in

Sifat Childish: Pengertian, Ciri-Ciri dan Cara Mengatasinya

unsplash.com

Childish – Beberapa orang sering menentukan kematangan orang berdasarkan usia. Padahal faktanya usia dan kematangan tidak selalu berbanding lurus.

Kita sering menemukan orang-orang dalam kategori usia dewasa, tapi berperilaku seperti anak kecil dan masih emosional. Orang emosional umumnya sulit untuk mengontrol emosi mereka dan bertanggung jawab. Jika seseorang telah benar-benar dewasa, ia akan memiliki kemampuan untuk mempertimbangkan dan mengelola emosinya.

Ketika emosi mereka dikelola dengan baik, sikap dan perilakunya juga akan mudah dikendalikan. Sebaliknya, orang-orang childish atau kekanakan belum memiliki kemampuan ini.

Singkatnya childish adalah ketika pertumbuhan seseorang sudah beranjak dewasa tapi sifatnya masih kekanakan.

Ciri-Ciri Sifat Childish

Beberapa ciri dan tindakan yang merupakan indikasi sifat childish di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Perilaku impulsif

Banyak yang tidak tahu bagaimana menghadapi tanda-tanda dan perilaku impulsif. Padahal, perilaku ini sering dilakukan oleh banyak orang, seperti melalui belanja berlebihan. Jika itu jarang terjadi, ini tidak perlu dikhawatirkan. Namun, ketika kontrol menjadi semakin sulit, perilaku impulsif harus segera ditangani.

Perilaku impulsif adalah sikap seseorang untuk mengambil tindakan tanpa mempertimbangkan konsekuensi dari tindakannya. Kondisi ini umumnya ditunjukkan oleh anak-anak karena mereka tidak mengerti bagaimana menyampaikan emosi atau menekan dorongan yang mereka rasakan.

Perilaku impulsif baru dapat diklasifikasikan sebagai gangguan mental jika sering terjadi atau terasa sulit dikendalikan. Penyebab pasti dari perilaku impulsif seseorang tidak pasti.

Orang yang kekanak-kanakan cenderung memiliki sifat ini. Misalnya, mereka bicara dengan menyerobot pembicaraan orang lain, masuk ke ranah yang bukan menjadi urusannya, berbicara tanpa memikirkan bagaimana kata-katanya mempengaruhi orang lain.

2. Haus Akan Perhatian

Untuk orang dewasa, perilaku aneh dan upaya yang tidak tepat untuk menarik perhatian bisa menjadi gangguan bagi orang-orang di sekitar mereka. Hal ini ia lakukan untuk mendapatkan perhatian, pujian, dan pujian orang lain dari orang lain. Berikut adalah beberapa contoh perilaku yang mengindikasikan seseorang ingin menarik perhatian orang lain:

  • Memancing untuk selalu dipuji
  • Selalu mencari pengakuan dari orang lain
  • Mengambil tindakan kontroversial untuk memancing reaksi dari orang lain
  • Hiperbola dalam bercerita dengan tujuan untuk mendapatkan pujian dan empati dari orang lain
  • Pura Pura tidak bisa berbuat apa-apa, jadi seseorang akan memberitahunya dan membantu

Haus perhatian adalah salah satu tanda bahwa seseorang belum dewasa. Mereka mencoba untuk fokus pada orang lain, bahkan melalui perilaku negatif. Misalnya, Anda mungkin sengaja membuat lelucon yang tidak pantas hanya untuk menarik perhatian Anda.

3. Menjauh dari Tanggung Jawab

Tentu saja, orang dewasa dapat bertanggung jawab atas segala keputusan mereka. Jika tidak, itu adalah tanda ketidakdewasaan. Orang-orang dewasa bekerja dan akan berusaha bertanggung jawab atas apa yang mereka jalani, misalnya hubungan.

Berikut ini beberapa kerugian jika anda memiliki sifat yang selalu kabur dengan tanggung jawab yang seharusnya diemban.

  • Anda akan menjadi pengecut
    Sudah pasti orang yang terus melalaikan tanggung jawabnya hanya akan menjadi seorang pengecut. Jangan tersinggung, tapi itulah kenyataannya. Apa istilah lain yang cocok untuk orang yang takut mengambil resiko dalam hidup jika bukan pengecut? Anda tidak ingin dicap seperti itu bukan?
  • Akan sering merasakan penyesalan
    Menghindari tanggung jawab juga patut diingat untuk Anda, yang tidak pernah mengambil kesempatan yang datang kepada Anda. Peluang tidak sering datang dalam hidup, jadi jangan sekali-kali Anda melewatkannya, kemungkinan besar Anda akan kehilangannya dan menyesal di kemudian hari.
  • Banyak hal baik dalam hidupmu yang akan terlambat
    Hal-hal baik dalam hidup akan dibawa kepada mereka yang sebelumnya telah berjuang. Jika Anda pernah merasa bahwa kebahagiaan itu jauh dari Anda, bisa jadi itu adalah keengganan Anda untuk bertanggung jawab atas beban hidup yang harus Anda hadapi.
  • Hilang kebanggaan pada diri sendiri
    Seseorang juga tidak akan bisa merasa bangga dengan dirinya sendiri tanpa prestasi yang diciptakannya. Selama ini, tidak ada prestasi yang akan dicapai jika Anda selalu melalaikan tanggung jawab. Jadi, ketika Anda secara teratur melalaikan tanggung jawab, harga diri Anda akan berkurang.
  • Anda tidak akan pernah tumbuh dan berkembang selamanya
    Kemajuan dan kesuksesan hanya datang kepada mereka yang mau berjuang keras dalam hidupnya. Mencapai apa yang diinginkan dalam hidup memang tidak mudah. Dan, tentu saja, semua ini datang dengan tanggung jawab yang besar, bukan kebingungan.

Melarikan diri dari tanggung jawab tidak membawa kita kemana-mana. Hidup bisa menyenangkan dan mudah, tetapi suatu hari Anda akan merasakan banyak penyesalan.

4. Egois

Anda hanya peduli tentang diri Anda sendiri, itu adalah pertanda bahwa Anda tidak matang secara emosional. Anda tidak memiliki kemampuan untuk memikirkan kebutuhan dan emosi orang lain. Orang yang kekanak-kanakan juga tidak suka kompromi dan suka melakukan sesuai keinginan pribadi atau egois.

Seseorang yang egois cenderung memprioritaskan keinginan seperti harapan dan kebutuhan diri sendiri. Banyak orang dengan sifat-sifat seperti itu sering merugikan orang lain, mereka semata-mata melakukan suatu hal hanya untuk kepentingan diri sendiri dan tidak mempedulikan pendapat dari orang lain.

Sifat egois itu sendiri berasal dari pemahaman keegoisan yang diperkenalkan di dunia filsafat. Setelah pengertian, keegoisan berpikir bahwa seseorang memiliki penampilan dan bertindak atas minat dan harapannya sendiri. Salah satu pemahamannya menyatakan bahwa ini dilakukan untuk memenuhi semua tujuan akhir, yaitu kebahagiaannya.

Anda kemungkina tidak dapat melihat bahwa orang-orang di sekitar anda memiliki keegoisan yang tinggi. Biasanya, jika Anda berada dalam hubungan atau tim dengan kolega, sifat ini baru terlihat.

Untuk membantu Anda mengetahui sifat ini, Anda perlu mengetahui karakteristik orang egois sebagai berikut:

  • Apakah Anda cenderung menyalahkan orang lain
    Orang yang egois cenderung menyalahkan orang lain karena kesalahan yang terjadi di timnya. Dia tidak bisa dilakukan untuk memodifikasi kesalahan ini, atau saya belum melihat upaya yang dapat dilakukan untuk membantu orang lain.
  • Sulit menerima perbedaan orang lain
    Selain menyalahkan orang lain, orang-orang dengan sifat egois juga sering tidak mudah untuk menerima perbedaan pendapat dari orang lain. Perbedaan atau kontradiksi belum tentu sama dengan salah. Ini sering menimbulkan pertempuran untuk membagi menjadi tim.
  • Sulit untuk menerima kritik terhadap orang lain
    Cara berurusan dengan kritik, ia memiliki satu juta alasan untuk menghindari perilaku yang salah. Jika ada kolega yang salah, dia berakhir untuk menyalahkan orang itu, tetapi jika dia yang tidak benar, dia akan mengeluarkan berbagai alasan. Orang dengan sikap ini percaya bahwa kritik adalah serangan kepadanya. Karena itu, ia berpikir bahwa semua kritik itu ditetapkan untuknya, dan ia benci menghadapi kritik dari orang lain.
  • Takut akan kegagalan
    Orang dengan sikap egois umumnya tidak keluar dari zona nyaman untuk menghadapi berisiko atau takut gagal. Ini terjadi karena dia berpikir bahwa ada orang lain di sana, dan orang itu akan terus menilai apa yang dia lakukan.
  • Sulit untuk meminta maaf
    Dia tidak pernah meminta maaf karena ia merasa tidak pernah perilaku yang buruk. Ini dikaitkan dengan karakteristik lain, yaitu sering mengkritik hal-hal lain selain dirinya sendiri. Jika orang lain salah, dia bisa menyimpan dendam sampai orang itu meminta maaf. Namun, jika dia yang salah, dia percaya bahwa orang lain harus menerimanya.
  • Mudah dan impulsif untuk frustasi
    Mereka yang memiliki sikap ini percaya bahwa ia cerdas dan pintar untuk menyelesaikan sesuatu sendirian. Oleh karena itu, meskipun perbedaan waktunya kecil, dia menjadi frustasi dan tidak sabar ketika orang lain menyelesaikan tugas lebih lama daripada dia. Dia juga cenderung mengeluh hanya tentang waktu yang dibutuhkan orang lain untuk menyelesaikan tugas saat orang itu lebih lambat daripada dia.

Lebih buruk lagi, orang dengan sifat egois seringkali tidak mau berbagi, memberi, atau bertukar pikiran. Dia menyimpan banyak informasi tentang dirinya sendiri karena dia yakin dia berada dalam lingkungan yang sangat kompetitif.

Buku Ego is the Enemy berikut ini sangat cocok bagi kalian yang merasa diri dapat berpotensi menjadi egois dan ingin memerangi sifat tersebut, seperti judul dari buku ini, ego adalah musuh.

Childish

5. Bersikap Defensif

Jika mendapat kritikan dari orang lain, orang-orang yang tidak dewasa secara emosional akan bersikap defensif jika dirinya salah. Kritik yang disampaikan sebenarnya bersifat membangun, namun mereka tidak mau menerimanya.

Perilaku defensif bertujuan untuk melindungi emosi dari rasa malu dan takut. Tujuannya adalah untuk membuat dirinya terkesan baik, tidak bersalah, dan tak jarang menyalahkan orang lain.

Oleh karena itu, memang benar bahwa dalam jangka pendek, sikap ini bisa membuat orang merasa lebih baik. Namun seiring waktu, ini dapat menyebabkan perasaan merasa buruk yang lebih dominan. Menunjuk jari Anda pada orang lain untuk melindungi diri sendiri dapat menciptakan masalah lainnya.

Ada lingkaran setan yang tidak pernah berakhir dalam hal bersikap defensif. Lebih buruk lagi, ketika siklus ini terjadi, tidak semua orang yang terlibat mungkin tahu apa yang sedang terjadi. Berikut ini adalah tanda-tanda sikap defensif.

Terkadang sulit untuk melihat apakah kita bersikap defensif atau tidak dari dalam. Evaluasi harus objektif dari sudut pandang orang lain. Jika Anda masih tidak yakin apakah Anda bertindak membela diri atau hanya membela diri, berikut beberapa tandanya:

  • Berhenti mendengarkan kritik
  • Tidak berusaha menemukan alasan untuk kenapa kita menjadi subjek kritik
  • Menyalahkan orang lain
  • Menyalahkan orang lain karena melakukan hal yang sama
  • Membenarkan apa yang telah dilakukan
  • Mengungkit kesalahan masa lalu orang lain
  • Menghindari membicarakan topik saat ini
  • Mengajari orang lain apa yang seharusnya mereka lakukan

Cara Menghilangkan Sifat Childish

Setelah kita membahas ciri-ciri dari sifat childish atau kekanak-kanakan, kini mari membahas bagaimana cara menghilangkan sifat tersebut. Ada enam cara jitu untuk menghilangkan sifat kekanak-kanakan dan mengubahnya menjadi sifat dewasa.

1. Introspeksi diri

Salah satu cara untuk menghilangkan sifat kekanak-kanakan dalam diri Anda adalah memulai dengan tindakan Anda dan melihat diri Anda sendiri. Mungkin dalam banyak hal kita masih sangat egois dan menuntut orang lain untuk harus selalu menuruti segala keinginan kita. Buang semua pikiran dan sikap seperti ini.

Introspeksi berarti secara serius dan hati-hati merenungkan kepribadian, perilaku, perasaan, dan motivasi Anda. Saat introspeksi, kita melihat kembali masa lalu, yang mencerminkan kehidupan kita.

Perilaku ini memberi otak kesempatan untuk berhenti sejenak dari pikiran yang membingungkan. Atur dan evaluasi berbagai pengalaman yang Anda alami selama istirahat. Penilaian ini merupakan pelajaran untuk menentukan pemikiran dan perilaku yang baik di masa depan.

Sementara itu, ini adalah cara untuk memahami diri sendiri, berdamai dengan diri sendiri, dan meningkatkan atau meningkatkan hubungan Anda dengan orang lain. Selain itu, ini adalah kunci sukses di semua bidang kehidupan.

Introspeksi tidaklah sulit. Namun, dibutuhkan kesadaran, usaha, dan investasi waktu untuk mewujudkan manfaat di atas.

Introspeksi selalu mungkin pada waktu yang tepat. Dengan melakukan ini setiap tahun, Anda dapat menilai pikiran, perasaan, dan tindakan Anda selama setahun terakhir. Namun, Anda juga dapat membuat jadwal berulang Anda sendiri jika diperlukan. Anda bisa melakukan pemantauan diri misal sebulan sekali, setiap ulang tahun, atau bahkan setiap hari.

Selain itu, pemantauan diri dapat dilakukan ketika Anda putus asa, stres, tidak bahagia, atau memiliki masalah dengan keluarga, teman, atau kolega Anda. Yang penting adalah semakin Anda bisa menjadikan introspeksi sebagai bagian dari kebiasaan dan rutinitas Anda, maka akan semakin efektif.

2. Berjanji pada diri sendiri

Kita membutuhkan kesadaran dan kemauan yang kuat untuk bisa mengubah diri kita menjadi lebih baik. Jika kita sudah bertekad untuk mengubah diri kita menjadi pribadi yang lebih dewasa, kita berjanji untuk berhenti melakukan apa yang benar dan menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih mandiri.

3. Belajar untuk bertanggung jawab

Tanggung jawab adalah persepsi individu tentang suatu tindakan atau tindakan yang sengaja dilakukan, meskipun tidak sengaja dilakukan. Anda dapat mengambil tanggung jawab saat seseorang dalam keadaan sadar.

Orang yang bertanggung jawab diklasifikasikan sebagai orang yang jujur ??dan penyayang. Namun, jika orang itu kehilangan tanggung jawab, ada pihak lain yang membebankan tanggung jawab itu. Hal ini memungkinkan kewajiban untuk dilihat oleh kedua belah pihak, pihak yang tersisa, dibuat atau dibentuk dengan kepentingan pihak lain.

Kita telah diajarkan untuk memiliki kualitas ini sejak kita masih kecil, sehingga kita dapat merasa bertanggung jawab atas apa yang kita lakukan nanti. Untuk tumbuh, kita perlu bertanggung jawab atas diri kita sendiri dan tindakan kita sendiri.

Buku Book of Leadership ini cocok untuk anda yang ingin lebih dalam mempelajari apa itu tanggung jawab dan  kepemimpinan, untuk nantinya dapat kita terapkan di kehidupan sehari-hari baik di lingkungan keluarga, organisasi masyarakat, atau bahkan pada diri sendiri.

Childish

4. Jangan bersembunyi di balik masalah

Masing-masing dari kita akan menghadapi masalah yang harus dipecahkan. Hadapi masalah yang Anda hadapi dengan memikirkan solusi terbaik. Hanya anak-anak yang menghindari masalah karena takut dimarahi, jadi jangan sembunyikan masalahnya dan menyerah.

5. Lebih terbuka

Untuk menjadi dewasa, kita perlu bersikap terbuka terhadap banyak hal dan mampu menerima serta mempertimbangkan pendapat, saran dan pendapat dari orang lain.

6. Jangan mudah mengeluh

Pria dewasa tidak akan mudah mengeluh dalam hidup. Mereka menerima semuanya dengan lapang dada karena mereka tahu bahwa mereka harus menghadapi semua yang terjadi dalam hidupnya.

Mengeluh adalah sifat tidak mampu menerima takdir atau keadaan yang dialami. Kebiasaan mengeluh adalah penyakit jiwa dan tanda syukur atas nikmat Tuhan. Kebiasaan mengeluh membuat orang menjadi negatif dan selalu berpikiran negatif. Seorang yang gemar mengeluh juga tidak mendapatkan keuntungan dari apa yang dia terima.

Melontarkan keluhan tidak akan dapat memberikan solusi untuk masalah tersebut. Meninggalkan kebiasaan mengeluh adalah salah satu kunci keberhasilan. Karena kesuksesan diraih dengan kerja keras untuk mencapai tujuan.

Merengek bukanlah solusi yang tepat, tetapi merupakan penyakit yang menyebabkan orang kehilangan kepercayaan diri, pengeluh selalu dirundung rasa takut dan putus asa, dan pada akhirnya mereka tidak pandai mensyukuri nikmat yang mereka terima.

Tidak mudah untuk menghindari atau menghilangkan kebiasaan mengeluh. Oleh karena itu, kita harus segera membasmi penyakit hati ini sebelum benih mengeluh itu tumbuh

Buku Semangat Baja Ibnu Susanto di bawah ini adalah salah satu buku biografi yang mengisahkan perjalanan hidup yang luar biasa dan pantang menyerah, yang dapat memotivasi Anda untuk tidak mudah mengeluhkan suatu hal.

Childish

Sampai di ujung tulisan, semoga ilmu yang sudah di bagikan di atas bermanfaat dan dapat memberikan suatu hal yang positif pada pembaca sekalian.

Penulis  : Arizal Muhammad Valevi



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda