in

Review Novel Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah Apakah Grameds adalah penikmat karya-karya Kahlil Gibran? Tepat sekali, siapa sih yang tidak kenal dengan sastrawan kondang dunia ini. Banyak karya-karya Kahlil Gibran yang fenomenal, termasuk buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah. Novel ini adalah buku yang wajib Grameds baca jika kamu menyukai novel romance, apalagi penggemar Kahlil Gibran.

Lalu apa kira-kira isi dari buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah? Simak review buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah berikut ini jika kamu penasaran tentang novel ini:

Informasi Buku

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

  • Judul Buku : Sayap-sayap Patah
  • Pengarang : Kahlil Gibran
  • Penerjemah : Sapardi Djoko Damono
  • Tahun Terbit : 31 Maret 2021
  • Penerbit : Bentang Pustaka
  • Jumlah Halaman : 144

Novel Sayap Sayap Patah adalah salah satu buku dari penulis Lebanon yang sangat terkenal bernama Kahlil Gibran. Karyanya tidak hanya dibaca, tetapi juga mempengaruhi ide dan prinsip, dan sering dirujuk oleh berbagai kalangan pembaca. Buku Sayap Sayap Patah Ini menceritakan bagaimana kehidupan seorang pria yang merasakan cinta kepada seorang wanita dan selalu dipercaya oleh ayah wanita tercintanya tersebut untuk merawat putrinya.

Seorang wanita tersebut hidup dengan kesunyian dan kesepian. Seorang wanita yang ibunya meninggal pada usia tiga tahun. Seiring berjalannya waktu, baik pria maupun wanita menjadi mesra dan saling memiliki perasaan cinta, tetapi sayangnya mereka tidak dapat bersama. Sang wanita justru menikah dengan pria lain. Kisah itulah yang membuat buku ini menjadi sangat dramatis dan sayang untuk dilewatkan.

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Sinopsis Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Cerita dimulai dengan perkenalan Gibran oleh seorang pria bernama Farris Effandi Karamy, seorang Lebanon kaya yang ternyata menjadi teman ayah Gibran di usia dini. Setelah perkenalan ini, Gibran sering berkunjung ke rumah Farris Effandi. Kemudian Farris Effandi memperkenalkan putri tunggalnya bernama Selma Karamy. Setelah Gibran bertemu Selma, rasa cinta di antara mereka mulai muncul dan tumbuh.

Namun takdir tidak merestui keduanya untuk menyatu. Cinta mereka putus ketika pendeta Lebanon melamar Selma untuk keponakan mereka bernama Mansur Bey Galib. Meskipun Selma akan dilamar oleh Mansur Bey Galib, tetapi Gibran tetap setia dan menunggu Selma untuk menemaninya.

Mansur Bey Galib tidak ingin melamar Selma karena cinta dan kecantikan yang dimiliki Selma, tetapi karena kekayaan yang dimiliki ayah Selma. Mereka akhirnya menikah, tetapi tidak ada cinta antara Mansur Bey Galib dan Selma Calami. Mansur Bay Galib bahkan ingin ayah Selma mati agar dia bisa mewarisi kekayaannya. Meski sudah menikah, Selma diam-diam masih bertemu Gibran.

Pertemuan mereka di kuil menjadi yang terakhir dan Selma meminta Gibran untuk tidak bertemunya lagi. Lima tahun pernikahannya dengan Mansur Bey Galib, Selma akhirnya hamil dan melahirkan seorang putra. Namun sayang, ketika anak laki-laki itu lahir, dia ditakdirkan untuk hidup hanya untuk waktu yang singkat.

Tak lama kemudian, Selma menyusul kematian bayinya. Mereka ditempatkan di peti mati dan dikuburkan. Kisah memilukan itu membuat buku Kahlil Gibran Sayap Syap Patah begitu menguras emosi pembacanya, bahkan tidak hanya kisah romantis Selma dan Gibran, tetapi juga romantisasi penderitaan setiap tokohnya.

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Review Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Novel ini umumnya menggunakan sudut pandang orang pertama, yaitu Gibran sendiri. Dia memberitahu pembaca tentang berkat dan kegetiran cinta yang telah dia jalani. Wanita yang dicintainya dipaksa menikahi orang lain yang memiliki kedudukan lebih tinggi dibandingkan dirinya. Kekasihnya itu bernama Selma Karamy yang sebenarnya adalah anak dari seorang teman yang dekat dengan ayahnya di usia muda.

Karena dibesarkan tanpa seorang ibu membuat Selma sangat disayangi oleh ayahnya yang sangat kaya raya itu dan dibesarkan dengan baik. Sayangnya, rasa cinta dan sayang itu terpaksa hilang karena terhalang kekuasaan agamawan bermotif materi dan kedudukan. Gibran mulai jatuh cinta dengan kekasihnya ketika dia baru saja mengunjungi rumah Selma untuk bertemu ayahnya, Farris Effandi.

Filosofi: Bentuk Refleksi diri Natasha Rizky melalui buku “Kamu Tidak Istimewa”

Karena Gibran adalah anak dari teman yang dekat dengan Farris, ia diajak bernostalgia untuk mendengarkan cerita-cerita Farris dengan bapaknya di masa muda. Gibran kemudian sering mengunjungi rumah Farris untuk mengobrol sekaligus mengamati Selma sendiri, wanita yang sangat dicintainya. Ternyata Selma juga suka dengan sepenuh hati dengan Gibran.

Ini semakin menarik ketika ayahnya tahu dan sebenarnya merestui hubungan mereka. Itulah sebabnya mereka menghabiskan waktu bersama untuk membagi rasa dalam untaian cinta dan kasih sayang. Badai datang ketika seorang pendeta datang melamar kepada Selma untuk keponakannya. Lamaran tersebut bukanlah kasih sayang dan cinta yang tulus dari keponakannya.

Tetapi itu adalah upaya untuk mengambil kekayaan ayah Selma. Oleh karena itu validasi, yang merupakan otoritas yang dipertimbangkan pada saat itu, digunakan untuk melakukan tindakan sewenang-wenang menggunakan embel- embel cinta dan kasih saya dari hubungan elma dan ponakan sang pendeta. Itu sebabnya Farris kemudian menerima permintaan ini, bahkan dengan kesedihan yang mendalam.

Cinta Gibran dan Selma tidak berakhir di sini. Meskipun Selma menikah dengan keponakan pendeta yang memiliki kebiasaan buruk itu, mereka bertemu secara teratur di sebuah kuil tua yang berisi potret Isytar dan Kristus, dewi cinta masa lalu dan Juruselamat saat ini. Hingga suatu hari, Selma akhirnya memutuskan untuk berpisah dari Gibran.

Keputusan serius ini telah diambil oleh Selma untuk menyelamatkan Gibran dari penderitaan yang lebih serius, yang juga alami Selma berlarut-larut sakitnya. Gibran sempat membujuk Selma untuk berlari, namun Gibran akhirnya mematuhi keputusan kekasihnya. Hal itu karena untuk Selma sendiri, dia adalah sayap yang rusak yang tidak bisa lagi terbang.

Selma kemudian meninggal tak lama setelah dia melahirkan bayinya yang baru lahir yang hanya berusia singkat, seperti istilah dari Ujung malam sampai terbit matahari. Gibran juga ikut mengantarkan jenazahnya ke tempat istirahat terakhirnya. Dengan demikian, selesailah penderitaan Gibran.

Novel ini memiliki kisah yang sangat menarik, bahkan jika penulis menggunakan bahasa yang cukup sulit dipahami, buku ini mampu membuat pembaca kehilangan air mata ketika membaca. Seorang wanita yang tak berdaya, tidak bisa bertarung dan tidak dapat bersatu dengan orang yang dia cintai. bahkan jadi istri dari seorang pria yang tidak mencintainya, itu ironis dari sejarah tentang buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah ini.

Cinta yang tidak bisa diintegrasikan dan diakhiri dengan kematian. Dalam novel ini, pembaca tampaknya diajak untuk membayangkan dan mengeksplorasi bagaimana kisah ini terjadi bagi pembaca untuk merasakan cara kisah aslinya bercerita. Novel ini memiliki cerita yang bagus sehingga pembaca akan merasa ingin tahu dan selalu ingin tahu bahwa setiap lembar atau halaman akan menjadi kisah selanjutnya.

Novel ini disajikan dengan alur canggih dan menggunakan sudut pandang orang pertama atau aktor utama karena dalam cerita novel ini, penulis tampaknya memberi tahu pengalaman pribadinya. Bentuk paragraf dalam novel ini adalah paragraf naratif dan paragraf deskriptif dan berisi dialog antara tokoh yang memiliki karakter yang kuat dalam alur cerita.

Dibandingkan dengan kisah cinta serupa di negara-negara Arab, seperti Laila dan Majnun karya Nizami, novel ini mengungkapkan dimensi yang unik. Yang jadi masalah pada buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah adalah perampasan rasa cinta dari sepasang kekasih, namun di Laila Majnun, keluarga sang kekasih yang memberi penolakan.

Kekuatan novel ini terletak pada teks puisinya yang sarat makna dan kritik. Cinta diartikan sebagai usaha untuk mencintai tanpa orang yang dicintai. Bagaimanapun, semuanya dikembalikan kepada Tuhan, pemilik cinta itu sendiri. Subjek kritik cerita ini adalah penyalahgunaan kekuasaan agama dan perempuan yang dijadikan sebagai komoditas belaka.

Kritik terhadap novel ini adalah cinta yang selalu ditujukan kepada Tuhan tetapi bertentangan dengan agama. Omong-omong, itu adalah aturan Tuhan sendiri. Bagaimana seseorang yang sudah memiliki suami dapat berhubungan dan memperhatikan orang lain yang dicintainya? Artinya penyerahan diri kepada Tuhan tidak sempurna. Konsep nasib itu akhirnya tampak menipu.

Novel sastrawan dunia ini wajib dibaca oleh masyarakat masa kini, khususnya anak muda. Ini memberikan perspektif baru tentang cinta. Cinta sekarang ditafsirkan sebagai kepemilikan penuh atas apa yang dimiliki seseorang. Bahkan penyimpangan cinta lebih besar ketika cinta harus ditunjukkan dengan pengabdian kepada pria yang mencintainya, terutama oleh wanita. Akibatnya, perempuan menjadi korban cinta bagi dirinya sendiri.

Salah satu kelebihan dari buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah ini adalah pembaca seakan-akan diajak terjun langsung dalam kisah sehingga pembaca akan tergambar dengan jelas bagaimana kisah asli dari cerita ini. Sedangkan kekurangan dari novel ini adalah banyaknya istilah- istilah asing dan rumit, seperti nisan, uskup, dan beberapa istilah asing lainnya.

Ini adalah salah satu kelemahan dari buku terjemahan karena tergantung dari kualitas terjemahannya. Selain itu novel ini juga terlalu fokus pada masalah cinta yang dialami Selma, sehingga cerita kurang berkembang, padahal banyak hal-hal kecil dalam cerita ini yang berpotensi untuk menjadi luar biasa. Kahlil Gibran terlalu jenius untuk menyia-nyiakan satu fenomena pun.

Dalam penyebarannya, buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah telah banyak diterbitkan dengan beragam cover dan terjemahan.

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Tentang Penulis

Jika ada yang tidak mengenal Kahlil Gibran, maka tidak ada keraguan bahwa kehidupan cinta mereka tidak romantis. Kharisma dan kedalaman tulisan Kahlil Gibran tak lekang oleh waktu dan enak dibaca kapan saja. Namun, ketenaran Kahlil Gibran di seluruh dunia tidak memberitahu dunia bahwa 6 Januari adalah hari kelahiran penyair kondang ini.

Beberapa tidak mengetahuinya, yang lain melupakannya, tetapi tidak diragukan lagi bahwa tidak ada seorang pun pecinta puisi atau sastrawan yang tidak mengenal Kahlil Gibran. Lalu siapakah sebenarnya Kahlil Gibran yang karyanya tercatat lebih dari seabad yang lalu itu? berikut ini profil singkatnya. Nama asli Kahlil Gibran adalah Gibran Kahlil Gibran.

Dikutip dari Wikipedia, Kahlil Gibran adalah seorang seniman, penyair, dan penulis asal Lebanon-Amerika dari yang lahir pada 6 Januari 1883 dan wafat pada 10 April 1931. Ia lahir di Lebanon (saat itu provinsi Suriah di Kekaisaran Ottoman) dan menghabiskan sebagian besar masa produktifnya di Amerika Serikat. Salah satu karyanya yang paling terkenal adalah buku berjudul The Prophet.

Gibran Khalil Gibran lahir dalam keluarga Katolik Maronit di Bashari, Lebanon. Bashari sendiri merupakan daerah yang sering dilanda badai, gempa bumi dan petir. Tidaklah mengherankan bahwa mata Gibran telah digunakan untuk menangkap fenomena alam ini sejak kecil. Hal ini kemudian mempengaruhi tulisannya tentang alam.

Pada usia 10 tahun, Gibran pindah ke Boston, Massachusetts, AS bersama ibu dan dua saudara perempuannya. Tidak mengherankan, Gibran kecil mengalami kejutan budaya yang sama seperti banyak imigran lain yang masuk ke Amerika Serikat pada akhir abad ke-19. Kegembiraan Gibran’s Boston Public School penuh dengan era akulturasinya, dan bahasa serta gayanya dibentuk oleh gaya hidup Amerika.

Namun, proses Amerikanisasi Gibran hanya berlangsung tiga tahun sebelum kembali ke Beirut, di mana ia belajar di Universitas Sagasse Sekolah Menengah Katolik Maronite dari tahun 1899 hingga 1902. Ketika dia masih muda, visinya untuk kampung halaman dan masa depannya mulai terbentuk.

Kesultanan Utsmaniyah yang melemah, sifat organisasi gereja yang munafik, dan peran wanita Asia Barat, yang hanya melayani sebagai pelayan, mempengaruhi sudut pandangnya dan kemudian diterjemahkan ke dalam karya Arabnya. Gibran meninggalkan rumah lagi pada usia 19, tetapi ingatannya tidak pernah meninggalkan Lebanon.

Lebanon adalah inspirasinya. Di Boston dia menulis tentang negaranya untuk mengekspresikan dirinya. Ini memberinya kebebasan untuk menggabungkan dua pengalaman budaya yang berbeda menjadi satu. Gibran menulis drama pertamanya di Paris pada tahun 1901-1902. Saat itu usianya 20 tahun.

Ditulis di Boston dan diterbitkan di New York City, Spirits Rebellious berisi empat cerita kontemporer tentang satir parah yang menyerang orang-orang korup yang dilihatnya. Akibatnya, Gibran diusir dari Gereja Maronite. Namun, sindiran Gibran tiba-tiba dilihat sebagai suara harapan dan pembebasan bagi orang-orang tertindas di Asia Barat.

Masa pelatihan di Paris terputus ketika Gibran menerima kabar dari Konsulat Jenderal Turki bahwa tragedi itu menghancurkan keluarganya. Tahun 1908 Gibran pindah ke Paris lagi dan ia hidup senang di sana karena ia rutin menerima cukup uang dari Maru Haskell yang merupakan kepala sekolah, seorang wanita 10 tahun lebih tua darinya.

Kemudian tahun 1909 sampai 1910 Gibran belajar di School of Beaux Arts dan Julian Academy. Setelah kembali ke Boston, Gibran mendirikan studio di West Cedar Street, tepatnya di kota Beacon Hill. Ia pindah lagi ke kota New York pada tahun 1911 dan bekerja di apartemen studionya di 51 West Tenth Street yang merupakan bagunan yang sengaja ia dirikan sebagai tempat dia melukis dan menulis yang kini jadi karya-karya fenomenal.

Buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah

Nah, itulah review buku Kahlil Gibran Sayap Sayap Patah. Apakah Grameds tertarik membaca habis bukunya? Jika kamu adalah pembaca novel-novel bergenre romance, apalagi penggemar Kahlil Gibran, maka novel Sayap Sayap Patah harus masuk list buku yang kamu baca.

Selain novel Sayap Sayap Patah, ada beberapa novel karya Kahlil Gibran yang tidak kalah bagusnya yang bisa kamu akses di koleksi buku Gramedia di www.gramedia.com atau www.ebooksgramedia.com, selamat membaca. #SahabatTanpabatas.

Written by Ananda