta mendesak. Sardiman menjelaskan bahwa motivasi merupakan perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya perasaan dan didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan.
    • Azwar (2000)
      Menurut Azwar, motivasi merupakan sebuah dorongan, rangsangan, atau pembangun yang terdapat dalam diri seseorang atau sekelompok masyarakat. Motivasi dapat membuat seseorang bekerja secara maksimal dalam melakukan sesuatu yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan tertentu yang telah ditetapkan.
    • Malayu (2005)
      Menurut Malayu, motivasi berasal dari bahasa latin, yaitu movere, yang memiliki arti dorongan atau pemberian daya penggerak yang dapat menimbulkan gairah serta semangat seseorang dalam melakukan suatu tindakan. Motivasi akan membuat seseorang dapat bekerja secara efektif, bekerja sama, dan terintegrasi dalam semua usahanya untuk meraih kepuasan.
    • Weiner (1990)
      Weiner mengartikan motivasi sebagai suatu bentuk kondisi internal yang dapat membangkitkan seseorang untuk melakukan sebuah tindakan, mendorong seseorang untuk meraih tujuan tertentu, serta membuat seseorang tetap tertarik dalam melakukan suatu tindakan tertentu.
    • Uno (2007)
      Uno menjelaskan bahwa motivasi merupakan sebuah dorongan yang terjadi pada diri seseorang, baik bersifat eksternal maupun internal. Menurut Uno, dorongan tersebut diindikasikan dengan adanya hasrat dan minat, dorongan dan kebutuhan, harapan dan cita-cita, serta penghargaan dan penghormatan.
    • Edwin B Flippo
      Menurut Edwin B Flippo, motivasi merupakan sebuah keahlian yang dapat mengarahkan seseorang maupun kelompok untuk dapat mengerjakan suatu tindakan secara optimal sehingga dapat mencapai tujuan yang diinginkannya.
    • Robbin dan Judge
      Robbin dan Judge mengartikan motivasi sebagai sebuah proses yang menjelaskan mengenai ketekunan, intensitas, serta arah individu agar dapat meraih tujuan dan target yang diinginkan.

     

    Jenis-Jenis Motivasi

    Secara umum, motivasi terbagi menjadi 2 (dua) jenis, yaitu motivasi intrinsik atau internal dan motivasi ekstrinsik atau eksternal. Berikut adalah penjelasan dari masing-masing jenis motivasi tersebut.

    1. Motivasi Intrinsik atau Internal

    Motivasi intrinsik atau internal merupakan keinginan seseorang untuk melakukan sesuatu karena faktor dorongan yang berasal dari dalam diri orang tersebut. Motivasi jenis ini tumbuh dalam diri seseorang untuk mencapai tujuan tertentu tanpa adanya pengaruh dari orang lain.

    Contoh motivasi intrinsik atau internal, yaitu:

    • Motivasi seseorang untuk bekerja keras agar dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.
    • Motivasi seseorang untuk melakukan perawatan pada tubuh dan wajahnya agar dapat tampil lebih percaya diri.

    2. Motivasi Ekstrinsik atau Eksternal

    Motivasi ekstrinsik atau eksternal merupakan keinginan seseorang untuk melakukan sesuatu karena faktor dorongan yang berasal dari luar. Motivasi jenis ini dapat tumbuh dalam diri seseorang karena adanya dorongan atau pengaruh dari orang lain atau peristiwa tertentu untuk mencapai tujuan tertentu

    Contoh motivasi ekstrinsik atau eksternal, yaitu:

    • Motivasi seseorang untuk bekerja dengan lebih giat karena perusahaan akan memberikan peluang naik jabatan kepada karyawan yang berprestasi.
    • Motivasi seorang siswa untuk rajin belajar karena ayah berjanji akan membelikan sepeda baru jika ia mendapatkan nilai ujian yang bagus.

     

    Faktor-Faktor Motivasi

    Motivasi yang timbul dalam diri seseorang dipengaruhi oleh 2 (dua) faktor, yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Berikut adalah penjelasan mengenai faktor yang dapat mempengaruhi motivasi seseorang.

    1. Faktor Internal

    Faktor internal merupakan faktor motivasi yang didapatkan oleh seseorang dari dalam dirinya sendiri. Faktor motivasi ini dapat muncul karena adanya keinginan seseorang untuk mewujudkan cita-citanya serta rasa tanggung jawab yang dimiliki seseorang dalam menjalani hidupnya. Beberapa yang termasuk dalam faktor internal, yaitu harga diri dan prestasi, harapan, kebutuhan, kepuasan kerja, serta tanggung jawab.

    • Harga Diri dan Prestasi
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya faktor dorongan untuk mencapai prestasi yang akan meningkatkan harga dirinya. Motivasi untuk meningkatkan harga diri dan prestasi ini akan membuat seseorang dapat mengembangkan kreativitas dan mengerahkan energi yang dimiliki.
    • Harapan
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya faktor dorongan untuk mencapai suatu hasil yang diharapkan di masa mendatang. Keinginan untuk mewujudkan suatu harapan akan mempengaruhi sikap dan perasaan subjektif seseorang.
    • Kebutuhan
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya faktor dorongan untuk memenuhi kebutuhan yang dimiliki. Kebutuhan yang harus dipenuhi dalam menjalani hidup akan memotivasi seseorang dalam melakukan sesuatu agar dapat memenuhi kebutuhan tersebut.
    • Kepuasan Kerja
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya faktor dorongan untuk mencapai hasil kerja yang memuaskan. Keinginan untuk mencapai hasil kerja yang memuaskan akan memotivasi seseorang untuk dapat bekerja dengan lebih semangat dan produktif.
    • Tanggung Jawab
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya rasa tanggung jawab yang dimiliki seseorang. Dengan rasa tanggung jawab, seseorang akan termotivasi untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan penuh kehati-hatian agar dapat memberikan hasil yang berkualitas.

    2. Faktor Eksternal

    Faktor eksternal merupakan faktor motivasi yang didapatkan seseorang dari luar dirinya. Faktor motivasi ini dapat muncul karena adanya peran dari luar yang menuntut seseorang melakukan suatu hal. Beberapa hal yang termasuk dalam faktor eksternal, yaitu jenis dan sifat pekerjaan, hubungan interpersonal, kondisi kerja, serta keamanan dan keselamatan kerja.

    • Jenis dan Sifat Pekerjaan
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena jenis dan sifat pekerjaan tertentu. Seseorang dapat merasa lebih bersemangat dalam bekerja jika memiliki jenis pekerjaan yang disenangi serta imbalan yang besar.
    • Hubungan Interpersonal
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena hubungan yang baik antara sesama rekan kerja atau antara atasan dengan bawahan. Hubungan yang baik akan menciptakan suasana kerja yang nyaman dan harmonis sehingga seseorang akan lebih semangat dalam bekerja.
    • Kondisi Kerja
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena memiliki kondisi kerja sesuai dengan yang diharapkan. Dengan begitu, seseorang dapat bekerja dengan lebih baik dan maksimal.
    • Keamanan dan Keselamatan Kerja
      Motivasi dapat timbul dalam diri seseorang karena adanya jaminan keamanan serta keselamatan dalam bekerja. Dengan adanya perlindungan tersebut, seseorang dapat bekerja dengan perasaan yang lebih tenang sehingga hasilnya dapat menjadi lebih baik.

     

    Tujuan Motivasi

    Motivasi dapat diberikan kepada seseorang untuk mencapai tujuan tertentu. Berikut adalah beberapa tujuan dari motivasi menurut Hasibuan.

    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan semangat serta memberikan dorongan kepada seseorang.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas seorang dalam melakukan pekerjaannya.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk menjadikan seseorang lebih kreatif serta aktif untuk berpartisipasi dalam berbagai kegiatan.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan kedisiplinan seseorang.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk menciptakan rasa tanggung jawab dalam melakukan berbagai pekerjaan.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk mempertahankan tingkat loyalitas seseorang terhadap sebuah perusahaan.
    • Motivasi dapat diberikan dengan tujuan untuk menciptakan suasana kerja yang kondusif serta hubungan kerja yang nyaman.

     

    Cara Meningkatkan Motivasi

    Motivasi yang tinggi tidak dimiliki oleh semua orang. Masing-masing orang memiliki tingkat motivasi yang berbeda. Seseorang yang memiliki tingkat motivasi rendah akan lebih mudah menyerah dan putus asa. Karena itu, seseorang perlu melakukan hal yang dapat meningkatkan motivasi yang dimilikinya. Berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan seseorang untuk meningkatkan motivasi.

    1. Mencari Pekerjaan yang Sesuai dengan Minat dan Bakat

    Memiliki pekerjaan yang sesuai dengan minat dan bakat akan menambah motivasi seseorang dalam melakukan pekerjaannya. Pekerjaan yang sesuai akan membuat seseorang merasa lebih senang serta menikmati prosesnya sehingga akan banyak ide atau inovasi baru yang timbul.

    2. Terus Belajar

    Seseorang yang terus belajar akan menemukan berbagai hal baru. Semangat untuk terus belajar dapat menjadi dorongan agar menjadi lebih baik. Seseorang akan mendapatkan berbagai pelajaran berarti melalui proses belajar.

    3. Berpikir Positif

    Berpikir positif akan sangat berpengaruh kepada tingkat motivasi yang dimiliki seseorang. Seseorang harus terus berusaha untuk berpikir positif terhadap berbagai hal agar dapat memiliki energi yang baik. Dengan begitu, akan muncul motivasi yang besar dalam diri seseorang untuk dapat mengerjakan sesuatu dengan sebaik mungkin.

    4. Membaca Buku Motivasi

    Buku motivasi umumnya berisi mengenai berbagai kisah yang dapat membangkitkan motivasi seseorang. Membaca buku motivasi akan membantu meningkatkan gairah atau semangat seseorang untuk meraih atau mewujudkan mimpinya.