in

Review Novel Annisa Karya John Michaelson

Annisa merupakan sebuah novel karya penulis asal Inggris, John Michaelson. Namun, ini bukan sebuah novel yang mengisahkan kehidupan di Inggris, melainkan kehidupan seorang wanita Indonesia. Novel ini diterbitkan oleh Penerbit Gramedia Pustaka Utama pada September 2015.

Novel dengan total 224 halaman ini diterbitkan dalam Bahasa Inggris. Annisa adalah seorang wanita muda asal Indonesia, yang memiliki seorang ibu yang sakit, dan ayah selebritas yang bulannya semakin berkurang. Rahasia keluarga yang menyakitkan diseret ke tempat terbuka, seorang dosen Barat yang subversif, dan tidak ada tempat lain untuk berpaling. Arus yang mantap ke perairan berbahaya, pilihan antara hitam dan putih saat semuanya tampak abu-abu.

Novel Annisa ini dipuji oleh Muzakkir Husain dari Berita Satu. Ia mengatakan bahwa novel Annisa menyajikan drama yang sederhana dan tanggap. Novel Annisa ini menyoroti masalah sosial yang dekat dengan kehidupan banyak orang Indonesia.

Profil John Michaelson – Penulis Novel Annisa

John Michaelson merupakan pria yang lahir dan tumbuh dewasa di Inggris. John Michaelson merupakan seorang Muslim yang taat, idealis, dan penyayang. Ia memiliki hobi minum kopi bersama teman-teman, makan makanan yang berjualan di pinggir jalan, bercanda, dan mengeluhkan kemacetan Ibu Kota. Saat ini, John Michaelson menetap di Jakarta Timur. John Michaelson telah menerbitkan 2 karya, yaitu Mualaf dan Annisa.

Sinopsis Novel Annisa

Pros & Cons
Pros Cons
  • Kisah ini terasa dekat dengan kehidupan masyarakat.
  • John Michaelson juga dinilai dapat membangun konflik dalam novel Annisa ini dengan jeli dan mampu menyampaikan konflik umum yang dihadapi masyarakat dengan baik dan tepat.
  • Penulis dapat mengemas isu-isu dan hal-hal yang pada dinilai tabu dan berat menjadi sesuatu menarik.
  • Ini adalah kisah yang relate dengan kehidupan dan hangat.
  • Penjelasan beberapa bagian dinilai menggantung.

Terlepas dari semua pembicaraan bahwa itu adalah kehendak Tuhan, Annisa menyalahkan ayahnya atas tumor yang tumbuh di rahim ibunya. Segalanya mungkin berbeda jika dia tidak begitu sibuk. Jika dia memberinya cinta dan perhatian yang pantas didapatkan setiap istri. Dan siapa yang tahu? Dia mungkin akan lebih pemaaf jika dia menganggap berita itu sebagai peringatan dan benar-benar berusaha untuk memperbaiki jalannya.

Namun, setahun telah berlalu, dan Annisa sedikit banyak sudah pasrah dengan keadaan. Ayahnya tampaknya tidak menyadari ketidaksetujuannya, dan perjalanan reguler ke Singapura ini memaksanya untuk menghemat energinya. Sayang sekali dia dan ibunya harus melakukan perjalanan sejauh ini untuk mendapatkan perawatan medis yang layak.

Studinya berantakan dan dia harus kembali ke universitas dan mengulang tahun terakhirnya. Ibu Ria menyipitkan mata ke arah putrinya yang sedang berdiri di dekat jendela kamar hotel mereka, dibayangi oleh sinar matahari Kamis pagi. Ia pun berkata, “Kau tahu seperti apa ayahmu. Tidak ada gunanya mencoba mengubahnya.”

“Tapi itu tidak adil, Bu”, jawab Annisa. “Yah, Sayang, bukan hak kami untuk mengatakan apa yang adil atau tidak.” Annisa menatap para komuter yang berbaris di sepanjang Orchard Road yang bersih. Disiplin dan ketertiban seperti itu, sangat kontras dengan Jakarta. Dia menepis sedikit kebencian dan memeriksa arlojinya. Hanya kurang dari satu jam sampai janji yang ditakuti.

“Kamu sangat cantik.’ Ibu Ria tersenyum saat mereka melangkah ke bagian dalam lift yang bercermin. “Warna itu sangat cocok untukmu”. Annisa menghela nafas dan membetulkan jilbabnya. Dia tinggi dan langsing seperti ibunya, berkulit gelap dan serius seperti ayahnya, dengan hidung pesek yang sama. Namun, dia menduga itu bisa jauh lebih buruk.

Dia bisa saja berakhir dengan perut buncit ayahnya dan gigi ibunya yang bengkok. Ketika lift mencapai lobi, mereka menyeberang ke meja resepsionis dan mengatur agar hotel menyimpan barang bawaan mereka sampai sore hari. Annisa meminta taksi, dan beberapa menit kemudian, dia dan ibunya sudah dalam perjalanan ke rumah sakit.

“Kau tahu, ada hari-hari saat aku pikir ini semua akan berakhir.”

“Anda dan saya berdua.” Ibu Ria meremas tangan putrinya.

“Tapi kami belum tahu pasti.”

Mereka tampak begitu berharap terakhir kali.

“Kita tunggu dan lihat saja, Sayang.”

Annisa memaklumi peringatan ibunya, namun hal itu mengganggunya. Lebih dari segalanya, bersikap positif telah membantu mereka mencapai titik ini. Jadi, mengapa mengambil risiko menjadi negatif sekarang? Yang mereka tahu, itu bisa memberi tumor alasan untuk merayap kembali ke kehidupan mereka lagi.

Di seberang kota, di sebuah hotel yang agak kurang bereputasi, Peter terbangun dengan tersentak. Dia telah mabuk sampai mabuk tadi malam, dan dia pasti membawa seorang wanita bersamanya. Seprai berbau parfum murahan yang memualkan. Dia mungkin telah mengambil sebagian besar uangnya, dan menilai dari rasa di mulutnya, dia telah menggunakannya sebagai jamban sebelum menyelinap pergi.

“Tuan yang terhormat.” Dia melihat arlojinya dan melihat dia terlambat. “Sebaiknya jangan lewatkan agen sialan ini”. Dia tersandung ke kamar mandi dan mandi, hampir tersedak pasta gigi hotel yang berkapur, lalu mengenakan setelan linen kemarin, mengantongi dokumen dan paspornya, dan mengangkat kopernya ke lift. Pada saat itu mencapai lantainya, dia sudah dihantam oleh beberapa gelombang rasa mual.

Bagian dalam cermin sangat terang dan tidak berusaha sama sekali untuk menyanjungnya. Tinggi dan bersudut, paruh hidung yang kuat, jaringan kerutan yang meluas di sekitar mata dan mulutnya. Kalau saja dia dua puluh tahun lebih muda dan belum merusak dirinya sendiri dengan rokok dan minuman keras.

Saat check-out, dia meminta pihak hotel untuk menahan barang bawaannya hingga sore hari, yang menimbulkan masalah dan biaya layanan. Permintaannya untuk taksi ditanggapi dengan penghinaan yang sama, jadi dia pergi ke jalan yang terang benderang dan menemukan tempat taksi. “Ke mana, bos?”, tanya sopir taksi. “Ah.”, Peter meraba-raba rincian agen dari sakunya. “Plaza Tanjong Pagar”, sambungnya.

Setelah beberapa percakapan serupa, Peter berhasil menyampaikan keengganannya untuk mengobrol. Sopir taksi yang bersemangat adalah hal terakhir yang dia butuhkan saat ini. Hangover-nya semakin kuat, dan kenangan kegilaan tadi malam mengelilinginya seperti hiu. Dia menatap jalan-jalan steril Singapura dan berharap agen itu masih tersedia.

Perjalanan ke Indonesia ini terdengar sempurna pada saat itu, kesempatan untuk keluar dari Inggris untuk sementara waktu dan menjilat lukanya. Tapi tidak ada yang memberitahunya bahwa dia harus datang ke sini lebih dulu dan berusaha mendapatkan visa bisnis taksi itu mahal, dan Peter menyerahkan dolar Singapura terakhirnya. Dia keluar ke trotoar yang masih asli, dan lima menit kemudian, antek agen memanggilnya ke kantor dan memeriksa dokumennya.

“Tolong tandatangani di sini. Dia menandai kotak yang sesuai dengan sapuan bironya. Dan di atas halaman di sini, dan satu lagi di sini.”

“Jadi, jam empat sudah siap?”

“Ya, kembali saja kalau begitu.”

Saat dia meninggalkan gedung, Peter merasa didatangi oleh berbagai kekhawatirannya. Dia tidak suka menyerahkan paspornya di kantor kecil yang teduh. Dia tidak menyukai apa yang terjadi tadi malam, terlepas dari fakta bahwa dia tampaknya menggunakan perlindungan. Dan dia tidak menyukai gagasan menunggu di sekitar kota tak berjiwa ini selama lima jam ke depan.

Rencana awalnya adalah menghabiskan sebagian waktunya di Singapore’s Botanic Garden, dan sepertinya tidak ada alasan untuk tidak mengikutinya, kecuali mabuk berat dan perasaan putus asa yang kelam ini. Jadi dia menarik seratus dolar dari ATM dan pergi ke kafe terdekat, di mana dia sarapan roti panggang, telur, dan kopi sebelum menemukan taksi lain.

“Jadi, kalau begitu?”

“Itu dia”, Sang konsultan, Dokter Kwok, tersenyum singkat.

“Tapi kita harus waspada. Begitu preseden ditetapkan, selalu ada risiko terulangnya.”

Pada saat dia dan ibunya meninggalkan rumah sakit, Annisa hampir mengabaikan kata-kata perpisahan dokter. Dia mungkin hanya bersikap profesional. Itu mungkin praktik standar. Dan kekambuhan sangat tidak biasa, bukan?

Penerbangan mereka baru pukul tujuh, dan mereka telah mencapai kesepakatan tentang cara menghabiskan sore itu. Mula-mula jalan-jalan di sekitar Botanic Garden, sesuatu yang selalu ditekankan ibunya, lalu beberapa jam berbelanja buku teks dan novel berbahasa Inggris.

“Ya Tuhan, bahkan lebih panas dari biasanya.”

“Kamu selalu mengatakan itu setiap kali kita datang ke sini.”

“Kurasa tidak.”

“Dan aku pikir kamu melakukannya”, Ibu Ria menyenggol putrinya dengan kasih sayang yang licik.

Saat mereka memasuki taman melalui Gerbang Lembah Palem, Annisa dilanda perasaan putus asa yang kelam. Ini dimaksudkan untuk menjadi hari yang menggembirakan, akhir dari kekhawatiran, rasa sakit, dan perjuangan tahun-tahun yang telah berlalu. Tapi yang dia rasakan hanyalah lelah dan sedih, dan takut ini bukanlah akhir dari segalanya.

Ibunya mendesak, sangat ingin pergi ke Cool House dengan pameran anggrek hutan hujan pegunungan yang megah. Annisa tertinggal di dunianya sendiri, dan ia baru tersadar ketika mereka telah mencapai tujuan dan bergerak di sepanjang jalan kayu yang ditinggikan, dikelilingi dedaunan hijau subur.

“Mengapa murung sekali, Sayang?”

“Karena tamu bulanan, sepertinya.”

Di depan, seorang Barat paruh baya dengan setelan linen sedang bersandar di pegangan tangga. Dia tampak tenggelam dalam pikirannya, tetapi dia pasti merasakan tatapan wanita itu padanya karena dia menoleh untuk menatapnya. Sosok yang begitu menarik. Dia memberinya senyum sekilas lalu berbalik lagi.

Kelebihan Novel Annisa

Sebagai buku yang ditulis oleh penulis berdarah Inggris, kisah Annisa ini dinilai membumi. Membumi dalam arti dapat mewakili mayoritas masyarakat Indonesia. Kisah ini terasa dekat dengan kehidupan masyarakat. Hal ini dipuji, karena ini berarti John Michaelson melakukan penelitian dan pengamatan yang rinci.

John Michaelson juga dinilai dapat membangun konflik dalam novel Annisa ini dengan jeli. Ia mampu menyampaikan konflik umum yang dihadapi masyarakat dengan baik dan tepat. Ia juga dapat mengemas isu-isu dan hal-hal yang pada dinilai tabu dan berat menjadi sesuatu menarik.

Secara keseluruhan, buku ini sangat direkomendasikan bagi Anda yang ingin membaca kisah yang relate dengan kehidupan dan hangat. Terutama, bagi para wanita dan yang telah menjadi ibu. Novel ini sangat cocok untuk menemani keseharian Anda.

Kekurangan Novel Annisa

Selain kelebihan, novel Annisa ini juga memiliki kekurangan. Kekurangan pada novel ini terletak pada beberapa bagian yang penjelasannya dinilai menggantung. Seperti bagian pergulatan batin Annisa, kebingungan dan kemarahan yang menjadi penyebab tindakannya, hal tersebut tidak dijelaskan secara tuntas.

Pesan Moral Novel Annisa

Melalui novel Annisa, kita dapat belajar untuk tidak kepahitan dengan seseorang yang bersalah kepada kita. Jangan menyimpan dendam dan amarah. Sebab, semua itu hanya akan merugikan diri sendiri. Hal tersebut tidak akan mengubah kenyataan, dan malah bisa memperburuk situasi.

Nah, itu dia Grameds ulasan novel Annisa karya John Michaelson. Bagi kalian yang penasaran akan bagaimana kisah Annisa dan keluarganya, kalian bisa mendapatkan novel ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 3.26

Written by Nandy