in

Review Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead Karya Rick Riordan

Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead adalah novel fantasi dewasa muda berdasarkan mitologi Nordik yang ditulis oleh penulis asal Amerika, Rick Riordan. Novel ini merupakan novel ketiga, yang menjadi terakhir dalam trilogi Magnus Chase and the Gods of Asgard. Novel ini dirilis pada 3 Oktober 2017 oleh Disney-Hyperion, yang merupakan sebuah bagian dari Disney Book Group. Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead telah diterbitkan dalam Bahasa Indonesia oleh Hachette Book US pada April 2019.

Novel ini akan menyajikan kelanjutan perjalanan Magnus Chase bersama krunya yang berlayar ke perbatasan terjauh Jotunheim dan Niflheim untuk mengejar ancaman terbesar Asgard. Magnus telah mempelajari cara menyeburkan diri ke laut, tetapi tak akan mati tenggelam atau menjadi makanan para monster laut. Ia bahkan belajar dari ahlinya langsung, yakni Percy Jackson, putra Poseidon. Apakah usahanya itu berhasil? Tidak juga.

Sebab, apa manfaatkanya mempelajari semua itu jika yang menjadi lawanmu adalah Loki dan pasukannya yang berjumlah ribuan, yang telah mati dan kini bangkit lagi? Bahkan, Magnus beserta teman-temannya sudah menghadapi berbagai rintangan sebelum terjadi pertarungan akbar. Mulai dari yang gampang, yakni menanggung malu akibat berlayar menumpangi kapal berwarna kuning norak, kemudian bertemu Njord, sang kakek yang tergila-gila pada kakinya sendiri, dan ketika Magnus secara tak sengaja menjilat darah yang menetes dari jantung bakar seekor naga (huek!).

Ada juga rintangan yang sulit, seperti menghadapi majikan raksasa yang mengamuk akibat mead-nya dicuri, mengalahkan sembilan raksasa, dan nyaris tewas beku di dunia es dan kabut, Niflheim. Hal yang paling konyol dari semua itu, yakni Magnus harus menantang Loki untuk duel dengannya. Ini bukan sembarang duel, melainkan duel mengejek dewa yang dikenal paling ahli dalam menghina! Namun, demi menangkap Loki dan mencegahnya untuk memulai Ragnarok, Magnus terpaksa melakukannya.

Profil Rick Riordan – Penulis Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead

rickriordan.com

Richard Russell Riordan Junior atau yang dikenal dengan nama Rick Riordan adalah seorang penulis Amerika yang terkenal, karena karyanya, seri Percy Jackson & the Olympians. Karya tulis Rick Riordan telah diterjemahkan ke dalam empat puluh dua bahasa dan terjual lebih dari tiga puluh juta kopi di Amerika Serikat. 20th Century Fox mengadaptasi dua buku pertama dari seri Percy Jackson karyanya sebagai bagian dari serangkaian film, sementara adaptasi oleh Disney+ sedang dalam produksi.

Novel panjang pertama Rick Riordan adalah Big Red Tequila, yang menjadi buku pertama dalam seri Tres Navarre. Terobosan besarnya adalah The Lightning Thief (2005), novel pertama dalam lima volume seri Percy Jackson and the Olympians, yang menempatkan sekelompok remaja modern dalam latar mitologi Yunani-Romawi. Sejak itu, Riordan telah menulis The Heroes of Olympus, sekuel dari seri Percy Jackson: The Kane Chronicles, sebuah trilogi dengan premis serupa yang berfokus pada mitologi Mesir, dan Magnus Chase and the Gods of Asgard, yang sekali lagi merupakan trilogi dengan premis serupa yang berfokus pada mitologi Nordik.

Rick Riordan juga membantu Scholastic Press dengan mengembangkan seri The 39 Clues dan spin-off-nya, dan menulis buku pertamanya yang berjudul The Maze of Bones. Buku terbaru karyanya adalah Daughter of the Deep, yang berhasil diterbitkan pada tahun 2021. Saat ini, Ia sedang menulis buku The Sun and the Star bersama dengan Mark Oshiro, yang rencananya akan dirilis pada 2 Mei 2023.

Rick Riordan lahir dan besar di San Antonio, Texas. Dia merupakan lulusan dari Alamo Heights High School. Ia pada awalnya mengikuti program musik di North Texas State University, dengan keinginan untuk menjadi gitaris. Rick kemudian dipindahkan ke University of Texas di Austin dan belajar bahasa Inggris dan Sejarah. Rick Riordan menerima sertifikasi mengajar dalam mata pelajaran itu dari University of Texas di San Antonio. Ia kemudian mengajar Bahasa Inggris dan Ilmu Sosial selama delapan tahun di Presidio Hill School di San Francisco.

Rick Riordan menikah dengan Becky Riordan pada tahun 1985. Dari hasil pernikahannya, mereka memiliki dua putra yang bernama Haley dan Patrick. Mereka pindah dari San Antonio ke Boston pada Juni 2013, bersama dengan putra sulungnya, Haley, yang mulai kuliah di Boston.

Rick Riordan telah menciptakan beberapa seri buku yang sukses. Seperti, Tres Navarre, yakni serial misteri dewasa tentang mata pribadi Texas. Seri ini berhasil memenangkan Penghargaan Shamus, Anthony, dan Edgar. Kemudian, Rick juga berhasil menyusun ide untuk seri Percy Jackson sebagai cerita pengantar tidur tentang pahlawan Yunani kuno untuk putranya Haley.

Haley telah didiagnosis dengan ADHD dan disleksia, yang menginspirasi Rick Riordan untuk membuat protagonis tituler hiperaktif dan disleksia.Rick Riordan menerbitkan novel pertama dalam seri The Lightning Thief, pada tahun 2005. Seri itu diikuti empat sekuel, dengan seri terakhirnya berjudul The Last Olympian, yang terbit pada tahun 2009.

Sebelum Percy Jackson, Rick Riordan telah menulis seri Tres Navarres, yakni serangkaian novel misteri untuk pembaca dewasa. Seri Percy Jackson & the Olympians-nya menampilkan anak berusia dua belas tahun tituler yang menemukan bahwa dia adalah putra modern dewa Yunani kuno Poseidon. 20th Century Fox kemudian membeli hak film dan merilis dua adaptasi film fitur antara 2010 dan 2013.

Menyusul kesuksesan Percy Jackson, Rick Riordan menciptakan The Kane Chronicles, yang menampilkan panteon Mesir modern dan dua protagonis bersaudara baru, Sadie dan Carter Kane. Rick Riordan juga membuat seri sekuel Percy Jackson yang berjudul The Heroes of Olympus. Selain itu, Rick Riordan juga membantu membuat seri buku anak-anak yang berjudul The 39 Clues, dan seri mitologi Dewa Nordik yang berjudul Magnus Chase And The Gods Of Asgard.

Sinopsis Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead

Pros & Cons

Pros
  • Rick Riordan menjunjung diversitas dalam novel ini melalui tokoh dan latar kisah.
  • Banyak pesan moral yang bisa didapatkan dengan membaca kisah ini, terutama pesan tentang toleransi.
  • Porsi penggambaran latar belakang para tokoh dalam novel ini dinilai pas, sehingga pembaca dapat memahami karakter dan latar belakang mereka.
  • Chemistry para tokoh dinilai semakin kuat.
  • Novel ini memberikan kisah penutup yang realistis.
  • Terjemahan novel ini dinilai baik dan nyaman untuk dibaca.
Cons
  • Beberapa bagian yang dinilai konfliknya cukup sulit dipahami, karena terlalu rumit dan terkait dengan kisah dari awal seri ini, yang mungkin sudah tidak diingat oleh pembaca.

Magnus dan Alex Fierro melakukan perjalanan ke Chase Mansion, di mana mereka memulihkan catatan yang ditulis oleh Randolph pada titik waktu yang berbeda yang dijaga oleh serigala. Setelah mencapai Valhalla, Magnus memanggil sebuah kapal yang diberikan oleh ayahnya Frey. Mallory Keen, Halfborn Gunderson, Thomas Jefferson Jr., Samirah al-Abbas dan Alex menemani Magnus, sementara mereka berencana untuk mengambil Blitzen dan Hearthstone di sepanjang jalan. Pembicaraan kru didengar oleh Nine Billow Maidens, yang membawa mereka ke pengadilan Aegir, di mana mereka menemukan Hearth dan Blitz ditahan.

Putri sulung Aegir mengenali Magnus dari pertemuan sebelumnya dengan ibunya, Ran. Setelah diancam, Magnus bersumpah demi kemenangannya untuk mengalahkan Loki dalam kontes terbang dan untuk membalas penghinaan Aegir, yang sebelumnya dikalahkan oleh dewa dalam sebuah kontes. Aegir mengundang mereka untuk melarikan diri saat dia tidak melihat, tetapi kru diserang oleh sembilan putri Aegir. Mereka berhasil melarikan diri dengan bantuan kakek Magnus, Njord. Njord mengungkapkan kepada Magnus bahwa satu-satunya cara untuk mengalahkan Loki adalah dengan meminum madu Kvasir.

Para kru melanjutkan perjalanan mereka, dengan Blitz dan Hearth bepergian secara terpisah untuk mengambil batu asah Bolverk. Saat kru menuju ke York, latar belakang para anggota terungkap. Mallory meninggal saat melucuti bom di Irlandia; Halfborn meninggal di dekat Jorvik; TJ meninggal setelah dengan paksa menerima tantangan tanpa harapan, suatu sifat yang diwarisi dari ayahnya Tyr. Samirah berpuasa selama bulan Ramadhan. Para kru tiba di York, di mana mereka berduel dengan Hrungnir raksasa untuk lokasi mead Kvasir.

