in

Review Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 Karya Sir Arthur Conan Doyle

English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 adalah sebuah karya legendaris tulisan Sir Arthur Conan Doyle. Siapa yang tidak mengetahui kisah Sherlock Holmes? Sosok seorang detektif yang populer karena kepiawaiannya dalam mengungkap misteri-misteri secara memukau. Selain hadir dalam bentuk novel, Sir Arthur Conan Doyle juga membuat versi kumpulan cerita pendek Sherlock Holmes.

English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 adalah buku kumpulan cerita pendek Sherlock Holmes seri pertama. Buku ini diterbitkan di Indonesia oleh Penerbit Gramedia Pustaka Utama pada Januari 2017 dalam Bahasa Inggris. Buku dengan total 176 halaman ini memuat sejumlah 6 cerita pendek yang menyajikan misteri yang berbeda-beda.

Keenam cerita pendek itu, yakni Petualangan Sherlock Holmes: Misteri Lembah Boscombe, Petualangan Sherlock Holmes: The Copper Beeches, Memoar Sherlock Holmes: Masalah Terakhir, Bazar Lapangan, Petualangan Charles Augustus Milverton, dan Petualangan Vampir Sussex. Dalam setiap ceritanya, Sherlock Holmes menekankan bahwa kejahatan itu adalah hal yang biasa, tetapi logika jarang dipikirkan. Oleh karena itu, Anda harus lebih memikirkan logika dibandingkan kejahatan.

Profil Sir Arthur Conan Doyle – Penulis Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1

britannica.com

Sir Arthur Ignatius Conan Doyle KStJ DL adalah seorang penulis dan dokter asal Inggris. Dia adalah pencipta karakter Sherlock Holmes pada tahun 1887. Dengan karya pertamanya yang berjudul A Study in Scarlet, yang menjadi kisah pertama dari empat novel dan lima puluh enam cerita pendek tentang Holmes dan Dr. Watson. Kisah-kisah Sherlock Holmes adalah tonggak sejarah di bidang fiksi kriminal.

Sir Arthur Conan Doyle adalah seorang penulis yang dikenal produktif. Selain kisah Sherlock Holmes, karyanya yang lain ada juga yang bergenre fantasi dan fiksi ilmiah, seperti tentang Profesor Challenger. Selain itu, ada juga cerita lucu tentang tentara Napoleon Brigadir Gerard, kemudian genre drama, roman, puisi, non-fiksi, dan novel sejarah. Sir Arthur Conan Doyle lahir pada 22 Mei 1859 di 11 Picardy Place, Edinburgh, Skotlandia. Sang ayah, Charles Altamont Doyle, lahir di Inggris.

Ayahnya adalah keturunan Katolik Irlandia, dan ibunya, Mary (née Foley), juga keturunan Katolik Irlandia. Orang tuanya menikah pada tahun 1855. Pada tahun 1864 keluarga itu tercerai-berai akibat alkoholisme Charles yang semakin meningkat, dan anak-anak untuk sementara ditempatkan di Edinburgh. Doyle menginap dengan Mary Burton, bibi seorang temannya, di Liberton Bank House di Gilmerton Road, saat belajar di Newington Academy. Pada tahun 1867, keluarga itu berkumpul kembali dan tinggal di flat rumah petak kumuh di 3 Sciennes Place.

Ayah Doyle meninggal di Crichton Royal, Dumfries pada tahun 1893, setelah bertahun-tahun menderita penyakit kejiwaan. Dimulai pada usia yang masih muda, sejak masih kecil, Doyle menulis surat kepada ibunya. Didukung oleh pamannya yang kaya, Doyle dikirim ke Inggris untuk sekolah persiapan di Jesuit Hodder Place, Stonyhurst di Lancashire, pada usia sembilan tahun. Dia kemudian melanjutkan ke Stonyhurst College, yang dia hadiri sampai tahun 1875.

Sementara Doyle tidak senang di Stonyhurst, dia mengatakan dia tidak memiliki kenangan indah tentang itu, karena sekolah itu dijalankan dengan prinsip-prinsip abad pertengahan. Satu-satunya mata pelajaran yang dibahas adalah retorika, dasar-dasar, aljabar, Geometri Euclidean, dan klasik. Selain itu, dia juga menganggap sekolah itu keras. Ia mencatat bahwa, alih-alih kasih sayang dan kehangatan, sekolah itu suka melakukan ancaman hukuman fisik dan penghinaan ritual. Dari tahun 1875 hingga 1876, Doyle menempuh pendidikan di sekolah Jesuit Stella Matutina di Feldkirch, Austria. Keluarganya memutuskan bahwa dia akan menghabiskan satu tahun di sana untuk menyempurnakan bahasa Jermannya dan memperluas wawasan akademisnya.

Sinopsis Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1

Pros & Cons

Pros
  • Buku Sherlock Holmes Begins – Short Stories #1 menyajikan enam cerita pendek yang singkat, tetapi sangat menarik dan mampu membuat penasaran.
  • Cerita-cerita pendek ini memberikan pembaca perspektif baru mengenai seluruh cerita Sherlock Holmes yang sebelumnya pernah mereka baca.
  • Cerita-cerita pendek ini memuat kasus yang cukup besar, tetapi tidak sulit untuk dipahami.
Cons
  • Dalam buku ini ditemukan sejumlah kata-kata yang sulit untuk dipahami, sehingga pembaca tidak dapat langsung memahami maksudnya.

“Saya seharusnya tidak berterima kasih jika tidak melihat apa yang saya peroleh melalui salah satu dari mereka”, jawab saya. Tetapi, jika saya harus pergi, saya harus segera berkemas, karena saya sudah hanya satu setengah jam.” Pengalaman saya tentang kehidupan kamp di Afghanistan setidaknya memiliki efek membuat saya seorang musafir yang cepat dan siap. Keinginan saya hanya sedikit dan sederhana, sehingga dalam waktu kurang dari itu menyatakan bahwa saya berada di dalam taksi dengan koper saya, berderak-derak ke Stasiun Paddington.

Sherlock Holmes mondar-mandir di platform, sosoknya yang tinggi dan kurus membuatnya semakin kurus dan lebih tinggi dengan jubah perjalanan abu-abunya yang panjang dan kain yang menutup dengan pas. “Sangat bagus kau bisa datang, Wetson,” katanya. “Itu membuat perbedaan yang cukup besar bagiku, memiliki seseorang yang benar-benar dapat saya andalkan. Bantuan lokal selalu tidak bernilai atau bias. Jika kamu mau menjaga dua kursi di sudut itu, saya akan belikan tiket.

Kami memiliki gerbong untuk diri kami sendiri, kecuali untuk banyak sekali kertas-kertas milik Holmes yang dibawa bersamanya. Di antara kertas-kertas tersebut, dia mencari-cari dan membaca, dengan jeda untuk mencatat dan meditasi, sampai kami melewati Reading. Kemudian, dia tiba-tiba menggulung mereka semua kertas itu menjadi bola raksasa dan melemparkannya ke atas rak. “Apakah Anda telah mendengar sesuatu dari kasus ini?’ Dia bertanya. “Tidak sepatah kata pun. Saya belum melihat ada surat kabar untuk beberapa hari.”

“Pers London belum memiliki akun yang penuh. Saya baru saja melihat-lihat semua dokumen baru-baru ini untuk menguasai rinciannya. Sepertinya, dari apa yang saya kumpulkan, terdapat salah satunya, kasus sederhana yang sangat sulit. “Kedengarannya agak paradoks.” “Tapi itu sangat benar. Singularitas hampir selalu menjadi petunjuk. Semakin banyak fitur dan kejahatan biasa, semakin sulit untuk membawanya pulang. Namun, dalam hal ini, mereka memutuskan menetapkan kasus yang sangat serius terhadap putra orang yang terbunuh itu.”

“Kalau begitu, ini pembunuhan?”. “Yah, diduga demikian. Saya tidak akan menerima apapun sampai saya memiliki kesempatan melihat secara pribadi ke dalamnya. Saya akan menjelaskan keadaan untuk Anda, sejauh yang saya bisa untuk memahaminya, dalam beberapa kata.”

Lembah Boscombe adalah distrik pedesaan yang tidak terlalu jauh dari Ross, Di Herefordshire. Pemilik tanah terbesar di bagian itu adalah Tuan John Turner, yang menghasilkan uang di Australia dan kembali beberapa tahun yang lalu ke negara tua. Satu pertanian yang dia pegang, milik Hatherley, ia berikan izinnya kepada Mr. Charles McCarthy, yang juga mantan penduduk Australia.

Para pria itu sudah saling kenal di koloni, sehingga tidak wajar bahwa ketika mereka datang untuk menetap mereka harus melakukannya sedekat mungkin satu sama lain. Turner rupanya adalah pihak yang lebih kaya, jadi McCarthy menjadi penyewanya tetapi tertahan. Tampaknya, setelah hal kesetaraan sempurna, seperti yang sering terjadi bersama. McCarthy memiliki satu anak laki-laki, yang berusia delapan belas tahun, dan Turner memiliki anak perempuan satu-satunya yang sepantaran usianya, tetapi tak satu pun dari mereka memiliki istri yang masih hidup.

Mereka tampaknya memiliki menghindari masyarakat dari tetangga yang merupakan keluarga-keluarga Inggris dan telah memimpin kehidupan pensiunan, meskipun kedua McCarthys itu menyukai olahraga dan sering terlihat di acara pertemuan dari lingkungan. McCarthy memiliki dua pelayan, seorang pria dan seorang gadis. Turner memiliki kepemilikan properti yang cukup besar, sekitar setengah lusin di paling sedikit.

Itu sebanyak yang saya bisa saya kumpulkan tentang keluarganya. Sekarang untuk fakta. “Pada tanggal 3 Juni, yaitu pada hari Senin yang lalu, McCarthy meninggalkan rumahnya di Hatherley sekitar pukul tiga di sore hari dan berjalan ke Boscombe Pool, yang merupakan danau kecil yang dibentuk oleh penyebaran arus yang mengalir ke bawah Lembah Bobcombe. Dia telah keluar dengan pelayan pada pagi hari di Ross, dan dia telah memberi tahu pria itu bahwa dia harus bergegas, karena dia memiliki janji penting pukul tiga. Dari menghadiri janji temu itu, dia tidak pernah kembali hidup-hidup.

Kelebihan Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1

Sebagai salah satu bentuk karya legendaris Sherlock Holmes, pastinya kualitas kisah ini tak perlu diragukan lagi. Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 menyajikan enam cerita pendek yang singkat, tetapi sangat menarik dan mampu membuat penasaran. Cerita-cerita pendek ini juga dapat memberikan pembaca perspektif baru mengenai seluruh cerita Sherlock Holmes yang sebelumnya pernah mereka baca.

Cerita-cerita pendek ini memuat kasus yang cukup besar, tetapi tidak sulit untuk dipahami. Sherlock Holmes selalu saja menerapkan cara penyelidikan yang cerdas dan memberikan solusi yang tidak tertebak. Seluruh cerita pendek ini dapat membuat pembaca terkagum atas penyelesaian kasusnya.

Pada buku Sherlock Holmes Begins – Short Stories #1 ini, pembaca juga dapat menemukan banyak kalimat kutipan yang bagus dan memotivasi. Secara keseluruhan, buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 ini adalah bacaan yang dapat membuat Anda nostalgia dengan kisah-kisah legendaris. Dengan membaca buku ini juga, pembaca dapat merasa ngin membaca lebih banyak tentang Sherlock Holmes karya Sir Arthur Conan Doyle.

Kekurangan Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1

Selain kelebihan, buku Sherlock Holmes Begins – Short Stories #1 ini juga memiliki kekurangan. Kekurangan pada kisah ini ditemukan pada penggunaan kata-kata yang tidak umum diketahui. Maka dari itu, beberapa pembaca cukup kesulitan untuk memahami apa yang dimaksud oleh Sherlock Holmes.

Pesan Moral Buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1

Melalui buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1, kita dapat belajar dari sosok Sherlock Holmes yang kritis dalam melihat segala sesuatunya. Ia mencoba untuk menggunakan sudut pandang yang berbeda dari kebanyakan orang biasanya. Dan, segalanya itu berpusat pada menggunakan logika.

Nah, itu dia Grameds ulasan buku English Classics: Sherlock Holmes – Short Stories #1 karya Sir Arthur Conan Doyle. Bagi kalian para penggemar Sherlock Holmes, kalian wajib membaca buku ini ya! Anda bisa mendapatkan buku ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 3.86

Written by Nandy