in

Review Novel Klara dan Sang Matahari (Klara and the Sun) Karya Kazuo Ishiguro

Klara and the Sun adalah novel kedelapan karya Kazuo Ishiguro, penulis Inggris pemenang Hadiah Nobel. Novel ini diterbitkan pada 2 Maret 2021. Novel Klara and the Sun akan menyajikan kisah fiksi ilmiah dystopian. Novel ini ditetapkan di Amerika Serikat, di masa depan yang tidak ditentukan, dan kisah ini diceritakan dari sudut pandang Klara, seorang Artificial Friend (AF) atau teman buatan bertenaga surya.

Klara dipilih oleh Josie, seorang anak yang sakit-sakitan, untuk menjadi pendampingnya. Novel Klara and the Sun ini masuk ke dalam daftar panjang untuk Hadiah Booker 2021, meraih Medali Andrew Carnegie 2022 untuk Keunggulan dalam Fiksi, dan dipilih untuk daftar “10 Buku Terbaik 2021” The Washington Post. Klara and the Sun telah diterbitkan dalam Bahasa Indonesia oleh Gramedia Pustaka Utama pada Juli 2022, dengan judul Klara dan Sang Matahari.

Novel ini memiliki total 416 halaman. Dari tempatnya di dalam toko, Klara, si Teman Buatan, mengamati perilaku orang-orang yang masuk ke toko dengan cermat, juga perilaku orang-orang yang berlalu-lalang di jalanan. Klara selalu berharap akan ada yang memilih dirinya, tetapi saat timbul kemungkinan bahwa situasi akan berubah selamanya, Klara diberitahu supaya jangan terlalu percaya pada janji manusia. Klara dan Sang Matahari mengisahkan tentang dunia kita yang sedang berubah, dan memunculkan pertanyaan yang fundamental, yakni apakah arti mencintai?

Novel ini membuat pembaca berimajinasi tentang seperti apa jika kita hidup berdampingan dengan robot super cerdas? Apakah kita akan memperlakukan mesin-mesin itu sebagai benda teknologi seperti gadget pada umumnya atau sesuatu yang Iebih daripada itu?

Novel Klara and the Sun telah dibacakan di BBC Radio 4 oleh aktris Lydia Wilson, dan diringkas oleh Richard Hamilton. Kisah ini disiarkan dalam sepuluh bagian, pada tanggal 7 Maret hingga 19 Maret 2021. Pada Juli 2020, 3000 Pictures Sony memperoleh hak penayangan untuk Klara and the Sun.

Profil Kazuo Ishiguro – Penulis Novel Klara dan Sang Matahari

britannica.com

Sir Kazuo Ishiguro lahir di Nagasaki, Jepang pada 8 November 1954. Kazuo Ishiguro adalah seorang novelis Inggris, penulis cerita pendek, dan penulis skenario. Sir Kazuo Ishiguro telah pindah ke Inggris sejak tahun 1960, saat dia berusia lima tahun.

Kazuo Ishiguro menjadi salah satu penulis fiksi kontemporer paling terkenal di dunia berbahasa Inggris. Ia telah menerima empat nominasi Man Booker Prize. Novelnya yang berjudul The Remains of the Day berhasil memenangkan penghargaan pada tahun 1989. Novel Never Let Me Go (2005), dinamai oleh Time sebagai novel terbaik tahun itu, dan dimasukkan dalam daftar 100 novel berbahasa Inggris terbaik yang diterbitkan antara tahun 1923 dan 2005.

Pada 2017, Akademi Swedia menghadiahkan Kazuo Ishiguro Penghargaan Nobel Sastra, dan menggambarkannya sebagai penulis yang dalam novel-novel dengan kekuatan emosional yang besar, telah menemukan jurang di bawah rasa ilusi kita tentang koneksi dengan dunia. Kazuo Ishiguro juga dianugerahi gelar bangsawan dalam Daftar Penghargaan Ulang Tahun Ratu 2018.

Kazuo Ishiguro adalah putra dari pasangan Shizuo Ishiguro, seorang ahli kelautan, dan Shizuko. Pada usia lima tahun, Kazuo Ishiguro, kedua saudara perempuannya, dan orang tuanya dan keluarganya meninggalkan Jepang dan pindah ke Guildford, Surrey, saat ayahnya diundang untuk penelitian di National Institute of Oceanography, atau yang sekarang dikenal sebagai National Oceanography Centre. Ia tidak kembali untuk mengunjungi Jepang hingga tahun 1989, yang hampir 30 tahun kemudian.

Ia kembali mengunjungi kampung halamannya ketika ia menjadi peserta dalam Program Pengunjung Jangka Pendek Yayasan Jepang. Dalam sebuah wawancara dengan Kenzaburo ?e, Kazuo Ishiguro menyatakan bahwa latar Jepang dari dua novel pertamanya adalah imajinasinya saja. Ia mengatakan bahwa dirinya tumbuh dengan citra yang sangat kuat di kepala saya di negara lain ini, negara lain yang sangat penting di mana saya memiliki ikatan emosional yang kuat, di Inggris, dia sepanjang waktu membangun gambar ini di kepalanya, Jepang imajiner.

Dalam sebuah wawancara dengan BBC, Kazuo Ishiguro mengatakan bahwa tumbuh dalam keluarga Jepang yang tinggal di Inggris sangat penting untuk tulisannya. Sebab, itu memungkinkannya untuk melihat berbagai hal dari sudut pandang yang berbeda dengan banyak teman-temannya yang memang berasal dari Inggris.

Kazuo Ishiguro bersekolah di Stoughton Primary School dan Woking County Grammar School di Surrey. Setelah lulus sekolah, ia mengambil jeda satu tahun untuk melakukan perjalanan melalui Amerika Serikat dan Kanada, sambil menulis jurnal dan mengirim demo musik ke perusahaan rekaman. Pada tahun 1974, ia mulai belajar di Universitas Kent di Canterbury, dan berhasil lulus pada tahun 1978 dengan gelar Bachelor of Arts (penghargaan) dalam Bahasa Inggris dan Filsafat.

Setelah menghabiskan satu tahun menulis fiksi, ia melanjutkan studinya di Universitas East Anglia di mana ia belajar dengan Malcolm Bradbury dan Angela Carter, dan memperoleh gelar Magister bidang Seni dalam Penulisan Kreatif pada 1980. Tesisnya menjadi novel pertamanya, yakni A Pale View of Hills, yang diterbitkan pada tahun 1982.

Sinopsis Novel Klara dan Sang Matahari

Pros & Cons

Pros
  • Premis kisah menarik dengan mengangkat tema dystopian
  • Kisah ini mampu mengikat pikiran pembaca dan berhasil membuat pembaca mengimajinasikan dunia yang digambarkan.
  • Narasi yang dituliskan Kazuo Ishiguro mengalir, sedu, dan cantik.
  • Kazuo Ishiguro mampu menciptakan karakter yang menarik empati pembaca dan chemistry antartokoh kuat.
  • Kazuo Ishiguro berhasil menyampaikan berbagai pesan moral melalui sosok Klara dan kisah ini.
  • Novel ini dapat memberikan rasa hangat kepada pembacanya.
Cons
  • Tempo alur lambat.
  • Terjemahan kurang mengalir.

Novel ini berlatar masa depan dystopian di mana beberapa anak direkayasa secara genetik untuk meningkatkan kemampuan akademis. Oleh karena sekolah disediakan sepenuhnya di rumah oleh tutor di layar, kesempatan untuk sosialisasi terbatas dan orang tua yang mampu sering membelikan android anak-anak mereka sebagai teman. Buku ini dinarasikan oleh salah satu Artificial Friend (AF) bernama Klara.

Meskipun Klara sangat cerdas dan jeli, pengetahuannya tentang dunia terbatas. Dari jendela toko tempat dia dijual, Klara belajar tentang dunia luar dan melihat Matahari, yang selalu dia sebut sebagai “dia” dan diperlakukan sebagai makhluk hidup. Sebagai AF bertenaga surya, nutrisi Matahari sangat penting baginya.

Pada suatu kesempatan, dia memperhatikan bahwa seorang pengemis dan anjingnya tidak dalam posisi biasanya. Mereka berbaring seperti tas yang dibuang dan tidak bergerak sepanjang hari. Jelas bagi Klara bahwa mereka telah mati, dan dia terkejut keesokan paginya melihat bahwa mereka masih hidup dan bahwa Matahari dengan kebaikannya yang besar telah menyelamatkan mereka dengan jenis makanan khusus.

Klara menjadi takut dan membenci apa yang dia sebut “Mesin Cootings”, yakni nama yang tercetak di sisinya, yang berdiri selama beberapa hari di jalan, di luar toko, dan memuntahkan polusi yang sepenuhnya menghalangi sinar matahari. Klara dipilih oleh Josie yang berusia 14 tahun, yang tinggal bersama ibunya di daerah terpencil di padang rumput. Segera setelah bergabung dengan mereka, Klara mengetahui bahwa proses pengangkatan membawa beberapa risiko: kakak perempuan Josie, Sal, telah meninggal sebelumnya, dan Josie sendiri sakit parah.

Satu-satunya tetangga dekat dan teman masa kecil Josie adalah Rick, anak laki-laki seusianya. Meski mampu secara akademis, Rick belum diangkat dan menghadapi diskriminasi dan prospek karir yang berkurang. Terlepas dari ini, Josie dan Rick selalu tahu bahwa mereka akan bersama selamanya.

Dari kamar tidur Josie, Klara memiliki pandangan yang jelas akan kemajuan Matahari melintasi langit, dan menjadi percaya bahwa dia pergi ke istirahat malamnya di dalam gudang petani yang berdiri di cakrawala. Dengan bantuan Rick, dia pergi ke sana pada suatu malam, melintasi padang rumput. Meskipun terkejut menemukan tempat peristirahatan Matahari sebenarnya tidak di gudang, dia memohon padanya untuk menuangkan jenis makanan khusus ke Josie dan untuk menyelamatkan hidupnya, seperti yang dia lakukan pada pengemis.

Dia menawarkan sebagai imbalan untuk menemukan dan menghancurkan Mesin Cootings yang menciptakan polusi. Ibu Josie tiba-tiba meminta Klara untuk meniru Josie, yang karena kekuatan pengamatannya yang luar biasa, dia dapat melakukannya dengan hampir sempurna. Sang ibu secara teratur membawa Josie duduk untuk potretnya, meskipun putrinya tidak mengetahui bahwa seniman itu tidak membuat lukisan tetapi tubuh AF yang sangat akurat.

Dia bermaksud bahwa Klara akan mengintegrasikan kecerdasannya ke dalamnya jika Josie meninggal, menjadi bukan hanya faksimili tetapi kelanjutan sejati sosok Josie. Saat Klara menemani Josie ke kota, dia menemukan dan menghancurkan Mesin Cootings, mengorbankan dalam proses beberapa solusi P-E-G Nine yang dia bawa di kepalanya dan menerima bahwa kehilangan itu dapat mengakibatkan pengurangan kemampuannya.

Namun, kondisi Josie semakin memburuk dan Matahari tidak merespon. Klara kembali ke gudang untuk mengajukan permohonan lain, mengingatkan Matahari akan cinta sejati dan abadi antara Josie dan Rick. Beberapa hari kemudian, ketika Josie tampak sekarat, Klara tiba-tiba melihat bagian awan gelap, dan Matahari mengirimkan makanan khusus ke kamar sakitnya.

Josie tampak lebih baik segera, dan selama bulan-bulan berikutnya kesehatannya pulih. Seiring bertambahnya usia Josie, dia mulai menjauh dari Rick. Klara khawatir dia telah menyesatkan Matahari dan Rick menghiburnya, menjelaskan bahwa meskipun jalan hidupnya dan Josie mungkin berbeda, cinta mereka benar-benar tulus dan mereka akan selalu, pada tingkat tertentu, bersama.

Josie berangkat kuliah, dan berpamitan pada Klara. Klara menetap di halaman ketika AF dihapus. Dia tidak lagi bisa bergerak, tetapi mengatakan dia puas dengan tempatnya di halaman dan menolak untuk bersosialisasi dengan AF lainnya. Manajer toko lamanya berkunjung, dan Klara menceritakan kenangan indah dan kebaikan Matahari terhadap Josie.

Kelebihan Novel Klara dan Sang Matahari

Premis kisah Klara dan Sang Matahari ini dinilai sangat menarik, karena bertema dystopian, yang menggambarkan dunia masa depan yang sering dibayangkan banyak orang. Seperti yang telah dijelaskan di atas, kisah ini mampu membuat pembaca bertanya-tanya akan dunia masa depan yang mungkin akan sama seperti kisah ini. Hal ini menandakan bahwa kisah ini mampu mengikat pikiran pembaca dan berhasil membuat pembaca mengimajinasikan dunia yang digambarkan.

Narasi yang dituliskan Kazuo Ishiguro dinilai mengalir, sedu, dan cantik. Kazuo Ishiguro mampu menciptakan karakter yang menarik empati pembaca. Tokoh utama kisah ini, Klara, mampu menarik hati pembaca. Chemistry antartokoh juga dinilai kuat, seperti hubungan antara Klara dan Josie, Josie dengan Rick, dan lain-lain.

Kazuo Ishiguro juga berhasil menyampaikan berbagai pesan moral melalui sosok Klara dan kisah ini. Di mana Klara ini digambarkan sebagai sosoj yang bisa diteladani, karena bisa menyikapi segala sesuatunya dengan baik. Kemudian, kisah ini juga menggambarkan kepercayaan, harapan, pengorbanan, dan ketulusan.

Novel Klara dan Sang Matahari ini adalah novel yang dapat memberikan rasa hangat kepada pembacanya. Novel ini sangat cocok dibaca di kala Anda membutuhkan hiburan yang menenangkan hati.

Kekurangan Novel Klara dan Sang Matahari

Kisah Klara dan Sang Matahari ini memang dinilai sangat menarik, tetapi tempo alurnya dinilai cukup lambat. Hal ini mungkin tidak sesuai dengan preferensi beberapa orang. Selain itu, terjemahan kisah ini dinilai kurang mengalir, karena ada beberapa pilihan kata yang dinilai kurang cocok.

Pesan Moral Novel Klara dan Sang Matahari

Melalui kisah ini, kita dapat belajar meneladani sosok Klara. Klara dapat memberikan respon yang positif dalam segala hal. Cara Klara memperlakukan manusia dapat menjadi contoh yang baik, di mana dia mengusahakan yang terbaik atas dasar cinta dan kasih.

Kemudian, kepercayaan Klara kepada matahari menggambarkan kepercayaan kita kepada Sang Pencipta. Selagi matahari bersinar, maka harapan akan tetap hidup. Selagi kita percaya kepada Sang Pencipta, kita akan selalu memiliki harapan.

Nah, itu dia Grameds ulasan novel Klara dan Sang Matahari karya Kazuo Ishiguro. Bagi kalian yang penasaran akan sosok Klara si Teman Buatan yang super cerdas, kalian bisa mendapatkan novel ini hanya di Gramedia.com.

Rating: 3.77

Written by Gabriel