in

Review Novel Para Pelindung (The Guardians) Karya John Grisham

Novel Para Pelindung atau The Guardians merupakan novel thriller hukum karya John Grisham. Novel ini menjadi karya terbaru John Grisham yang lagi-lagi mengisahkan realita hukum. Novel pertama kali diterbitkan pada tahun 2020, dan telah diterbitkan dalam Bahasa Indonesia oleh Penerbit Gramedia Pustaka Utama pada April 2022.

Kisah ini terinspirasi dari kejadian nyata yang dialami oleh Joe Bryan, seorang pria yang dihukum secara tidak sah, karena dituduh membunuh istrinya, dan akhirnya ia dipenjara selama 33 tahun sebelum dibebaskan dari tuduhan. Novel ini menjadi novel nomor 1 versi New York Times.

Novel Para Pelindung (The Guardians) menceritakan tentang Quincy Miller yang ditetapkan sebagai pelaku pembunuhan Keith Russo. Sebenarnya, tak ada bukti yang mengarahkan Quincy sebagai pembunuh. Namun, hukum berkata lain. Quincy akhirnya dipenjara selama 22 tahun.

Setelah bebas, Quincy bertemu Cullen Post, seorang pengacara yang juga merupakan menteri yang menangani kasusnya. Setelah diselidiki, terdapat orang yang berkuasa dan kejam dibalik kasus pembunuhan Russo. Orang yang berkuasa dan kejam itu menjadikan orang yang tak bersalah sebagai kambing hitam. Mereka bahkan bisa membunuh orang tanpa berpikir panjang.

Profil John Grisham – Penulis Novel Para Pelindung (The Guardians)

Goodreads.com

John Ray Grisham Jr. adalah pria kelahiran Jonesboro, Arkansas, pada 8 Februari 1955. Sosok yang dikenal dengan nama John Grisham ini merupakan seorang novelis, pengacara, dan mantan anggota distrik ke-7 Dewan Perwakilan Mississippi Amerika, yang dikenal karena karya thriller hukumnya. Menurut American Academy of Achievement, John Grisham sudah menghasilkan 28 buku paling laris fiksi nomor satu berturut-turut, dan bukunya sudah terjual sejumlah 300 juta kopi di seluruh dunia.

John Grisham adalah satu dari tiga penulis yang sudah menjual dua juta eksemplar pada cetakan pertama, bersama dengan Tom Clancy dan J. K. Rowling. John Grisham lulus dari Mississippi State University dan memperoleh gelar Juris Doctor dari University of Mississippi School of Law pada tahun 1981. Setelah lulus, ia mempraktikkan hukum pidana selama sekitar satu dekade dan bertugas di Dewan Perwakilan Mississippi dari tahun 1983 hingga 1990.

Novel pertama Grisham yang berjudul A Time to Kill ditulis selama 4 tahun dan diterbitkan pada Juni 1989. John Grisham mengatakan sebuah kasus yang mengilhami novel pertamanya muncul pada tahun 1984, tetapi itu bukan kasusnya. Dia mendengar seorang gadis berusia 12 tahun memberitahu juri apa yang terjadi padanya. Grisham melihat bagaimana anggota juri menangis saat gadis itu memberitahu mereka tentang pemerkosaan dan pemukulan. Buku ini sempat ditolak oleh 28 penerbit sebelum Wynwood Press, penerbit yang tidak dikenal, setuju untuk mencetak 5.000 eksemplar.

Sehari setelah menyelesaikan A Time to Kill, John Grisham mulai mengerjakan novel keduanya yang berjudul The Firm. The Firm tetap berada di daftar Buku Terlaris The New York Times selama 47 minggu dan menjadi novel terlaris ketujuh tahun 1991. Buku ini menjadi karya pertama John Grisham yang laris, dengan penjualan lebih dari tujuh juta eksemplar. Buku ini diadaptasi menjadi film tahun 1993 dengan judul yang sama, yang dibintangi oleh Tom Cruise. Kemudian, diproduksi juga serial TV tahun 2012 yang melanjutkan kisah ini sepuluh tahun setelah peristiwa pada film dan novel tersebut.

Pada tahun 1992 dan 1993 dia memiliki buku terlaris kedua tahun ini dengan The Pelican Brief dan The Client dan dari tahun 1994 hingga 2000 dia memiliki buku terlaris nomor satu setiap tahun. Pada tahun 2001 John Grisham tak memiliki buku terlaris, tetapi dia memiliki buku kedua dan ketiga yang masuk ke dalam daftar dengan karyanya yang berjudul Skipping Christmas dan A Painted House. Pada tahun 2002, John Grisham sekali lagi mengklaim buku nomor satu pada tahun itu dengan karyanya yang berjudul The Summons.

Pada tahun 2005, John Grisham menerima Penghargaan Penulis Terhormat Peggy V. Helmerich, yang diberikan setiap tahun oleh Tulsa Library Trust. Pada tahun 2010, John Grisham mulai menulis serangkaian film thriller hukum untuk anak-anak. Film ini menampilkan Theodore Boone, seorang anak berusia 13 tahun yang memberikan nasihat hukum kepada teman-teman sekelasnya mulai dari menyelamatkan anjing yang disita hingga membantu orang tua mereka mencegah rumah mereka diambil alih. Dia juga menyatakan bahwa putrinya, Shea, menjadi inspirasinya untuk menulis seri Theodore Boone.

Pada tahun 2011 dan 2012 novelnya yang berjudul The Litigators and The Racketeer menduduki posisi paling atas dalam daftar buku terlaris The New York Times. Novel-novel tersebut termasuk di antara buku-buku paling laris pada tahun itu, dan menghabiskan beberapa minggu di atas berbagai daftar buku terlaris. Pada tahun 2013, John Grisham kembali mencapai lima besar dalam daftar buku terlaris AS. Pada November 2015 novelnya Rogue Lawyer berada di puncak New York Times Fiction Best Seller selama dua minggu.

Pada tahun 2017, John Grisham merilis dua buku thriller hukum. Salah satunya adalah Pulau Camino yang diterbitkan pada 6 Juni 2017. Buku itu muncul di bagian atas beberapa daftar buku terlaris termasuk USA Today, The Wall Street Journal, dan The New York Times. Kemudian, The Rooster Bar, yang diterbitkan pada 24 Oktober 2017. Karya ini disebut sebagai karya John Grisham yang paling orisinal oleh The News Herald, dan thriller yang ceria dan nakal oleh The New York Times.

Sinopsis Novel Para Pelindung (The Guardians)

Pros & Cons

Pros
  • Novel Para Pelindung (The Guardians) ini memiliki alur cerita utama, tetapi juga memiliki beberapa cerita sampingan.
  • Kisah yang terinspirasi dari kisah nyata ini disajikan secara menarik, plotnya segar, konfliknya berlika-liku, dan karakter para tokohnya juga menarik.
  • Buku ini juga menampilkan bagaimana realita dunia hukum.
  • Melalui membaca kisah ini, pembaca bisa mendapatkan pengetahuan yang baru tentang bagaimana dunia hukum dan bagaimana cara kerjanya.
Cons
  • Alur cerita lambat.
  • Terdapat banyak sekali tokoh, sehingga pembaca mungkin menemukan kesulitan untuk mengingatnya.

The Guardians diriwayatkan sebagai orang pertama oleh Cullen Post, seorang pengacara dan pendeta Episkopal, yang bekerja untuk Guardian Ministries, sebuah organisasi yang mencoba membebaskan orang yang dihukum secara tidak sah dari penjara. Dalam karirnya di Guardian Ministries, Post telah membantu membebaskan delapan orang. Saat organisasi ini dibuka, dia sangat terlibat dalam dua kasus.

Salah satunya melibatkan Duke Russell, seorang pria kulit putih yang dihukum secara tidak sah atas pemerkosaan dan pembunuhan seorang wanita muda, Emily Broone. Yang lainnya melibatkan Quincy Miller, seorang pria kulit hitam yang dihukum secara tidak sah atas pembunuhan seorang pengacara, Keith Russo, di Seabrook, Florida, 23 tahun lalu. Buku ini mengikuti Post dan rekan-rekannya di Guardian Ministries saat mereka bekerja untuk membebaskan kedua pria ini.

Kisah Duke dituliskan sebagai narasi B, subplot yang lebih sederhana dan sekunder dari narasi A, yakni kisah Quincy Miller. Walaupun buku ini dibuka dengan kasus Duke yang membuat pembaca percaya bahwa ini akan menjadi plot utama, Duke dibebaskan lebih sedikit dari setengah buku. Sebagian besar narasi didedikasikan untuk mengungkap kerumitan kasus Quincy. Bab-bab tersebut mengikuti Post dan rekan-rekannya saat mereka mengumpulkan banyak bukti berbeda untuk membuktikan bahwa Quincy dijebak atas pembunuhan Keith.

Pekerjaan tersebut membutuhkan penjelasan masalah dengan kasus aslinya, seperti kesaksian palsu yang diberikan oleh saksi yang dipaksa berbohong untuk menjebak Quincy dan sifat meragukan dari kesaksian “ahli” palsu yang memanfaatkan ilmu palsu seperti percikan darah yang telah terbukti. “Sains sampah” dalam 23 tahun sejak Quincy dikurung. Pekerjaan yang dilakukan Guardian Ministries itu membosankan, melibatkan pelacakan orang-orang dari beberapa dekade yang lalu.

Pekerjaan ini tentunya juga berbahaya. Post mengetahui bahwa pengacara pembela asli Quincy, Tyler Townsend, diculik dan disiksa saat dia bersiap untuk mengajukan banding atas hukuman Quincy. Akibatnya, Tyler melakukan pekerjaan yang buruk dengan sengaja, membuat Quincy terjebak di penjara. Sifat berbahaya dari kasus Quincy menjadi lebih jelas ketika terungkap bahwa dia dijebak oleh Bradley Pfitzner, mantan sheriff Seabrook, yang bekerja di kartel narkoba terkenal, Kartel Saltillo.

Post mengetahui bahwa Keith telah bekerja untuk Kartel, tetapi kemudian setuju untuk menjadi informan Badan Penegakan Narkoba. Kartel menemukan Keith mengkhianati mereka dan membunuhnya. Kartel membayar Pfitzner untuk menjebak Quincy atas pembunuhan itu. Bahaya kasus yang melibatkan kartel besar menjadi semakin jelas ketika Quincy diserang di penjara, menempatkannya di rumah sakit dalam keadaan mengancam jiwa.

Post mengetahui bahwa pembingkaian Quincy terkait dengan pembunuhan wakil sheriff Kenny Taft, yang terjadi tak lama setelah pembunuhan Keith. Pembunuhan Kenny diatur oleh Pfitzner, yang menginginkan kematian Kenny karena Kenny curiga bahwa Quincy telah dijebak. Namun, sebelum Kenny dibunuh, dia mencuri tiga kotak barang bukti terkait kasus Quincy dari gudang tempat barang bukti itu disimpan.

Tak lama kemudian, gudang itu dibakar habis dalam serangan pembakaran yang nyata. Sebagai bagian dari penyelidikan Post, dia melacak ketiga kotak tersebut. Di dalamnya, dia menemukan bukti “senjata merokok”, senter berceceran darah yang diklaim jaksa dalam kasus Quincy dia pegang saat menembak Keith. Oleh karena senter diduga telah hancur dalam api, fotonya digunakan pada persidangan asli Quincy.

Setelah menguji DNA sekarang, Kementerian Penjaga menemukan bahwa darah di atasnya adalah darah kelinci. Bukti penting ini membantu membebaskan Quincy. Meskipun Quincy pada akhirnya dibebaskan dari tuduhan, buku tersebut mengungkapkan proses yang rumit, panjang, dan mahal, yang diperlukan untuk membebaskan seseorang dari penjara. Hal ini secara bersamaan menunjukkan betapa mudahnya mengunci seseorang untuk sesuatu yang tidak mereka lakukan.

Selain mengungkap sifat cacat dari sistem peradilan pidana, narasi kisah ini mengeksplorasi masalah rasisme baik dalam sistem hukum maupun di Amerika Serikat pada umumnya. Misalnya, kasus Quincy ini. Meskipun tidak ada bukti kuat yang memberatkannya, ia pertama kali dihukum oleh juri yang hampir semuanya berkulit putih. Post menduga satu-satunya alasan Quincy tidak mendapatkan hukuman mati adalah karena satu-satunya juri kulit hitam yang hadir saat itu.

Meskipun Quincy pada akhirnya dibebaskan, ini adalah momen pahit dan manis. Seorang pria dibebaskan, tetapi ia telah kehilangan 23 tahun hidupnya karena dipenjara. Sementara ribuan orang tak bersalah tetap dipenjara, disingkirkan oleh sistem yang korup di mana kemungkinan besar melawan mereka.

Kelebihan Novel Para Pelindung (The Guardians)

Novel Para Pelindung (The Guardians) ini memiliki alur cerita utama, tetapi juga memiliki beberapa cerita sampingan. Hal ini membuat kisah ini menjadi lebih menarik, karena menyajikan sejumlah kasus yang seluruhnya bermuara pada satu konflik yang sama. Kisah yang terinspirasi dari kisah nyata ini disajikan secara menarik, plotnya segar, konfliknya berlika-liku, dan karakter para tokohnya juga dinilai menarik.

Seperti pada banyak karya John Grisham yang lain, buku ini juga menampilkan bagaimana realita dunia hukum. Maka dari itu, melalui membaca kisah ini, pembaca bisa mendapatkan pengetahuan yang baru tentang bagaimana dunia hukum dan bagaimana cara kerjanya. Selain itu, melalui kisah ini juga John Grisham mengajak pembaca untuk melihat secara lebih jelas dan berempati kepada mereka yang mungkin terjebak dalam penjara karena sistem peradilan yang tidak benar.

Kekurangan Novel Para Pelindung (The Guardians)

Kekurangan novel Para Pelindung (The Guardians) ini terletak pada alur cerita yang lambat, sehingga pembaca dapat merasa jenuh. Selain itu, oleh karena novel ini menampilkan sejumlah kasus, terdapat banyak tokoh yang terlibat. Pembaca menemukan kendala untuk dapat mengingat seluruh tokoh tersebut, sehingga harus bolak-balik menemukan peran tokoh.

Pesan Moral Novel Para Pelindung (The Guardians)

Melalui kisah Para Pelindung (The Guardians), kita dapat mengetahui bahwa sesungguhnya tidak semua orang yang masuk ke dalam sel penjara adalah pelaku kejahatan. Mereka mungkin saja merupakan korban dari oknum-oknum yang curang. Maka itu, kita tak bisa menilai mereka yang pernah mendekam di penjara secara sebelah mata.

Sekian artikel ulasan novel Para Pelindung (The Guardians) karya John Grisham. Bagi Grameds yang penasaran akan bagaimana proses hukum yang dijalani Quincy Miller dan kenyataan yang sesungguhnya, kalian bisa mendapatkan buku ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.15

Written by Nandy