Best Seller Buku Pancasila Sebagai Ideologi Negara

Jelajahi Best Seller Buku Pancasila Sebagai Ideologi Negara dari Gramedia yang disusun berdasarkan penjualan terbanyak

Pancasila dan Undang-undang

Pancasila dan Undang-undang

Pancasila Ideologi Duia Sintesis Kapitalisme, Sosiolisme

Pancasila Ideologi Duia Sintesis Kapitalisme, Sosiolisme

Memahami dan Memaknai Pancasila Sebagai Ideologi dan Dasar Negara

Memahami dan Memaknai Pancasila Sebagai Ideologi dan Dasar Negara

Pancasila Dasar Negara Kursus Pancasila Oleh Presiden Soeka

Pancasila Dasar Negara Kursus Pancasila Oleh Presiden Soekarno

Lahirnya Pancasila Kumpulan Pidato Bpupki (2019)

Lahirnya Pancasila Kumpulan Pidato Bpupki (2019)

Falsafah Kebudayaan Pancasila

Falsafah Kebudayaan Pancasila

Pancasila Eksitensi&Aktualisasi

Pancasila Eksitensi & Aktualisasi

Spiritualisme Pancasila

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

I am text block. Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Ut elit tellus, luctus nec ullamcorper mattis, pulvinar dapibus leo.

Tentang Best Seller Buku Pancasila Sebagai Ideologi Negara by Gramedia

Jelajahi Best Seller Buku Pancasila Sebagai Ideologi Negara dari Gramedia. Buku disusun berdasarkan penjualan terbanyak.

Selengkapnya

    Pengertian Ideologi, Fungsi dan Tujuannya Dalam Kehidupan Manusia

     

    Pengertian ideologi secara umum adalah sebuah sistem yang terdiri dari kumpulan gagasan, ide dasar, harapan dan kepercayaan dalam bentuk tatanan nilai sebagai pandangan hidup masyarakat. Selain itu, para ahli memiliki definisi tersendiri mengenai apa itu ideologi. 

    Dalam lingkungan negara, ideologi berarti sekumpulan gagasan atau nilai-nilai yang berisi doktrin kepercayaan sebagai pilihan dan pandangan hidup masyarakat dalam berbangsa dan bernegara. Di Indonesia, dikenal istilah ideologi pancasila. 

    Presiden Soekarno menyebutkan Pancasila adalah dasar falsafah Indonesia. Oleh sebab itu, Pancasila menjadi dasar dari semua sumber hukum. Untuk memahami lebih lanjut mengenai pengertian ideologi, silahkan disimak pembahasan dibawah ini. 

    Pengertian Ideologi Menurut Para Ahli

     

    Secara istilah, ideologi berasal dari kombinasi kata dari bahasa Inggris dan Yunani. Yaitu kata idea yang berarti “cita-cita, konsep, gagasan, pengertian dasar” dan kata logos yang berarti “pengetahuan, ilmu’’.

    Sehingga, pengertian ideologi secara umum adalah sebuah pengetahuan dasar yang berisi kumpulan gagasan tentang ide. 

    Adapun pendapat dari beberapa ahli mengenai apa itu ideologi bisa Anda baca dibawah:

     

    • Menurut C.C. Rodee

    Definisi ideologi adalah kumpulan gagasan-gagasan yang mempunyai sifat logis dan berhubungan dengan cara identifikasi nilai yang memberi keabsahan kepada pelaku dan institusinya. Dalam penerapan ideologi, ada unsur institusi dan individu.  

    • Menurut Descartes

    Pengertian ideologi adalah pokok atau inti dari segala macam pemikiran manusia. Sebagai informasi tambahan, Descartes merupakan seorang filsuf asal Yunani yang sangat populer. Berbagai pemikirannya banyak diadopsi oleh kelimuan modern dan senantiasa dikembangkan agar tetap sesuai perkembangan zaman.  

    • Menurut Alfian

    Pengertian ideologi dari perspektif Alfian adalah sebuah sistem nilai dan pandangan yang bersifat mendalam serta menyeluruh, mengenai hakikat cara-cara yang sudah seharusnya dilakukan. Menurut Alfian, ideologi mengandung kaidah nilai yang benar dan adil secara moral, sekaligus mengatur tingkah laku kolektif suatu masyarakat yang tinggal bersama.

    • Menurut William James  

    Di dalam buku karangannya, William James menjelaskan ideologi sebagai pemikiran manusia yang sifatnya menyulurh mengenai cara dalam memandang kehidupan. Ia menganggap ideologi berisi perspektif-perspektif mengenai segala aspek kehidupan. 

    • Menurut G.W.F. Hegel  

    Pengertian ideologi adalah produk kebudayaan yang berasal dari suatu masyarakat. Ideologi dihasilkan oleh abstraksi yang menjadi manifestasi realitas sosial. Hegel menganggap ideologi sebagai elemen yang berkaitan dengan kenyataan sosial. 

    • Menurut Karl Marx

    Karl Marx mengartikan ideologi sebagai sebuah kesadaran palsu, yang memuat pengandalan-pengandalan spekulatif mengenai satu agama, satu moralitas dan satu keyakinan publik. Menurutnya, ideologi adalah suatu entitas yang diikuti banyak orang. 

    Karl Marx sendiri merupakan tokoh ilmu sosial yang memberi banyak pengaruh terhadap perkembangan dunia keilmuan. 

    • Menurut Goenawan Setiardjo

    Pengertian ideologi versi Goenawan Setiardjo adalah suatu perangkat ide asasi atau ide dasar mengenai manusia dan semua realitas yang dijadikan sebagai cita-cita dan pedoman dalam menjalani kehidupan. 

     

    Fungsi Ideologi

     

    Dari beberapa versi pengertian ideologi diatas seharusnya Anda sudah memiliki gambaran umum tentang fungsi ideologi dan alasan yang membuat keberadaannya penting bagi kehidupan masyarakat. Karena berperan sebagai pedoman dasar, berikut beberapa fungsi ideologi:  

    Sebagai sumber inspirasi dan motivasi bagi setiap individu agar berupaya mencapai tujuan dalam menjalani hidup

    Sebagai acuan dari semua norma dan nilai sosial yang berlaku di dalam kehidupan masyarakat

    Membimbing setiap individu agar bisa menemukan jati diri

    Membimbing setiap individu bagaimana harus berperilaku dan bertindak dalam hidup berdampingan di masyarakat

    Sebagai kekuatan untuk mendorong individu berpikir di dalam kondisi tertentu

    Sebagai sarana untuk mengisi kehidupan manusia secara kolektif dan individual

    Untuk menjembatani antara generasi muda dan generasi tua 

    Tujuan Ideologi

    Tentu bukan tanpa alasan mengapa ideologi diciptakan. Setiap manusia memiliki konsep ideologi masing-masing karena ingin mencapai sebuah cita-cita atau tujuan. Baik itu tujuan dalam bidang sosial, ekonomi, budaya dan politik. 

    Mirip seperti fungsi ideologi, tujuannya juga terdiri dari banyak aspek. Seperti berikut ini:  

    • Mengarahkan Masyarakat Menggapai Cita-Cita Bersama

    Ideologi dimanfaatkan sebagai sarana untuk membantu mewujudkan cita-cita yang sudah dirancang secara bersama oleh kelompok masyarakat. Dalam penerapannya, ideologi berupa pemikiran sistematis dan terstuktur. Dengan demikian, masyarakat diharapkan mencapai cita-cita secara bertahap dan beraturan. 

     

    • Menjadi Pedoman Untuk Membangun Peradaban Masyarakat

    Sebuah ideologi yang berhasil berkembang luas dan dianut di dalam kelompok masyarakat bisa menjadi salah satu cara menciptakan peradaban baru. Yaitu peradaban yang sesuai dengan pola pikir dan nilai-nilai di dalam ideologi. 

    Sebagai contoh, di dalam suatu kelompok masyarakat menerapkan ideologi liberalisme yang memprioritaskan konsep kebebasan. Sehingga, terciptalah peradaban dimana setiap individu menghargai kebebasan orang lain secara mutlak. 

    • Mempersatukan Beberapa Kelompok Masyarakat

    Jika diibaratkan sebuah sepeda, ideologi merupakan setir yang menjadi pemersatu masyarakat untuk mencapai ke satu arah yang sama. Sementara itu, komponen-komponen lain di dalam masyarakat akan bergerak searah sesuai ideologi, ibarat komponen sepeda lain yang bergerak mengikuti arah setir. 

     

    • Mencapai Perubahan Dengan Pemikiran Normatif

    Ideologi hadir dengan konsep pemikiran yang bersifat normatif. Yaitu memuat nilai benar-salah dan baik-buruk di dalam masyarakat. Ideologi bisa dipakai untuk menciptakan suatu perubahan secara sistematik dengan pola pikir yang terarah. 

    Ideologi juga diharapkan bisa memberi solusi terhadap semua permasalahan hidup yang dialami. 

    Ciri-Ciri Ideologi

     

     

    • Bersifat Sistematis dan Mengikat

    Ideologi terdiri dari pemikiran mendasar mengenai konsep aturan-aturan dalam menjalani proses kehidupan.  Oleh sebab itu, ia bersifat mengikat. Setiap aturan disusun secara sistematis, sehingga bisa diterapkan semua orang dalam berbagai bidang. 

    • Memiliki Derajat 

    Ideologi bukanlah ilmu eksak yang memiliki kebenaran mutlak dan sekedar pemikiran. Melainkan sebuah gagasan yang dipikirkan secara mendalam sesuai nilai-nilai mendasar landasan hidup manusia. Khususnya dalam lingkup berbangsa dan bernegara. 

    Individu yang memegang ideologi mempunyai hidup lebih terarah, sehingga semakin mudah mencapai derajat tertentu di lingkungan masyarakat. Disinilah pentingnya setiap orang menganut sebuah ideologi. 

     

    • Dianut Oleh Individu

    Sebuah ideologi bisa bersumber dari pemikiran seseorang yang kemudian disebar luaskan sehingga menciptakan pemikiran tunggal secara kolektif. Ketika seseorang memegang ideologi tertentu, secara naluriah ia berkeinginan supaya orang lain juga menganutnya. Sehingga, ia berusaha menyebarkan ideologi tersebut kepada khalayak lebih luas. 

    Jika ideologi yang disebarkan berhasil dianut oleh banyak orang, maka akan lebih mudah dalam menggapai tujuan yang sudah dicita-citakan. 

     

    • Dimanfaatkan Sebagai Pemersatu Untuk Menggapai Cita-Cita Bersama

    Seperti yang dijelaskan di poin sebelumnya, ketika sekelompok masyarakat menganut sebuah ideologi, maka lebih mudah mencapai cita-cita bersma. Sehingga, ideologi berperan sebagai pemersatu yang mendorong kebersamaan di dalam masyarakat.  

     

    • Dipertahankan dan Diperjuangkan 

    Ideologi terus dipertahankan selama individu yang menganutnya masih hidup. Selain itu, ideologi juga diwariskan kepada generasi berikutnya supaya tetap ada dalam jangka waktu yang lama. Ideologi diteruskan dari generasi ke generasi melalui cara pelestarian, pengalaman dan penerapan dalam kehidupan. 

    Demikianlah uraian ringkas mengenai pengertian ideologi secara umum, fungsi, tujuan dan ciri-cirinya. Semoga menjadi referensi bermanfaat bagi Anda semua.