Mereka mendapatkan informasi yang mereka butuhkan, yakni Mead Kvasir ada di Jorvik, juga dikenal sebagai Norwegia di alam manusia. Para kru pun pergi ke Norwegia dan mendapatkan mead Kvasir dari putri Suttung, Gunnloo, serta membunuh Baugi. Suttung dibunuh seorang diri oleh Halfborn. Mereka juga mendapatkan informasi bahwa Naglfar dibekukan antara Niflheim dan Jotunheim.

Mereka hampir mati kedinginan saat bepergian ke Niflheim. Namun, mereka diselamatkan oleh Skadi, mantan istri Njord. Magnus meminum madu Kvasir dan kru pergi ke Naglfar. Magnus bersaing dalam penerbangan di Naglfar melawan Loki, tetapi memutuskan untuk tidak menghina dewa. Sebaliknya, dia mengungkapkan cinta dan kepercayaan yang dia miliki untuk krunya dan mengasihani Loki karena kesepiannya yang nyata, karena bahkan istrinya Sigyn meninggalkannya ketika dia menyusut seukuran kacang setelah mendengar kata-kata Magnus.

Loki dipenjara dalam kenari yang diberikan sebelumnya oleh Frigg. Magnus dan teman-temannya pergi ke Vigridr, Medan Perang Terakhir, dan bertemu para dewa yang memberi selamat kepada mereka karena telah mengalahkan Loki dan menunda Ragnarok, di mana Magnus dihadiahi anugerah dari Odin. Magnus meminta Odin untuk meminjamkan pengacaranya sehingga dia bisa mengubah rumah Randolph menjadi panti asuhan dan tempat penampungan tunawisma. Dia kemudian menceritakan petualangannya ke Annabeth.

Kelebihan Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead

Akhirnya, kita telah sampai pada penutup seri Magnus Chase and The Gods of Asgards. Pada novel yang terakhir ini, Rick Riordan masih menjunjung tinggi diversitas yang digambarkan melalui tokoh dan latar kisah. Pada buku ini, pembaca dapat menemukan Samirah menjalankan ibadah puasa selama bulan Ramadhan.

Rick Riordan menyelipkan pesan untuk menjunjung toleransi, dengan menggambarkan para tokoh yang saling toleransi dengan perbedaan yang mereka miliki. Mereka saling menghargai walaupun mereka tidak memahami sepenuhnya budaya atau prinsip yang dianut tokoh lain. Kisah ini banyak menyiratkan nilai moral dengan jelas.

Rick Riordan juga dinilai memberikan porsi yang pas dalam menjelaskan latar belakang setiap tokohnya, sehingga pembaca dapat mengetahui dengan jelas latar belakang para tokohnya. Kemudian, chemistry antartokoh pada kisah penutup ini juga dinilai semakin kuat. Contohnya, hubungan persahabatan Magnus dengan Hearthstone dan Blitzen.

Novel ini juga dinilai memberikan akhir kisah yang realistis. Terjemahan novel ini juga dipuji, karena dinilai sangat baik sehingga nyaman untuk dibaca. Secara keseluruhan, novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead adalah novel penutup seri yang seru, hangat, lucu, dan penuh makna.

Kekurangan Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead

Kekurangan novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead terletak pada beberapa bagian yang dinilai konfliknya cukup sulit dipahami, karena terlalu rumit dan terkait dengan kisah dari awal seri ini. Beberapa pembaca yang sudah lupa dengan kisah dari buku selanjutnya, menemukan kesulitan untuk memahaminya. Kemudian, beberapa bagian kisah yang dianggap penting oleh pembaca dinilai tidak diselesaikan atau menggantung.

Pesan Moral Novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead

Dari novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead, kita dapat belajar bahwa kita tak bisa menyimpan rasa benci untuk waktu yang lama. Sebab, kebencian tidak akan memberikan manfaat apa-apa kepada diri kita. Hal itu tidak akan membuat kita senang, juga tidak akan memberikan dampak kepada orang yang kita benci. Itu hanya perasaan yang akan meracuni kita.

Kemudian, kita kembali diingatkan bahwasanya lidah memang lebih tajam dibandingkan pedang. Kata-kata lebih kuat dari senjata apapun. Maka dari itu, sebaiknya kita selalu berhati-hati dalam mengucapkan sesuatu. Jangan sampai kata-kata memberikan dampak buruk kepada kita, atau menyakiti hati orang lain.

Dari kisah ini, kita juga dapat belajar bahwa hal yang paling kecil sekalipun dapat menghasilkan perubahan besar. Prinsip ini sebaiknya ditanamkan dalam diri kita, dalam melakukan kegiatan apapun. Supaya hendaknya kita dapat selalu berhati-hati dalam bertindak dan semangat dalam melakukan segala hal.

Nah, itu dia Grameds ulasan novel Magnus Chase and The Gods of Asgard #3: The Ship of the Dead karya Rick Riordan. Bagi kalian yang mengikuti perjalanan Magnus dari awal, novel ini wajib untuk kalian baca. Yuk langsung saja dapatkan novel ini hanya di Gramedia.com.

Rating: 4.39

 

Written by Gabriel