Business

Memahami Cara Membuat Business Plan

Written by Nandy

Cara membuat business plan – Business plan menjadi sebuah komponen penting yang tak bisa disangkal bagi mereka yang ingin memulai usaha apa pun. Ini adalah kunci untuk mengamankan pembiayaan, mendokumentasikan model bisnis kita, menguraikan proyeksi keuangan kita, dan mengubah ide bisnis menjadi kenyataan.

business plan ini juga adalah alat yang diperlukan untuk semua pengusaha, pemilik bisnis, pengakuisisi bisnis, dan bahkan pelajar di sekolah bisnis. Namun begitu, apa sebenarnya business plan itu?

Pengertian Business Plan 

Business plan adalah dokumen yang mendefinisikan secara rinci tujuan perusahaan dan bagaimana rencananya untuk mencapai tujuannya. business plan menjabarkan peta jalan tertulis untuk perusahaan dari sudut pandang pemasaran, keuangan, dan operasional. Baik startup maupun perusahaan mapan, pasti akan menggunakan business plan.

Business plan adalah dokumen penting yang ditujukan untuk audiens eksternal dan internal perusahaan. Misalnya, business plan digunakan untuk menarik investasi sebelum perusahaan memiliki rekam jejak yang terbukti. Ini juga dapat membantu mengamankan pinjaman dari lembaga keuangan.

Selanjutnya, business plan dapat berfungsi untuk menjaga tim eksekutif perusahaan pada halaman yang sama tentang item tindakan strategis dan pada target untuk memenuhi tujuan yang telah ditetapkan.

Setiap perusahaan harus memiliki business plan, saking bergunanya alat perencanaan yang satu ini. Idealnya, rencana tersebut ditinjau dan diperbarui secara berkala untuk mencerminkan tujuan yang telah dicapai atau telah diubah. Namun begitu, business plan terkadang baru dibuat oleh perusahaan besar yang mengambil keputusan untuk bergerak ke arah baru.

Cara Kerja Business Plan

Jika kita memiliki ide untuk memulai usaha baru, business plan dapat membantu untuk menentukan apakah ide bisnis kita dapat dijalankan. Tidak ada gunanya memulai bisnis jika hanya ada sedikit atau tidak ada peluang bisnis tersebut akan menguntungkan, dan business plan membantu mengetahui peluang kesuksesan kita.

Dalam banyak kasus, orang yang memulai bisnis baru tidak memiliki uang yang mereka butuhkan untuk memulai bisnis yang ingin mereka mulai. Jika pembiayaan awal diperlukan, kita harus memiliki business plan untuk menunjukkan kepada calon investor yang menunjukkan bagaimana bisnis yang kita usulkan akan menguntungkan.

1. Analisis Pasar

Analisis pasar akan mengungkapkan apakah ada cukup permintaan untuk produk atau jasa kita di pasar sasaran. Jika pasar sudah jenuh, model bisnis kita perlu diubah (atau dibuang).

2. Analisis Kompetitif

Analisis kompetitif akan memeriksa kekuatan dan kelemahan kompetisi dan membantu mengarahkan strategi kita untuk mengumpulkan pangsa pasar dalam rencana pemasaran. Jika pasar yang ada didominasi oleh pesaing yang sudah mapan, misalnya, kita harus membuat rencana pemasaran untuk memikat pelanggan dari persaingan (harga lebih murah, layanan lebih baik, dan sebagainya).

3. Rencana Pengelolaan

Rencana pengelolaan atau rencana manajemen akan menguraikan struktur bisnis, manajemen, sampai syarat-syarat bagi para pegawai. Jika bisnis kita memerlukan keahlian khusus karyawan dan manajemen, kita memerlukan strategi untuk menemukan dan mempekerjakan staf yang berkualitas dan mempertahankan mereka.

4. Rencana Operasi

Rencana pengoperasian menggambarkan fasilitas, peralatan, inventaris, dan persyaratan pasokan kita. Lokasi bisnis dan aksesibilitas sangat penting untuk banyak bisnis. Jika demikian halnya dengan bisnis kita, kita perlu mencari situs potensial. Jika bisnis yang kita usulkan memerlukan suku cadang atau bahan baku untuk memproduksi barang yang akan dijual kepada pelanggan, kita perlu menyelidiki potensi rantai pasokan.

5. Rencana keuangan

Rencana keuangan adalah faktor penentu apakah ide bisnis yang kita usulkan akan berhasil. Jika pembiayaan diperlukan, rencana keuangan kita akan menentukan seberapa besar kemungkinan kita memperoleh pendanaan awal dalam bentuk ekuitas atau pembiayaan utang dari bank, investor, atau pemodal ventura. Grameds bisa jadi memiliki ide bagus untuk bisnis, bersama dengan rencana pemasaran, manajemen, dan operasional yang sangat baik, tetapi jika rencana keuangan menunjukkan bahwa bisnis tersebut tidak akan cukup menguntungkan, maka model bisnis tersebut tidak layak dan tidak ada gunanya memulainya.

Tujuan dari Business Plan

Pexels

Kemungkinannya, seseorang yang menyusun business plan akan melakukannya karena satu atau beberapa alasan berikut:

1. Mengamankan pembiayaan dari investor

Oleh sebab isinya berputar di sekitar bagaimana bisnis akan berhasil, balik modal, bahkan menghasilkan keuntungan, business plan digunakan sebagai alat untuk mendapatkan modal. Dokumen ini adalah cara pengusaha untuk menunjukkan kepada calon investor atau pemberi pinjaman bagaimana modal mereka akan digunakan dan bagaimana hal itu akan membantu bisnis berkembang.

Semua bank, investor, dan perusahaan modal ventura ingin melihat business plan sebelum menyerahkan uang mereka, dan investor biasanya mengharapkan ROI 10 persen atau lebih dari modal yang mereka investasikan dalam bisnis.

Oleh karena itu, para investor ini perlu mengetahui apakah (dan kapan) mereka akan menghasilkan uang kembali. Selain itu, mereka ingin membaca tentang proses dan strategi bagaimana bisnis akan mencapai tujuan keuangan tersebut, di mana konteks yang diberikan oleh rencana penjualan, pemasaran, dan operasi berperan.

2. Mendokumentasikan strategi dan tujuan perusahaan

Business plan tidak boleh meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat. Ini dapat terbentang puluhan atau bahkan ratusan halaman, memberikan kesempatan kepada para penyusunnya untuk menjelaskan apa tujuan bisnis itu dan bagaimana bisnis akan mencapainya.

Untuk menunjukkan kepada calon investor bahwa mereka telah menjawab setiap pertanyaan dan memikirkan setiap skenario yang mungkin terjadi, wirausahawan harus menjelaskan strategi pemasaran, penjualan, dan operasi mereka secara menyeluruh, termasuk mendapatkan lokasi fisik untuk bisnis sampai menjelaskan taktik-taktik terkait regenerasi marketing.

Penjelasan ini pada akhirnya harus mengarah pada titik impas bisnis yang didukung oleh ramalan penjualan dan proyeksi keuangan, dengan penulis business plan dapat berbicara tentang alasan di balik apa pun yang diuraikan dalam rencana tersebut.

3. Melegitimasi ide bisnis

Semua orang punya ide bagus untuk sebuah perusahaan, sampai mereka meletakkan pena di atas kertas dan menyadari bahwa itu tidak mungkin dilakukan.

Business plan adalah cara wirausahawan yang bercita-cita tinggi untuk membuktikan bahwa ide bisnis benar-benar layak untuk dikejar.

Saat wirausahawan mendokumentasikan proses masuk ke pasar mereka, kebutuhan modal, dan pengembalian investasi yang diharapkan, wirausahawan kemungkinan menemukan beberapa masalah yang akan membuat mereka menebak strategi dan metrik mereka – dan itulah tujuan dari business plan.

Ini memastikan bahwa pengusaha  berturut-turut serius dengan ide tersebut, telah menghabiskan waktu berjam-jam untuk memikirkan ide bisnis, menyempurnakan taktik pertumbuhan, dan menghitung proyeksi keuangan sebelum membawa ide bisnis mereka ke dunia.

Cara Membuat Business Plan

Unsplash

Apa pun tujuanmu membuat business plan: entah itu untuk mengumpulkan uang dan mengembangkan bisnis, atau hanya untuk bahan belajar tentang ide-ide brilianmu, pada dasarnya setiap business plan memerlukan 6 bagian penting. Berikut rinciannya!

1. Rincian Eksekutif

Ringkasan eksekutif adalah ikhtisar bisnis dan rencana.  Bagian ini biasanya didahulukan dalam business plan dan idealnya hanya sepanjang satu sampai dua halaman.  Namun, kebanyakan orang menulisnya pada bagian terakhir.

Idealnya, ringkasan eksekutif dapat berfungsi sebagai dokumen yang berdiri sendiri, yang menyertakan hal-hal penting dari business plan kita yang terperinci.

Pasalnya, nyatanya investor sangat mungkin hanya meminta ringkasan ini ketika mengevaluasi bisnis kita. Jika mereka menyukai apa yang mereka lihat di ringkasan eksekutif, mereka akan sering menindaklanjuti dengan permintaan rencana yang lebih mendalam, presentasi lapangan, dan keuangan.

Ringkasan eksekutif harus mencakup ringkasan masalah yang akan diselesaikan, deskripsi produk atau layanan, ikhtisar target pasar, deskripsi singkat tim, ringkasan keuangan, dan persyaratan pendanaan (jika meningkatkan uang).

2.  Produk & Layanan

Bab produk & layanan dari business plan adalah inti dari rencana kita.  Bagian ini mencakup informasi tentang masalah yang akan diselesaikan, solusi, dan bagaimana produk atau layanan kita sesuai dengan persaingan.

Mulailah bab produk & layanan dengan menjelaskan masalah yang akan terselesaikan untuk pelanggan dan apa solusinya. Selanjutnya, kita harus menguraikan pesaing kita.  Siapa lagi yang memberikan solusi yang mencoba memecahkan poin dari kesulitan pelanggan?  Apa keunggulan kompetitif kita dibandingkan bisnis lain?

Jika kita memiliki keunggulan kompetitif, seperti kekayaan intelektual atau paten tertentu yang melindungi produk, bagian ini adalah tempat yang tepat untuk membahas hal-hal tersebut.

Terakhir, tinjau pencapaian dan metrik kita.  Ini adalah ikhtisar langkah selanjutnya yang perlu diselesaikan agar produk atau layanan menjadi siap dijual dengan tanggal target.  Jika kita telah mencapai beberapa tonggak penting, seperti mengamankan pelanggan utama atau menerima pesanan di muka, diskusikan di sini.

3. Analisa Pasar

Bagian ini adalah tempat kita akan menampilkan semua informasi tentang pelanggan potensial.  Kita akan membahas target pasar serta informasi tentang pertumbuhan pasar dan industri.

Pertama, tentukan target pasar kita.  Target pasar adalah sekelompok orang yang akan kita tawarkan produk atau layanan kita.  Cobalah untuk sespesifik mungkin.  Akan lebih mudah untuk membuat rencana pemasaran dan penjualan demi menjangkau pelanggan jika target pasar kita solid.

Selanjutnya, berikan analisis pasar dan riset pasar kita.  Tentunya, Grameds ingin menjelaskan cara pasar kita tumbuh dari waktu ke waktu dan juga menjelaskan bagaimana memposisikan bisnis untuk memanfaatkan perubahan yang diharapkan dalam industri.

4. Pemasaran & Penjualan

Bagian rencana pemasaran dan penjualan dari business plan merinci bagaimana cara kita berencana menjangkau segmen pasar target, bagaimana kita menjual ke pasar target tersebut, apa rencana penetapan harga usaha kita, dan jenis aktivitas dan kemitraan apa yang diperlukan untuk membuat bisnis kita  sukses.

Beberapa bisnis yang mendistribusikan produk mereka dan menjangkau pelanggan mereka melalui toko, seperti Amazon.com, Walmart, Target, rantai toko kelontong, dan gerai ritel lainnya harus meninjau cara kerja bagian bisnis mereka. Rencana tersebut harus membahas logistik dan biaya untuk memasukkan produk ke rak-rak toko dan setiap rintangan potensial yang mungkin harus diatasi oleh bisnis.

Bagian pemasaran & penjualan dalam business plan juga merupakan tempat yang baik untuk menyertakan analisis SWOT.  Ini murni opsional, tetapi dapat menjadi cara yang baik untuk menjelaskan bagaimana produk dan layanan kita diposisikan untuk menghadapi ancaman persaingan dan memanfaatkan peluang.

5. Analisis Sumber Daya Manusia

Selain ide-ide hebat, investor tentu saja juga mencari tim yang hebat. Dengan membuat bagian ini, kita bisa menjelaskan tim kita sekarang dan jenis orang-orang yang perlu kita rekrut. Tak cuma itu, kita juga bisa memberi ringkasan terkait struktur hukum, lokasi, dan riwayat lengkap bisnis kita selama berjalan.

Jangan lupa juga untuk menyertakan biografi singkat yang memperlihatkan pengalaman yang relevan dari tiap anggota tim utama kita. Hal ini penting demi menjelaskan alasan tim kita menjadi tim paling tepat untuk bisa mengubah ide yang ada menjadi kenyataan. Tunjukkan bahwa anggota tim punya latar belakang di industri yang tepat dan punya keberhasilan dalam bidang wirausaha sebelumnya.

Adapun, tinjauan perusahaan Grameds juga mesti mencakup rangkuman struktur bisnis saat ini. Yang paling umum, inilah contoh struktur bisnisnya:

  1. LLC
  2. C-corp
  3. S-corp
  4. Pemilik tunggal
  5. Kemitraan

Jangan lupa untuk memberikan ulasan terkait cara kita bisa mempunyai bisnis itu sebelumnya. Jelaskan, apakah setiap mitra bisnis kita punya porsi yang sama? Bagaimana cara kita membagi kepemilikan? Pasalnya, investor potensial dan pemberi pinjaman juga ingin tahu striktur bisnis kita sebelum memutuskan memberi berinvestasi atau meminjamkan modal.

6. Analisis keuangan

Inilah bagian terakhir tetapi tak kalah penting dari poin-poin sebelumnya bagi business plan kita. Bagian ini kerap dianggap sebagai poin paling menakutkan, tetapi sebenarnya tak se-mengintimidasi itu! Pasalnya, pada nyatanya keuangan dalam bisnis seringkali bukanlah persoalan yang terlalu sulit seperti dalam bayangan kita, dan tidak diperlukan tingkat gelar pengetahuan tertentu agar bisa memperkirakan keuangan yang solid.

Meski begitu, akan ada banyak sumber daya dan alat di sekitar yang bisa membantu kita menyusun rencana keuangan yang lebih baik jika kita perlu bantuan tambahan. Rencana keuangan itu sendiri biasanya mencakup:

a. Proyeksi penjualan dan pendapatan

Tentang proyeksi, persiapkan perkiraan penjualan dan pendapatan bulanan untuk tiga sampai lima tahun ke depan. Biasanya, prediksi tiga tahun cukup, tetapi beberapa investor akan meminta perkiraan kita sampai lima tahun.

b. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi adalah tempat di mana semua angka bersatu dan bisa menunjukkan apakah usaha kita mendapat untung atau rugi.

c. Laporan arus kas

Di saat laporan laba rugi menghitung keuntungan dan kerugian, laporan arus kas akan melacak seberapa banyak uang cash di bank) yang pada titik tertentu kita miliki.

d. Neraca keuangan

Neraca keuangan ialah yang menunjukkan keseluruhan aset, kewajiban, dan ekuitas di perusahaan kita. Singkatnya, neraca ini bisa memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan bisnis di usaha kita.

e. Bagian opsional untuk disertakan saat mencari pendanaan

Jika mengumpulkan uang dari investor, kita harus menyertakan bagian singkat dari business plan kita yang merinci dengan tepat tentang cara kita berencana menggunakan uang investor.

Investor umumnya juga ingin melihat bagian singkat tentang strategi kita. Ini adalah rencana kita untuk akhirnya menjual bisnis, baik ke perusahaan lain atau ke publik dalam IPO. Jika kita mendapatkan  investor, mereka pasti ingin mengetahui pendapat kita tentang hal ini.

Jika kita menjalankan bisnis yang direncanakan untuk mempertahankan kepemilikan tanpa batas waktu, dan tidak mencari investasi atau pendanaan, kita dapat melewati bagian strategi ini.

Hal terakhir yang tercakup, diskusikan asumsi dan risiko penting apa pun untuk bisnis. Pengetahuan tentang asumsi kita saat memulai bisnis dapat membuat perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan bisnis. Saat mengenali asumsi, kita dapat menetapkan untuk membuktikan bahwa asumsi ini benar. Semakin kita dapat meminimalkan asumsi, semakin besar kemungkinan bisnis akan berhasil!

7. Lampiran

Dalam business plan, lampiran sama sekali bukanlah bagian yang wajib. Meski begitu, inilah tempat yang akan berguna untuk mencantumkan tabel, bagan, catatan hukum, informasi penting, sampai definisi atau hal lainnya yang dirasa terlalu panjang jika disertakan dalam isi business plan kita. Bila Grameds memiliki hak paten, sedang menunggu hak paten, atau punya ilustrasi produk, di sinilah kita bisa menyertakan detailnya.

Itulah informasi terkait business plan dan cara membuat busienss plan Jangan lupa kunjungi situs Gramedia.com untuk menemukan banyak buku menarik terkait bisnis.

Penulis: Sevilla Nouval Evanda



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien