in

Pengertian Percaya Diri, Manfaat Percaya Diri & Contoh

Pengertian Percaya Diri, Manfaat Percaya Diri & Contoh Percaya Diri – Pada dasarnya setiap orang memiliki kemampuan atau kompetensi di dalam dirinya. Namun tidak semua bisa menggunakan kemampuan yang dimiliki bahkan ada beberapa orang yang merasa tidak percaya dengan kemampuannya.

Seperti seseorang yang memiliki kemampuan untuk memimpin sebuah tim dan suatu ketika ia ditunjuk menjadi seorang pemimpin, tetapi merasa dirinya belum mampu sehingga muncul rasa kurang percaya diri atau minder.

Jika dalam hidup terjadi penurunan dalam rasa percaya diri dan terjadi secara terus menerus maka bisa membuat kehidupan seseorang berjalan di tempat atau tidak ada pergerakan yang mengarah pada kemajuan dalam kehidupannya. Oleh karena itu, ketika rasa percaya diri sedang berkurang maka penting bagi setiap orang mengetahui kiat-kiat meningkatkan rasa percaya diri.

Kepercayaan diri merupakan sifat yang dimiliki oleh seseorang dengan rasa percaya dan yakin terhadap kemampuan yang di dalam dirinya. Sehingga semua rencana dalam hidup bisa direncanakan dengan baik.

Orang memiliki rasa percaya diri juga bisa dikatakan sebagai seseorang yang tahu tentang kemampuan dirinya dan bisa menggunakan kemampuannya untuk melakukan suatu hal. Orang yang percaya diri hanya mau mendengar perkataan orang lain yang berupa masukan yang bisa membuat dirinya menjadi lebih baik lagi.

Dengan demikian, rasa percaya diri yang dimiliki oleh setiap orang mempunyai manfaat yaitu supaya bisa menjalani kehidupan dengan penuh keyakinan. Kehidupan yang penuh dengan keyakinan akan dipenuhi juga dengan hal-hal yang positif dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

Penting bagi kita untuk selalu melakukan hal-hal yang positif karena selain dapat meningkatkan rasa percaya diri, kehidupan yang positif bisa membuat kesehatan fisik dan mental terjaga.

Pengertian Rasa Percaya Diri

 

Rasa percaya diri adalah seseorang yang mampu berpikir positif dan percaya bahwa kemampuan yang dimiliki mempunyai kualitas dan bisa bermanfaat bagi diri sendiri, orang lain, dan lingkungan. Seseorang yang percaya diri tidak akan beranggapan bahwa dirinya merupakan sebuah penghalang atau hambatan untuk melakukan suatu hal.

 

Rasa percaya diri bukan terbentuk dari sejak lahir atau keturunan. Rasa percaya diri terbentuk oleh proses sosialisasi yang telah dijalani selama perjalanan hidupnya. Dengan kata lain, rasa percaya diri terbentuk dari berbagai macam pengalaman yang terjadi pada saat berinteraksi sosial baik dengan lingkungan yang baru ataupun dengan lingkungan yang lama.

Interaksi sosial ini bisa dilakukan mulai dari lingkungan keluarga karena keluarga biasanya merupakan lingkungan terdekat yang dimiliki oleh seseorang. Di dalam sebuah keluarga seorang anak bisa memperoleh pendidikan yang akan bermanfaat bagi kehidupannya di masa depan.

Adapun pendidikan yang dimaksud, seperti pendidikan moral, pendidikan keterampilan, dan pendidikan etika. Semua pendidikan itu bisa diterapkan di kehidupan sehari-hari dan akan terus berkembang seiring dengan perkembangan zaman.

Dengan demikian, untuk melatih dan membangun rasa percaya diri bisa dimulai dari lingkungan keluarga. Rasa percaya diri bisa dikatakan sebagai sebuah perasaan yang berupa rasa percaya dan yakin terhadap diri sendiri yang bisa membuat bahagia. Bukan hanya itu, dengan rasa percaya diri juga setiap individu bisa melatih dirinya untuk tetap bersyukur dengan apa yang dimilikinya saat ini.

gramedia back to kampus
CARA MUDAH TAMPIL PERCAYA DIRI
CARA MUDAH TAMPIL PERCAYA DIRI

tombol beli buku

Faktor-Faktor Percaya Diri

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya jika percaya diri tidak datang hadir sejak saat lahir, tetapi terbentuk oleh pengalaman-pengalaman yang dijalani selama masa hidupnya. Adapun faktor-faktor yang bisa memunculkan rasa percaya diri, terdiri dari, keadaan fisik, tingkat pendidikan, kualitas hubungan dalam keluarga, interaksi sosial, dan jenis kelamin. Kelima faktor itu akan dijelaskan lebih lengkap sebagai berikut.

 

1. Keadaan Fisik

Pada dasarnya, tidak ada kondisi fisik yang sempurna yang dimiliki oleh seseorang, tetapi dalam beberapa kasus ada beberapa orang yang memiliki kondisi fisik mendekati sempurna. Kondisi fisik yang mendekati sempurna bisa menambah rasa percaya diri.

Kondisi fisik yang dimaksud yakni wajah (ganteng atau cantik), tinggi badan (normal atau di bawah normal), berat badan (kurus, norma, atau gemuk), dan bentuk tubuh yang ideal.

Sementara itu, jika seseorang mempunyai kondisi fisik yang kurang ideal maka akan muncul rasa malu atau minder bahkan rasa takut dalam melakukan interaksi sosial.

Namun, bagi kamu yang tidak memiliki kondisi fisik yang mendekati sempurna jangan khawatir dan minder karena setiap manusia yang diciptakan pasti mempunyai kekurangan dan kelebihan. Tetap bersyukur adalah salah satu cara untuk menghilangkan rasa minder dan khawatir itu.

2. Tingkat Pendidikan

Setiap orang tua pasti menginginkan anaknya untuk bisa melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi karena mereka (orang tua) beranggapan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seorang anak maka anak itu lebih dipandang oleh orang lain.

Apalagi jika kedua orang tua mempunyai tingkat pendidikan yang tinggi juga maka mereka akan berusaha dan bekerja keras semaksimal mungkin supaya anaknya bisa menyelesaikan tingkat pendidikan yang tinggi.

Setelah menyelesaikan setiap tingkat pendidikan tinggi maka seseorang akan diberikan gelar. Adanya gelar yang disematkan pada seseorang maka rasa percaya diri pada orang tersebut akan bertambah. Bertambahnya rasa percaya diri akan memengaruhi kehidupannya di kemudian hari.

Dengan demikian, semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka bisa menambah rasa percaya di dalam dirinya. Namun, dalam beberapa kasus, tingkat pendidikan tinggi bisa menurunkan rasa percaya diri.

Misalnya, setelah menyelesaikan tingkat pendidikan tinggi, tetapi orang tersebut belum juga mendapatkan pekerjaan sehingga merasa ilmu yang didapatkan tidak berguna.

3. Kualitas Hubungan dalam Keluarga

Sebuah keluarga yang harmonis akan memunculkan rasa kasih sayang pada setiap anggota keluarga khususnya anak. Kasih sayang ini sangat diperlukan bagi seorang anak karena memiliki perjalanan hidup yang masih panjang.

Kasih sayang yang baik dalam sebuah keluarga bisa memberikan pengalaman yang baik juga untuk anak. Semakin banyak pengalaman baik yang didapatkan dari sebuah keluarga maka rasa percaya diri seorang anak akan bertambah.

Namun, jika hubungan dalam sebuah keluarga tidak berjalan dengan harmonis maka bisa terjadi kekerasan pada seorang anak. Kekerasan ini bisa menghasilkan pengalaman buruk. Pengalaman buruk ini sangat tidak baik bagi seorang anak karena akan memunculkan rasa takut dan bisa mengurangi rasa percaya diri ketika melakukan interaksi sosial.

Kualitas hubungan keluarga bisa dikatakan sebagai salah satu faktor penting supaya rasa percaya diri pada seorang anak bisa terjaga bahkan akan lebih bagus jika rasa percaya diri itu meningkat.

4. Interaksi Sosial

Interaksi sosial merupakan salah satu faktor yang bisa memunculkan rasa percaya diri. Interaksi sosial itu sendiri bisa diartikan sebagai sebuah komunikasi yang dilakukan dengan orang lain.

Interaksi sosial yang baik adalah interaksi yang dilakukan dengan bantuan dukungan sosial karen dengan bantuan dukungan sosial maka rasa percaya diri seseorang akan meningkat. Dukungan sosial bisa berasal dari orang-orang terdekat, seperti keluarga, teman, saudara, dan lain-lain.

Sedangkan di sisi lain, interaksi sosial yang tidak dibarengi dengan dukungan sosial maka bisa membuat rasa percaya diri menjadi menurun sehingga akan timbul rasa minder, dan takut ketika melakukan interaksi sosial.

Dengan demikian, penting untuk kita melakukan interaksi sosial yang dibarengi dengan dukungan sosial supaya rasa percaya diri yang dimiliki tidak berkurang dan cenderung bertambah.



Minder… Done That! It's Ok Nggak Pede
Minder… Done That! It’s Ok Nggak Pede

tombol beli buku

Manfaat Percaya Diri

Seperti yang kita ketahui bahwa percaya diri sangatlah penting untuk dimiliki karena dengan bisa mengurangi rasa minder dan takut ketika melakukan suatu hal atau ketika berinteraksi dengan orang lain. Adapun manfaat-manfaat lain yang bisa diperoleh dari rasa percaya diri. Simak manfaat-manfaat percaya diri sebagai berikut.

1. Percaya diri bisa mengendalikan berbagai hal

Seseorang yang memiliki rasa percaya diri yang semakin meningkat maka orang tersebut bisa menyelesaikan berbagai macam hal dengan kemampuan membaca atau melihat sesuatu dengan jernih sehingga masalah akan terselesaikan dan mencapai sebuah keberhasilan.

Setiap kemampuan yang dimiliki oleh seseorang pasti bisa digunakan untuk menyelesaikan suatu masalah. Namun, jika ada seseorang yang belum bisa melihat kemampuan yang ada di dalam dirinya maka suatu masalah tidak bisa diselesaikan sehingga tujuan dari orang tersebut belum tercapai.

2. Percaya diri bisa membuat hidup lebih menyenangkan 

Hidup yang dijalani akan terasa menyenangkan dan nyaman jika kita mempunyai rasa percaya diri. Hal ini dikarenakan rasa percaya diri mengajarkan diri sendiri untuk tidak perlu membandingkan apa yang kita miliki dengan orang lain dan lebih mengutamakan untuk berlatih bersyukur dengan apa yang kita punya.

Rasa bersyukur juga bisa membuat diri sendiri atau lingkungan disekitarnya lebih bisa dinikmati dengan rasa bahagia. Dengan kata lain, percaya diri bisa bermanfaat untuk membuat hidup lebih hidup.

3. Percaya diri membuat diri sendiri menjadi lebih yakin

Manfaat berikutnya ialah rasa percaya diri bisa membuat diri sendiri lebih yakin, baik itu yakin terhadap kemampuan yang ada di dalam diri atau yakin mampu menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi. Rasa yakin yang digunakan dengan maksimal bisa memudahkan seseorang yang memiliki rasa percaya diri mencapai tujuan dan keberhasilannya.

4. Percaya diri bisa meningkatkan kemampuan belajar

Semua pengalaman hidup yang dimiliki oleh seseorang yang percaya diri diibaratkan seperti sekolah. Maksudnya, seseorang yang percaya diri akan terus belajar seputar menjalani hidup melalui proses pembentukan dan teladan.

Dengan kata lain, ia bisa berkembang ke arah yang lebih baik dan dapat mengevaluasi semua pengalamannya sehingga mendapatkan pelajaran yang bisa berguna di kemudian hari.

5. Percaya diri bisa membuat diri sendiri memiliki mental yang kuat

Mental yang kuat akan dimiliki oleh seseorang yang percaya diri sehingga ia akan lebih tahan terhadap berbagai tekanan atau hambatan yang sedang dialami.

Seorang yang percaya diri juga akan mampu menghadapi berbagai macam situasi, baik itu situasi yang menyangkut masalah pribadi, sosial, bisnis dan lain-lain. Hal ini dikarenakan ia mempunyai cara berpikir dan mental yang kuat.

380 MOTIVASI DIRI
380 MOTIVASI DIRI

tombol beli buku

Contoh Sikap Percaya Diri

Berikut ini adalah beberapa contoh sikap percaya diri:

1. Tertuju pada pemecahan masalah

Pada dasarnya, setiap permasalahan merupakan hambatan untuk mencapai keberhasilan. Seseorang yang tidak memiliki rasa percaya diri ketika sedang berada dalam kondisi seperti itu akan berpikir negatif atau berpikiran tentang kegagalan karena tidak menyelesaikan masalah tersebut.

Namun, seseorang yang mempunyai sikap rasa percaya diri akan berpikir sebaliknya. Maksudnya, ia akan berpikir positif untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan cara mencari solusi atau jalan keluar.

2. Menggunakan bahasa positif



Sikap percaya diri berikutnya adalah penggunaan bahasa yang positif saat berinteraksi dengan orang lain. Bahasa yang positif bisa dikatakan sebagai bahasa yang memiliki unsur-unsur kesopanan dan membangun sehingga ketika memakai bahasa yang positif interaksi dengan orang lain akan lebih erat dan bisa membangun perilaku yang positif, baik itu untuk diri sendiri atau orang lain.

3. Menggunakan bahasa tubuh yang positif

Bahasa tubuh sangat diperhatikan ketika berkomunikasi dengan orang lain. Bahasa tubuh yang positif akan membuat lawan bicara merasa nyaman dan senang. Namun, jika bahasa tubuh berkomunikasi dengan orang lain menunjukkan bahasa tubuh yang negatif maka bisa memunculkan rasa kecewa pada lawan bicara.

Bahasa tubuh yang positif ini berasal dari pola pikir yang positif.  Oleh karena itu, seorang yang punya rasa percaya diri akan berusaha untuk menjaga pola pikirnya tetap positif agar tidak menggunakan bahasa tubuh yang negatif ketika berinteraksi dengan orang lain.

4. Introspeksi diri

Sikap perilaku percaya diri bukan hanya berhubungan dengan orang lain. Dengan kata lain, sikap perilaku percaya diri juga bisa berkaitan dengan diri sendiri, seperti introspeksi diri.

Introspeksi diri ini berupa cara seseorang untuk menyadari kekurangan yang dimilikinya. Dengan mengetahui kekurangan yang ada di dalam diri maka kita bisa mengembangkan kekurangan itu menjadi sebuah kelebihan sehingga akan muncul rasa percaya diri dalam diri sendiri.

Seni Mengenal Diri Sendiri
Seni Mengenal Diri Sendiri

tombol beli buku

Cara Meningkatkan Rasa Percaya Diri

Bagi beberapa orang belum tahu bagaimana cara meningkatkan rasa percaya diri supaya tidak minder dan takut ketika melakukan suatu hal atau saat berkomunikasi dengan orang lain. Simak cara meningkatkan rasa percaya diri sebagai berikut.

1. Bergaul dengan orang-orang yang memiliki rasa percaya diri

Lingkungan bisa membentuk suatu kepercayaan diri pada seseorang sehingga lingkungan bisa dikatakan sebagai salah satu aspek penting dalam pembentukan rasa percaya diri. Jika kita berbaur dengan orang-orang yang mempunyai rasa percaya diri maka rasa percaya diri yang ada di dalam diri akan meningkat.

2. Membuang rasa takut

Musuh alami percaya diri adalah rasa takut yang ada di dalam diri sendiri. Rasa takut pada seseorang bisa membuat dirinya tidak berani melakukan interaksi dengan orang lain dan tidak berani melakukan suatu hal yang susah karena takut gagal.

3. Objektif menilai diri sendiri

Seseorang harus jujur dalam menilai diri sendiri karena penilaian yang jujur akan membuat diri sendiri tahu akan batas kemampuannya. Maksudnya, setiap orang mempunyai keahliannya masing-masing sehingga diri tidak semua hal bisa dikerjakan dengan maksimal.

4. Membiasakan diri berpikir positif

Berpikir positif akan menghasilkan energi positif di dalam diri. Dengan energi positif inilah rasa percaya diri seseorang bisa semakin bertambah sehingga akan muncul rasa senang dan berani dalam melakukan suatu hal khususnya saat melakukan interaksi sosial.

5. Melakukan pola hidup yang sehat

Seperti yang sudah kita ketahui bahwa pola hidup yang sehat akan berdampak baik bagi kesehatan fisik ataupun kesehatan mental seseorang. Bukan hanya itu, pola hidup yang sehat bisa juga meningkatkan rasa percaya diri pada seseorang.

Percaya Diri itu Dipraktekin
Percaya Diri itu Dipraktekin

tombol beli buku

Kesimpulan 

Percaya diri bisa diartikan seperti sebuah sikap atau perilaku yang lahir dari tanggapan atau penerimaan yang positif. Dengan kata lain, rasa percaya diri itu merupakan hal-hal yang positif yang bisa bermanfaat untuk kehidupan diri sendiri di kemudian hari.

Setiap orang perlu memiliki rasa percaya diri di dalam dirinya supaya akan selalu merasa kalau dirinya mempunyai kompetensi yang bisa digunakan untuk melakukan sesuatu di dalam hidupnya.

Seorang yang percaya diri selalu mempunyai keberanian untuk menjalani hidupnya. Ia akan berusaha untuk selalu menunjukkan kemampuannya dengan prestasi yang dicapainya. Hal terpenting adalah seorang yang percaya diri selalu bisa menghadapi dan menyelesaikan masalah sesulit apapun.

Kiat-kiat PEDE untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri
Kiat-kiat PEDE untuk Meningkatkan Rasa Percaya Diri

tombol beli buku

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Tasya Talitha