in

Kenali Perbedaan Introvert dan Ekstrovert

Sumber: Pexels

Perbedaan Introvert dan Ekstrovert – Di zaman ini, kita sering menemukan orang-orang yang berdiskusi tentang tipe kepribadian, khususnya introvert dan ekstrovert. Bahkan, ada pula yang sampai berdebat karenanya. Introvert dan ekstrovert sendiri merupakan tipe kepribadian yang hadir dalam diri manusia.

Kita biasa mengenal ciri ekstrovert sebagai orang yang suka bersosialisasi, mudah bergaul, punya banyak teman, dan ramah. Sementara itu, introvert sering kali hanya dianggap “sebaliknya”. Untuk mengenali lebih dalam tentang introvert dan ekstrovert, maka kamu bisa simak artikel ini, Grameds.

Introvert And Extrovert Is Fine

https://www.gramedia.com/products/introvert-and-extrovert-is-fine?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/introvert-and-extrovert-is-fine?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Kenali Introvert dan Ekstrovert Menurut Pencetusnya

Sebelum mengenal dua tipe kepribadian ini langsung menurut pencetusnya, kita harus terlebih dahulu mengenal pencetus itu sendiri: Carl Gustav Jung. Psikiater dan ahli psikoanalisis asal Swiss yang juga bisa disebut sebagai Jung ini merupakan penemu dari Analytical Psychology atau Jungian Analysis menurut para pengikut Jung.

Lantas, apakah itu Analytical Psychology? Ia merupakan suatu cabang ilmu psikologi yang bertumpu pada asumsi akan adanya fenomena gaib meski dianggap tidak masuk akal. Fenomena ini pun dianggap bisa mempengaruhi hidup seseorang.

Tak cuma itu, Analytical Psychology pun menekankan bahwa keutuhan itu penting bagi setiap individu. Cabang psikologi ini beranggapan bahwa pengembangan kepribadian seseorang di masa mendatang sangat erat kaitannya dengan pengalaman individu tersebut di masa kecil.

Hingga saat ini, teori-teori Jung masih sangat berkontribusi dalam ranah psikologi. Tak hanya di ranah klinis, masyarakat awam pun tak asing dengan teori-teori Jung: Introvert dan ekstrovert. Untuk memahami tentang introvert dan ekstrovert lebih baik, penting bagi kita untuk mengerti akar istilahnya dan orang di baliknya, Grameds.

Fakta unik pertama, Jung sendiri mempercayai bahwa pada dasarnya, setiap orang memiliki sisi introvert dan ekstrovert dalam dirinya, tetapi terkadang ada yang sadar dan ada yang tidak.

Ekstrovert

Menurut Jung (1921) mereka yang mempunyai sikap ekstrovert cenderung terlibat dengan stimulus atau rangsangan dari luar dirinya. Hal ini ditandai dengan sikap si ekstrovert yang lebih mengarahkan energi mereka ke luar. Contohnya, dengan orang lain.

Mereka juga cenderung mendapatkan energi dari luar. Para ekstrovert lebih banyak terpengaruh oleh lingkungan luar mereka dibandingkan dengan dunia batinnya sendiri.

Bila dikaitkan dengan masa kecil Jung sendiri. Ekstrovert merupakan gambaran dari kepribadian no.1-nya. Inilah alasan pengalaman dan teori Jung berkaitan. Kepribadian ini pun digambarkan sebagai orang yang pragmatis, selalu berorientasi ke luar diri, serta jauh dari gejolak batinnya sendiri atau subjektivitas.

Oleh sebab itulah, orang ekstrovert punya ciri khas bahwa mereka mempunyai kontak intens dengan dunia luar.

Introvert

Lain halnya dengan ekstrovert, Jung (1921) mendeskripsikan introvert sebagai orang yang energinya difokuskan ke “dalam” menuju aktivitas dengan dirinya sendiri alias thoughtful activities. Di dalam diri, energi psikisnya berputar dan berorientasi kepada subjektivitas.

Sebab itulah, si introvert terkadang merenung, sibuk dengan bias, fantasi, imajinasi, mimpi, sampai persepsinya sendiri.

Meskipun tampak gemar menyendiri, bukan berarti seseorang yang introvert hanya asyik dengan dunianya sendiri saja. Mereka juga memahami dunia di luar diri mereka. Namun, paham dengan lebih selektif sesuai dengan pandangan mereka. Si introvert juga lebih reflektif dibandingkan si ekstrovert, Grameds.

Berdasarkan pengalaman Jung, seorang introvert menggambarkan kepribadian Jung nomor 2. Utamanya, saat masa dewasa, midlife crisis, ketika menjadi sangat introvert, stop mengurus dunia akademik, dan memilih meninggalkan sesi terapi pasiennya selama 4 tahun. Jung memutuskan mengurung diri dan bergulat dengan batinnya sendiri.

Menurut Fiest (2018), ini adalah discovering the introverted pole of his existence.

Perbedaan Introvert dan Ekstrovert

perbedaan introvert dan ekstrovert
Sumber: Pixabay

Sudah paham tentang Jung dan teori introvert-ekstrovert-nya? Sekarang, waktunya kita mengenal perbedaan introvert dan ekstrovert!

Definisi Introvert

Sifat kepribadian, di mana seseorang, tertarik pada diri mentalnya sendiri, disebut introvert. Introvert dicadangkan oleh alam, karena mereka disibukkan dengan pikiran dan perasaan mereka sendiri. Jadi, mereka membutuhkan banyak ruang pribadi.

Selanjutnya, orang-orang ini merasa nyaman dan lebih berenergi ketika mereka sendirian. Jadi, mereka lebih memilih aktivitas menyendiri daripada interaksi sosial yang meliputi membaca, menulis, mendengarkan musik, dan sebagainya. Mereka memiliki dunia fakta, perasaan, fantasi, dan lain sebagainya.

Banyak yang percaya bahwa introvert itu pemalu dan anti-sosial, mereka memiliki ketakutan sosial, dan mereka adalah pendengar yang aktif. Mereka tidak berteman dengan mudah dan memiliki sedikit teman, tetapi persahabatan mereka mengakar dalam.

Definisi Ekstrovert

Ekstrovert mengacu pada jenis perilaku manusia di mana seseorang suka dikelilingi dan berinteraksi dengan orang lain. Mereka percaya diri secara sosial dan blak-blakan. Identitas seorang ekstrovert adalah bahwa mereka menikmati interaksi manusia.

Ekstrovert, berfokus pada realitas praktis daripada perasaan dan pendapat batin, sehingga mereka bosan dalam kesendirian. Oleh karena itu, mereka cenderung lebih sosial, praktis, informal dan antusias.

Selanjutnya, keterampilan komunikasi mereka sangat baik. Individu yang memiliki tipe kepribadian ini menyukai pertemuan sosial dan suka menjadi pusat daya tarik. Mereka sama di depan umum dan pribadi.

“Ketika saya memikirkan kata introvert dan ekstrovert, saya berpikir tentang cara orang berhubungan dengan diri mereka sendiri, dan dunia di sekitar mereka,” kata Chelsea Connors, MS, NCC, LPC-A, Board Certified Coach dan terapis, dilansir dari Cnet.com. Dia menambahkan bahwa perbedaan terbesar antara keduanya adalah bagaimana masing-masing lebih suka menghabiskan waktu mereka. Berikut rinciannya.

Tanda-Tanda Jika Kamu Introvert

  • Menikmati menghabiskan waktu sendirian
  • Lebih suka waktu berkualitas dengan satu atau dua orang daripada menghabiskan waktu
  • dengan kelompok teman yang lebih besar
  • Perlu waktu sendiri untuk beristirahat dan memulihkan tenaga setelah hari kerja yang sibuk atau periode aktivitas
  • Bisa tersesat dalam pikiran sendiri dengan mudah dan perlu waktu untuk memproses dan memikirkan banyak hal

Tanda-Tanda Jika Kamu Ekstrovert

  • Lebih suka menghabiskan waktu di sekitar orang lain dan tidak suka sendirian
  • Suka keramaian, pesta, dan pertemuan lainnya dengan banyak orang baru
  • Membutuhkan waktu berkualitas dengan orang lain untuk membantu mengisi ulang energi
  • Ramah, banyak bicara, dan suka menjadi pusat perhatian

“Biasanya, introvert cenderung menikmati lebih banyak waktu untuk diri mereka sendiri, sangat menyadari pikiran internal mereka dan mengisi ulang lebih banyak dalam kesendirian. Ekstrovert bisa menjadi sebaliknya. Ekstrovert sering lebih blak-blakan, ramah dan benar-benar senang berada di sekitar orang lain. Itulah yang benar-benar mengisi mereka,” lanjut Connors dalam artikel itu.

Grameds juga dapat mempertimbangkan bagaimana perasaan kita setelah bersosialisasi untuk membantu memahami apakah kita lebih introvert atau ekstrovert. “Kita sering melihat bahwa ekstrovert merasa terisi kembali setelah berada di keramaian dan terhubung dengan lebih banyak orang, sementara introvert mungkin merasa terkuras oleh pengalaman yang sama,” jelas Connors.

Quiet, Daya Introvert Di Dalam Dunia yang Tidak Bisa Berhenti Bicara

https://www.gramedia.com/products/quiet-daya-introvert-di-dalam-dunia-yang-tidak-bisa-berhenti-bicara-1?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/quiet-daya-introvert-di-dalam-dunia-yang-tidak-bisa-berhenti-bicara-1?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Penjelasan Mendalam

Lantas, bagaimana penjelasan yang lebih rinci terkait introvert dan ekstrovert? Yuk, simak lanjutan artikel di bawah ini!

Bagaimana Jika Kita Termasuk Keduanya?

“Tapi tunggu,” Kamu berpikir, “tidak ada yang mirip seperti aku!”

Mungkin, kombinasi sifat dari dua tipe kepribadian tersebut paling sesuai dengan kepribadian Grameds. Misalnya, kita mungkin mengambil sedikit waktu untuk memikirkan keputusan yang melibatkan beberapa risiko, tetapi kemudian juga mengambil tindakan tegas tanpa melihat ke belakang.

Nah, ada kata untuk itu.

Ambivert! Ini menggambarkan gaya kepribadian yang terletak di antara introvert dan ekstrovert. Jika Grameds seorang ambivert, lebih dekat ke tengah spektrum, jadi mungkin merasa lebih tertutup pada waktu tertentu dan ekstrovert pada orang lain.

Jika tanda-tanda di bawah ini benar untuk Grameds dan kita tidak pernah sepenuhnya mengidentifikasi diri dengan introvert atau ekstrovert, kita mungkin saja seorang ambivert.

Kamu Bisa Berbaur di Lingkungan Sosial dan Sendirian

Biasanya, orang introvert merasa lelah usai banyak bersosialisasi. Di sisi lain, ketika orang ekstrovert menghabiskan banyak waktu sendirian, mereka sering melihat penurunan suasana hati dan tingkat energi.

Sebagai seorang ambivert, kita mungkin tidak merasa terlalu terkuras oleh kedua situasi tersebut. Mungkin kita menikmati menghabiskan waktu sendiri atau bersama orang lain dalam kadar yang sama.

Grameds mungkin melihat perubahan kecil dalam suasana hati kita jika kita lebih condong ke salah satu kepribadian, tetapi mungkin tidak menguras energi kita sebanyak itu jika kita lebih dekat ke salah satu kepribadian lainnya.

Bakat Alami Kita adalah Mendengarkan Secara Aktif

Kita punya keterampilan komunikasi utama dan bisa mendengarkan secara aktif lebih dari sekadar mendengarkan saja. Saat kita mendengarkan secara aktif, kita terlibat dalam percakapan. kita mempertimbangkan apa yang dikatakan dan menawarkan tanggapan yang bijaksana.

Dalam percakapan, kita lebih cenderung mendengarkan dengan cermat dan merespons, sering kali membantu, daripada diam-diam menyerap percakapan atau langsung ikut campur dengan pendapat diri sendiri.

Kamu Fleksibel dalam Hal Pemecahan Masalah

Ambivert mungkin tidak merasa terlalu berkomitmen pada satu pendekatan untuk mencari tahu. kita mungkin merasa nyaman membicarakan beberapa jenis masalah, sementara kita mungkin ingin membuat catatan atau mencoret-coret saat menyelesaikan yang lain.

Ini bisa sangat membantu karena mencoba metode baru terkadang dapat menawarkan sudut pandang baru yang belum kita pertimbangkan.

Kamu Lebih Tegas Daripada Impulsif

Kecenderungan introvert terletak pada pemikiran yang fokus pada segala sesuatu dengan hati-hati. Sementara itu, ekstrovert bisa menunjukkan lebih banyak sikap pada pengambilan risiko tanpa memakai banyak waktu untuk memikirkan kemungkinan hasilnya nanti.

Sebagai seorang ambivert, kita mungkin bersedia mengambil risiko setelah membuat pemikiran singkat. Setelah memutuskan untuk melakukan sesuatu, kita biasanya tidak mencurahkan terlalu banyak waktu untuk mempertimbangkan kembali.

Grameds memang meluangkan waktu untuk mempertimbangkan pilihan sebelum membuatnya, tetapi umumnya membuat keputusan dengan cukup cepat. Meskipun kita mungkin mendapatkan beberapa informasi tentang apa yang ingin kita lakukan, seperti pindah ke area baru, kita tidak merasa perlu melakukan penelitian menyeluruh untuk mendukung keputusan kita.

Menarik Orang Lain adalah Bakat Alami

Ambivert sering memiliki kemampuan untuk menjaga dinamika kelompok berjalan dengan lancar.
Dalam sekelompok orang, kita merasa nyaman berbicara saat dibutuhkan, tetapi kita juga siap memberi kesempatan kepada orang lain untuk mengatakan bagian mereka. Jika percakapan terputus-putus, kita dapat menambahkan komentar singkat atau mengajukan pertanyaan bijaksana yang membuat orang berbicara lagi.

Ini juga dapat membantu kita menyeimbangkan kelompok teman atau situasi sosial lainnya. kita mungkin merasa lebih mudah untuk memahami bagaimana perasaan introvert dan ekstrovert dalam lingkungan yang sama. Akibatnya, kita mungkin memiliki naluri yang baik tentang cara terbaik untuk melibatkan seseorang dengan tipe kepribadian apa pun.

Kamu Mudah Beradaptasi dengan Situasi Baru

Bahkan jika kita tidak selalu membutuhkan orang-orang di sekitar, kita mungkin merasa cukup nyaman untuk terlibat dengan orang lain dalam waktu singkat.

Mungkin kita tidak merasa terlalu terganggu dengan meletakkan buku kita untuk berbicara dengan orang di sebelah kita di pesawat, bepergian dari malam ke malam (atau sebaliknya), atau memberikan pidato dadakan di sebuah pertemuan.

Ini mungkin bukan pilihan pertama , tetapi kita biasanya dapat mengatasi apa yang terjadi di sekitar kita.

Mengapa Penting Memahami Introvert dan Ekstrovert?

Meskipun setiap orang berbeda, berusaha memahami perbedaan antara kecenderungan introvert dan ekstrovert dapat menjadi alat yang berguna untuk memahami diri sendiri dan orang lain di sekitar kita dengan lebih baik.

“Saya percaya bahwa semakin banyak informasi yang dapat kita ketahui tentang diri kita sendiri, apa yang membuat kita tergerak dan bagaimana kita dapat menjaga diri kita sendiri akan selalu meningkatkan kualitas hidup dan kebahagiaan secara keseluruhan,” kata Connors.

Memiliki lebih banyak kesadaran diri juga dapat membantu ketika segala sesuatunya terasa tidak menyenangkan dan tidak berjalan dengan baik dalam hidup. Hal yang sama berlaku ketika konflik muncul dalam hubungan kita.

“Jika kita tahu bahwa sahabat kita lebih tertutup, kita mungkin tidak akan terkejut ketika dia menolak tawaran kita untuk pergi ke bar yang ramai dan ramai selama akhir pekan, dan malah memilih menonton film dan minum anggur di rumah bersama Anda,” tukas Connors.

Hidup dengan Tipe Kepribadian

perbedaan introvert dan ekstrovert
Sumber: Unsplash

Kepribadian dapat membantu kita membuat pilihan hidup yang penting: jenis pekerjaan yang kita lakukan, lingkungan yang ingin kita tinggali, bahkan tipe orang yang ingin kita kencani.

Seperti aspek kepribadian lainnya, posisi kita dalam skala introvert-ekstrovert adalah bagian bawaan dari diri kita. Kombinasi unik gen kita berkontribusi pada kepribadian, dan gen kita bukanlah sesuatu yang dapat kita ubah.

Penelitian menunjukkan bahwa ada beberapa perbedaan utama antara otak orang introvert dan ekstrovert, termasuk perbedaan dalam:

  • Belajar dan kontrol motorik
  • Penguasaan bahasa

Orang ekstrovert mungkin juga memiliki tingkat dopamin yang lebih tinggi di otak mereka. Mengalami lebih banyak pelepasan dopamin ketika mencoba hal-hal baru, menjalin pertemanan baru, atau sekadar terlibat dengan lingkungan dapat menghubungkan aktivitas ini dengan peningkatan perasaan positif, memperkuat sifat-sifat ekstrovert ini.

“Jika kita merasa terdorong untuk mengubah sifat introvert/ekstrovert/ambivert Anda,” kata MacCutcheon dikutip dari Healthline, “tanyakan pada diri sendiri mengapa kita ingin berubah.”

Apakah kita merasa ada yang kurang dalam hidup? Atau sesuatu yang kita harap kita lebih baik?

Alih-alih mencoba mengubah kepribadian, coba gunakan energi itu untuk belajar dan mengembangkan keterampilan baru yang akan membantu kita mencapai tujuan tersebut.
Grameds mungkin tidak dapat mengubah sifat, tetapi kita dapat memainkan kekuatan kita dan mengembangkan keterampilan baru.

Berpikir Dan Bertindak Besar Ala Ekstrover: The Power Of Being An Ekstrovert

https://www.gramedia.com/products/berpikir-dan-bertindak-besar-ala-ekstrover-the-power-of-bei?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

https://www.gramedia.com/products/berpikir-dan-bertindak-besar-ala-ekstrover-the-power-of-bei?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Penutup

Pada dasarnya, introvert dan ekstrovert merupakan sifat kepribadian seseorang yang bisa memengaruhi cara berkomunikasinya. Bukan hanya cara berkomunikasinya saja, tetapi juga akan berpengaruh terhadap cara menghadapi suatu masalah. Oleh sebab itu, penting untuk diri sendiri mengetahui apakah memiliki kepribadian introvert atau ekstrovert atau keduanya.

Jika kamu ingin mendalami ilmu psikologi terutama introvert dan ekstrovert, maka bisa berkunjung ke Gramedia.com. Kunjungi situs Gramedia.com untuk berbagai koleksi buku menarik dan promo-promo ter-update!

Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Sevilla Nouval Evanda

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Nandy