Teori

Pengertian Grand Teori dan Cara Menentukan Grand Teori di Dalam Skripsi

Written by Laeli Nur Azizah

Istilah teori sudah banyak digunakan dalam berbagai macam konteks yang berbeda, namun makna yang paling umum yaitu sebagai penjelasan mengenai keteraturan yang diamati. Misalnya saja, kenapa penderita TBC lebih banyak berasal dari masyarakat pekerja dibandingkan dengan masyarakat kelas menengah ke atas, atau kenapa penggolongan variasi pekerjaan didasarkan pada teknologi? Namun, teori semacam itu cenderung tidak menjadi bahan kajian di dalam teori sosial, yang mana biasanya lebih fokus pada teori-teori dengan tingkat abstraksi yang lebih tinggi. Apa yang kita tahu disini merupakan pembedaan antara teori yang seringkali disebut dengan teori middle range dan juga grand teori, yang beroperasi pada tingkat yang lebih umum dan abstrak.

Di dalam artikel kali ini, kita akan membahas lebih lanjut mengenai grand teori dan bagaimana cara menentukan grand teori di dalam karya ilmiah atau skripsi.

Pengertian grand teori sendiri biasanya digunakan sebagai sarana untuk mencari landasan teori utama yang digunakan sebagai dasar menentukan konsep penelitian yang dilaksanakan. Grand theory, middle theory, dan juga applied theory adalah satu kesatuan yang dijadikan sebagai landasan saat penyusunan karya tulis ilmiah oleh para ahli. Contoh dari grand teori dan juga middle theory di dalam skripsi ataupun proposal penelitian bisa dilihat pada bab kedua mengenai landasan teori.

Landasan teori merupakan bagian yang membahas mengenai penelitian yang pernah dilakukan, penciptaan sebuah variabel dan juga kerangka berpikir serta pengertian dari masing-masing variabel yang dipakai. Cara mencari grand teori di dalam penelitian seharusnya dilakukan setelah penyusunan hipotesis. Menentukan judul skripsi akan berdampak pada objek penelitian yang dipakai, termasuk pencarian variabel primer dan juga variabel sekunder saat proses pengujian menggunakan aplikasi spss.

Pengertian Grand Teori

Grand teori adalah teori yang menjelaskan mengenai keseluruhan dari kehidupan sosial, sejarah, atau pengalaman manusia. Dimana grand teori ini bersifat abstrak karena tersusun dari konsep utama yang dipakai untuk memahami dunia sosial. Istilah grand teori ini pertama kali dicetuskan oleh seorang ahli ilmu sosial yang bernama Charles Wright Mills pada tahun 1959. Grand teori menekankan pada konsep keseimbangan, sistem, pengambilan keputusan, dan juga bentuk komunikasi sebagai sarana dasar untuk mengkaji hubungan internasional.

Sehingga, secara sederhana grand teori ini merupakan sebuah teori utama yang dipakai untuk menjelaskan sebuah fenomena secara keseluruhan. Teori yang yang satu ini bersifat abstrak dan jauh dari operasional. Oleh karena itu, masih diperlukan sebuah middle range theory supaya lebih nyata dan dapat digunakan untuk membangun sebuah model.

Apa Itu Grand Theory dalam Penelitian?

Grand teori yang ada di dalam penelitian merupakan sebuah konsep utama yang dipakai oleh para peneliti untuk mengalokasikan informasi tentang hipotesis yang dipergunakannya. Tujuan grand teori ini adalah untuk mendukung penelitian yang didasarkan pada hasil research gap dan juga kerangka berpikir ilmiah tertentu. Apa itu grand teori, middle theory, dan juga applied theory bisa diterapkan dalam bidang pendidikan, hukum, ekonomi, dan perawatan. Research gap merupakan kumpulan hasil penelitian terdahulu yang disusun oleh para peneliti untuk menentukan judul proposal penelitian dan juga skripsi yang ditulis.

Grand teori dijadikan sebagai dasar dari hipotesis yang digunakan. Hipotesis merupakan dugaan sementara variabel dependen dan juga variabel independen. Kerangka berpikir ilmiah adalah hubungan positif dan negatif mengenai variabel dependen yang digunakan untuk menciptakan variabel independen di dalam penelitian.

Pertanyaan dan Ciri-ciri Grand Teori

Pertanyaan mengenai grand teori penelitian kualitatif dan kuantitatif harus dilakukan untuk meyakinkan penelitian sejalan dengan informasi terdahulu. Landasan teori ini berisi mengenai research gap, perumusan hipotesis dan juga kerangka berpikir ilmiah serta definisi operasional dari variabel tertentu.

Ciri-ciri grand theory, middle theory, dan juga applied theory berada pada keterkaitan informasi dalam penyusunan karya tulis ilmiah. Teori utama atau grand teori ini merupakan konsep yang mengaitkan antara dunia sosial di dalam masyarakat dengan kejadian sesuai dengan alur yang terekam dalam karya tulis para peneliti. Pertanyaan dan juga ciri-ciri grand teori harus dilandasi dengan hasil penelitian terdahulu. Adapun tujuan dari landasan teori yaitu memaparkan informasi permasalahan secara teoritis dalam kaitannya dengan penelitian terdahulu yang sudah pernah dilakukan berdasarkan pengetahuan tertentu.

Cara Menentukan Grand Theory di Dalam Skripsi dan Proposal Penelitian

Cara menentukan grand teori di dalam skripsi dan juga proposal penelitian bisa dicari melalui materi landasan teori. Tujuan dari landasan teori ini adalah untuk meningkatkan kualitas hasil penelitian karena para peneliti telah mendapatkan dukungan dari hasil yang sudah dilakukan sebelumnya dengan objek yang sama. Cara mencari grand teori ini bisa didasarkan pada jurnal penelitian dan buku metodologi penelitian yang disampaikan kepada para mahasiswa.

Pengertian grand teori menurut para ahli adalah sebuah konsep utama yang menghubungkan antara karya tulis dengan dunia sosial yang ada di masyarakat untuk dijelaskan keterkaitannya. Bagaimana cara menyusun grand theory, middle theory, dan juga applied theory dilakukan berdasarkan informasi tertentu yang diperoleh para peneliti. Proses pengkajian masalah penelitian harus dilandasi dengan teori yang sesuai dengan variable supaya diperoleh hasil penelitian yang sejalan dengan uji hipotesis tertentu.

Apa Itu Middle Range Theory?

Middle range theory merupakan teori yang digunakan untuk menghubungkan pemisah antara hipotesis terbatas dari studi empirisme dan juga teori besar atau grand teori yang abstrak. Ada yang mengatakan bahwa middle range theory ini merupakan teori yang belum bisa kita percaya kebenarannya, akan tetapi diperlukan untuk pengembangan hipotesis yang ada di dalam penelitian sampai dibutuhkan usaha sistematis untuk mengembangkan teori gabungan yang akan menjelaskan mengenai semua penelitian yang serupa.

Teori yang satu ini dipakai sebagai pengembangan hipotesis yang harus diuji, bukan sebagai perangkat pengatur penelitian. Umumnya akan menghasilkan sebuah model penelitian. Middle range theory ini disepakati sebagai sebuah bidang yang relatif lebih luas dibandingkan dengan sebuah fenomena, namun tidak membahas keseluruhan fenomena tersebut, dan sangat memperhatikan kedisiplinan dalam membangunnya.

Penggunaan Grand Teori dan Middle Range Theory

Grand teori ini menawarkan beberapa indikasi pada para peneliti mengenai bagaimana mereka bisa memandu atau mempengaruhi pengumpulan bukti empiris. Sehingga apabila seseorang ingin menguji suatu teori atau untuk menarik kesimpulan yang bisa diuji tingkat keabstrakan cenderung menjadi lebih besar. Para peneliti akan merasa kesulitan untuk membuat hubungan yang jelas antara teori dengan dunia nyata.

Pastinya ada sebuah paradoks disini. Bahkan, gagasan yang sangat abstrak seperti misalnya gagasan Parsons mengenai variabel pola dan syarat fungsional harus mempunyai hubungan dengan realitas eksternal. Dimana gagasan tersebut kemungkinan dihasilkan dari pembacaan Parsons mengenai penelitian atau pemikirannya tentang realitas tersebut atau tulisan orang lain sebelumnya. Akan tetapi, tingkat abstrak dari teori tersebut sangatlah besar sehingga sulit untuk mereka gunakan dalam penelitian.

Untuk tujuan penelitian, grand teori ini digunakan secara terbatas pada penelitian sosial. Begitu pula sebaliknya, teori middle range ini yang lebih bisa diandalkan dalam melihat sebuah fenomena. Umumnya, bukan grand teori yang memandu penelitian sosial, namun teori middle range lah yang lebih mungkin menjadi fokus penyelidikan empiris. Akan tetapi, bukan berarti grand teori tidak penting atau tidak dibutuhkan. Teori middle range tidak seperti teori-teori grand, yang beroperasi dalam domain terbatas.

Teori tersebut sedikit berbeda dalam rentang aplikasi. Dimana teori middle range berada diantara teori grand dan juga temuan empiris. Teori tersebut mewakili upaya untuk memahami dan juga menjelaskan aspek empiris yang terbatas dan tidak mungkin dijelaskan oleh grand teori. Bahkan, perbedaan teori grand dan juga teori middle range tidak sepenuhnya mengklarifikasi masalah dari pertanyaan sederhana yang menipu tentang apa itu teori? Hal itu karena istilah teori seringkali digunakan dengan cara yang sedikit luas dari literatur latar belakang yang ada di dalam bidang penelitian sosial.

Ilmuwan sosial terkadang rentan untuk menjadi agak meremehkan penelitian yang tidak mempunyai keterkaitan yang jelas antara grand teori dan teori middle range. Penelitian semacam ini kerap dianggap sebagai empirisme aktif. Akan sangat sulit untuk mengatakan tidak akurat, untuk mencap sebagai empirisme naif, banyak studi yang mana strategi publikasi sebagai teori yang digunakan hanya karena penulis belum disibukkan dengan teori.

Penelitian semacam itu diarahkan dan dikondisikan oleh pertanyaan penelitian yang muncul dari analisis literatur. Pengumpulan data dan juga analisis berikutkan akan diarahkan untuk menerangkan atau mencari solusi dari masalah penelitian ataupun masalah yang sudah diidentifikasi di awal. Literatur bertindak sebagai proksi untuk teori. Di dalam banyak kasus, teori merupakan laten atau implisit di dalam literatur.

Memang, penelitian yang terlihat mempunyai karakteristik latihan pencarian fakta tidak boleh diberhentikan secara prematur sebagai empirisme naif. Penelitian McKeganey dan juga Barnard (1996) mengenai pelacur dan juga klien mereka adalah contohnya. Bahkan, bila seseorang menghilangkan kekhawatiran terhadap infeksi HIV, penelitian juga bisa ditafsirkan sebagai empirisme naif dan mungkin menjadi jenis yang agak prurient. Akan tetapi, hal ini akan menjadi penilaian yang ketat dan mungkin juga tidak akurat.

Akan tetapi, mengajukan pertanyaan ini mungkin saja akan mengundang pertimbangan terhadap pertanyaan lain. Misalnya saja terkait sejauh apa penelitian yang terkait dengan teori, apa peran dari teori tersebut? Sampai saat ini, ada banyak orang yang mengatakan bahwa seolah-olah teori adalah sesuatu yang memandu dan mempengaruhi pengumpulan dan juga analisis data. Dengan kata lain, penelitian tersebut dilakukan untuk menjawab poin pencarian yang ditimbulkan oleh pertimbangan teoritis.

Namun, posisi alternatifnya yaitu memandang teori sebagai sesuatu yang terjadi setelah pengumpulan dan juga analisis beberapa atau semua data yang terkait dengan suatu proyek. Kita mulai dengan melihat signifikansi fakta kedua atau dalam mempertimbangkan hubungan antara teori dan penelitian. Apakah kita merujuk pada teori induktif atau deduktif?

Demikian penjelasan mengenai apa itu grand teori dan bagaimana cara menentukan grand teori di dalam sebuah proposal penelitian atau skripsi. Bagi Grameds yang ingin mengetahui secara lebih mendalam tentang teori lainnya dapat membaca buku-buku terkait dengan mengunjungi Gramedia.com. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien