in

Mengenal Philophobia, Rasa Takut untuk Jatuh Cinta

unsplash.com

Philophobia – Pernahkah kamu pernah mendengar istilah itu sebelumnya? Mungkin ada yang baru mendengar istilah itu. Ini adalah istilah untuk menunjukan orang yang takut jatuh cinta atau takut akan sesuatu yang berhubungan dengan cinta. Merujuk kata Philophobia ini merujuk pada kata Philo sendiri yang berarti cinta, dan Phobia yang berarti ketakutan. Sebenarnya ada banyak jenis phobia di dunia ini dan penderita phobia biasanya memiliki kecemasan dan ketakutan ketika dalam kondisi tertentu, bahkan dengan gejala serius sekalipun. Misalnya, beberapa orang memiliki phobia dengan ketinggian, jadi menjadi tinggi itu menakutkan. Jantungnya berdetak kencang, seluruh tubuhnya berkeringat, dan sebanyak mungkin orang phobia menghindari kondisi dan penyebab Phobia. Begitu pula dengan jenis phobia ini, dimana orang yang mengalami philophobia akan takut jatuh cinta dan biasanya mengalami kejadian tak terduga dalam hubungan romantis dengan orang lain. Dia bisa saja terluka, dikhianati, atau sebaliknya sampai dia kehilangan kepercayaannya pada cinta. Hal inilah yang mendasari mereka menjadikan fobia dengan cinta. Apakah kamu merasa demikian? Atau ada orang terdekatmu yang memiliki gejala phobia ini? Tidak perlu khawatir, kamu bisa baca artikel ini sampai selesai yang membahas tuntas tentang philophobia, mulai dari pengertian, ciri-ciri, gejala, penyebab, dan cara menghadapinya:

Mengenal Apa Itu Philophobia

Philophobia
unsplash.com

Secara harfiah, Philophobia berasal dari kata Yunani Philos (artinya cinta) dan Fobos (artinya ketakutan). Fobia adalah ketakutan yang ekstrem, dan kendali emosi kita atas apa yang ditakuti, seperti objek, tempat, situasi, dan emosi, cenderung irasional dan panik. Fobia adalah jenis gangguan kecemasan, sehingga pasien mungkin tidak menunjukkan gejala sampai ketakutannya benar-benar diobati. Orang dengan kasih sayang yang tidak masuk akal lebih cenderung merasa takut atau panik hanya dengan memikirkan cinta. Banyak hal yang dapat menyebabkan seseorang tidak memiliki hubungan romantis dengan orang lain. Salah satu alasannya adalah takut jatuh cinta, bahkan gejalanya parah hingga mengalami fobia ini. Ketakutan akan jatuh cinta pada akhirnya mengarah pada fakta bahwa jumlah pasangan di beberapa kota besar terus menurun, mengingat sulitnya membangun hubungan yang stabil dan langgeng. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Perpustakaan Kedokteran Nasional, jumlah orang yang melajang telah meningkat, terutama di kalangan generasi muda, sejak dua sensus terakhir di Italia. Sosiolog Baumann berasumsi bahwa peningkatan jumlah orang yang tidak menikah adalah akibat dari krisis dalam masyarakat modern. Tampaknya masa ketidakstabilan yang terus berubah dengan sangat cepat, juga mempengaruhi hubungan antara suami dan istri. Di sisi lain, dari sudut pandang psikologis, referensi psikoanalitik Freud menunjukkan bahwa sulitnya mempertahankan hubungan yang stabil dan langgeng mungkin disebabkan oleh seseorang yang menderita philophobia atau phobia, yang menunjukkan bahwa ada masalah selain seks yang sudah menjadi kebutuhan setiap orang. Ketakutan ini dapat disebabkan oleh berbagai penyebab, termasuk karena hubungan masa kecil dengan orang tua yang merasa kurang mendapatkan kasih sayang. Hal ini dapat mempengaruhi berfungsinya hubungan dengan orang lain di masa dewasa. Memory buruk yang dimiliki seseorang jika tidak terkelola dengan baik maka beresiko berdampak pada masa depannya. Itulah sebabnya anak-anak atau usia muda adalah fase emas yang bisa dikatakan akan menentukan masa depannya. Meskipun tidak menutup kemungkinan seseorang memiliki pengalamannya masing-masing dalam hidup. Termasuk phobia juga dapat disebabkan karena masa lalu. Misalnya jenis phobia jatuh cinta ini yang bisa jadi karena hubungannya di masa lalu yang tidak baik-baik saja, sehingga membuatnya susah lagi untuk jatuh cinta atau membuka hati untuk orang dan perasaan yang baru. Bahkan lingkungan, masa lalu, dan kepribadian, juga bisa menjadi penyebab lainnya. Philophobia

Nah, apakah kamu merasa mengalami fobia ini? Agar menghilangkan tahun, berikut ini ciri-ciri philophobia yang bisa kamu amati:

Ciri-Ciri Philophobia

Bagi sebagian orang, jatuh cinta bisa jadi hal yang menyenangkan. Tetapi bagi orang lain, pengalaman seperti bunga ini menyebabkan tremor, bahkan sampai dengan gangguan kecemasan. Sejauh ini, tidak ada ciri yang jelas yang dapat diklasifikasikan sebagai gejala philophobia. Pasalnya, kondisi ini tidak termasuk sebagai gangguan jiwa eksplisit dan tidak tercantum dalam Diagnostic Guide for Mental Illness (DSM). Fobia jatuh cinta terdengar trendi seperti fobia lainnya, tetapi kondisi ini juga dapat membangkitkan sisi gelap psikologi seseorang. Philophobia dapat menyebabkan depresi, isolasi sosial, dan bahkan penyalahgunaan zat. Pada tingkat yang lebih dangkal dari, philophobia dapat menyebabkan seseorang mengalami hal berikut ketika berpikir untuk jatuh cinta:

1. Insecure

Mungkin karena suatu alasan dia takut tidak bisa memenuhi harapan orang-orang yang mendekatinya. Artinya dia merasa tidak pantas untuk dicintai dengan kondisi dan kapasitas yang dia punya saat ini. Kamu mungkin lebih populer dengan kata insecure dengan orang lain saat menjalin hubungan yang bisa jadi ciri philophobia ini. Jika kamu merasa insecure atau rasa minder dirimu sendiri dengan orang yang sedang mendekatimu atau kamu sukai, bisa jadi kamu juga memiliki ketakutan untuk jatuh cinta dengannya. Termasuk ada dalam hubungan, sehingga membuatmu memilih untuk menjauh atau menjaga jarak dengan orang tersebut.

[algolia_carousel]

2. Merasa Menyesali Masa Lalu

Beberapa orang mungkin ingin mengingat memori aslinya, entah itu foto atau hadiah dari seseorang. Terkadang dia banyak menangis dan menyesali masa lalunya. Akibatkanya kamu akan cenderung menyalahkan diri sendiri dan sulit membuka hati untuk orang lain. Dalam imajinasimu hanya ada masa lalumu yang membuatmu semakin takut untuk jatuh cinta dengan orang lain.Hal tersebut terjadi karena kamu takut melakukan kesalahan yang sama dan overthinking dengan pikiran-pikiran negatif saat menjalin hubungan dengan orang yang baru.

3. Meragukan Komitmen Pasangan

Kamu mungkin pernah bertanya-tanya, apakah orang yang mendekatimu benar-benar mencintai dan menyayangimu atau tidak? Sebenarnya persepsi itu wajar dan normal-normal saja. Namun, jika persepsi itu terlalu berlebihan dan membuatmu khawatir, maka bisa jadi kamu mengalami philophobia. Dalam pikiranmu mungkin beranggapan dia tidak benar- benar berkomitmen dan selalu bertanya-tanya apakah orang yang bersamanya sekarang adalah orang yang tepat? Dalam praktiknya, rasa skeptis ini memang diperlukan, namun kamu bisa langsung mengkonfirmasikannya segera dan berani mengambil keputusan, demi hubungan yang lebih berkembang. Rasa keraguan akan komitmen seseorang membuat seseorang enggan melanjutkan hubungan ke langkah selanjutnya.

4. Berpikiran Negatif

Fobia untuk jatuh cinta biasanya selalu memiliki pikiran negatif dan pesimis ketika orang lain mencoba mendekatinya. Ia seolah-olah sudah tahu hal-,hal buruk yang akan terjadi pada dirinya jika jatuh cinta dengan seseorang atau membangun hubungan percintaan tersebut. Pikiran-pikiran negatif ini biasanya tidak hanya satu-dua saja, bahkan bisa membuat overthinkking dan semakin takut untuk jatuh cinta.

5. Merasa Takut Bersama Orang yang Disayangi

Jika orang normal merasa senang dan nyaman bersama dengan orang yang mereka sukai, maka berbeda dengan orang yang memiliki fobia ini. Mereka akan samar-samar merasa takut berada di dekat orang yang disayanginya. Mengapa demikian? Hal tersebut karena kekhawatiran yang berlebih dari seseorang yang fobia jatuh cinta jika bersama dengan orang yang mereka sayangi. Kekhawatiran itu contohnya, takut menyakiti, takut masalah di masa lalu terulang kembali, dan sebagainya.

6. Merasa Bersalah

Dia sadar bahwa itu salah, sering terlibat di masa lalu, tetapi dia Tidak mudah untuk menghancurkannya dan luka hatimu untuk yang lain. Berkaitan dengan penjelasan sebelumnya bahwa seseorang dengan fobia ini memiliki kekhawatiran dan rasa minder yang besar untuk jatuh cinta, salah satunya rasa bersalah yang besar sehingga menganggap dirinya tidak layak untuk siapapun.

7. Menghindari Orang yang Disuka atau Disayangi

Ketika seseorang dengan fobia ini memiliki orang yang dicintai, mereka akan cenderung menghindarinya, dan kadang-kadang bertindak acuh tak acuh seolah-olah dia tidak peduli dengan orang itu, tetapi dalam hatinya sangat peduli dengan orang yang mereka cintai, namun hanya tidak menunjukkannya saja. Dia mengharapkan orang-orang yang tidak akan pernah menyerah untuk berkonfrontasi dengannya. Philophobia

Gejala Philophobia

Philophobia adalah jenis ketakutan yang unik. Sepintas, orang yang menderita philophobia tidak mengalami ketakutan setiap hari. Namun, bagi sebagian orang, jenis ketakutan ini dapat terjadi berkali-kali, mencegah seseorang bisa menjalani kehidupannya dengan normal. Takut jatuh cinta bukanlah hal yang wajar. Ini karena orang-orang yang terlibat bisa sangat cemas hanya dengan berpikir bahwa mereka sedang jatuh cinta dan seseorang tersebut tidak memiliki kendali atas emosi mereka dan dapat mempengaruhi kesehatan fisik mereka. Orang yang menderita philophobia biasanya mengalami gejala fisik seperti berikut ini:

  • Rasa Cemas
  • Pusing
  • Badan Terasa Lelah dan Kacau
  • Berkeringat
  • Peningkatan detak jantung atau palpitasi
  • Sesak nafas
  • Kondisi pikiran yang tidak stabil
  • Sakit perut

Berdasarkan pendapat Dokter, tidak menjelaskan dengan jelas gejala philophobia dalam literatur medis. Saat ini, komunitas medis masih membutuhkan informasi lebih lanjut tentang gejala kondisi ini untuk lebih memahaminya. Para dokter dan ahli mengklaim bahwa fenomena ini adalah bentuk kecemasan antisipatif (perhatikan bahwa sesuatu bisa terjadi). Namun, tidak jelas berapa banyak orang yang hidup dengan philophobia karena istilah tersebut tidak ada dalam kamus medis. Philophobia belum resmi dalam istilah medis, sehingga mungkin sulit bagi penderita philophobia atau takut jatuh cinta untuk mendapatkan bantuan lebih lanjut secara medis. Itulah sebabnya jika kamu merasa memiliki gangguan fobia ini perlu memahami kondisi diri sendiri dan memahami apa-apa saja yang menjadi ketakutan dan kecemasannya.

Penyebab Philophobia

Tidak seperti gangguan kecemasan, philophobia bukanlah ketakutan yang tiba-tiba, tetapi dapat menyebabkan fenomena ini pada manusia. Beberapa psikolog yang dikutip dari Medical News Today telah menyatakan bahwa ada berbagai alasan mengapa orang mungkin mengalami ketakutan dan kecemasan yang hebat tentang jatuh cinta. Berikut ini beberapa penyebab philophobia yang bisa membuat seseorang takut untuk jatuh cinta:

1. Trauma atau Insiden

Tinggal lama di masa lalu dapat menyebabkan kekhawatiran yang berlebihan tentang melanjutkan hubungan romantis dengan orang baru. Masa lalu tersebut dapat membentuk trauma tersendiri yang semakin meningkatkan kekhawatiran seseorang untuk berjalan di pengalaman yang sama, yakni dalam menjalin suatu hubungan. Trauma yang belum sembuh membuat seseorang akan terus menderita mentalnya.

2. Pengalaman dari Masa Kanak-kanak

Pengalaman orang-orang yang mengidap fobia ini sebenarnya memiliki pengalaman negatif sebagai seorang anak di masa lalu. Kurangnya kasih sayang dari orang tua dapat memicu seseorang untuk mengalami philophobia dan khawatir memasuki hubungan romantis. Pengalaman buruk saat masih anak-anak tersebut membuatnya semakin takut memulai hubungan percintaan. Meskipun masih anak-anak, namun memory pada saat usia anak sangatlah kuat, bahkan bisa terbawa hingga mereka dewasa.

3. Genetika

Dalam kasus yang jarang terjadi, beberapa orang dengan philophobia sebenarnya merasakan ketakutan ini karena faktor genetik seperti orang tua, saudara kandung, dan kakek-nenek. Para ahli mengklaim bahwa beberapa orang lebih cemas dan cenderung mengembangkan fobia spesifik seperti sebuah kebiasaan dalam lingkungannya, termasuk dalam keluarga. Faktor ini mungkin sulit disadari, namun bisa saja terjadi. Philophobia

Cara Mengatasi Philophobia

Apakah kamu ingin segera sembuh dari fobia ini? Tepat sekali, jika gejalanya memburuk dan tidak segera dikelola dengan baik, maka menyebabkan perasaan tidak menyenangkan. Berdasarkan kondisi kesehatanmu, bagaimana menangani fobia ini sangat tergantung pada hipofisis dari perasaan cinta seseorang. Beberapa cara untuk mengelola dan mengatasi ketakutan akan kekhawatiran ini akan membantu kamu menangani perasaan takut jatuh cinta, seperti berikut ini:

1. Terapi

Terapi adalah salah satu jenis pengobatan yang bisa kamu dicoba sebagai penderita philophobia, terutama bentuk terapi perilaku kognitif atau cognitive behavioral therapy (CBT) yang berguna dalam mengatasi ketakutan yang dialami oleh si penderita. CBT ini menunjukkan hasil yang efektif untuk berbagai penyakit mental, termasuk penyakit kecemasan. CBTS juga berkaitan dengan meningkatkan kualitas hidup pada pasien dengan penyakit kecemasan. CBTS mencakup kepercayaan dan perubahan pemikiran dan respons negatif terhadap sumber fobia. Penting untuk mengenal orang-orang dengan ketakutan dan pengalaman dengan sumber ketakutan dan rasa sakit ini. Diperkirakan dari pernyataan dari Mayo Clinic, keberhasilan sumber yang sukses dapat melakukan pengujian nyata di masa depan. Beberapa pertanyaan tentang refleksi yang dapat diserahkan untuk pertanyaan seperti berikut ini:

  • Apa yang terjadi jika hubungan asmara tersebut tidak berjalan dengan baik?
  • Apa yang akan terjadi selanjutnya (jika hubungan berjalan)?
  • Apakah saya masih baik-baik saja?

Setelah berhasil, penerimaan jawaban atas pertanyaan dapat membuat tujuan kecil demi perkembangan hubungannya, seperti bertemu dengan lawan jenis, menyapa, dan berbincang atau ngobrol yang lebih intim. Hal-hal kecil seperti ini dapat dikembangkan perlahan dan dapat mulai menghilangkan rasa takut kamu untuk jatuh cinta.

2. Pengobatan

Cara ini bisa kamu tempuh jika gejala fobia ini sudah mengganggu kinerja fisik dan aktivitasmu sehari-hari atau kamu mengalami masalah kesehatan mental lainnya yang dapat didiagnosis dengan masalah kesehatan mental lainnya. Maka mintalah dokter untuk meresepkan antidepresan dan anti-ACHECASES. Obat-obatan biasanya digunakan dalam kombinasi dengan terapi perilaku kognitif.

3. Merubah Gaya hidup

Untuk mengatasi kecemasan tersebut, kamu bisa melakukan banyak aktivitas fisik seperti olahraga, penguatan teknik relaksasi, dan belajar lebih jujur, selain terapi dan pengobatan. Jika kamu mengenal orang-orang dengan philophobia, maka kamu dapat mendukung mereka dengan memahami bahwa rasa takut bukanlah kekhawatiran yang diciptakan. Juga sebaiknya jangan biarkan pengidap philophobia melepaskan perasaan jatuh cinta saat mereka belum siap. Jika perlu, mintalah bantuan profesional untuk menyelesaikan masalah tersebut. Nah, itulah penjelasan tentang Mengenal Philophobia yang membuat seseorang menjadi takut jatuh cinta atau membuka hatinya. Jika kamu merasa demikian atau menjumpai orang terdekat dengan gejala fobia ini, maka bisa segera bertindak dan mengatasinya. Kamu bisa mulai memahami dengan literatur, seperti membaca buku yang bisa kamu peroleh dari koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com, seperti rekomendasi buku tentang phobia berikut ini: Selamat belajar. #SahabatTanpabatas. BACA JUGA:

  1. Waspada Trust Issue! Pahami Gejala, Penyebab, & Cara Mengatasinya 
  2. Cara Mengatasi Kecemasan Berlebihan [Anxiety Disorder] 
  3. Pikiran Negatif: Penyebab, Efek, dan Cara Mengatasinya 
  4. 13 Ciri-Ciri Wanita yang Menutupi Perasaan Cintanya 
  5. Arti Insecure, Penyebab Insecure & Cara Mengatasinya 

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

[algolia_carousel page=2]

Written by Ananda