Teori

Teori Pertukaran Sosial: Definisi, Prinsip, dan Ciri-Cirinya

Written by Pandu

Teori Pertukaran Sosial: Definisi, Prinsip dan Ciri-Cirinya- Dalam setiap aktivitas sosial pasti kita mengalami berbagai peristiwa yang sangat beragam karena dalam setiap aktivitasnya menimbulkan berbagai reaksi berbeda tergantung bagaimana dan dengan siapa kita melakukan interaksi tersebut. Sebagai makhluk sosial manusia dibekali dengan berbagai kemampuan untuk bersosialisasi baik dengan teman, orang tua, atasan di kantor dll. Untuk itu kita perlu memahami apa saja interaksi sosial yang terjadi di sekitar kita agar kita dapat merespon dengan baik aktivitas sosial tersebut. Salah satu aktivitas sosial tersebut yang dapat kita alami adalah pertukaran sosial. Secara umum pertukaran sosial adalah situasi sosial dimana aktivitas sosial yang saling mencari keuntungan atau manfaat satu sama lain. Apabila terjadi aktivitas tersebut dimana kedua belah pihak saling percaya bahwa mereka dapat memperoleh lebih banyak keuntungan dibandingkan kerugian, mereka akan mencoba berada dalam suatu hubungan sosial tersebut. Sebaliknya, jika orang merasa kerugiannya lebih besar atau biayanya lebih besar daripada manfaatnya, mereka tidak akan menjalaninya.
Walaupun penjelasan aktivitas sosial pada teori ini dapat digunakan untuk mengukur hubungan romantis antara dua orang, teori ini juga dapat diterapkan untuk menentukan keseimbangan sebuah persahabatan. Karena bisa memicu emosi dan logika secara langsung. Namun apakah kalian sudah mengetahui mengenai teori pertukaran sosial tersebut dalam aktivitas sehari-hari? Jika kalian belum tahu maka pada pembahasan kali ini kami akan mencoba membahas mengenai teori pertukaran sosial tersebut berdasarkan definisi dan ciri-cirinya.
Selanjutnya pembahasan tersebut akan kami jelaskan pada pembahasan di bawah ini!

Definisi Teori Pertukaran Sosial

Teori pertukaran sosial adalah teori  ilmu sosial yang menyatakan bahwa suatu hubungan sosial memiliki unsur imbalan, pengorbanan dan manfaat yang menguntungkan kedua belah pihak. Imbalan adalah hasil yang dicapai setelah pengorbanan dilakukan, pengorbanan adalah segala sesuatu yang dihindari, dan manfaat adalah imbalan dikurangi pengorbanan. Pertukaran sosial adalah teori ilmu sosial yang didasarkan pada gagasan bahwa hubungan antara dua orang diciptakan melalui analisis biaya-manfaat. Umumnya menggambarkannya sebagai rasio untung/rugi.
Secara umum, teori pertukaran sosial adalah teori  bahwa  suatu hubungan sosial memiliki unsur-unsur penghargaan, pengorbanan, dan penghargaan yang saling berinteraksi. Teori ini menjelaskan bagaimana orang memandang hubungan kita dengan orang lain berdasarkan persepsi mereka sendiri. Melawan keseimbangan antara apa yang dimasukkan ke dalam suatu hubungan dan apa yang dikeluarkan dari suatu hubungan. Jenis hubungan yang langgeng dan peluang untuk  hubungan yang lebih baik dengan orang lain. Lebih khusus lagi, teori pertukaran sosial adalah teori ilmu sosial berbasis ide bahwa hubungan antara dua orang diciptakan melalui  analisis biaya-manfaat.Teori pertukaran sosial bukan hanya teori, tetapi juga kerangka kerja di mana para ahli teori dapat berdialog satu sama lain. Semua teori ini didasarkan pada  asumsi yang berbeda tentang sifat manusia dan sifat hubungan manusia. Sifat manusia yang dimaksud dalam konteks ini adalah pertama-tama manusia yang sering menginginkan pahala dan jauh dari hukuman.
Kemudian standar yang digunakan untuk mengevaluasi biaya dan manfaat berubah dari waktu ke waktu dan dari orang ke orang. Namun, sifat hubungan itu berarti bahwa hubungan itu saling bergantung dan kehidupan hubungan itu adalah suatu proses. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa premis dasar perkembangan teori pertukaran sosial adalah bahwa setiap orang masuk. Teori pertukaran Homans didasarkan pada asumsi bahwa orang berperilaku untuk memperoleh imbalan atau menghindari hukuman. Teori ini didasarkan pada prinsip transaksi ekonomi, dimana orang menawarkan barang atau  jasa dan sebagai imbalannya mereka harus menerima barang atau jasa yang  diinginkan. Teori ini berasumsi bahwa interaksi sosial  mirip dengan transaksi ekonomi. Tetapi menurut teori pertukaran, pertukaran sosial tidak hanya  dapat diukur dengan uang, karena hal-hal yang dipertukarkan itu nyata dan tidak. Misalnya, seseorang yang bekerja di suatu perusahaan mengharapkan tidak hanya imbalan eksternal berupa gaji, tetapi juga imbalan internal berupa kesenangan, persahabatan, dan kepuasan kerja. inti dari  pembelajaran sosial dan teori pertukaran sosial adalah bahwa perilaku sosial manusia hanya dapat dijelaskan oleh beberapa proses non-mentalistik yang dapat diamati (kotak hitam). Semua teori yang  dipengaruhi oleh perspektif ini menekankan hubungan langsung antara perilaku yang diamati dan lingkungan

Tokoh Pencetus Teori Pertukaran Sosial

Teori pertukaran, yang dikembangkan oleh George C. Homans, merupakan  reaksi terhadap paradigma fakta sosial yang terutama dikemukakan oleh Durkheim. Homans mengatakan bahwa proses interaksi sosial dapat menghasilkan fenomena baru sebagai akibat dari interaksi tersebut. Meskipun ia mengenali proses interaksi, ia juga mempertimbangkan bagaimana menjelaskan fenomena yang dihasilkan dari proses interaksi. George Caspar Homans lahir di Boston Massachusetts pada 11 Agustus 1910. Ia meninggal di Cambridge Massachusetts pada  29 Mei 1989 pada usia 78 tahun. Dia adalah seorang sosiolog Amerika dan pendiri  sosiologi perilaku dan teori pertukaran. Homans terkenal karena penelitiannya dan karyanya tentang perilaku sosial, termasuk The Human Group, Social Behavior: Its Elementary Forms. Teori  pertukaran dan berbagai argumen digunakan untuk menjelaskan perilaku  sosial. Dalam sosiologi dan psikologi sosial, Homans dianggap sebagai salah satu dari teori sosiologi penting dari tahun 1950-an hingga 1970-an.
Para pengembang teori pertukaran sosial lainnya adalah, antara  lain adalah psikolog John Thibaut dan Harold Kelley (1959), sosiolog George Homans (1961), Richard Emerson (1962), dan Peter Blau (1964).
Menurut teori ini, kita mengadakan hubungan pertukaran dengan orang lain karena kita menerima imbalan dari mereka. Dengan kata lain, hubungan pertukaran dengan orang lain membawa imbalan bagi kita. Mirip dengan teori pembelajaran sosial, teori  pertukaran sosial melihat hubungan antara perilaku dan lingkungan. Karena lingkungan kita biasanya terdiri dari orang lain, kita melihat bahwa kita dan orang lain itu berperilaku dengan cara yang saling mempengaruhi. Ada unsur penghargaan, pengorbanan (biaya) dan keuntungan (manfaat) dalam hubungan ini. Teori pertukaran ini sendiri lebih bersifat ekologis, memiliki pengaruh lingkungan terhadap perilaku partisipan dan pengaruh partisipan terhadap lingkungannya. Teori ini adalah akar dari teori pertukaran yang dikenal sebagai behaviorisme, di mana hubungan  ini mendasari pengkondisian operan. Sosiolog menggunakannya untuk  memprediksi perilaku masa depan individu  dengan melihat  masa lalu mereka. masa kanak-kanak.. Jika tindakan orang ini menguntungkan di masa kecilnya, maka kemungkinan  akan  terulang di masa depan. Sebaliknya, jika merugikan, tidak mungkin terjadi lagi. Jadi sosiolog menyebutnya sebagai kehadiran penghargaan (insentif) untuk mendukung aktivitas individu  di kemudian hari, dan hukuman  untuk mengurangi kemungkinan perilaku tersebut diulang. dengan rasio dikurangi pengorbanan hadiah yang diterima.
Imbalan adalah semua yang diperoleh dari adanya pengorbanan, pengorbanan adalah semua yang dihindari, dan benefit adalah manfaat dikurangi pengorbanan. Dengan demikian, perilaku sosial terdiri dari pertukaran antara setidaknya dua orang berdasarkan perhitungan untung dan rugi. Misalnya, pola perilaku di tempat kerja, cinta, pernikahan, persahabatan – hanya bertahan jika semua pihak merasa diuntungkan. Dengan demikian, perilaku orang meningkat karena menurut perhitungannya, bermanfaat baginya, dan sebaliknya, jika berbahaya, maka perilaku itu tidak ditampilkan. Berdasarkan keyakinan ini, Homans menerbitkan beberapa pernyataan dalam bukunya “”Elementary Forms of Social Behavior, 1974”, salah satunya adalah: “Semua tindakan manusia, semakin sering suatu bentuk tindakan tertentu dihargai, semakin besar kemungkinannya adalah orang yang akan menunjukkan aksinya tadi”. Proposisi di atas secara eksplisit menyatakan bahwa tindakan tertentu diulang ketika ada “hadiah”. Pernyataan lain, yang juga memperkuat pernyataan tersebut, berbunyi: “Semakin tinggi nilai hasil tindakan bagi orang tersebut, semakin besar kemungkinan tindakan itu akan diulang.”
Bagi Homans, prinsip dasar pertukaran sosial adalah “keadilan distributif” – aturan bahwa imbalan harus setara dengan investasi. Sebuah pernyataan terkenal mengenai prinsip adalah: “seseorang dalam pertukaran dengan orang lain mengharapkan imbalan yang diterima masing-masing pihak sebanding dengan pengorbanan – semakin besar pengorbanan, semakin besar imbalan – dan manfaat yang diterima oleh masing-masing dari lain pihak harus proporsional dengan investasinya – semakin besar investasi, semakin besar keuntungannya.

Prinsip-Prinsip Teori Pertukaran Sosial

Teori pertukaran adalah teori yang berkaitan dengan tindakan sosial yang  memberi atau menukar benda-benda yang mengandung nilai berdasarkan suatu peristiwa sosial tertentu antar individu. Benda yang dapat dipertukarkan bukan berupa benda  nyata, melainkan benda yang tidak nyata.
Prinsip-prinsip teori pertukaran ini adalah (Wirawan, 2012: 174- 176):

  • Penelitian mengkaji unit analisis  dan berperan penting dalam menjelaskan tatanan sosial dan individu.
  • Sebagai motif pertukaran, diasumsikan bahwa setiap orang memiliki keinginannya sendiri. Setiap orang membutuhkan sesuatu, tetapi itu bukan tujuan bersama. Ini berarti bahwa orang melakukan transaksi karena mereka dimotivasi oleh kombinasi tujuan dan keinginan yang unik.
  • Keuntungan atau manfaat berupa biaya yang dikeluarkan oleh seseorang yang menerima “imbalan”, yang terkadang mengabaikan biaya yang dikeluarkan. Biaya dapat didefinisikan sebagai upaya yang diperlukan untuk mencapai kepuasan ditambah imbalan untuk melakukan sesuatu. Benefit dapat diartikan sebagai kepuasan atau imbalan yang diterima seseorang.
  • Penerimaan sosial adalah motivator yang memuaskan dan  umum dalam sistem pertukaran. Tidak ada batasan jumlah penghargaan, karena bersifat individual dan emosional. Penghargaan adalah penghargaan dengan penerimaan sosial.

Asumsi-Asumsi Dasar Pada Teori Pertukaran Sosial

Beberapa asumsi yang membentuk teori pertukaran sosial:

  • Orang-orang termotivasi untuk menyimpan sesuatu yang bernilai (hadiah) ketika mereka harus menyerahkan sesuatu (biaya), menurut pekerjaan sosial.
  • Kami melanjutkan pertukaran sosial di mana mereka menerima lebih banyak manfaat daripada biaya.
  • Manfaat dan biaya dapat berupa manfaat materi atau  bentuk lain seperti jam kerja atau fasilitas.
  • Mereka umumnya mengharapkan untuk menerima biaya yang sama dengan membayar biaya yang sama (modal kerja).
  • Orang-orang putus ketika mereka percaya biayanya lebih besar daripada manfaatnya.
  • Ketika mengukur manfaat dan biaya, orang membandingkan harapan mereka, pengalaman masa lalu, atau alternatif lain, seperti efek relasional.

Dalam teori pertukaran sosial, orang cenderung membandingkan, seringkali tanpa menyadarinya. Mereka membandingkan hubungan dengan harapan atau hubungan masa lalu. Titik acuannya adalah untuk membantu orang tersebut memutuskan kapan mereka mendapatkan cukup  dari hubungan tersebut. Namun, jika seseorang tidak memiliki hubungan yang sehat,  mereka akan terus mempertahankan hubungan yang tidak aman. Itu sebabnya teori ini dapat digunakan bagi mereka yang mencari hubungan yang aman, sehat, dan bahagia. Namun teori pertukaran sosial ini tidak dapat dilihat pada awal suatu hubungan. Verywell Mind menyebutnya sebagai “fase bulan madu”. Pada awal  hubungan, orang cenderung mengabaikan keseimbangan pertukaran sosial. Dengan kata lain, mereka rela berkorban demi hubungan, bahkan mengabaikan biaya tinggi. Meski potensi penghasilan seringkali dilebih-lebihkan hingga terkadang tidak masuk akal. Ketika  bulan madu ini berakhir, mereka akan melakukan peninjauan ulang. Kekurangan menjadi lebih konkrit dan kelebihan menjadi lebih realistis.

Beberapa Ciri untuk Memahami Teori Pertukaran Sosial

Jika kita telah mengetahui asumsi-asumsi dasar yang mendasari perkembangan teori pertukaran sosial, kita juga perlu mengetahui apa saja ciri-ciri teori ini. Berikut adalah beberapa ciri teori pertukaran sosial:

  • Orang termotivasi untuk menerima nilai (reward) ketika mereka harus merelakan sesuatu (cost).
  • Seseorang berpartisipasi dalam pertukaran sosial ketika dia menerima lebih banyak imbalan daripada biaya.
  • Manfaat dan pengeluaran dapat berupa manfaat materi atau bentuk lain seperti jam kerja atau fasilitas.
  • Anda biasanya mengharapkan untuk menerima manfaat yang sama untuk biaya yang sama (ekuitas).
  • Orang-orang meninggalkan suatu hubungan ketika mereka berpikir bahwa biayanya lebih besar daripada manfaatnya.
  • Saat mengukur manfaat dan biaya, orang membandingkan harapan mereka, pengalaman masa lalu, atau alternatif lain.

Dalam teori pertukaran sosial, orang sering membuat perbandingan secara mandiri tanpa pemahaman. Biasanya, hubungan tersebut dibandingkan dengan harapan atau hubungan sebelumnya.

Pertentangan mengenai Teori Pertukaran Sosial

Konflik yang berkaitan dengan teori pertukaran sosial mengacu pada konflik antara kecenderungan individualistis dan kolektivis. Homans adalah orang yang sangat menekankan pendekatan individualistis terhadap perkembangan teori sosial. Hal ini berbeda dengan penjelasan kolektivis Claude Lévi-Strauss, terutama tentang pola perkawinan dan kekerabatan.
Antropolog Prancis Lévi-Strauss mengembangkan perspektif teoritis tentang pertukaran sosial dalam analisisnya tentang praktik perkawinan dan sistem kekerabatan masyarakat primitif.Pola umum yang ia analisis adalah bahwa seorang pria menikahi putri saudara laki-laki ibunya, sementara itu jarang terjadi pada orang-orang untuk menikahi ibu mereka. ibu sendiri putri saudara perempuan, ayah mereka bersama. Bronislaw Malinowski menganalisis lebih lanjut model terakhir ini dengan pertukaran immaterial.
Menjelaskan hal ini, Levi-Strauss membedakan dua sistem pertukaran, yaitu pertukaran terbatas dan pertukaran umum. Dalam pertukaran terbatas, anggota kelompok pertama melakukan pertukaran langsung. Setiap anggota pasangan saling memberi secara pribadi. Di sisi lain, dalam pertukaran umum, anggota triad atau kelompok yang lebih besar menerima sesuatu dari pasangan lain dari orang yang kepadanya dia memberikan sesuatu yang berguna, pertukaran ini berdampak pada integrasi dan solidaritas kelompok yang lebih besar. cara yang efisien. Tujuan utama dari proses pertukaran ini bukan untuk memungkinkan pasangan pertukaran untuk memenuhi kebutuhan masing-masing. Sebaliknya, pertukaran ini mengungkapkan komitmen moral individu kepada kelompok. Analisis perilaku perkawinan dan kekerabatan ini mengkritisi penjelasan antropolog Inggris Sir James Frazer yang berorientasi ekonomi tentang pola pertukaran antara pasangan menikah dalam masyarakat primitif.

Kesimpulan

Sekian pembahasan singkat mengenai definisi dari teori pertukaran sosial. Pembahasan kali ini tidak hanya membahas definisi dari teori pertukaran sosial saja tapi juga membahas mengenai pencetus teori pertukaran sosial, prinsip teori pertukaran sosial, serta ciri-ciri dan berbagai pertentangan mengenai teori pertukaran sosial tersebut. Memahami pengertian dari teori pertukaran sosial menjadikan kita lebih memahami mengenai berbagai macam hubungan dari aktivitas sosial apa saja yang dilakukan manusia dan juga membantu kita untuk merespon dengan baik hubungan dari aktivitas sosial dengan baik bila terjadi pada diri kita sendiri maupun orang lain.
Demikian ulasan mengenai pengertian teori pertukaran sosial. Buat Grameds yang mau mempelajari semua hal tentang pengertian teori pertukaran sosial dan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan sosiologis lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.
Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Pandu Akram



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien