in

Review Novel Ninth House Karya Leigh Bardugo

Ninth House adalah novel fantasi paranormal yang ditulis oleh penulis ternama asal Amerika Serikat, Leigh Bardugo. Novel ini pertama kali diterbitkan oleh Flatiron Books pada tahun 2019. Novel ini menjadi novel dewasa pertama yang ditulis Leigh Bardugo, yang di luar genre karyanya yang biasa, yakni fantasi. Ia mendapatkan inspirasi untuk menulis kisah ini dari pengalamannya di Universitas Yale.

Leigh Bardugo menjadi terinspirasi ketika menemukan makam perkumpulan rahasia Universitas Yale saat dia berjalan menyusuri New Haven’s Grove Street selama tahun pertamanya. Saat temannya mengirim foto-fotonya dari waktu mereka di Yale bertahun-tahun kemudian, Leigh Bardugo dikejutkan dengan kenangan, baik yang menyenangkan maupun yang tidak menyenangkan. Ini lah yang kemudian mengilhaminya untuk mengeksplorasi trauma untuk novel ini tetapi juga persahabatan melaluinya.

“Rumah kesembilan” dalam novel ini didasarkan pada Anderson Mansion, markas New Haven kehidupan nyata dari masyarakat rahasia Yale Shabtai. Novel Ninth House diterbitkan di Indonesia oleh Sinar Star Book pada Januari 2020. Ini adalah debut novel dewasa yang memukau, yang menyajikan kisah tentang kekuasaan, hak istimewa, sihir gelap, dan pembunuhan yang terjadi di antara para elit Liga Ivy.

Galaxy “Alex” Stern adalah anggota kelas baru Yale yang paling tidak bisa dipercaya. Ia dibesarkan di pedalaman Los Angeles oleh seorang ibu hippie, Alex juga putus sekolah lebih awal, dan sempat masuk ke dunia pacarnya yang merupakan pengedar narkoba, tidak memiliki pekerjaan yang baik, dan banyak lagi, jauh lebih buruk. Faktanya, pada usianya yang ke-dua puluh, dia adalah satu-satunya yang selamat dari pembunuhan ganda yang mengerikan dan belum terpecahkan.

Beberapa orang mungkin mengatakan dia menyia-nyiakan hidupnya. Namun, di ranjang rumah sakitnya, Alex ditawari kesempatan kedua, yakni untuk menghadiri salah satu universitas paling bergengsi di dunia dengan beasiswa penuh. Apa yang menarik? Dan mengapa dia? Selagi masih mencari jawaban, Alex tiba di New Haven yang ditugaskan oleh dermawan misteriusnya untuk memantau aktivitas perkumpulan rahasia Yale.

Kedelapan “makam” mereka yang tak berjendela adalah tempat berhantu terkenal bagi orang kaya dan berkuasa, dari politisi berpangkat tinggi hingga pemain terbesar di Wall Street. Namun, aktivitas gaib mereka lebih jahat dan lebih luar biasa daripada yang dibayangkan oleh imajinasi paranoid. Mereka merusak sihir terlarang, mereka membangkitkan orang mati, dan terkadang, mereka memangsa yang hidup.

Novel Ninth House

Stephen King, penulis horor yang telah menjadi pemenang banyak penghargaan memuji novel Ninth House sebagai novel fantasi terbaik yang pernah dia baca selama bertahun-tahun, karena ini tentang orang-orang nyata. Jangkauan imajinatif Leigh Bardugo dinilai brilian, dan cerita ini penuh kejutan dan twist yang tidak terlupakan. Selain itu, novel Ninth House juga berhasil menerima Goodreads Choice Awards 2020 untuk kategori Best Fantasy.

Profil Leigh Bardugo – Penulis Novel Ninth House

theguardian.com

Leigh Bardugo merupakan seorang novelis wanita yang berusia 46 tahun, yang lahir pada tanggal 6 April 1975 di Yerusalem. Wanita berdarah campuran Israel dan Amerika ini dikenal karena karya novel dewasa mudanya, novel Grishaverse. Leigh Bardugo menempuh pendidikan di Yale University dan berhasil lulus pada tahun 1997 dengan mendapatkan gelar sarjana literatur Inggris. Sebelum menjadi seorang penulis, Leigh Bardugo bekerja sebagai copywriter dan jurnalis, juga sebagai seorang make up artist dengan spesialis special effect.

Novel Grishaverse yang membuatnya populer memuat duologi Six of Crows, trilogi Shadow and Bone, dan duologi King of Scars. Novel pertamanya, yakni Shadow and Bone berhasil diterbitkan pada tahun 2012. Novel Shadow and Bone berhasil meraih kesuksesan dengan menjadi nominasi di Romantic Times Book Award dan the South Carolina Children’s Book Award, disebut sebagai Indie Next List Book, serta mendapat review positif dari The New York Times.

Novel Shadow and Bone juga berhasil menempati posisi ke delapan The New York Times Best Seller List. Selain itu, buku ini juga berhasil diadaptasi menjadi series film yang kini telah tayang di Netflix. Kedua novel yang melengkapi trilogi novel Shadow and Bone yang berjudul Siege and Storm dan Ruin and Rising berhasil diterbitkan pada tahun 2013 dan 2014. Trilogi novel Shadow and Bone didefinisikan Leigh Bardugo sebagai novel bergenre fantasi yang terinspirasi dari keadaan Rusia pada awal abad ke 19.

Kemudian, duologi Six of Crows, dengan dua novel yang berjudul Six of Crows dan Crooked Kingdom berhasil diterbitkan pada tahun 2015 dan 2016. Kedua novel ini memiliki latar universe yang sama dengan trilogi novel Shadow and Bone. Duologi novel Six of Crows berhasil meraih kesuksesan juga, dengan dinobatkan sebagai novel internasional terbaik oleh German Fantasy Awards pada tahun 2018, New York Times Notable Book, dan ALA-YALSA Top Ten Pick pada tahun 2016. Duologi novel King of Scars yang masih tergabung dalam universe Grisha, memiliki dua novel dengan judul King of Scars yang diterbitkan pada tahun 2019, dan Rule of Wolves yang terbit pada tahun 2020.

Terdapat berbagai karya lain dari Leigh Bardugo yang berada di luar universe Grisha, yakni The Language of Thorns, The Lives of Saints, Demon in the Wood, Ninth House, dan Wonder Woman: Wabringer. Begitu banyak penghargaan yang didapat Leigh Bardugo karena seluruh karyanya yang mengagumkan. Hal ini juga menjadi pembuktian bahwa Leigh Bardugo merupakan seorang novelis yang sangat berbakat dan semua kualitas karyanya tidak perlu diragukan lagi.

Sinopsis Novel Ninth House

Pros & Cons

Pros
  • Novel ini memberikan kesan gelap yang menarik.
  • Leigh Bardugo menggambarkan seluruh kisahnya dengan detail, sehingga pembaca dapat mengimajinasikan seluruh kisah ini dengan baik, mulai dari suasana lingkungan hingga budaya dalam cerita tersebut.
  • Porsi gelap dan horor yang diberikan novel Ninth House ini dinilai pas, sehingga seru untuk diikuti dan tetap mampu membuat merinding.
  • Karakter yang dibangun mencerminkan karakter masyarakat di dunia nyata.
Cons
  • Tempo alur dinilai lambat.
  • Plot mudah untuk ditebak.

Alex Stern adalah seorang mahasiswa di Yale yang merupakan bagian dari sebuah organisasi bernama Lethe, atau yang juga dikenal sebagai “Rumah Kesembilan”. Organisasi ini mengawasi delapan perkumpulan rahasia kuno di kampus yang berurusan dengan sihir misterius. Alex dipilih karena kemampuannya yang unik untuk melihat hantu, yang dikenal sebagai Grays. Tanpa sepengetahuan Lethe, dia juga mampu memiliki roh hantu dan mengambil dari kekuatan mereka.

Mentor Alex di Lethe adalah seorang pria bernama Darlington, yang baru-baru ini menghilang. Saat buku itu dibuka, telah terjadi pembunuhan seorang gadis lokal yang bernama Tara. Ketika Alex menyelidiki kematian Tara, Alex mencurigai bahwa masyarakat terlibat, meskipun Detektif Turner pertama-tama mengira itu adalah pacar Tara, yakni Lance.

Dean Sandow yang mengawasi Lethe, memberitahu Alex untuk mundur, tetapi Alex tetap menyelidikinya. Alex mendapat bantuan dari Dawes, asisten Lethe. Dia mengetahui bahwa Tara dan Lance adalah pengedar gulma yang membantu anggota masyarakat menumbuhkan zat ajaib di sampingnya. Mereka menumbuhkan obat ajaib yang disebut Merity, yang membuat orang patuh.

Mereka juga telah menanam dan menyuling jamur untuk digunakan dalam sihir portal. Membiarkan orang luar seperti Tara dan Lance memiliki akses ke zat terlarang ini bisa membuat masyarakat dibubarkan. Selama buku ini, kita juga mempelajari cerita belakang Alex. Dia adalah orang buangan karena orang mengira dia gila.

Setelah dia diperkosa oleh hantu, dia putus sekolah dan mulai menggunakan narkoba, yang menumpulkan kemampuannya untuk melihat hantu. Dia jatuh dengan geng jahat, termasuk Len, pacarnya yang lebih tua dan kasar. Suatu malam, seorang temannya Hellie terbunuh saat Len melakukan transaksi narkoba. Malam itu, Alex menyadari bahwa dia bisa memiliki roh Hellie, dan menggunakannya untuk membunuh mereka semua.

Dia kemudian ditemukan di rumah sakit dan direkrut ke Lethe. Mereka mengajarinya bagaimana mengelola hantu dan mengusir mereka dan yang lainnya. Alex menggunakan koneksi dengan hantu “Utara” untuk meneliti kematian Tara. Sebagai gantinya, Alex harus menemukan pembunuh tunangan North, Daisy, yang diyakini telah dibunuh oleh North pada tahun 1854.

Darlington juga telah menyelidiki kematiannya. Ketika Alex akhirnya menemukan catatan Darlington, dia menyadari bahwa kematian Daisy sesuai dengan pendirian makam perkumpulan rahasia pertama. Setiap pendirian setelah itu juga sesuai dengan kematian seorang wanita. Dengan kata lain, kematian inilah yang menciptakan hubungan kekuatan yang memicu perkumpulan rahasia, dan kematian Tara dimaksudkan untuk menciptakan yang baru.

Ketika Alex menghadapkan Dean Sandow tentang temuannya, Dean Sandow mengakui dia membunuh Tara. Ia melakukan hal itu, karena masyarakat rahasia membayarnya untuk membuat perhubungan baru, tetapi juga mengatakan bahwa itu tidak berhasil. Tidak ada nexus baru yang muncul. Profesor Belbalm kemudian menyela untuk mengakui bahwa dia sebenarnya adalah jiwa Daisy yang berada di tubuh wanita lain yang kerasukan.

 

Baca Juga : Rekomendasi Novel Fiksi Terbaru

 

Dia adalah seorang Wheel walker, sama seperti Alex. Itulah sebabnya mereka berdua memiliki kekuatan khusus. Mengkonsumsi jiwa manusia membuatnya tetap hidup, tetapi juga menciptakan hubungan baru ini. Mengonsumsi Wheel walker lain menopangnya lebih lama, tetapi apapun yang terjadi, dia tidak dapat meninggalkan New Haven tanpa membusuk.

Belbalm membunuh Sandow, tapi saat dia mencoba untuk mengkonsumsi Alex, Alex menggunakan semua jiwa di dalam Belbalm untuk menggunakan kekuatan mereka untuk melawan Belbalm. Jiwa Daisy diekstraksi dan dikonsumsi, dan Belbalm mati. Mereka juga menemukan bahwa Darlington menghilang ke dalam apa yang dia pikir adalah portal ajaib, tetapi ternyata menjadi mulut ke neraka.

Dean Sandow menciptakannya untuk menyingkirkan Darlington karena dia sedang menyelidiki pembuatan nexus. Di akhir buku, Alex percaya bahwa Darlington tidak dikonsumsi, tetapi berubah menjadi iblis. Dia merekrut Dawes dan Michelle, mentor Darlington, untuk pergi bersamanya ke neraka untuk membawanya kembali.

Kelebihan Novel Ninth House

Sebagai novel yang telah dipuji oleh Stephen King dan menjadi pemenang Goodreads Choice Awards, kualitas novel Ninth House ini tentunya tak perlu diragukan lagi. Novel Ninth House ini memberikan suasana yang baru, jika dibandingkan dengan karya-karya Leigh Bardugo yang lain. Novel ini memberikan kesan gelap yang menarik, karena berlatar di Yale University.

Leigh Bardugo selalu berhasil dalam menggambarkan seluruh kisahnya dengan detail. Maka dari itu, pembaca dapat mengimajinasikan seluruh kisah ini dengan baik. Mulai dari bagaimana suasana kota New Haven, juga bagaimana suasana di Yale University, baik dari segi lingkungan sampai budayanya. Pembaca dapat merasakan dirinya menjadi bagian dari kisah ini, menjadi salah satu dari mahasiswa Yale University.

Sebagai novel debut dalam genre horor, unsur gelap dan horor yang diberikan novel Ninth House ini dinilai pas. Porsinya cukup membuat kisah ini menjadi seru untuk diikuti dan tetap mampu membuat bulu kuduk merinding ketika membayangkannya. Karakter yang dibuat Leigh Bardugo juga dipuji, karena mencerminkan karakter masyarakat yang banyak ditemukan di dunia nyata.

Kekurangan Novel Ninth House

Selain kelebihan, novel Ninth House ini memiliki kekurangan. Kekurangan pada novel ini terletak pada tempo alurnya yang dinilai lambat. Hal ini membuat pembaca merasa unsur misteri dan horornya menjadi kurang. Kemudian, plot cerita ini dinilai mudah ditebak.

Pesan Moral Novel Ninth House

Melalui kisah Ninth House, kita dapat belajar untuk tidak menyerah pada kehidupan. Kisah ini mengajarkan kita untuk memiliki kekuatan dan keinginan untuk hidup, meskipun hidup terkadang terasa seakan menghancurkan Anda. Pantang menyerah, dan selalu lihat ke sisi yang baik.

Dari kisah ini juga, kita dapat belajar untuk memandang kesalahan sebagai sebuah pelajaran, bukan kegagalan. Sebab, bagaimanapun juga, kesalahan adalah hal yang membentuk diri kita. Kesalahan menjadi pembelajaran yang membuat diri kita semakin kuat dan lebih baik dari sebelumnya.

Sekian artikel ulasan novel Ninth House karya Leigh Bardugo. Bagi kalian yang penasaran akan misteri Rumah Kesembilan dan perjalanan Alex untuk bertahan hidup, kalian bisa mendapatkan novel ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 4.03

 

Written by Gabriel