in

7 Ciri-ciri Kepribadian Ganda

Ciri Kepribadian Ganda – Pernahkah Grameds menonton drama dari Negara Gingseng yang berjudul Kill Me Heal Me? Sang tokoh utama dalam drama tersebut, Cha Do Hyun, memiliki tujuh kepribadian yang berbeda-beda akibat trauma yang dialaminya pada masa lalu. Bahkan, Cha Do Hyun sering merasa tidak sadar bahwa kepribadiannya yang satu sama lain telah saling “bentrok” untuk berusaha memperebutkan tubuhnya.

Apabila Grameds berpikir bahwa hal tersebut hanyalah imajinasi dan rekaan biasa, itu adalah salah. Keberadaan seseorang yang memiliki kepribadian ganda itu benar-benar ada, bahkan diri kita juga bisa saja memiliki gangguan identitas tersebut tanpa disadari.

Namun, jangan asal menyimpulkan begitu saja terkait keadaan tersebut, lebih baik konsultasikan dengan ahli psikolog professional supaya mereka dapat membantumu untuk lebih lanjut.

Nah, berikut adalah ciri-ciri dari seseorang yang mengalami kepribadian ganda. Apabila Grameds merasa ciri-ciri berikut ini cocok dengan dirimu, segera konsultasi dengan psikolog, jangan self-diagnosis ya…

https://www.pexels.com/

Ciri-Ciri Gangguan Kepribadian Ganda

Gangguan kepribadian ganda atau Dissociative Identity Disorder (DID) adalah keadaan mental seseorang yang menunjukkan adanya dua atau lebih kepribadian. Masing-masing kepribadian memiliki nama dan karakter yang berbeda.

[algolia_carousel]

Nah, berikut adalah ciri-cirinya:

1. Merasa Asing dengan Orang-Orang Sekitar

Hal tersebut biasanya terjadi ketika seseorang telah berganti kepribadian. Bahkan, beberapa penderita gangguan kepribadian ganda ini tidak mengetahui siapa nama aslinya, karena kepribadian lain telah mengambil alih tubuhnya. Biasanya, setiap kepribadian juga mempunyai nama dan ingatan tersendiri.

Ciri utama yang paling mudah dikenali dari seseorang yang memiliki gangguan kepribadian ganda adalah tidak mampu mengingat informasi penting yang berhubungan dengan dirinya. Sehingga dapat disebut bahwa 98% penderita gangguan kepribadian ganda itu mengalami amnesia.

2. Mengalami Penyimpangan Ingatan

Seseorang yang mengidap gangguan kepribadian ganda, sering melupakan tanggal dan hari penting dalam hidupnya. Misalnya tanggal kelahiran anak, tanggal pernikahan, bahkan tanggal lahirnya sendiri.

Proses “lupa” yang dialami penderita gangguan kepribadian ganda ini berbeda dengan “lupa”-nya orang normal. Hal tersebut karena bagi penderita gangguan kepribadian ini, memang tidak mengetahui akan informasi penting tersebut, sebab setiap kepribadian itu punya ingatan tersendiri, yang belum tentu kepribadian lain mengetahuinya.

Tidak hanya tanggal penting saja, tetapi juga dengan tempat dan peristiwa penting.

3. Mengalami Gejala Depersonalisasi

Gejala ini adalah ketika kepribadian lain berhasil mengambil alih tubuhnya, dan kepribadiannya yang asli seolah hanya dapat menonton peralihan tersebut. Tidak hanya seolah menonton peralihannya saja, tetapi juga seakan tidak berdaya ketika tubuhnya dikendalikan oleh kepribadian lain.

Nah, maka dari itu, para penderita gangguan kepribadian ganda ini sering kesulitan membedakan antara mana yang kejadian nyata dan halusinasi. Itu pula yang menyebabkan kebanyakan para penderita sering dianggap skizofrenia. Padahal, gangguan skizofrenia dan kepribadian ganda ini berbeda.

4. Memiliki Gangguan Psikologis Panik dan Cemas Berlebihan

Setelah beberapa ciri sebelumnya, tentu saja hal tersebut akan menjadikan para penderita mengalami tekanan sehingga akan muncul gangguan psikologis lain, seperti panik atau rasa cemas berlebihan (gangguan ansietas).

Tidak hanya itu, suasana hati para penderita gangguan kepribadian ganda juga dapat merasa dirinya tidak berharga, depresi, susah tidur, susah makan, bahkan adanya keinginan untuk bunuh diri.

5. Tidak Dapat Mengontrol Emosi

Ketika kepribadian lainnya berhasil mengambil alih tubuh, maka kepribadian utama akan merasa marah karena tidak mampu menyelesaikan masalahnya.Apalagi jika kepribadiannya yang lain melakukan hal-hal yang negatif, sehingga secara tidak langsung seolah “menyuruh” kepribadian utama untuk menyelesaikannya.

Maka akan terjadi pergolakan batin antara kepribadian utama dengan kepribadiannya yang lain. Dari pergolakan batin tersebut, nantinya akan menyebabkan emosional yang meledak-ledak.

6. Adanya switching

Yakni proses peralihan kepribadian satu dengan kepribadian yang lainnya secara berulang-ulang dalam mengambil alih tubuh sekaligus perilaku orang tersebut.

tombol beli buku

Faktor Penyebab Gangguan Kepribadian Ganda

Berdasarkan penelitian yang telah banyak dilakukan, gangguan kepribadian ganda ini banyak terjadi karena trauma psikis ketika masih kecil. Trauma tersebut dapat berupa kecelakaan, pelecehan seksual, tindak kekerasan, hingga peristiawa bencana alam.

Sebagai usaha untuk mengatasi peristiwa traumatis tersebut, secara tidak sadar, otak penderita gangguan kepribadian ganda ini akan berusaha memisahkan memori buruknya dengan kehidupan sehari-hari. Hal itu disebut dengan disosiasi dan akhirnya menimbulkan gejala gangguan kepribadian ganda.

Diagnosis Gangguan Kepribadian Ganda

Apabila kamu merasa mengalami gangguan ganda, lebih baik segera berkonsultasi ke psikolog dan psikiater. Kemudian melakukan wawancara serta pemeriksaan fisik secara menyeluruh terlebih dahulu. Biasanya, nanti akan diperiksa dengan CT-scan atau MRI, hingga pemeriksaan darah perlu dilakukan.

Memang proses pemeriksaannya akan cukup banyak, tetapi hal tersebut untuk memastikan bahwa kamu benar-benar mengalami gangguan kepribadian ganda atau tengah berada di dalam kondisi halusinasi berat.

 

tombol beli buku

Pengobatan Terapi Gangguan Kepribadian Ganda

Seseorang yang mengidap gangguan kepribadian ganda ini, sudah seharusnya melakukan pengobatan supaya dapat menjalankan kehidupannya dengan baik. Proses pengobatan tersebut harus dilakukan oleh bantuan ahli kejiwaan profesional.

Nah, berikut adalah beberapa pengobatan yang dapat dilakukan oleh penderita gangguan kepribadian ganda:

1. Terapi Kognitif Pelaku

Proses terapi ini dilakukan dengan cara berdiskusi antara ahli kejiwaan dengan penderita gangguan kepribadian ganda. Hal ini bertujuan untuk mengubah pola pikir dan perilaku penderita.

[algolia_carousel page=2]

2. Terapi Keluarga (Family Therapy)

Dalam terapi ini, keberadaan keluarga berperan penting dan harus dilibatkan dalam proses pengobatannya. Hal tersebut supaya para anggota keluarga dapat memahami akan tanda-tanda perubahan kepribadian yang dialami sang penderita. Selain itu, keluarga juga dapat mengontrol dan menenangkan penderita ketika gejala switching terjadi.

3. Terapi Seni

Terapi ini dapat berupa kegiatan melukis, menyanyi, bermusik, dan lain-lain. Pengobatan jenis ini diyakini dapat membantu penderita dalam mengeksplorasi pikiran dan perasaannya.

tombol beli buku

Beberapa Cerita Mengenai Penderita Gangguan Kepribadian Ganda

1. Sybil Isabel Dorsett

Sybil Isabel Dorsett memiliki nama asli Shirley Ardell Mason. Cerita mengenai gangguan kepribadian ganda yang dialami Sybil ditulis oleh psikolog yang menanganinya.

Shirley mengidap gangguan kepribadian ganda, yang awalnya hanya dua kepribadian saja, tetapi secara terus-menerus bertambah akibat peristiwa traumatik di masa lalunya, hingga menjadi enam belas kepribadian ganda.

Semua kepribadian ganda tersebut berbeda dengan kepribadian utamanya, ada kepribadian yang berumur 6 tahun bernama Ruth, ada kepribadian yang berumur 15 tahun bernama Sid, bahkan ada juga juga kepribadiannya adalah seorang pria.

Menurut dokter yang menanganinya, kepribadian-kepribadian yang ada dalam diri Sybil itu dipengaruhi oleh obat-obatan.

2. Billy Miligan

Billy Miligan adalah orang pertama dalam sejarah Amerika yang dianggap tidak bersalah atas tindakan kriminal yang dilakukannya, dengan alasan dirinya tidak waras dan memiliki kepribadian majemuk.

Pada kasus Billy ini, perpecahan kepribadiannya terjadi sewaktu-waktu, bahkan kepribadiannya yang lain dapat muncul ketika dirinya tidur, sehingga seolah segalanya terasa seperti mimpi. Maka dari itu, Billy tidak ingat tindakan apa saja yang pernah dilakukannya.

Bahkan, ketika dirinya dideteksi dengan test kebohongan (lie detector), dirinya dinyatakan tidak berbohong. Hal tersebut karena pada saat pemeriksaan, kepribadian yang baik-lah yang muncul. Sedangkan kepribadian yang telah melakukan tindak kriminal, sedang tertidur dalam waktu yang lama.

tombol beli buku

Nah, itulah ciri-ciri yang dialami oleh penderita gangguan kepribadian ganda beserta terapi yang dapat dilakukannya. Apabila kamu merasa memiliki ciri-ciri tersebut, jangan panik. Segera datang ke ahli kejiwaan profesional dan berkonsultasi ya…

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

Sumber:

https://www.halodoc.com/

Baca Juga!

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Rifda Arum