in

Review Novel Totto Chan: Gadis Cilik di Jendela Karya Tetsuko Kuroyanagi

Review Novel Totto Chan – Apakah Grameds sedang mencari buku parenting yang menyenangkan untuk dibaca? Tepat sekali, anak-anak memang memiliki kisahnya sendiri dan menarik untuk dipelajari. Nah, ada satu buku tentang anak-anak yang wajib para orang tua baca untuk memahami bagaimana dunia anak yang sebenarnya, yaitu novel Totto-chan yang ditulis oleh Tetsuko Kuroyanagi asal Jepang.

Terkadang orang tua kesulitan memahami keinginan atau tingkah laku sang anak. Jika orang tua ini salah memahami anaknya, maka hal tersebut tentu akan berpengaruh pada tumbuh kembang anak tersebut. Nah, buku berisi tentang cerita anak-anak sekaligus memberi banyak pemahaman kepada pembaca tentang dunia mereka. Grameds penasaran? Berikut ini sinopsis dan review novel Totto Chan: Gadis Cilik Di Jendela:

Informasi Novel Totto Chan

Review Novel Totto Chan

  • Judul Buku : Totto-chan Gadis Cilik di Jendela
  • Penulis : Tetsuko Kuroyanagi
  • Tahun Terbit : 2007
  • Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
  • Jumlah Halaman : 272

Novel Totto Chan: Gadis Cilik di Jendela adalah buku yang diangkat dari kisah nyata pengarangnya, Tetsuko Kuroyanagi. Sebuah buku tentang masa kecil Tetsuko Kuroyanagi sebelum Perang Pasifik menghancurkan Jepang. Buku ini berkisah tentang Tetsuko Kuroyanagi kecil yang polos, ingin tahu, selalu antusias dengan hal-hal baru dan penuh imajinasi.

Buku ini juga berbicara tentang Tetsuko Kuroyanagi dan keluarganya, terutama Mama dan Rocky (anjingnya). Namun hal terpenting yang ingin penulis sampaikan dalam buku ini adalah Sosaku Kobayashi, atau sering disebut Mr. Kobayashi, kepala Sekolah di Sekolah Gerbong Keretanya.

Totto Chan adalah nama panggilan dari Tetsuko Kuroyanagi. Sebagai seorang anak, Totto Chan sering berpindah sekolah. Bukan karena ia kikuk, hanya saja ia memiliki tingkat keingintahuan yang sangat tinggi dan tidak berhenti sampai rasa penasaranmu terpuaskan.

Totto Chan sangat menyukai kelompok pengamen jalanan, meskipun pelajaran sedang berlangsung, seperti ketika ia berdiri di dekat jendela dan menunggu kelompok pengamen datang. Itulah sebabnya ia juga disebut gadis cilik di jendela, seperti judul novel ini.

Review Novel Totto Chan

Sinopsis Novel Totto Chan Karya Tetsuko Kuroyanagi

Sebelum review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela, alangkah baiknya Grameds mengetahui alur cerita novel ini dari sinopsi novel. Kisah Totto Chan dimulai ketika dia terus membuka dan menutup meja sekolahnya karena dia senang dengan itu.

Semua yang dilakukannya membuat guru sekolahnya membenci tindakan Totto Chan.

Mereka mengira Totto Chan adalah anak yang nakal dan sulit diatur, sehingga Totto Chan dikeluarkan dari sekolah umum. Bahkan, mereka tidak mengerti bagaimana memperlakukan anak-anak seperti Totto Chan. Pihak sekolah itu tidak memberlakukan Totto Chan seperti Sang ibu yang sangat memahami Totto Chan. Setelah mencari, akhirnya Sang Ibu menemukan sekolah baru untuk Totto Chan.

Sebuah sekolah yang sangat berbeda dengan sekolah dasar lainnya di Jepang saat itu. Sebuah sekolah di mana bangunannya adalah gerbong kereta api yang tidak terpakai. Padahal, jika tiang sekolah biasanya terbuat dari besi dan beton, tiang sekolah itu adalah dua batang pohon yang hidup. Totto Chan sangat tertarik dan ingin segera pergi ke sekolah.

Tapi yang benar-benar Sang Ibu khawatirkan saat itu adalah apakah sekolah akan menerima Totto Chan. Namun, ternyata kepala sekolah menyambut kedatangan Totto chan dengan hangat dan Sang Ibu disuruh pulang setelah mengantar Totto Chan. Untuk menjadi siswa sekolah, Totto Chan hanya berbicara dengannya tentang dirinya dan apa yang disukainya.

The Architecture of Love | Di balik Pena

Saat itu, Totto Chan sangat senang dan sangat menginginkan jadi sutradara di masa depan. Setelah berbicara lama tentang apa yang dipikirkan Totto Chan, kepala sekolah secara resmi menyatakan bahwa Totto Chan menjadi siswa di sekolahnya. Kepala sekolah barunya ini memiliki julukan Mr. Kobayashi yang mengelola Tomoe Gakuen.

Pada saat itu, apa yang dimiliki Tamoe Gakuen tidak dapat ditemukan di sekolah manapun. Inilah yang jadi ketertarikan dalam review novel Totto Chan, yakni dari gedung sekolah hingga sistem pendidikan dan acara makan siang. Kepala sekolah secara sadar menetapkan semua peraturan sekolah dan membuatnya sesuai keinginannya. Semuanya merupakan bentuk kepedulian dan kasih sayang terhadap parenting.

Sekolahnya terdiri dari gerbong karena dia tidak punya cukup uang untuk benar-benar membangun sekolah. Selain itu, jika kelas yang mereka ajar di sekolah lain diprogram dan disebarkan, Tomoe Gakuen akan mengizinkan anak-anak memilih kelas yang ingin mereka pelajari setiap hari. Mr. Kobayashi dilandasi oleh keinginan untuk memberinya kesempatan mempelajari mata pelajaran yang ingin dipelajarinya secara bebas sejak usia dini.

Hal ini bertujuan untuk menjadikan anak-anak ahli dalam bidang keilmuan tertentu ketika besar nanti, dan mempersiapkan bakatnya untuk diakui. Alih-alih memaksa mereka untuk mengikuti semua pelajaran yang disiapkan untuk hari itu, ada mata pelajaran yang tidak mereka sukai. Untuk makan siang di Tomoe Gakuen, anak-anak perlu membawa bekal makan siang yang isinya “Sesuatu dari laut dan sesuatu dari pegunungan”.

Ini hanya sebutan untuk memastikan makanan yang dibawa anak cukup bergizi. Tidak selalu harus seberapa mewah perbekalan yang mereka bawa, tetapi dari “gunung” (sayuran) dan “laut” (ikan dan daging) sudah cukup. Mr. Kobayashi memiliki aspirasi dan dedikasi yang besar untuk murid-muridnya. Mr. Kobayashi ingin memberikan dirinya kepercayaan diri dan kebanggaan.

Untuk alasan ini, Mr. Kobayashi telah menetapkan aturan untuk mendorong sikap ini, seperti berenang, Mr. Kobayashi tidak memiliki aturan ketat tentang apakah akan berenang dengan pakaian renang. Namun karena kebiasaan teman-teman sekelasnya, Totto Chan dan teman-temannya selalu berenang telanjang. Mereka merasa lebih menyenangkan untuk berenang telanjang.

Mr. Kobayashi berpendapat bahwa di Tomoe, siswa difabel, khususnya Totto Chan, bisa menghilangkan rasa malu dan rendah diri dengan membiasakan berenang telanjang bersama anak-anaknya. Berbeda dengan anak-anak lain, karena polio, Yasuaki tidak perlu merasa malu atau risih dengan kondisi fisiknya. Pertemuan atletik musim gugur Totto Chan tumbuh dengan memikirkan kemungkinan itu, tapi Mr. Kobayashi memikirkannya.

Dia merancang semua jenis balapan yang Takahashi bisa selesaikan dengan mudah. Takahashi adalah seorang mahasiswi yang memiliki fisik yang berbeda dari teman-temannya yang lain. Takahashi telah berhenti tumbuh ketika dia di kelas satu. Usai balapan, Takahashi tampil sebagai juara. Mr. Kobayashi sengaja merancang semua jenis kompetisi agar Takahashi bisa menyelesaikan balapan dengan lebih mudah daripada teman-temannya yang lain.

Dirancang untuk memungkinkan Takahashi menjadi juara, menumbuhkan semangat kebanggaan dan kepercayaan diri dalam kemenangan, dan menutupi harga diri yang rendah untuk kondisi fisik. Mr. Kobayashi berharap Takahashi diam-diam akan percaya diri saat dewasa nanti. Kobayashi mengajarkannya sejak usia dini. Seperti siswa lainnya, kepala sekolah menanamkan kepercayaan pada Totto Chan.

Ketika Totto Chan menjatuhkan dompet kesayangannya ke dalam toilet (septic tank) dan Totto Chan secara bertahap mengambil tanah dan menemukan dompet. Sang kepala sekolah melihat apa yang terjadi dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan? Mr. Kobayashi tidak memarahinya sama sekali. Mr. Kobayashi adalah seorang pendidik sejati.

Dia tidak memarahi Totto Chan karena dia tahu itu akan sangat berharga baginya jika dia putus asa untuk mengambil kotoran pada barang yang hilang, dan dia melakukannya.Memuaskan rasa ingin tahunya, dompetnya yang hilang kembali.

Sementara itu, Sang kepala sekolah memberi Totto Chan keyakinan bahwa dia harus kembali ke keadaan semula.

Kembalikan kotoran di lantai ke tempat semula di toilet. Dia diajar secara tidak langsung untuk tanggung jawab Totto Chan karena dia memiliki kepercayaan pada orang lain. Totot Chan akhirnya merasa sadar sehingga dia tidak bisa melewati batas untuk rasa penasarannya itu.

Perlakuan khusus Mr. Kobayashi, pada semua siswa, terutama Totto Chan sangat baik. Untuk mengatasi kata-kata Totto Chan itu sendiri, membuat pembaca menyadari betapa pentingnya set ini untuk kehidupan mereka sendiri. Sebagai seorang anak, terutama di sekolah lamanya, Totto Chan sering disebut anak nakal karena perilakunya yang membuatnya banyak masalah dan mengkhawatirkan orang lain.

Bahkan, ia adalah anak yang penasaran, melakukan berbagai hal untuk memuaskan rasa penasarannya, sering membuatnya kesal dan membuat orang menganggapnya sebagai anak nakal. Untuk alasan ini. Mr. Kobayashi ingin menekankan kepada Totto Chan bahwa dia sebenarnya adalah anak yang baik. Mr. Kobayashi mungkin mengira Totto Chan merasa sakit, tapi bukan itu masalahnya.

Mungkin terlihat buruk, tetapi di baliknya sebenarnya ada anak yang baik hati.

Little Totto Chan tidak tahu arti di balik kata-kata ini, tapi dia menanamkan kata-kata ini dalam dirinya sendiri, yang mengejutkan Totto Chan dewasa, yang baru saja menyadari pemahaman ini. Penulis merasa jika tidak pergi ke Tomoe, dia pikir sekarang tidak akan percaya diri dan akan menderita gangguan mental dan tumbuh dalam kebingungan.

Sekolah Tomoe penuh dengan kelas. Semua yang ada di dalamnya penuh dengan ajaran pengetahuan. Pelajaran tidak hanya dilakukan ketika anak-anak berada di dalam kelas, tetapi semua kegiatan yang dilakukan di Tomoe penuh dengan pembelajaran. Semua ini lahir sebagai hasil dari pikiran dan bentuk kasih Tuhan.

Totto Chan dan teman-temannya yang lain mengingat masa-masa mereka di sekolah gerbong kereta dan menyadari betapa indah dan berharganya Mr. Kobayashi di Tomoe Gakuen dan betapa beruntungnya mereka di masa lalu. Tomoe Gakuen, dibangun pada tahun 1937, tidak selesai karena dihancurkan dan dihancurkan oleh pemboman Amerika selama Perang Pasifik 1945. Jadi selain kisah tentang anak-anak, review novel Totto Chan juga berkaitan dengan kondisi negara Jepang saat itu.

Review Novel Totto Chan

Review Novel Totto Chan

Berdasarkan sinopsis di atas, Review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela Cerita ini begitu seru dan memotivasi sehingga pembaca sangat menikmati pendidikan, kemudian menjadi seorang guru, jika masih seorang pelajar. Sebagai orang tua. Buku ini mungkin bisa membuat pembacanya mendukung perubahan sistem pendidikan yang lebih baik.

Sistem pendidikan saat ini terutama didasarkan pada sistem pendidikan seperti bank (Freire). Di sisi lain, inilah salah satu nilai moral novel ini yang bisa dipetik dari pembacanya. Kita perlu mengejar semuanya secara alami dan menumbuhkan karakter anak kita sealami mungkin. Tidak selalu penting memaksakan kehendak pada sistem pendidikan pemerintah. Sebagian besar siswa sekarang mungkin merasa itu berlebihan. Kaum muda harus mau mengungkapkan hal ini kepada banyak orang luar.

