in

Sifat & Kebiasaan Orang Jawa

Sifat & Kebiasaan Orang Jawa – Koentjaraningrat (1996) mendefinisikan masyarakat adalah kesatuan hidup dari makhluk-makhluk manusia yang terikat oleh suatu sistem adat istiadat. Herusatoto (1987) mendefinisikan masyarakat Jawa adalah sebagai salah satu masyarakat yang hidup dan tumbuh berkembang dari zaman dahulu sampai sekarang dan turun temurun menggunakan bahasa Jawa dalam berbagai ragam dialeknya serta mendiami sebagian besar Pulau Jawa.

Masyarakat Jawa kental dengan tradisi dan budaya. Tradisi dan budaya Jawa hingga saat ini masih mendominasi tradisi dan budaya nasional Indonesia. Salah satu faktor penyebabnya adalah begitu banyaknya orang Jawa yang menjadi tokoh negara yang berperan dalam percaturan kenegaraan sejak zaman sebelum merdeka hingga sekarang. Nama-nama Jawa juga akrab di telinga warga Indonesia begitu pula istilah-istilah Jawa.

Seiring berkembangnya zaman, orang Jawa atau masyarakat Jawa tidak hanya mendiami Pulau Jawa tetapi kemudian menyebar di seluruh Indonesia. Masyarakat Jawa ini memiliki karakteristik tersendiri dibandingkan dengan masyarakat-masyarakat daerah lain seperti masyarakat Sunda, masyarakat Madura, masyarakat Batak, masyarakat Minang, dan lain sebagainya. Banyak di luar pulau Jawa ditemukan komunitas Jawa akibat adanya program transmigrasi yang dicanangkan pemerintah.

Suyanto (1990) dalam bukunya yang berjudul Pandangan Hidup Jawa menerangkan, bahwa karakteristik budaya Jawa adalah religious, non-doktriner, toleran, akomodatif, dan optimistic. Karakteristik budaya Jawa ini melahirkan sifat kecenderungan yang khas bagi masyarakat Jawa seperti: percaya pada Tuhan Yang Maha Esa sebagai Sangkan Paraning Dumadi dengan segala sifat dan kebesaran-Nya, bercorak idealistis (percaya kepada sesuatu yang bersifat immaterial-bukan kebendaan dan hal-hal yang bersifat adikodrati-supernatural serta cenderung ke arah mistik, lebih mengutamakan hakikat daripada segi-segi formal dan ritual, mengutamakan cinta kasih sebagai landasan pokok hubungan antar manusia, percaya kepada takdir dan cenderung bersikap pasarah, bersifat konvergen dan universal, momot dan non-sektarian, cenderung pada simbolisme, cenderung pada gotong royong, rukun, damai, dan kurang kompetitif karena kurang mengutamakan materi.

 

20 Sifat & Kebiasaan Orang Jawa

kebiasaan orang jawa (1)

Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi, masyarakat Jawa tetap eksis dengan berbagai keunikannya, baik dari karakter, segi budaya, dan kesehariannya. Nah, sobat Gramedia, yuk simak 20 kebiasaan yang dilakukan orang Jawa.

 

1. Terkenal Pemalu, Sungkan, Tapi Suka Menyapa

Kebiasaan orang Jawa yang tidak asing lagi adalah terkenal pemalu, sungkan, tapi suka menyapa, lho. Biasanya orang Jawa masih malu dan sungkan apabila mereka berada di lingkungan baru atau si orang Jawa ini baru merantau ke suatu kota. Biasanya ketika disapa, orang Jawa ini akan menganggukkan kepala saja atau hanya senyum. Berbeda juga sudah kenal lama, biasanya orang Jawa lebih suka menyapa terlebih dahulu dan suka mengobrol berbagai hal.

Orang Jawa ini suka menyapa, tapi biasanya jarang berani memulai percakapan. Nah, sobat Gramedia yang baru ketemu orang Jawa, yuk sapa duluan! Mereka sebenarnya orang-orang yang asyik ketika diajak sharing dan ngobrol apapun.

2. Menjaga Sopan Santun

Kebiasaan orang Jawa yang cukup dikenal lainnya adalah menjaga sopan santun. Baik kepada yang lebih tua atau sesama bahkan yang lebih muda. Mereka juga menjaga etika ketika berbaur di lingkungan masyarakat.

Orang Jawa juga terbiasa merundukkan tubuh ketika berjalan di depan orang yang lebih tua atau yang lebih dihormati sebagai wujud penghormatan dan sopan santun. Merundukkan badan ini sebagai pertanda seseorang sungguh menghargai orang lain dan dapat menempatkan posisi dirinya. Orang Jawa ini tahu bagaimana caranya bersikap, misal sedang bertamu atau ketika menjadi tuan rumah.

 

3. Dikenal Kalem

Kalem artinya tidak tergesa-gesa, tenang, santai. Orang Jawa cenderung menyelesaikan apapun masalahnya seperti masalah pekerjaan dengan kalem. Dalam hal pekerjaan, orang Jawa dikenal pekerja-pekerja yang baik, mengerjakan apa yang seharusnya mereka kerjakan. Mereka berdedikasi tinggi terhadap apa yang menjadi tanggung jawabnya. Orang Jawa juga disiplin dalam manajemen waktu. Cara berbicara ke orang lain juga tidak kasar. Oleh sebab itu banyak perempuan jawa terkenal dengan sifat anggunnya.

banner-promo-gramedia

 

4. Ramah

Pernah berpapasan dengan orang Jawa? Yups, biasanya mereka akan melempar senyum terlebih dahulu. Mereka cenderung ramah kepada siapapun dan berpikir positif ke orang lain. Biasanya mereka akan menyapa orang yang baru dikenalnya “Pak, Bu, Mas, Mbak”. Terhadap orang yang baru dikenalnya saja ramah, apalagi yang sudah mengenal lama. Hal ini membuat orang Jawa di tempat kerjanya lebih disukai teman-temannya dan membuat orang lain mudah mengingatnya.

 

5. Lebih Menghindari Konflik di Lingkungannya

Dalam kehidupan sosial, mayoritas orang Jawa memiliki sifat yang suka mengalah, hal ini bertujuan untuk menghindari permasalahan lebih panjang. Apabila dihadapkan konflik, orang Jawa memilih diam. Mereka cenderung memilih mengalah bukan karena takut melainkan karena mereka tidak suka adanya pertikaian apalagi sampai pertumpahan darah, ini tentu menjadi nilai plus dalam kehidupan berumah tangga supaya tetap harmonis.

Nah, untuk sobat Gramedia yang sedang mencari jodoh, bisa menjadi pertimbangan nih untuk memilih orang Jawa.

 

6. Sederhana dan Tidak Neko-neko

Kesederhanaan juga melekat pada orang Jawa. Mereka tidak melakukan hal-hal aneh. Perangainya tidak glamor, mengutamakan penampilan yang apa adanya. Penampilan dan sikap berlebihan justru bisa membuat perhatian hingga ketidaksukaan orang. Contoh saja di lingkungan kerja, orang Jawa akan dikagumi karena kejujurannya sehingga banyak orang jawa yang menempati jabatan yang prestisius baik di kalangan swasta maupun pemerintahan. Orang-orang banyak suka dengan karakter orang Jawa karena tidak suka membanggakan diri dan menyombongkan harta benda yang dimiliki. Bagi orang Jawa, sederhana yang penting bahagia.

 

7. Pekerja keras

Pemalas bukan sifat orang Jawa. Orang Jawa terkenal dengan sifat kerja kerasnya dan kreatif. Bisa dilihat di kota seperti Jakarta yang mayoritas pendatang dari Jawa, banyak orang Jawa bekerja keras mulai dari buka usaha, berdagang, asal pekerjaan itu halal dan bisa menghidupi keluarga maka mereka akan melakukan kerja dengan sungguh-sungguh.

Bagi yang bekerja di perusahaan, ketika mendapat gaji mereka bukan tipe yang boros, mereka akan mempertimbangkan untuk mengirim orang tua atau saudaranya di kampung. Mereka juga lebih suka menyisihkan uangnya untuk ditabung.

 

8. Menerima Apa Adanya

“Nerimo ing pandume Gusti” artinya menerima apa yang sudah diberikan Tuhan. Orang Jawa tidak suka bersifat aneh-aneh dan macam-macam. Hal ini juga berlaku pada kehidupan berumah tangga, harus bisa menerima pasangannya apa adanya, tidak saling menuntut.

Mereka biasanya menerima kondisi apapun dari pasangannya asalkan saling suka dan cocok. Contoh lain, ketika mendapati Ibu memasak tempe dan tahu goreng, Bapak atau anak-anaknya tidak menuntut lebih, mereka akan memakannya dan tidak minta macam-macam. Dalam menghadapi problem dan tantangan hidup juga seperti itu, orang Jawa cenderung menerima. Menerima bukan berarti pasrah, melainkan legawa. Bahwa pasti ada hikmah dari setiap kejadian yang dialami. Hal ini bisa menjadi pembelajaran untuk siapa saja di kemudian hari. Apabila terulang maka bisa mengantisipasi.

9. Gaya dan Nada Bicaranya Lembut

Seperti yang kita ketahui, bahasa Jawa memiliki strata kasar, sedang, dan halus. Strata halus digunakan ketika orang muda berbicara kepada orang yang usianya lebih tua, sedangkan untuk seumuran bisa menggunakan bahasa yang sedang (ngoko alus) atau “ngoko”. Biasanya orang Jawa daerah Yogyakarta dan Solo lebih dikenal dengan bicaranya yang lembut dan anggun.

10. Dikenal Punya Banyak Aturan dan Larangan dalam Bentuk Mitos
Perlu diketahui, sebenarnya secara logika, mitos-mitos yang dipercayai orang Jawa hanyalah bagian dari aturan tatanan kehidupan agar kehidupan masyarakat selaras secara vertikal dan horizontal. Artinya selaras dengan Tuhan dan selaras dengan kehidupan sesama.

Adanya mitos atau larangan perbuatan ditujukan agar nilai kesopanan dan unggah-ungguh tetap terjaga. Contoh yang sering diucapkan adalah “ora ilok ngombe karo ngadek” yang berarti “tidak baik minum sambil berdiri”, sebaiknya minum sambil duduk. Orang Jawa memang percaya akan pantangan. Tidak heran jika sedikit-sedikit mereka mengucapkan “ora ilok” (tidak baik atau tidak diperbolehkan).

 

11. Luwes

Luwes bisa diartikan tidak kaku, tidak canggung, mudah disesuaikan. Orang Jawa dalam hal pekerjaan bisa lebih luwes, cepat menyesuaikan dengan lingkungan. Jika bertemu dengan orang baru juga lebih luwes, tidak mudah canggung.

Orang Jawa mempunyai sifat mudah berbaur dengan orang-orang dari suku lain, meskipun ada rasa malu dan sungkan. Sikap luwesnya ini membuat orang Jawa banyak disukainya orang untuk bergaul dengannya.

 

banner-promo-gramedia

12. Memegang Erat Tradisi dan Budaya

Orang-orang Jawa, meskipun di tanah rantau begitu erat memegang tradisi dan budayanya. Di beberapa daerah masih kental dengan tradisi-tradisi Jawa seperti Yogyakarta dan Solo.

Meskipun era sudah modern seperti sekarang ini, budaya di keraton juga masih dipegang erat. Hal ini membuktikan kuatnya tabiat orang Jawa memegang tradisi dan budaya warisan leluhurnya. Banyak tradisi yang berasal dari leluhur jawa yang masih lestari dan dilakukan sampai sekarang. Beberapa tradisi tersebut merupakan simbol-simbol dari suatu peristiwa penting di masa lalu atau bentuk rasa syukur yang dikemas dalam bentuk acara.

 

13. Suka Menolong dan Berkumpul

Pernah mendengar peribahasa “mangan ora mangan sing penting kumpul”? itu artinya “makan atau tidak makan yang penting kumpul”. Saat keadaan sulit maupun senang sebisa mungkin terus bersama, kurang lebih arti peribahasa tersebut.

Hal ini juga bisa dimaknai dalam kehidupan harus saling tolong menolong, saling membantu jika ada saudara yang sedang dalam keadaan susah dan tolong menolong tanpa mengharap imbalan. “Migunani tumraping liyan” artinya berguna bagi orang lain.

 

14. Mudah Bergaul dan Membaur

Sudah tidak diragukan lagi kalau orang Jawa pandai bergaul dan membaur. Berkat keramahannya, mereka gampang diajak bergaul dengan orang yang baru ditemuinya. Mudah bergaul ini dipengaruhi juga karena karakternya yang suka mengalah, itulah sebabnya di manapun orang Jawa mudah membaur karena minim konflik.

 

15. Tata Bahasa Berdasarkan pada Nilai Kesopanan

Seiring berkembangnya teknologi, pengetahuan tentang bahasa asing makin mudah dipelajari dan diakses melalui internet. Namun orang Jawa tetap menjaga kesopanan dalam bertutur kata. Sampai saat ini, masih banyak ditemui orang Jawa yang bicara berdasar hierarki usia atau dengan siapa mereka bicara.

Struktur bahasa Jawa mulai dari Ngoko-Krama Alus-Krama Inggil. Ngoko bisa digunakan untuk bahasa sehari-hari dan kepada teman sebaya atau yang usianya lebih muda. Sedangkan krama digunakan untuk meninggikan derajat lawan bicara, krama inggil ini merupakan bahasa halus yang biasanya ditujukan kepada lawan bicara yang lebih dihormati ataupun orang asing.

 

16. Kebiasaan Muluk

Kata “muluk” atau “puluk” pasti sudah tidak asing lag ikan? Yups, orang Jawa memiliki kebiasaan makan dengan cara muluk. Kebiasan makan dengan tangan langsung tanpa menggunakan sendok, garpu, dan alat bantu makan yang lain.

Kebiasaan makan seperti ini sudah dari zaman dahulu dan masih banyak orang Jawa melestarikannya. Biasanya orang Jawa melakukan makan sambil muluk sembari duduk lesehan.

 

17. Memiliki Filosofi Hidup Mengalir Seperti Air



Orang Jawa biasanya tidak suka “neko-neko”, dan lebih suka kehidupannya mengalir seperti air. Asalkan sudah bisa mencukupi kebutuhan keluarga, bisa beribadah dengan tenang, tidak punya banyak hutang, mereka sudah sangat bersyukur.

Orang Jawa tidak suka menuntut lebih. Terkadang mereka memilih mengalir seolah tidak memiliki beban yang berat dalam hidupnya.

 

18. Suka Mengalah

Orang Jawa memilih mengalah dalam setiap pertikaian. Mereka lebih suka hidup “adem-ayem”, tidak banyak masalah. Mereka tidak suka banyak konflik terutama dalam kehidupan keluarga. Mereka juga lebih suka berdiskusi dalam hal-hal permasalahan keluarga.

 

19. Penurut

Ajaran “nurut” sudah diajarkan sejak kecil. Misal orang tua menyuruh anaknya untuk mengaji atau berjamaah ke masjid, maka si anak harus nurut. Mereka tidak suka membantah jika diperintahkan oleh orang yang lebih tua. Selama apa yang diperintahkan dalam hal kebaikan, anak-anak lebih mudah “nurut” yang diajarkan orang tuanya. Ini berlaku juga dalam hal pekerjaan.

 

20. Mensyukuri Apapun yang Terjadi dan Mengambil Sisi Positif Meski Tertimpa Musibah Buruk

Apakah kamu punya teman dari daerah Jawa? Ya, mereka ketika terkena musibah biasanya akan tetap bersyukur, legawa, mengambil sisi positif dari setiap kejadian. Contohnya, ada yang mengalami kecelakaan, motornya rusak, biasanya mereka akan mengucap “untung mung motor sing rusak, sing penting awake sehat”, artinya “untung hanya motornya yang rusak, badannya masih sehat”. Mereka masih berpikir positif dari segala kejadian atau musibah yang menimpa.

 

Buku Terkait Jawa

Berikut adalah buku terkait Jawa dari daftar buku di gramedia.

 

Kisah Tanah Jawa

Tanah Jawa menyimpan banyak kisah misteri yang takkan habis diceritakan dalam semalam. Sosok misterius, ritual mistis, dan tempat angker, selalu membuat kita penasaran. Buku Kisah Tanah Jawa mengajak pembaca membuka selubung mitos dan mistis yang selama ini hanya menjadi ksak-kusuk di masyarakat.

 

Kisah Tanah Jawa: Jagat Lelembut

Buku ini merangkum perjalanan Tim Kisah Tanah Jawa yang telah menjelajah “Jagat Lelembut” hingga lapisan ke-11 (yang mungkin terdiri dari 17 lapisan). Tidak hanya lewat kata-kata, Kisah Tanah Jawa: Jagat Lelembut berusaha menyertakan gambar dari penampakan “mereka”. Banyak jenis lelembut dan kisah yang mungkin belum pernah kita dengar, siapkan keberanian untuk membaca kisah “mereka”!

 

Kitab Lengkap Keris Jawa (Hard Cover)

Melalui buku ini penulis memperkenalkan perihal ilmu tentang keris atau Krisologi dan bagaimana memahaminya berdasarkan nalar dan naluri para leluhur dulu. Ditilik dari berbagai ilmu, khususnya ilmu metalurgi, ternyata keris merupakan sebuah mahakarya yang paling berhasil dan diakui oleh dunia internasional. Keris sudah merupakan bagian kelengkapan budaya Nusantara yang tidak terpisahkan dari budaya itu sendiri.

 

Artikel Terkait kebiasaan Orang Jawa


 

Dari 20 kebiasaan dan sifat orang Jawa di atas tidak selalu melekat pada setiap orang Jawa. Namun rata-rata dari orang Jawa memang memiliki karakter seperti disebut di atas. Eksistensi orang Jawa di era global sekarang ibarat di persimpangan jalan. Dalam berbagai indikasi kebiasaan-kebiasaan Jawa ini mulai memudar. Semakin banyak orang Jawa meninggalkan kebiasaan jawanya dan menjalankan kebiasaan modern yang lebih praktis.

Masyarakat Jawa sebagaimana tercermin pada kebiasaannya, menekankan pada ketentraman batin, keselarasan, sikap “narima” terhadap segala sesuatu yang terjadi. Pandangan orang Jawa mengajarkan agar masyarakat Jawa menempatkan adanya keselarasan hubungan antar individu dengan dirinya sendiri, individu dengan sesamanya, individu dengan alam, juga individu dengan Tuhannya. Dengan adanya kebiasaan dan keselarasan masyarakat Jawa diharapkan dapat menjalankan kehidupan dengan benar. Masing-masing individu diharapkan juga dapat menerapkan kaidah yang menekankan pada sikap “narima”, sabar, “eling”, “andhap asor (rendah hati)”, dan bersahaja di manapun tempatnya.

Penjelasan mengenai kebiasaan orang Jawa di atas konon bisa mengantarkan individu pada kesuksesan. Ada yang mau meniru kebiasaan-kebiasaan tersebut? Tentu ada banyak hal yang bisa dipelajari dari kebiasan dan budaya orang Jawa. Sobat Gramedia juga bisa meniru hal yang baik dari kebiasaan orang Jawa. Semoga artikel ini bisa menambah pengetahuan pembaca semua.

Referensi:

    • Koentjaraningrat. 1996. Pengantar Ilmu Antropologi. Jakarta: Aksara Baru.
    • Budiono, Herusatoto. 1987. Simbolisme dalam Budaya Jawa. Yogyakarta: Hanindita.
    • Suyanto. 1990. Pandangan Hidup Jawa. Semarang: Dahana Prize.

 

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Nandy