Teori

Memahami Teori Semiotika dalam Kajian Ilmu Linguistik

Written by Pandu

Memahami Teori Semiotika dalam Kajian Ilmu Linguistik- Sehari-hari dalam setiap melakukan aktivitasnya manusia selalu berkomunikasi baik di rumah, pasar, sekolah, ataupun tempat kerja mereka. Hal itu dilakukan sebagai suatu yang lumrah karena memang salah satu kemampuan yang dimiliki manusia sejak dahulu kala adalah berkomunikasi melalui bahasa. Bahasa dapat dibedakan menjadi dua yaitu, bahasa verbal dan non verbal untuk memudahkan dalam kegiatan komunikasi mereka. Pada beberapa hal manusia menggunakan bahasa non verbal untuk dapat memahami maksud dari lawan bicara ataupun sebagai tanda pemberitahuan yang dapat dimengerti dalam proses komunikasi. Ketika mempelajari bahasa terutama dalam kajian linguistik diketahui bahwa hal tersebut menjadi ilmu yang dikenal untuk memahami tanda yaitu, semiotika. Dalam kehidupan sehari-hari manusia juga selalu bersinggungan dengan berbagai tanda seperti, tanda rambu-rambu lalu lintas, tanda toilet berdasar gender, ataupun memahami bahasa isyarat sebagai tanda komunikasi yang dilakukan oleh para manusia berkebutuhan khusus yang tidak mampu berbicara dengan bahasa verbal. Kehadiran bahasa melalui tanda-tanda tersebut sangat membantu proses komunikasi dan bahkan dapat dipelajari melalui studi di universitas lewat studi linguistik. Dan, dalam mempelajari ilmu linguistik tentang tanda tersebut juga kita akan memahami bahwa tanda tidak hanya terdapat pada teks biasa saja tapi juga terdapat pada teks dalam lagu, film dll.

Namun apakah kalian tahu mengenai semiotika tersebut? Apa definisinya dan bagaimana penjelasan tentang teori dan manfaatnya dalam ilmu linguistik? Jika kalian belum tahu maka pada pembahasan kali ini kami akan membahas mengenai teori semiotika tersebut lengkap dengan pandangan dari beberapa ahli.

Selanjutnya pembahasan tersebut akan kami bahas pada ulasan di bawah ini!

Sejarah Semiotika

Semiotika  dikembangkan dan digunakan secara luas dalam studi sistem tanda. Semiotika dalam kaitannya dengan kasus itu adalah pemahaman tentang semiotika yang mengacu pada semiotika Ferdinand De Saussure dan semiotika Charles Sanders Peirce,  yang dikenal sebagai bapak semiotika modern, dan teori Semiotika Roland C. Barthe. Semiotika. Ogden dan I.A. Richard, Semiotika Michael Riffaterre. Ferdinand De Saussure sebagai bapak semiotika modern (1857-1913)  membagi hubungan antara penanda (signifier) ​​dan petanda (signifier) ​​dengan suatu kesepakatan yang disebut penanda.

Dalam sebuah karya sastra, penanda dilihat sebagai bentuk fisik daripada konsep.

Pada saat yang sama, penanda dilihat sebagai makna  di balik bentuk fisik  dalam bentuk nilai. Hubungan yang bermakna didasarkan pada

konvensi sosial tentang makna tanda. Hubungan antara semiotika dan linguistik harus dipahami sesuai dengan sifat hubungan antara kedua bidang tersebut, yang mana Saussure menitikberatkan pada sifat kata sebagai  tanda.

Objek utama penelitian  semiotika muncul pada tahun 1974 dalam kongres semiotik pertama di Milan. Bidang berikut dibahas dalam kongres, selain dari ilmu dasar termasuk bidang semantik dan pragmatik, semiotika dan linguistik, dan bahasa ilmiah, di mana topik teori tanda umum dan teori ilmiah dan strategi dibahas. Bidang terbesar Kongres adalah sastra, yang membahas penggunaan metode yang benar dalam seni dan sastra. Bidang lain yang  mendapat banyak perhatian  adalah  arsitektur, musik, seni visual, komunikasi visual dan komunikasi non-verbal.

Menurut Nordo, ada empat tradisi yang melatarbelakangi lahirnya semiotika, yaitu semantik, logika, retorika dan hermeneutika. Menurut Paul Cobley dan Litza Janz, semiotika pada akhirnya berasal dari bahasa Yunani seme, yang berarti penafsir tanda, dan sebagai  teori, istilah yang luas, semiotika berarti studi  sistematis tentang produksi dan interpretasi tanda. Dalam hal ini, teori semiotika mengacu pada kehidupan manusia, yang dapat dianggap  penuh dengan tanda, dan semiotika sebagai mediator tanda dalam proses komunikasi, sehingga orang disebut  homo semioticus.