Satu cerita menarik yang tidak boleh luput dari review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela Adalah ketika Totto Chan mengacak-acak sepiteng untuk menemukan dompet yang terjatuh disana. Dia membawa isi bak mandi ke gunung. Ketika kepala sekolah melihatnya, dia bertanya apa yang sedang dilakukan Totto Chan. Dia bahkan tidak marah sama sekali.

Dia hanya berkata, “Setelah selesai, kamu akan mengembalikan semuanya, kan?” Reaksinya sangat “santai” karena kebanyakan orang tua yang melihat kejadian seperti itu memang meneriaki anak-anak mereka dan melecehkan mereka dengan kata-kata. Namun, reaksi santai sang kepala sekolah ternyata ternyata mampu menanamkan rasa percaya diri pada Totto Chan.

Buku ini menjadi buku terlaris di Jepang pada saat itu dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris untuk pertama kalinya. Sementara itu, setelah menerbitkan buku ini, Totto Chan (Tetsuko Kuroyanagi) menjadi lebih dewasa. Buku ini sungguh mengesankan, pembaca mengerti bagaimana pendidikan anak usia dini mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak. Totto Chan seperti kupu-kupu cantik yang bermetamorfosis sempurna.

Hal menarik yang juga harus disampaikan dalam review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela adalah bahwa buku ini memiliki sampul yang menarik. Ini menggambarkan seorang gadis kecil di atas dasar putih. Jika pembaca memilih versi sampul yang tebal, buku ini akan lebih tahan lama. Apalagi cerita yang disuguhkan sangat menarik.

Bahasanya sederhana dan mudah dipahami. Cocok untuk dibaca dari anak-anak hingga orang dewasa. Dengan membaca buku ini, Grameds akan dapat melihat Jepang sebelum Perang Dunia II dalam keindahan alam dan belajar tentang sistem pendidikan Jepang. Kita ketahui saat ini Jepang jadi negara yang memiliki sistem pendidikan yang baik dan menghasilkan SDM yang berkualitas pula.

Kisah dalam buku Totto Chan mengalir dengan indah dan membenamkan pembaca di dalamnya. Itulah yang membuat novel Totto Chan: Gadis Di Jendela Layak dibaca. Terutama bagi orang tua dan guru. Sepanjang buku ini, pembaca akan “diajak” untuk lebih memahami anak-anak kita. Satu hal lagi, buku ini tidak membosankan dan menyenangkan untuk dibaca berulang-ulang.

Buku ini hanya memiliki satu kekurangan, yakni tidak ada ilustrasi. Ilustrasi yang ditampilkan tidak mencerminkan cerita. Buku ini bahkan tidak punya foto gerbong kereta bekas milik kelas Totto Chan Yang mungkin membuat pembaca penasaran. Hal ini mungkin jadi khawatir pembaca dengan bentuk keretanya. Ini karena kereta telah menjadi salah satu kenangan terbesar Totto Chan saat dewasa.

Dalam episode terakhir buku ini, teman-teman Totto Chan diceritakan setelah mereka dewasa. Rata-rata, mereka hidup bahagia dengan pasangan hidup mereka. Anak-anak Tomoe Gakuen tumbuh menjadi anak-anak yang percaya diri menjelajahi dunia dan apa yang mereka sukai. Selain itu, mereka sukses dalam karir dan urusan rumah masing-masing.

Review Novel Totto Chan

Kutipan Menarik Novel Totto Chan Karya Tetsuko Kuroyanagi

  • Anak-anak pasti memiliki rasa humor yang alami
  • Semuda apapun umur anak-anak, mereka selalu tahu bila sesuatu memang benar-benar lucu
  • Bersikap tidak sopan sama seperti mempermalukan diri sendiri
  • Hal yang harus ditakuti adalah ketika punya mata, tapi tidak melihat keindahan, punya telinga, tapi tidak mendengar musik, punya pikiran, tapi tidak memahami kebenaran, punya hati tapi hati itu tak pernah tergerak dan karena itu tidak pernah terbakar

Nah, itulah review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela karya Tetsuko Kuroyanagi. Apakah Grameds tertarik membaca novel ini? Bukan hal asing saat memahami dan mempelajari anak-anak mungkin tidak mudah tapi menyenangkan. Itulah gambaran garis besar dari review novel Totto Chan: Gadis Di Jendela. Ada banyak koleksi buku Gramedia tentang anak-anak atau parenting yang bisa Grameds akses di www.gramedia.com: selamat belajar. #SahabatTanpaBatas

Written by Ananda