in

Review Novel The School for Good and Evil Karya Soman Chainani

The School for Good and Evil adalah buku heksalogi dongeng fantasi karya Soman Chainani. Novel pertama dalam serial ini pertama kali diterbitkan pada 14 Mei 2013. Serial ini berlatar di lokasi fiksi yang dikenal luas sebagai Endless Woods. Trilogi asli yang dikenal sebagai The School Years,mengikuti petualangan dua sahabat, Sophie dan Agatha di School for Good and Evil, sebuah institusi ajaib di mana anak-anak dilatih untuk menjadi pahlawan atau penjahat dongeng.

Trilogi kedua, Camelot Years, mengikuti Agatha dan cinta sejatinya, Raja Tedros, untuk menjadi Ratu dan Raja kerajaan legendaris. Camelot dan Sophie membentuk kembali The Evils menjadi gambar baru. Buku terakhir dalam serial ini dirilis pada 2 Juni 2020, dengan buku pertama dalam seri prekuel memulai debutnya pada tahun 2022.

Kisah The School for Good and Evil ini telah diterbitkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh penerbit Bhuana Ilmu Populer pada Oktober 2022. Kisah ini juga telah diadaptasi menjadi sebuah film oleh Netflix, yang telah dirilis pada 19 Oktober 2022.

Profil Soman Chainani – Penulis Novel The School for Good and Evil

imdb.com

Soman Chainani dibesarkan di Key Biscayne, Florida, di mana keluarganya adalah salah satu dari sedikit keturunan India. Soman Chainani kuliah di Universitas Harvard, di mana dia lulus dengan gelar dalam Sastra Inggris dan Amerika pada tahun 2001. Pada tahun 2003, dia pindah ke New York City. Setelah lulus, ia kembali melanjutkan studinya di Universitas Columbia, di mana ia berpartisipasi dalam Program Film MFA mereka.

Soman Chainani dikenal sebagai seorang penulis dan pembuat film Amerika. Namanya menjadi populer, karena menulis seri buku anak-anak, The School for Good and Evil. Novel pertama Soman, The School for Good and Evil, memulai debutnya di Daftar Buku Terlaris New York Times, telah terjual lebih dari 3 juta kopi, telah diterjemahkan ke dalam 30 bahasa di 6 benua, dan telah diadaptasi menjadi film oleh Netflix, yang disutradarai oleh Paul Feig.

Lima bukunya yang lain dalam seri School for Good and Evil, yakni A World Without Princess, The Last Ever After, Quests for Glory, A Crystal of Time, dan One True King, semuanya juga masuk dalam Daftar Buku Terlaris New York Times. Hingga saat ini, enam buku dalam serial ini telah dicetak dan diperpanjang Daftar Buku Terlaris New York Times selama lebih dari 35 minggu.

Karyanya yang lain, kumpulan cerita Beasts and Beauty yang dirilis pada 21 September 2021, mendapat pujian luas. Kirkus Reviews menyebut koleksi itu dibuat dengan ahli yang membangkitkan keajaiban, teror, dan keajaiban alam fantasi. Beasts & Beauty adalah buku terlaris New York Times, dan buku terlaris ketujuh di New York Times berturut-turut.

Buku terbaru karyanya yang berjudul The Rise of the School for Good and Evil telah dirilis pada 31 Mei 2022. Buku ini juga mendapat pujian tinggi dan masuk ke dalam daftar Buku Terlaris New York Times. Publishers Weekly menggambarkan buku ini sebagai penawaran fantasi yang episodik dan penuh petualangan.

Sinopsis Novel The School for Good and Evil

Pros & Cons

Pros
  • Novel The School for Good and Evil ini akan menyajikan kisah fantasi yang sangat seru untuk diikuti, yang menyegarkan memori tentang tokoh-tokoh dongeng masa lalu.
  • Premis kisah ini menyelipkan pesan moral tentang definisi kebaikan dan kejahatan yang sebenarnya.
  • Konflik yang disajikan dalam novel ini cukup sederhana, tetapi disajikan dengan menarik bersama sejumlah plot twist.
  • Novel The School for Good and Evil ini dilengkapi ilustrasi yang lucu dan mendukung penggambaran setiap narasi.
  • Tokoh-tokoh yang disajikan menarik, dan mendapatkan perkembangan karakter yang signifikan dari awal hingga akhir cerita.
  • Versi terjemahan novel The School for Good and Evil juga dipuji, karena nyaman untuk dibaca.
Cons
  • Pada bagian pertengahan cerita, saat konflik mulai terlihat, Soman Chainani seperti tak berusaha untuk menjabarkan penyelesaian konflik secara mendetail.
  • Gaya bercerita Soman Chainani dinilai seperti melompat-lompat dan tidak fokus pada kedua tokoh utama.
  • Masih ditemukan sejumlah kesalahan penulisan.

Setiap empat tahun di desa Gavaldon, pada malam kesebelas bulan kesebelas, dua anak berusia 12 tahun atau lebih diculik oleh kekuatan tak dikenal ke Hutan Tak Berujung di sekitarnya, di mana sebuah sekolah diduga terletak di mana para pahlawan dan penjahat cerita rakyat dilatih. Sementara sebagian besar anak-anak dan keluarga mereka takut akan kekuatan tak dikenal yang membawa mereka pergi, Sophie yang cantik dan penyayang merah muda bermimpi menghadiri sekolah ini. Ia membayangkan bahwa dia bisa menjadi seorang putri, menjalani kehidupan yang mewah, dan memiliki Happily Ever After miliknya sendiri.

Sahabat Sophie, Agatha, dengan sepatu usang, sikap cemberut, dan wajah jelek, adalah kebalikan dari sosoknya. Digabungkan dengan fakta bahwa dia tinggal bersama ibunya yang terbuang tepat di sebelah kuburan, dia dianggap oleh penduduk desa sebagai penyihir, dan dengan demikian kandidat yang sempurna untuk Sekolah Kejahatan. Terlepas dari ini, Agatha tidak menginginkan apa pun selain menjalani kehidupan normal dengan teman dan ibunya dalam damai.

Ketika hari penculikan yang ditakutkan itu tiba, Agatha bersembunyi di rumahnya seperti yang dilakukan semua penduduk desa lainnya, tetapi bergegas keluar untuk menyelamatkan Sophie saat dia menyaksikannya membiarkan dirinya ditangkap. Dalam upaya untuk menyeretnya kembali ke Gavaldon, dia malah diseret ikut bersama Sophie. Keduanya pun diangkut ke Sekolah Kebaikan dan Kejahatan.

Banyak kengerian yang ditemukan Sophie dan Agatha. Mereka dikirim ke apa yang tampaknya menjadi kesalahan. Sophie pun berakhir sebagai “Tidak Pernah”, seorang siswa di Sekolah Kejahatan, dan Agatha seorang “Pernah”, seorang siswa di Sekolah Kebaikan. Sophie mencoba untuk pindah sekolah dengan Agatha, sementara sahabatnya mencoba untuk membuat mereka berdua pulang bersama. Namun, usaha keduanya tidak berhasil.

Saat mereka memiliki kesempatan untuk bertemu satu sama lain selama orientasi bersama untuk kedua sekolah, Agatha mencoba meyakinkan temannya untuk pulang bersamanya, sehingga mereka dapat tetap bersama sebagai teman. Namun, Sophie bertekad bahwa dia memang ditakdirkan untuk berada di Sekolah Kebaikan, dan segera jatuh cinta setelah bertemu pangeran paling populer di sekolah, Tedros, yang kebetulan merupakan putra Raja Arthur.

Sophie pun memperhatikannya, tetapi merasa aneh bagaimana Tedros sepertinya selalu bertemu dengan Agatha. Sophie dan Agatha mengalami kesulitan saat semua upaya pelarian mereka digagalkan oleh sistem keamanan sekolah yang ketat. Selama hari pertama mereka, Sophie melakukan segala upaya untuk gagal di kelasnya dengan melakukan tindakan yang hanya bisa dilakukan oleh siswa yang baik, hanya untuk menerima peringkat tertinggi di semuanya.

Agatha gagal di sebagian besar pelajarannya, tetapi segera menemukan bahwa dia dapat mendengar dan mengabulkan keinginan, sesuatu yang hanya bisa datang dari hati yang murni baik. Saat dia mengembalikan seekor ikan kembali ke bentuk aslinya, seorang siswa masa lalu yang telah gagal dan mengalami transmogrifikasi secara permanen. Setelah cobaan di mana dia dan Sophie menghadapi hukuman berjam-jam karena perilaku tidak tertib selama kelas terakhir mereka hari itu, Sophie memutuskan bahwa dia tidak ingin berada di Sekolah Kebaikan, dan setuju untuk pergi bersama Agatha pada kesempatan pertama.

Setelah mengetahui tentang apa yang terjadi di menara Guru Sekolah yang misterius, Agatha menyelinap keluar malam itu bersama Sophie untuk berbicara dengannya, dan melihat apakah mereka bisa kembali ke rumah. Di sana, mereka menemukan pena bulu hidup yang disebut Storian, sedang menulis dongeng baru yang melibatkan mereka sebagai karakter utama. Hal ini sangat tidak biasa, karena kebanyakan dongeng tidak dimulai sampai setelah protagonis mereka lulus.

Kepala Sekolah menjelaskan bahwa dia tidak dapat mengirim mereka pulang atas permintaan mereka sendiri karena hal ini, tetapi dia memberi mereka teka-teki untuk dipecahkan jika mereka ingin membuktikan bahwa mereka dikirim ke sekolah yang salah. Dia berjanji untuk membiarkan mereka pergi segera setelah mereka berhasil memerankan akhir dari kisah mereka.

Kelebihan Novel The School for Good and Evil

Jika Anda menyukai dongeng, sihir, keajaiban, dan pahlawan, novel ini dapat memuaskan ekspektasi Anda. Novel The School for Good and Evil ini akan menyajikan kisah fantasi yang sangat seru untuk diikuti, yang menyegarkan memori tentang tokoh-tokoh dongeng masa lalu. Premis kisah ini juga menyelipkan pesan moral tentang definisi kebaikan dan kejahatan yang sebenarnya.

Konflik yang disajikan dalam novel ini cukup sederhana, tetapi disajikan dengan menarik bersama sejumlah plot twist. Novel The School for Good and Evil ini juga dilengkapi ilustrasi yang lucu dan mendukung penggambaran setiap narasi. Tokoh-tokoh yang disajikan juga menarik, dan mendapatkan perkembangan karakter yang signifikan dari awal hingga akhir cerita.

Versi terjemahan novel The School for Good and Evil juga dipuji, karena nyaman untuk dibaca. Secara keseluruhan, novel The School for Good and Evil ini adalah bacaan yang sangat menarik dan membuat nostalgia akan dongeng-dongeng favorit masa kecil.

Kekurangan Novel The School for Good and Evil

Pembaca menemukan bawa pada bagian pertengahan cerita, saat konflik mulai terlihat, Soman Chainani seperti tak berusaha untuk menjabarkan penyelesaian konflik secara mendetail. Ia malah fokus kepada hal yang dinilai kurang penting dan tidak terkait dengan konflik. Kemudian, gaya bercerita Soman Chainani dinilai seperti melompat-lompat dan tidak fokus pada kedua tokoh utama. Pada novel The School for Good and Evil ini juga masih ditemukan sejumlah kesalahan penulisan.

Pesan Moral Novel The School for Good and Evil

Dari novel The School for Good and Evil, kita dapat belajar bahwa sesungguhnya kita tidak dapat mendefinisikan kebaikan dan kejahatan secara pasti. Sebab, kebaikan dan kejahatan sendiri dikonstruksikan oleh individu, yang terkait dengan sudut pandang. Dan, sudut pandang setiap orang berbeda-beda, maka itu tak dapat disamakan.

Nah, itu dia Grameds ulasan novel The School for Good and Evil karya Soman Chainani. Dari sinopsis saja, sudah terlihat bahwa seru sekali ya petualangan Sophie dan Agatha. Bagi Grameds yang ingin mendapatkan novel The School for Good and Evil dari seri pertama hingga terakhir, Anda bisa mendapatkannya hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.01

Written by Nandy