Studi tentang tanda  baru dimulai pada awal abad ke-20 oleh dua  filosof, yaitu Ferdinand de Saussure (1857-1913) sebagai  ahli bahasa dan Charles Sanders Peirce (1839-1914) sebagai ahli semiotik dan ahli logika. Sejak 1969, ilmu tanda  memiliki asosiasi ilmiah resmi, yaitu Asosiasi Internasional/atau Studi Semiotik (IASS) semiotika sebagai  disiplin ilmu, dan majalah Semiotica (diterbitkan di Den Haag).

Definisi Semiotika

Secara etimologis, istilah semiotika berasal dari kata Yunani Semeion, yang berarti tanda. Tanda itu sendiri dikatakan sebagai sesuatu yang, berdasarkan konvensi sosial yang telah ditetapkan sebelumnya, dapat dianggap mewakili sesuatu yang lain. Tanda pada awalnya diartikan sebagai sesuatu yang menunjukkan adanya sesuatu yang lain. Secara  terminologis, semiotika dapat didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari berbagai objek, peristiwa, dan semua budaya sebagai tanda. Semiotika dapat dikatakan sebagai disiplin ilmu yang berhubungan dengan tanda, dimulai dengan sistem tanda dan proses yang terlibat dalam penggunaan tanda pada akhir abad ke-18.

Semiotika adalah ilmu tentang tanda atau sistem tanda. Definisi ini kemudian menimbulkan pertanyaan “siapa yang bisa membedakan antara tanda dan bukan tanda?” Sebelum munculnya semiotika, Agustinus dari Hippo  menyadari bahwa sulit untuk memisahkan “sesuatu” dari tanda. Seseorang dapat mengetahui sesuatu dan berbicara  “sesuatu” dengan bantuan tanda-tanda.

Person mengganti “sesuatu” dengan karakter yang disesuaikan dengan “sesuatu”. Inilah gagasan bapak semiotika modern, Charles Sanders Peirce, yang berusaha mengembalikan sebagian besar “sesuatu” menjadi “sesuatu dalam diri mereka”, serta langkah-langkah melakukan studi tanda untuk memahami pikiran manusia. dan ke  dunianya.

Tetapi selain dari apa yang  diterima sebagai tanda, seseorang juga dapat menerima tanpa berpikir, misalnya, Alkitab atau Al-Qur’an dapat ditafsirkan dan diyakini sebagai benda suci dan simbolis. Di sisi lain, Anda juga dapat membunuh  menggunakan argumen dari dua buku.

Singkatnya, ada beberapa kondisi yang ada secara bersamaan untuk menentukan apakah “sesuatu” dianggap sebagai tanda atau tidak. Dalam semiotika tidak ada masalah nyata dengan semua “hal”, atau dengan hubungan antara hal-hal atau tanda-tanda. Semiotika tidak menerima realitas tanpa tanda karena ia tidak dapat menjawab pertanyaan tentang ada atau tidaknya apa pun yang ada di bawah tanda. Secara semiotik, sebuah non-tanda akan dibaca sebagai makna tanda  yang isinya benar-benar negatif (atau kosong). Lebih dari itu, semiotika adalah sesuatu yang cenderung mempercayai segala sesuatu sebagai tanda dan sistem tanda. Dalam semiotika, semua objek juga berarti bahwa segala sesuatu bukan lagi objek atau bukan ciri objek dari suatu objek.

Beberapa Pencetus Konsep Teori Semiotika

Teori Semiotika Ferdinand de Saussure

Dalam konsep semiotika atau semiologi Ferdinand de Saussure terdapat empat konsep, yaitu:

  • Signifiant dan Signifie

Konsep pertama adalah Signifiant dan Signifie, yang menurut Saussure merupakan komponen tanda dan perannya tidak dapat terpisah satu Kedua. Bermakna atau signifikan adalah hal-hal yang tetap ada dalam ingatan kita, seperti gambar suara, gambar visual, dll. Pada saat yang sama, pertanda, atau disebut juga petanda, adalah makna atau kesan keterikatan yang kita miliki.

Dari segi linguistik, yang menjadi dasar konsep semiologis Saussure, kesetaraan dapat diibaratkan dengan kata dan objek “pintu”. Pintu pada dasarnya adalah bagian dari rangkaian huruf, yaitu p-i-n-t-u, sedangkan dalam arti penting dapat dipahami sebagai sesuatu yang menghubungkan satu ruangan dengan ruangan lainnya. Perpaduan antara penanda dan petanda kemudian membentuk tanda untuk “pintu”, bukan hanya benda mati yang digunakan manusia.

  • Langue and parole

Konsep lain adalah aspek bahasa, yang Saussure bagi menjadi dua bagian, yaitu bahasa dan parole. Bahasa adalah sistem bahasa dan sistem abstrak yang digunakan secara bersama-sama yang disepakati oleh semua pengguna bahasa, dan pedoman praktik bahasa dalam masyarakat.

Pada saat yang sama, pidato adalah praktik bahasa dan bentuk-bentuk pidato individu dalam masyarakat pada waktu atau saat tertentu.  Saussure menjelaskan bahwa dapat dikatakan bahwa bahasa adalah fakta sosial dan mengacu pada masyarakat dalam bahasa, yang juga berfungsi sebagai sistem yang menentukan hubungan antara penanda dan petanda. Penggunaan bahasa yang dipahami dan diterapkan individu dalam masyarakat sebagai bentuk ujaran inilah yang kemudian disebut kondisional. Masa percobaan individu dapat bervariasi karena penerapan dan penerapannya dapat bervariasi. (Baca juga: Aturan Etika Jurnalis)

  • Sinkronis dan Diakronis

Saussure membagi konsep ketiga penelitian bahasa menjadi dua, yaitu sinkronis dan diakronis. Sinkronik adalah pembelajaran bahasa yang mempelajari bahasa dalam jangka waktu tertentu, sedangkan diakronis adalah mempelajari bahasa secara terus-menerus atau sepanjang waktu bahasa itu masih digunakan. (Baca juga: Strategi Komunikasi Pemasaran)

Sinkronisme sering disebut penelitian linguistik deskriptif karena penelitian yang terlibat di dalamnya mengkaji banyak hal dalam upaya menggambarkan atau menjelaskan bahasa apa yang digunakan pada saat tertentu. Diakronik merupakan studi yang lebih bersifat historis dan komparatif karena bertujuan untuk mengetahui sejarah, perubahan, dan perkembangan struktural suatu bahasa dalam kurun waktu yang tidak terbatas.

  • Syntagmatic and associative / Paradigmatic

Konsep semiologi terakhir dari Saussure adalah konsep hubungan antar elemen, yang terbagi menjadi syntagmatic dan associative, atau paradigmatic. Sintagmatik menjelaskan hubungan antara unsur-unsur dalam konsep bahasa yang teratur dan teratur. Pada saat yang sama, hubungan asosiasi/paradigma menjelaskan unsur-unsur tutur yang tidak terdapat dalam tuturan yang bersangkutan, yang ada dalam bahasa tetapi tidak ada dalam struktur kalimat. Hubungan sintagmatik dan paradigmatik ini tercermin dari struktur bahasa dalam kalimat yang kita gunakan sehari-hari, termasuk kalimat bahasa Indonesia. Jika suatu kalimat memiliki hubungan sintagmatik, maka dapat dilihat bahwa setiap kata dalam kalimat yang sama memiliki kesatuan makna dan hubungan. Relasi paradigmatik secara simultan menunjukkan kesatuan makna dan relasi antar kalimat individu yang tidak tampak ketika melihat satu kalimat saja. Kita sering mengikuti pelajaran bahasa Indonesia tentang unsur-unsur kalimat berupa subjek, predikat, objek, dan kata keterangan (SPOK); tapi nyatanya tidak semua kalimat selalu memiliki unsur-unsur tersebut, bukan? Kajian semiologi menyatakan bahwa jika suatu kalimat memiliki unsur SPOK yang lengkap dan memiliki kesatuan makna dari gabungan unsur-unsur tersebut sedemikian rupa sehingga tidak dapat digantikan oleh unsur lain karena dapat mengubah makna, maka kalimat tersebut memiliki hubungan sintagmatik.

Sebaliknya, jika suatu kalimat tidak memiliki susunan SPOK yang lengkap dan salah satu unsurnya dapat diganti dengan kata lain tanpa mengubah maknanya, maka kalimat tersebut memiliki hubungan paradigmatik.

Teori Semiotika Peirce

Teori semiotika Peirce adalah ilmu atau metode analitis yang berhubungan dengan sistem tanda yang diciptakan oleh Charles Sanders Peirce, seorang filsuf Amerika yang dikenal dengan logika  dan penalaran manusia. Peirce berpendapat bahwa  kehidupan manusia dicirikan oleh percampuran tanda dan  penggunaannya dalam aktivitas representasional. Prasyarat untuk disebut tanda adalah sesuatu itu berwujud, mengacu pada sesuatu, menggantikan, mewakili, menghadirkan, dan memiliki sifat representatif yang berhubungan langsung dengan sifat penafsirnya. Menurut Peirce, tanda adalah sesuatu yang  mewakili sesuatu yang lain, mewakili sesuatu yang diwakilinya. Peirce membagi sistem tanda (semiotics) menjadi tiga unsur yang termasuk dalam teori segitiga, yaitu tanda (sign), acuan tanda (objek) dan penggunaan tanda (interpretasi). Tanda adalah sesuatu yang berwujud fisik yang dapat dirasakan oleh panca indera seseorang dan dapat mewakili hal-hal lain di luar tanda itu sendiri. Menurut Peirce, tanda terdiri dari simbol, ikon, dan indeks. Referensi karakter disebut objek. Objek adalah sesuatu yang berhubungan dengan tanda atau sesuatu yang diacu oleh tanda. Pada saat yang sama, penafsir adalah konsep pemikiran  orang yang menggunakan tanda dan memberi makna pada objek yang dirujuk oleh tanda. Peirce menyebut tanda  semiosis,  yang berarti segala sesuatu di dunia ini adalah tanda, yang merupakan  proses pemaknaan  tiga tahap (trianida).

Menurut Peirce, semiotika adalah bagian dari ilmu  empiris. Peirce menciptakan teori umum tentang tanda, khususnya mengenai fungsi tanda secara umum. Peirce berpendapat bahwa tanda-tanda linguistik itu penting, tetapi bukan satu-satunya jenis tanda. Sifat tanda generik juga berlaku untuk tanda linguistik. Tetapi apa yang benar untuk tanda-tanda linguistik mungkin tidak benar untuk tanda-tanda umum. Ia mengembangkan ilmu  tanda  umum sehingga dapat diterapkan pada semua jenis tanda. Tujuannya adalah untuk mengembangkan konsep-konsep baru, dilengkapi dengan kosakata baru ciptaan sendiri. Salah satu caranya adalah menggunakan istilah “semiotika” sebagai nama  ilmu yang mempelajari tanda-tanda umum yang diciptakannya.

Teori Semiotika Roland Barthes

Menurut Barthes, semiologi ingin mempelajari bagaimana manusia menginterpretasikan sesuatu. Artinya dalam hal ini tidak bisa disamakan  dengan komunikasi. Makna berarti bahwa objek tidak hanya membawa informasi ketika objek ingin berkomunikasi, tetapi juga membentuk struktur tanda. Dengan demikian Barthes melihat

makna sebagai proses umum dari pengaturan terstruktur. Makna tidak hanya terbatas pada bahasa, tetapi juga pada hal-hal lain di luar bahasa. Barthes menganggap kehidupan sosial, apapun bentuknya, sebagai sistem tandanya.

Teori semiotik Barthes hampir secara harfiah berasal dari teori bahasa  de Saussure. Roland Barthes mengungkapkan bahwa bahasa adalah sistem tanda  yang mencerminkan asumsi masyarakat tertentu pada waktu tertentu . Selain itu menggunakan teori Signif-signifikan, yang dikembangkan sebagai teori bahasa metal dan implikasinya. Term menjadi ekspresi penanda (E) dan penanda menjadi isi (C). Namun, Barthes mengatakan bahwa harus ada hubungan (R) tertentu antara E dan C untuk membentuk suatu tanda (sign, Sn). Konsep hubungan ini membuat teori  lebih dari satu tanda isi yang sama. Perkembangan ini disebut fenomena metabahasa dan membentuk apa yang disebut sinonim.

Ia memperkenalkan model analisis tanda menjadi dua derajat makna, atau sering disebut dua derajat makna. Kemudian bagi lagi menjadi makna dan makna.

Makna derajat pertama berupa hubungan petanda dan petanda dalam bentuk atau penandaannya yang sebenarnya, yaitu dalam arti aslinya yang dipahami oleh kebanyakan orang. Misalnya, kata “ayam” berarti “burung yang menghasilkan telur dan menangis.”

Kemudian pemaknaan tahap kedua adalah konotasi, yang menggambarkan hubungan ketika tanda bercampur dengan emosi atau perasaan. Meskipun terdapat perbedaan antara denotasi dan makna, namun seringkali orang tidak memahami perbedaannya, sehingga mempelajarinya memerlukan analisis semiotik.

Kesimpulan

Sekian pembahasan singkat mengenai definisi dari teori semiotika. Pembahasan kali ini tidak hanya membahas definisi dari teori semiotika saja tapi juga membahas mengenai sejarah semiotika, dan membahas tentang teori dari para ahli semiotik dunia. Memahami pengertian dari teori yang dikemukakan oleh para ahli linguistik yang membahas tentang semiotika dapat memberikan kita pemahaman lebih mendalam mengenai bahasa non verbal berupa tanda yang dikaji lebih mendalam pada studi linguistik.

Demikian ulasan mengenai pengertian teori Semiotika Buat Grameds yang mau mempelajari semua hal tentang pengertian teori Semiotika Dan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan linguistik lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Pandu Akram



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien