Sastra

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial?

apa itu pov
Written by Elsya Islamay

Apa itu POV? – Istilah POV belum lama ini menjadi semakin kerap digunakan di media sosial manapun. Lalu sebenarnya apa arti POV yang dimaksudkan di media sosial ini? Simak ulasan berikut yuk!

Media sosial yang terus berkembang dengan segala teknologinya dan juga dari segi literasinya. Media sosial memang memiliki bahasa atau istilah sendiri yang populer digunakan untuk para penggunanya.

Dari sekian banyak bahasa yang digunakan di media sosial mulai dari facebook, twitter, instagram hingga Tiktok, semuanya pun dapat sekilas menjadi viral dan semakin menjamur dipakai oleh semua orang.

Salah satu istilah yang sedang sering digunakan dalam Tiktok adalah POV. Sekilas mendengar POV kita bisa paham bahwa POV ini merupakan istilah yang ada dalam film atau sebuah cerita, lantas apa maksud POV dalam Tiktok? Berikut ulasannya!

Apa itu POV? Arti POV

Pernah dengar istilah POV? Jika kamu masih ingat pelajaran bahasa indonesia atau kamu sering menonton film maka kamu pasti tidak asing dengan istilah point of view atau sudut pandang.

Secara bahasa point of view memiliki makna sudut pandang, yang biasanya menjadi sudut pandang seorang penulis terhadap tulisan atau karyanya. Hal ini dilakukan dengan harapan supaya audiencenya memahami maksud dan rasa sama seperti sang penulis atau kreator karya tersebut.

POV dalam media sosial memiliki arti sudut pandang dari sisi kreator melalui video maupun foto yang diunggahnya. Menilik dari penggunaannya di media sosial, pada umumnya pemilik konten ingin memposisikan para audience dalam posisi si pemilik konten.

Contohnya, pada sebuah postingan video menunjukan situasi konser dengan si pemilik video dan pacarnya. Lalu sang kreator video tersebut menuliskan caption POV: Ketika semuanya baik-baik saja.

Dari situasi tersebut maka dapat disimpulkan bahwa maksud kreator menuliskan POV adalah supaya para audiencenya merasakan masa-masa ketika sebelum pandemi dan masih dapat menonton konser dengan leluasa. Selain itu jika diketahui si kreator ini sudah tidak berpacaran maka ada kemungkinan POV yang dimaksud adalah ketika dia belum putus dari pacarnya.

Istilah yang mulai viral dari Tiktok ini pun kini juga sering ditemui dalam caption di media sosial manapun. Tentu istilah POV ini bukan hal baru lagi, bahkan Ariana Grande sang penyanyi kenamaan dari Amerika pun membuat lagu dengan judul yang sama dan mengisahkan mengenai mencintai diri sendiri dari sudut pandang orang lain.

Dalam sebuah karya sastra POV sendiri memiliki beberapa jenis yang berbeda tergantung cara penggambarannya sesuai yang diinginkan sang penulis.

Jenis POV Dalam Cerita Fiksi

Jika menilik dari segi karya sastra seperti novel dan cerita lainnya POV dibedakan menjadi 3 jenis. Penentuan point of view dalam sebuah karya merupakan sepenuhnya atas kemauan sang penulis.

1. Sudut Pandang Orang Pertama (POV 1)

Apa yang dimaksud dengan POV 1? Jika kamu sering membaca novel baik fiksi maupun non fiksi maka kamu tentu tidak asing menemui penggunaan sudut pandang orang pertama. POV 1 adalah cerita yang menceritakan diri sendiri atau kisah sang penulis. Pada sudut pandang orang pertama menggunakan ‘aku’ sebagai peran utama.

Sudut pandang orang pertama ini biasanya membangun perasaan seolah-seolah si pembaca mengalami hal serupa dengan tokoh utama, sebab menggunakan ‘aku’ sebagai pusat cerita.

banner-promo-gramedia

Berikut ini contoh penggalan cerita yang menggunakan sudut pandang orang pertama.

Aku sudah merasa tenang dan aman di Wonokromo. Robert tak pernah kelihatan. Mama dan Annelies tak mengindahkannya. Walau begitu bukan berarti aku harus merasa telah menggantikan kedudukannya. Segala daya kukerahkan untuk mengesani orang luar rumah, aku bukan bandit, juga bukan maksud membandit. Dan bahwa aku hanya seorang tamu yang setiap waktu harus pergi.

   Dan malam sehabis belajar ini sengaja aku tidak menulis. Ada keinginan meneruskan belajar setelah istirahat. Tak tahu aku mengapa sekarang rajin belajar. Ingin maju di sekolahan. Yang pasti bukan karena dorongan keluarga atau Annelies.

   Dorongan itu juga bukan karena surat-surat Bunda yang selalu bertanya kalau-kalau diri ini di hambalang kesulitan. Suratnya yang keempat kubala, untuk menyatakan kelonggaranku, agar uang-bulananku sebaiknya untuk adik-adik.

-Bumi Manusia, Pramoedya Ananta Toer

Dari potongan cerita Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer diatas, dapat disimpulkan penulis menggunakan ‘aku’ sebagai tokoh utama yang berhasil membuat para pembacanya seolah menjadi Minke dalam sepanjang cerita.

2. Sudut Pandang Orang Kedua (POV 2)

Jika pada POV 1 penulis banyak terlibat dalam cerita dengan menggunakan ‘aku’ maka sebaliknya pada POV 2. Sudut pandang orang kedua menggunakan ’kamu” sebagai peran utamanya, sehingga sangat jarang sebuah cerita menggunakan POV 2 ini, akan tetapi beberapa karya seperti pada artikel akan sering menggunakan POV 2 dengan kamu, anda, atau bahkan lo.

Contoh cerita dengan sudut pandang orang kedua memang tidak banyak, apalagi pada novel-novel Indonesia. Beberapa novel seperti  milik Lorrie Moore dengan bukunya How to Become a Writer dan Camping Out karya Ernest Hemingway masih menggunakan POV 2. Contoh lain cerita dengan POV 2 adalah seperti berikut.

Matahari mulai menyingsing terik memanggil-manggi udara panas yang kian berhembus. Kamu melihat jam tangan menunjukan pukul sebelas siang dan kini kamu bahkan belum sampai setengah perjalanan menuju Central Park. Masih ada banyak blok lagi yang harus ditempuh dengan kendaraan usang milikmu yang nampak sudah tak sanggup jalan lagi. Betapa hari yang panjang dan menyebalkan! Ujarmu.

Beberapa artikel yang membahas tentang tutorial melakukan sesuatu akan cenderung menggunakan sudut pandang orang kedua.

Tinggal di negara yang maju layaknya negara-negara di Eropa sana memang tampak menyenangkan dan bahkan menjadi keinginan bagi beberapa orang, baik untuk menempuh karir maupun untuk menempuh pendidikan. Apakah kamu salah satunya? Jika kamu tertarik melanjutkan karir, studi bahkan menetap di luar negeri maka kamu mungkin akan memerlukan tips-tips bagaimana cara yang tepat untuk merantau ke negara orang dengan minim budget. Berikut tipsnya untuk kamu!

Dari contoh artikel diatas dapat disimpulkan penggunaan sudut pandang orang kedua yaitu ‘kamu’ akan terasa jauh lebih baik dalam artikel dari pada dalam cerita yang terasa kaku. Kata ganti ‘kamu’ yang mana adalah pembaca itu sendiri akan seolah membuat sang penulis berkomunikasi dengan pembacanya, sehingga akan terasa lebih nyata jika diterapkan untuk karya seperti artikel, pidato dan lainnya.

3. Sudut Pandang Orang Ketiga (POV 3)

Pada sudut pandang orang ketiga, penulis memposisikan dirinya seolah tahu segala hal yang terjadi pada keseluruhan cerita. Dalam POV 3 ini pada umumnya penulis menggunakan nama tokoh utama dan beberapa tokoh lainnya.

POV 3 juga dibedakan menjadi dua jenis yaitu sudut pandang orang ketiga terbatas dan serba tahu.

POV 3 Terbatas

Dalam sudut pandang ini, penulis memang serba mengetahui apa saja yang terjadi pada tokoh di sepanjang cerita, akan tetapi penulis tidak mengetahui secara detail dan hanya berdasarkan pengamatan luar saja.

Berikut ini contoh penggalan cerita dengan sudut pandang ketiga terbatas.

Saat Natan masuk ke apartemen yang sudah dia tinggal pergi ke New York selama empat hari itu, Akbar sudah ada disana. Nonton berita bola di TV sambil makan keripik belut premium yang berhasil ia temukan, padahal seingat Natan, dia sudah menyembunyikan toples keripik itu di laci meja kerjanya di kamar.

“ Heh! Natan Sunatan!”

Rehanda Harris muncul dari balik punggung Natan, kemudian melongok ke dalam.

“Wei, Bar! Akbar Surakbar! Udah nyampe aja!” seru Rehan lagi.

banner-promo-gramedia

Dan memang begitulah cara Akbar memanggil dua lelaki etnis Sunda itu. Dia asal memberikan rumus nama Dungung Tekudungdung pada mereka berdua. Masalahnya jadi tidak enak untuk nama Natan.

“Bantuin bawain dong Nat! Main Masuk aja!” kata Rehan lagi, menyerahkan salah satu plastik belanjaan yang dia tenteng pada Natan.

-The Case We Met, Flazia

POV 3 Serba Tahu

Hampir sama dengan sudut pandang ketiga terbatas penulis serba mengetahui apa saja yang terjadi pada setiap karakternya, namun dalam konteks yang jauh lebih detail. Pada POV kali ini penulis dapat mengetahui hingga isi pikiran dan isi hati seluruh tokoh dalam cerita seolah penulis adalah dewa.

Gadis Parasayu, manajer humas di salah satu cabang Biocell Pharmacy Indonesia (BPI), mendapat posisi baru yang mengharuskannya pindah ke kantor pusat mereka di Jakarta. Sebagai manajer humas untuk produk andalan terbaru BPI yang bernama Dhemoticyl, ia dituntut untuk bisa bekerja sama dengan si selebriti BPI yang memiliki gelar The Most Eligible Bachelor in Indonesia.

   Troy Mardian, manajer senior marketing Dhemoticyl, sama sekali tidak menyukai si pendatang baru itu. Ia sangat yakin karir baru Gadis ini akan berakhir seperti para manajer humas sebelumnya yang mengundurkan diri dalam waktu singkat karena tidak bisa bekerja sama dengannya.

   Gadis dan Troy saling membenci sejak pandangan pertama. Di mata Gadis gaya kebule-bulean Troy yang pesolek dan song ningrat, membuat lelaki itu sangat artifisial. Belum lagi kegilaan Troy pada barang-barang designer label, serta kebiasaannya yang selalu berbicara dalam bahasa inggris, semakin membuat gadis muak pada tingkah lelaki itu.

Sedangkan bagi Troy, kegilaan Gadis pada produk fashion lokal, membuat dahinya berkerut tajam menyadari betapa tidak trendi selera wanita itu. Belum lagi kecintaan Gadis pada masakan Indonesia yang berhasil membuat perutnya mulas saat ia harus menyaksikan melahap masakan Padang di pinggir jalan memakai tangan, tanpa sendok dan garpu. Betapa tidak higienisnya hal itu!

-Love, Hate and Hocus Pocus, Karla M. Nashar

Penggunaan POV 1, POV 2 dan POV 3 ini seringkali membuat para penulis pemula bingung, sebab dalam beberapa cerita penulis terkadang menggunakan lebih dari 1 sudut pandang. Misalnya di awal cerita penulis menggunakan POV 1 untuk mengisahkan si tokoh utama, kemudian untuk menjelaskan tokoh lainnya penulis menggunakan POV 3.

Apakah boleh menggunakan lebih dari 1 sudut pandang? Tentu saja boleh, selagi cerita tetap menarik dan kamu juga dapat menerapkannya dengan sesuai. Beberapa penulis berbakat kadang menggunakan beberapa sudut pandang untuk mendapatkan ‘rasa’ dalam cerita yang dituliskannya.

Hal ini juga kadang tidak disadari para pembaca, sebab pembaca sudah masuk ke dalam kisah tersebut tanpa menghiraukan sudut pandang yang digunakan. Itu artinya cerita tersebut berhasil dalam membuat pembacanya merasakan feel yang sama dengan sang penulis cerita.

Bagaimana Caranya Memilih Sudut Pandang?

Ingin menulis ceritamu sendiri? maka saatnya kamu mulai memikirkan sudut pandang mana yang akan kamu hadirkan ke dalam ceritamu nantinya. Bagi para pemula, mungkin menentukan sudut pandang adalah hal yang sedikit rumit dan membingungkan.

Oleh karena itu kamu bisa menggunakan sudut pandang orang pertama (POV 1) untuk menceritakan kisahmu. POV 1 ini termasuk mudah diterapkan dan juga efektif untuk menarik pembaca masuk ke dalam sebuah cerita.

banner-promo-gramedia

Sebab dalam penuturannya kamu dalam menjelaskan detail apa yang dirasakan, dilihat dan dipikirkan si tokoh utama, serta kamu tidak perlu susah payah mengamati sudut pandang orang lain karena cukup menggunakan sudut pandangmu saja.

Apabila dirasa sudah semakin mahir menuliskan cerita, maka kamu dapat mulai mencoba menggunakan POV 3 untuk memberikan pemaparan yang jauh lebih detail mengenai karakter atau tokoh lain dalam keseluruhan cerita.

Akan tetapi dibandingkan POV 1 yang dapat dengan mudah mengajak pembaca terjun dalam kisah, POV 3 ini cenderung membutuhkan usaha lebih banyak untuk mampu membuat pembaca begitu menghayati cerita layaknya penulis. Sebab, adanya banyak karakter yang memecahkan fokus pembaca.

Namun hal ini tidak menutup kemungkinan novel-novel dengan POV 3 untuk tetap menarik dan banyak digemari. Sebut saja beberapa contoh novel menarik karya Tere Liye dalam seri Bumi, Bulan, dan lainnya menggunakan POV 3 namun tetap mampu mengajak pembacanya jatuh kedalam dunia fantasi khas Tere Liye.

Perbedaan POV dalam Media Sosial dan Cerita Fiksi

Sekilas kamu mungkin sudah memiliki gambaran POV pada kedua media yang berbeda ini. Dalam media sosial sudut pandang biasanya dituliskan secara gamblang ‘POV’ kemudian dituliskan bersamaan dengan maksud yang diinginkan sang kreator konten tersebut.

Sedangkan dalam cerita fiksi POV dituliskan dengan menggunakan kata ganti ‘aku’, ‘kamu’ dan juga nama tokoh-tokohnya yang dituliskan sepanjang alur cerita. Kendati keduanya memiliki cara yang berbeda dalam penulisannya, akan tetapi POV secara umum memiliki tujuan yang sama yakni untuk mengajak pembaca merasakan hal yang sama dengan penulis atau si pembuat karya.

Baca juga:

Sudah Tahu Apa Itu POV?

Kini kamu sudah semakin mengenal tentang POV baik dalam cerita fiksi maupun sebagai ungkapan media sosial. Untuk semakin memahami gaya penulisan sudut pandang dalam cerita, maka cara satu-satunya adalah membaca buku atau novel. Dari sana kamu dapat merasakan perbedaan novel yang menggunakan sudut pandang orang pertama juga yang menggunakan sudut pandang orang ketiga. Dalam novel berbahasa inggris juga kerap menggunakan POV 1 dan POV 3 untuk menuturkan ceritanya.

Apabila kamu tertarik membaca novel atau buku-buku dalam bahasa inggris, atau bahkan tertarik dengan bahasanya kamu bisa mendapatkan rekomendasi novel serta buku pembelajaran bahasa inggris di Gramedia!

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial? 1beli sekarang

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial? 2

beli sekarang

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial? 3

beli sekarang

Atau ingin menjadi penulis seperti Tere Liye, Dee Lestari, Ika Natassia. Kamu bisa mendapatkan jajaran novel-novel menarik dengan sudut pandang unik! berikut rekomendasinya untuk kamu!

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial? 4

beli sekarang

Apa Itu POV? Apa Bedanya POV dalam Cerita Fiksi dan Media Sosial? 5

beli sekarang

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien