Teori

Teori Pasang Surut: Teori Pembentukan Tata Surya

teori pasang surut
Written by Ricky

Teori pasang surut – Tata surya adalah kumpulan benda langit dengan matahari sebagai pusatnya. Sistem planet yang didiami manusia saat ini disebut “tata surya” atau dalam bahasa Inggris “solar system”. Dinamakan matahari atau atau surya karena sistemnya mengorbit bintang induknya, yaitu matahari. Kata matahari berasal dari bahasa latin “sol” yang berarti matahari. Segala sesuatu tentang matahari disebut solar.

Secara terminologi, konsep tata surya adalah sistem yang terdiri dari matahari dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya oleh gravitasi. Ini mencakup delapan planet, lusinan satelit, jutaan asteroid, komet, dan meteorit.

Tata surya mengorbit pusat galaksi Bima Sakti dengan kecepatan sekitar 515.000 mph (828.000 km/jam). Dibutuhkan sekitar 230 juta tahun bagi tata surya untuk mengorbit pusat galaksi sekali. Tata surya itu sendiri terdiri dari Matahari, empat planet inferior, sabuk asteroid, empat planet luar, sabuk kuiper, dan piringan tersebar.

beli sekarangKomik ini mengangkat pertanyaan dasar tentang sains dalam kehidupan sehari-hari. Anak dapat memahami sains melalui cerita sehari-hari Jong Shin, keluarganya, dan teman-temannya yang melakukan hal-hal menakjubkan dan tidak biasa dalam memecahkan rasa ingin tahu terhadap segalanya yang ada di kehidupan sehari-hari. Buku ini sangat cocok bagi anak-anak untuk belajar sains dengan menyenangkan, dan sangat direkomendasikan untuk anak-anak yang tertarik dengan sains.

Setelah terciptanya tata surya ini muncul beberapa teori dalam pembentukan tata surya. Beberapa ahli saling mengungkapkan pendapatnya melalui masing-masing teori yang telah mereka buat. Namun, pada kesempatan kali ini Gramedia akan membahas salah satu teori dari pembentukan tata surya, yaitu teori pasang surut. Agar tahu lebih jelasnya bagaimana maksud dari teori ini, mari simak ulasan di bawah ini.

[algolia_carousel]

Teori Pasang Surut

Awal mula teori pasang surut, juga dikenal sebagai teori Tidal, pertama kali dikemukakan oleh seorang naturalis Prancis bernama George Louis Leclerc de Buffon (1707-1788) pada abad ke-18, yang menyatakan bahwa Planet terbentuk dari tabrakan antara matahari dan komet raksasa. Hasil tabrakan tersebut mengakibatkan terbentuknya puing-puing yang nantinya akan berubah menjadi sejumlah planet yang akan berputar searah dengan orbit matahari.

Kemudian, astronom Inggris James Jeans (1877-1946) mengemukakan bahwa tata surya adalah hasil interaksi antara bintang lain dan matahari. Perbedaan antara ide-idenya dan Chamberlin dan Moulton terletak pada kurangnya prominensa.

Menurut teori pasang surut Sir James Hopwood Jeans, seorang ahli matematika dan astrofisika dari Inggris dan Harold Jeffreys pada tahun 1918. Dalam interaksi antara matahari dan bintang-bintang lain yang melewatinya, pasang surut yang dihasilkan matahari begitu besar sehingga sebagian materi dilepaskan sebagai filamen.

Filamen ini tidak stabil dan terfragmentasi menjadi kelompok, yang kemudian membentuk proto planet.  Karena pengaruh gravitasi bintang proto planet, ia memiliki momentum sudut yang cukup untuk memasuki orbit mengelilingi matahari. Akhirnya, aksi pasang surut matahari di planet-planet saat pertama kali melewati perihelion memungkinkan proses pembentukan planet untuk membentuk satelit.

Ada beberapa pendapat lain mengenai teori pasang surut yang dikemukakan oleh Jeans dan Jeffreys. Terbentuknya tata surya akibat pengaruh pasang surut gas matahari akibat gaya tarik gravitasi sebuah bintang masif saat melewati matahari. Singkatnya, gas yang sangat panas kemudian berubah menjadi bola cair dan perlahan mendingin membentuk planet dan satelit.

Model ini tampaknya mengecualikan rotasi Matahari yang lambat karena diasumsikan Matahari terbentuk sebelum proses pembentukan planet. Selain itu, jika tidak terlihat prominensa, tidak mungkin untuk menjelaskan kemiringan sumbu rotasi matahari atau bidang orbit matahari atau bintang.

Jeans memperbarui teorinya. Menurut Jeans, ada interaksi antara matahari dan bintang-bintang yang melewati matahari. Pasang surut yang dialami matahari sangat besar, sehingga terbentuklah gunung besar di matahari. Gunung itu begitu tinggi sehingga membentuk lidah-lidah api. Hal ini disebabkan bintang yang melewati matahari memiliki massa yang kira-kira sama dengan massa matahari. Di dalam nyala api tersebut terdapat kondensat yang akhirnya pecah,  pecahan ini memudahkan untuk membuang material ke jarak yang diinginkan yang menjadi objek tersendiri, yaitu planet.

Seiring waktu, pendinginan terjadi lebih cepat di planet yang lebih kecil seperti Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Seperti halnya planet yang lebih besar, pendinginan berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Selama proses pendinginan, tarikan gravitasi matahari tetap ada. Pasang surut terjadi di planet baru sehingga beberapa materi dari tubuh planet baru akan ditarik keluar. Materi tersebut nantinya akan berubah menjadi satelit yang mengorbit planet.

Harold Jeffreys (1891-1989), yang sebelumnya mengkritik teori Chamberlin-Moulton juga mengajukan beberapa keberatan terhadap teori Jeans. Keberatan pertamanya adalah bahwa bintang masif sangat jarang sehingga peluang sebuah bintang lewat di depan matahari pada jarak yang diprediksi sangat kecil.

Pada tahun 1939, keberatan lain datang dari Lyman Spitzer (1914-1997). Menurutnya, jika matahari dalam keadaan seperti saat materi membentuk Yupiter, materi tersebut pasti terbentuk dari kedalaman yang kerapatannya sama dengan kerapatan rata-rata matahari dan suhu sekitar 106 K. Tapi jika nilai suhu ini digunakan dalam persamaan massa kritis jeans, maka massa minimum Jupiter harus 100 kali massa Jupiter saat ini.

beli sekarangDunia langit dan tata surya adalah suatu hal yang penuh dengan misteri dan fenomena yang sangat menakjubkan. Banyak sekali hal yang belum diketahui oleh para peneliti hingga saat ini. Tentu hal ini sangat menarik bagi anak, yang “haus” akan segala pengetahuan menakjubkan. Lewat buku ini, beragam pengetahuan luar angkasa, seperti planet, bintang, galaksi, planet kerdil, meteor, serta banyak lainnya akan dikupas dengan jelas. Pengetahuan tersebut dijelaskan dengan sederhana namun tepat. Yuk, ajak buah hati kita mengenali alamnya lebih dekat!

Hal Utama dari Teori Pasang Surut

Astronom Jeans dan Jeffreys (1918) mengemukakan pandangan bahwa tata surya awal hanya terdiri dari matahari tanpa anggota. Planet-planet dan anggota lainnya dibentuk oleh bagian matahari yang diserap dan dilepaskan oleh pengaruh gravitasi bintang-bintang yang lewat di dekat matahari. Belahannya berbentuk seperti cerutu panjang (bagian tengahnya besar dan ujungnya meruncing) yang terus berputar mengelilingi matahari. Seiring waktu, mereka mendingin dan membentuk bola yang disebut planet.

Kelebihan dan Kekurangan Teori Pasang Surut

Dalam perkembangannya, semua teori pembentukan tata surya memiliki kekuatan dan kelemahan masing-masing. Hal ini tidak terlepas dari pendapat dan alat bukti di daerah ini di mana barang bukti tersebut masih memiliki keterkaitan dengan objek lain. Hal yang sama berlaku untuk teori pasang surut. Teori ini masih terdapat kekurangan, tetapi kalian juga masih dapat menemukan kelebihan pada teori ini. Berikut adalah kelebihan dan kekurangan dari teori pasang surut.

Kelebihan Teori Pasang Surut

Banyak ilmuwan dan astronom yang setuju dan menerima teori ini karena masih masuk akal dan nalar manusia. Teori ini menjelaskan pembentukan tata surya yang dihasilkan dari aksi pasangan gas matahari sebagai akibat dari gravitasi yang diberikan oleh bintang-bintang saat mereka melewati matahari. Gas dilepaskan dan akhirnya berputar mengelilingi Matahari (mengikuti orbitnya), membentuk planet berukuran teratur.

Kekurangan Teori Pasang Surut

Teori pasang surut yang dikemukakan oleh beberapa ahli memiliki dua kelemahan. Pertama, mengingat saat itu masih jarang ditemukan bintang raksasa, sangat sulit bagi Matahari untuk menabrak bintang raksasa. Kedua, zat yang dilepaskan oleh matahari dalam bentuk gas sangat panas. Oleh karena itu, sangat sulit untuk memadat, mendinginkan, dan berputar secara teratur di orbit.

Grameds, demikianlah artikel mengenai teori pasang surut yang telah dibahas oleh Gramedia. Ini merupakan salah satu dari beberapa teori lainnya mengenai pembentukan taat surya. Menurut kalian, apakah teori ini sesuai dengan kenyataan yang terjadi?

Bagi kalian yang ingin lebih dalam mempelajari tentang tata surya dan teori pembentukannya, kalian bisa membeli buku yang tersedia di Gramedia. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas telah menyediakan berbagai buku berkualitas yang bisa kalian dapatkan. Yuk Grameds, beli bukunya sekarang juga!

beli sekarangHamin dan Yeol telah menempuh perjalanan panjang di luar angkasa. Mereka menjelajahi Planet Mars dengan menggunakan pesawat luar angkasa. Mereka pun sudah menyimpan beberapa foto untuk mengikuti Kontes Foto Planet Sistem Tata Surya. Ternyata, anak-anak yang membawa foto paling bagus, akan diberi hadiah bintang tim ekspedisi. Lalu, apakah mereka bisa memenangkan kontes foto tersebut? Seri Smart Science merupakan buku cerita dengan konten sains menarik yang dapat diakses melalui ponsel pintar. Anak akan mendapat pengalaman baru dalam belajar sains melalui cerita, video percobaan, animasi, dan aplikasi seru.

Rekomendasi Buku & Atikel Terkait Teori Pasang Surut

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien