in

Verbal Abuse: Pengertian, Tanda, Dampak, dan Cara Mengatasi

unsplash.com

Verbal abuse – Kebanyakan orang berasumsi bahwa jika mereka dilecehkan secara verbal, mereka akan langsung mengetahuinya. Lagi pula, pelecehan verbal seringkali melibatkan teriakan, ejekan, pemanggilan nama, dan perilaku meremehkan. Tapi ada lebih banyak bentuk pelecehan verbal daripada yang disadari orang. Faktanya, beberapa orang dilecehkan secara verbal secara teratur tanpa menyadari bahwa itu sedang terjadi.

Apa itu Pelecehan Verbal (Verbal Abuse)?

Pelecehan verbal—sejenis pelecehan emosional—adalah ketika seseorang menggunakan kata-katanya untuk menyerang, mendominasi, mengejek, memanipulasi, dan/atau merendahkan orang lain dan berdampak negatif pada kesehatan psikologis orang tersebut. Pelecehan verbal adalah cara seseorang untuk mengontrol dan mempertahankan kekuasaan atas orang lain.

Ini dapat terjadi dalam semua jenis hubungan, seperti hubungan romantis, hubungan orang tua-anak, hubungan keluarga, dan hubungan rekan kerja. Verbal abuse terkadang terjadi dalam hubungan sebelum kekerasan fisik; Namun, hal ini tidak selalu terjadi. Pelecehan verbal dapat terjadi tanpa adanya kekerasan fisik. Efek pelecehan verbal bisa sama merusaknya dengan kekerasan fisik.

Verbal Abuse

Artikel ini akan mengulas definisi pelecehan verbal, tanda-tanda dan dampak pelecehan verbal, serta bagaimana mencari bantuan jika Anda mengatasi efek pelecehan verbal.

Tanda-Tanda Pelecehan Verbal (Verbal Abuse)

Ketika berbicara tentang pelecehan verbal, korban sering mempertanyakan apakah yang mereka alami adalah benar-benar verbal abuse atau tidak. Mereka juga bertanya-tanya apakah itu masalah besar atau tidak. Berikut adalah beberapa tanda bahwa anggota keluarga, teman, teman sebaya, atau pasangan kencan melakukan kekerasan verbal:

1. Mereka memanggil Anda dengan nama olokan.

Setiap kali seseorang melakukan pemanggilan dengan nama olokan, itu adalah bentuk pelecehan verbal. Bahkan jika nama-nama itu diucapkan dengan suara yang netral, ini bukanlah perlakuan yang dapat diterima dari orang lain.

2. Mereka menggunakan kata-kata untuk mempermalukan Anda.

Contohnya termasuk kata-kata kritis, sarkastik, atau ejekan yang dimaksudkan untuk menjatuhkan Anda. Ini mungkin tentang fisik, cara berpakaian dan masih banyak lagi. Pada dasarnya, mempermalukan adalah setiap komentar yang membuat Anda merasa rendah diri atau malu dengan diri Anda sendiri.

3. Mereka membuat lelucon dengan bahan diri Anda.

Biasanya, orang yang kasar secara verbal akan membuat Anda menjadi sasaran lelucon mereka. Ini dapat dilakukan secara pribadi atau secara langsung. Jika Anda tidak menganggapnya lucu, maka itu termasuk hal yang berbahaya. Terlebih lagi, orang yang kasar secara verbal biasanya memilih lelucon yang menyerang area di mana Anda merasa rentan atau lemah.

4. Mereka mempermalukan Anda di depan umum.

Ketika Anda dihina di depan umum oleh sahabat, keluarga, atau pasangan Anda. ini akan sangat menyakitkan. Mereka mengkritik Anda. Kritik, baik publik atau pribadi, bisa menyakitkan. Apalagi jika kritik itu kejam dan tidak ada niat membangun.

5. Mereka membentak dan memaki Anda.

Setiap kali seseorang berteriak atau mengutuk Anda, ini adalah tampilan kekuatan dan tujuannya adalah untuk mengontrol dan mengintimidasi Anda agar tunduk. Akibatnya, itu kasar dan tidak boleh ditoleransi atau dimaafkan.

6. Mereka membuat ancaman.

Tidak ada ancaman yang harus dianggap enteng. Ketika orang membuat ancaman, mereka mencoba mengontrol diri Anda. Ingat, tidak ada cara yang lebih baik untuk mengendalikan orang lain selain membuat mereka takut dalam beberapa cara.

Jenis Pelecehan Verbal

Ketika seseorang dilecehkan secara verbal, orang yang menyerang mereka mungkin menggunakan bentuk pelecehan yang terang-terangan seperti melakukan pemanggilan nama dan membuat ancaman, tetapi juga metode yang lebih berbahaya seperti terus-menerus mengoreksi, menginterupsi, merendahkan, dan merendahkan mereka.

Bahkan penganan diam-diam yang berkepanjangan adalah bentuk pelecehan verbal. Ketika ini terjadi, orang tersebut berusaha untuk mengontrol dan menghukum korban dengan menolak untuk berbicara dengan mereka.

Bagi sebagian orang, terutama mereka yang mengalami pelecehan verbal di rumah atau mengalaminya saat masih kanak kanak, sering diabaikan karena serangan verbal terasa seperti cara yang normal untuk berkomunikasi. Tetapi mereka sama sekali tidak normal dan dapat memiliki efek yang berkepanjangan.

Pelecehan verbal dapat mengambil sejumlah bentuk yang berbeda, termasuk:

  1. Menyalahkan: Membuat korban percaya bahwa mereka bertanggung jawab atas perilaku kasar atau bahwa mereka membawa pelecehan verbal pada diri mereka sendiri
  2. Kritik: Komentar kasar dan terus-menerus yang dimaksudkan untuk membuat orang tersebut merasa buruk tentang diri mereka sendiri dan tidak membangun, tetapi disengaja dan menyakitkan.
  3. Gaslighting: Jenis pelecehan emosional yang berbahaya, dan terkadang terselubung, di mana pelaku membuat target mempertanyakan penilaian dan realitas mereka
  4. Menilai: Memandang rendah korban, tidak menerima mereka apa adanya, atau menahan mereka pada harapan yang tidak realistis
  5. Pemanggilan nama: Bahasa kasar, menghina, atau hinaan yang merusak harga diri, rasa harga diri, dan konsep diri target
  6. Ancaman: Pernyataan yang dimaksudkan untuk menakut-nakuti, mengendalikan, dan memanipulasi korban agar patuh
  7. Menahan: Penolakan untuk memberikan kasih sayang atau perhatian, termasuk berbicara dengan Anda, melihat Anda, atau bahkan berada di ruangan yang sama dengan Anda

Meskipun bukan daftar yang lengkap, ini adalah beberapa contoh jenis pelecehan verbal yang umum terjadi.

Verbal Abuse

Berbagai Tanda Hubungan yang Abusive

Saat Anda berada dalam hubungan yang kasar, Anda mungkin mengalami hal berikut:

gramedia digital

gramedia digital

Berlangganan Gramedia Digital

Baca SEMUA koleksi buku, novel terbaru, majalah dan koran yang ada di Gramedia Digital SEPUASNYA. Konten dapat diakses melalui 2 perangkat yang berbeda.

Rp. 89.000 / Bulan

gramedia digital

1. Berkomunikasi dengan orang lain tidak sebebas biasanya

Ini adalah tanda awal dari hubungan yang kasar yang harus diwaspadai. Orang yang dilecehkan biasanya terus-menerus memantau dan mengontrol komunikasi Anda dan mencegah Anda berkomunikasi secara bebas dengan orang lain.

Mereka dapat melakukan ini dengan berbagai cara, seperti membaca email Anda atau mengobrol dengan orang lain di media sosial Anda.

Mereka juga tidak menghargai privasi Anda dan sering meminta akun media sosial atau kata sandi ponsel Anda atau bahkan menginstal perangkat lunak khusus untuk memantau kehidupan sosial Anda.

2. Terisolasi dari orang lain

Terisolasi dari orang lain juga merupakan tanda bahwa Anda berada dalam hubungan yang kasar. Ini karena orang yang kasar biasanya berusaha menjauhkan Anda dari orang-orang terdekat Anda, seperti keluarga dan teman.

Hal ini dapat dilakukan dengan melarang berhubungan dengan orang lain, atau lebih buruk lagi, dengan berbohong atau mengumpat tentang diri sendiri. Dengan cara ini, tidak ada sistem pendukung yang dapat melindungi Anda darinya.

3. Tidak berdaya secara ekonomi

Dalam beberapa kasus, individu yang kasar berusaha untuk melumpuhkan pasangan mereka secara finansial, misalnya dengan memblokir akses ke akun pribadi pasangan mereka atau mencoba memaksa mereka untuk berhenti dari pekerjaan mereka.

Hal ini dilakukan untuk membuat pasangan merasa tergantung pada mereka sehingga mereka tidak dapat meninggalkan hubungan yang kasar.

4. Diancam

Jika Anda berada dalam suatu hubungan dan sering merasakan tekanan dari pasangan untuk melakukan apa yang tidak Anda inginkan, itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda berada dalam hubungan yang kasar.

Paksaan ini bisa bermacam-macam bentuknya. Anda bisa dipaksa untuk tidak berpakaian sesuka Anda, diminta untuk harus menghabiskan waktu bersama mereka, hingga pemaksaan berhubungan seks. Pemaksaan ini dapat berupa ancaman fisik maupun verbal.

5. Sering dilecehkan secara emosional

Pelecehan emosional atau psikologis mungkin merupakan salah satu tanda paling sulit untuk menemukan hubungan yang kasar. Orang yang menerima perawatan ini sering tidak menyadari bahwa mereka mengalami pelecehan psikologis.

Pelecehan psikologis dapat berupa kekerasan verbal atau fisik. Nah, inilah beberapa bentuk pelecehan psikologis yang perlu Anda ketahui:

  1. Hinaan dan kritik terhadap bentuk fisik, kecerdasan, atau kemampuan Anda.
  2. Berikan berbagai julukan negatif seperti “bodoh” dan “gemuk”
  3. Sering membingungkan Anda di depan umum, di depan orang lain, atau secara pribadi.
  4. Mengabaikan perasaan, keinginan, dan kebutuhan Anda
  5. Anda akan merasa bersalah meskipun tidak melakukan kesalahan apa pun
  6. Mengancam untuk melukai dirinya sendiri jika Anda tidak memenuhi harapannya
  7. Ghosting

Jika itu terjadi terus-menerus, pelecehan psikologis seperti di atas dapat mengikis harga diri dan membuat Anda merasa itu bukan masalah. Seiring waktu, ini juga dapat mempengaruhi kesehatan mental Anda.

6. Kekerasan fisik

Menganiaya orang lain secara fisik, terlepas dari konflik atau masalah, pasti salah, bukan? Kekerasan fisik adalah bukti nyata bahwa Anda memiliki hubungan yang kasar dan beracun.

Kekerasan fisik ini bisa bermacam-macam bentuknya, termasuk mendorong, memukul, memukul, menendang, mencekik, melempar barang, dan merusak properti.

Bagaimana Mengatasi Dampak dan Hubungan yang Kasar

Hubungan yang penuh kekerasan dapat berdampak buruk pada kesehatan fisik dan mental korban. Beberapa dari efek ini termasuk gangguan mental tertentu seperti cedera atau cidera fisik, penurunan harga diri, gangguan kecemasan, gangguan stres pasca-trauma (PTSD), depresi, dan bahkan percobaan bunuh diri.

Oleh karena itu, jika Anda menemukan tanda-tanda hubungan yang kasar dalam hubungan Anda saat ini, Anda harus menanganinya sesegera mungkin.

Pertama, Anda dapat menceritakan situasi Anda kepada seseorang yang Anda percayai, seperti orang tua, saudara kandung, saudara perempuan, atau sahabat Anda. Ini untuk memberitahu mereka bahwa Anda berada dalam situasi berbahaya.

Kemudian, jika Anda merasa situasi memungkinkan Anda untuk berurusan dengan pihak yang kasar, beritahu mereka bahwa sikap atau perilaku mereka terhadap Anda tidak dapat diterima.

Selain itu, Anda dapat berkonsultasi dengan psikolog, psikiater, atau profesional lainnya untuk mendapatkan saran terbaik dalam mengatasi atau mengakhiri hubungan yang kasar, jika diperlukan.

Anda juga dapat melaporkan setiap perlakuan ilegal, seperti kekerasan fisik atau pemerkosaan, kepada pihak berwenang.

Tidak mudah meninggalkan hubungan yang kasar, tetapi kesehatan fisik dan mental mereka adalah hal yang paling penting untuk melindungi mereka. Juga, Anda memiliki hal-hal dan cinta yang benar, menghormati dan memperlakukan mereka dengan baik.

Dampak Pelecehan Verbal

Pelecehan verbal dapat berdampak pada setiap elemen kehidupan, termasuk kinerja akademik, hubungan, dan kesuksesan di tempat kerja di kemudian hari. Sama seperti bentuk pelecehan atau intimidasi lainnya, pelecehan verbal memiliki efek jangka panjang dan jangka pendek, termasuk masalah gangguan sebagai mental berikut:

  • Kecemasan
  • Perubahan suasana hati
  • Stres kronis
  • Menurunnya harga diri
  • Depresi
  • Perasaan malu, bersalah, dan putus asa
  • Penarikan sosial dan isolasi
  • Penggunaan zat adiktif

Ketika pelecehan verbal sudah sangat parah, itu dapat memengaruhi psikologis seseorang dan mempertanyakan apakah dirinya berharga dan bisa sukses di masa depan. Orang yang mengalami pelecehan verbal sebagai anak-anak mungkin merasa tidak berharga sebagai orang dewasa, mengalami kesulitan mempercayai orang lain, dan mengalami kesulitan menyesuaikan emosi mereka.

Bahkan, tidak jarang orang yang dilecehkan secara verbal merasa tidak mampu, bodoh, dan tidak berharga. Dalam beberapa kasus, mereka secara eksplisit dilabeli dengan sifat-sifat ini oleh orang yang melakukan verbal abuse kepadanya.

Pelecehan verbal bisa sangat membingungkan karena pasangannya mungkin tidak kasar sepanjang waktu dan perilaku mereka cenderung muncul perlahan seiring waktu. Dengan cara ini, pelecehan verbal bisa berbahaya dan halus.

Akibatnya, ketika pelakunya penuh kasih dan lembut, korban bisa melupakan perilaku negatifnya. Pada akhirnya, korban akhirnya mengabaikan pola pelecehan verbal atau membuat alasan untuk perilaku tersebut, dengan mengatakan bahwa pelaku hanya stres atau sedang mengalami masa-masa sulit saat ini.

Verbal Abuse

Faktor Penyebab Pelecehan Verbal atau Verbal Abuse

Terlepas dari penilaian yang terganggu dari pelaku, ada beberapa hal yang perlu kita pahami tentang penyebab mereka melakukan verbal abuse. Beberapa alasan menjadi pelaku kekerasan terhadap orang lain, di antaranya:

1. Luka yang belum terselesaikan

Jika Anda belum belajar bagaimana menghadapi emosi negatif seperti kekecewaan, rasa sakit, dan kekecewaan sejak kecil, Anda akan mengalami kebingungan di masa dewasa. Gejolak yang kita rasakan ini membuat kita sulit menahan luka yang terjadi dalam hidup kita.

Juga, pria biasanya diajarkan untuk tidak menunjukkan perasaan mereka di depan orang lain. Sepertinya laki-laki diajari kata-kata seperti “Jangan menangis” dan “Jangan takut, sedih atau takut di depan orang lain”. Pria tidak bisa menunjukkan perasaan mereka, jadi pria belajar bahwa jika seseorang menyakiti atau mempermalukan mereka, mereka perlu melindungi diri mereka sendiri.

2. “Aku berhak menyakitimu”

Idenya lahir: “Karena kamu milikku, aku berhak menyakitimu.” Gagasan seperti itu menunjukkan bahwa cara mencintai itu salah. Seolah-olah kita berada dalam hubungan di mana kita bebas mengatur pasangan kita dan bertindak sesuka kita.

Misalnya, pasangan Anda marah karena Anda pergi dengan teman lawan jenis Anda. Faktanya, pasangan Anda mengenal Anda dan seharusnya membiarkan Anda pergi. Bagaimanapun, pasangan Anda akan membalas Anda dengan mendekati lawan jenis lain tanpa sepengetahuan Anda. Pasangannya menggoda: “Ketika kamu pergi dengan teman dekatmu, biarkan kamu merasakan bagaimana itu menyakitiku.”

3. Berada di posisi orang lain

Ungkapan “berdiri di posisi orang lain” sering terdengar sebagai pesan untuk coba rubah perspektif dan bayangkan jika berdiri di posisi orang lain. Orang yang melakukan pelecehan membayangkan mereka berada di posisi pasangannya, tetapi mereka tidak melakukannya dengan murah hati. Hal ini dapat menimbulkan kesalahpahaman ketika menilai perilaku pasangan.

Misalnya, pasangan kita marah, jadi kita takut. Akhirnya, kita memutuskan untuk istirahat dan tidak berbicara dengan pasangan kita. Alhasil, pasangan kita kemudian menganggap sikap kita apatis dan mengabaikannya. Pasangan kita akhirnya juga terluka dan bereaksi kasar.

4. Kemampuan yang buruk untuk bertanggung jawab

Verbal abuse dapat terjadi ketika seseorang mengizinkan dan membenarkan tindakan tersebut. Seolah-olah perilaku kita menyakiti orang lain karena kita menyakiti orang lain itu normal. Ini menunjukkan bahwa kita tidak tahu apa yang salah ketika itu terjadi dalam hubungan kita. Kita tampaknya tidak bertanggung jawab dengan bijaksana atas tindakan kita, dan kita segera menyimpulkan bahwa adalah normal untuk menggunakan kekerasan untuk menyelesaikannya.

Selain itu, orang juga memiliki kemampuan dan kesempatan untuk menyalahgunakan, sehingga mereka dapat bertindak sewenang-wenang.

5. Trauma yang belum terselesaikan

Sebagian besar pasangan yang kasar juga memiliki riwayat pernah menerima kekerasan, menyaksikan, atau menjadi korban pelecehan. Pengalaman juga menyebabkan trauma pada seseorang, namun tidak semuanya dapat menyelesaikan trauma yang pernah terjadi dalam hidupnya. Sejarah traumatis yang belum terselesaikan dengan mudah memicu mereka dalam menghadapi peristiwa yang menyakiti atau menyakiti mereka.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Menjadi Korban Pelecehan Verbal

Langkah pertama dalam menangani pelecehan verbal adalah mengenali pelecehan tersebut. Jika Anda dapat mengidentifikasi semua jenis pelecehan verbal dalam hubungan Anda, penting untuk mengakuinya terlebih dahulu.

Dengan bersikap jujur ??tentang apa yang Anda alami, Anda dapat mulai mengambil langkah untuk mendapatkan kembali kendali. Meskipun Anda perlu mempertimbangkan situasi dan keadaan pribadi Anda, kiat-kiat ini dapat membantu jika Anda berada dalam hubungan yang kasar secara verbal.

1. Tetapkan Batas

Katakan dengan tegas kepada orang yang kasar secara verbal bahwa mereka tidak boleh lagi mengkritik, menghakimi atau mempermalukan Anda, menyebut nama, mengancam Anda, dan sebagainya. Kemudian, beri tahu mereka apa yang akan terjadi jika mereka melanjutkan perilaku kasar ini.

Misalnya, beritahu mereka bahwa jika mereka berteriak atau memaki Anda, percakapan akan berakhir dan Anda akan meninggalkan ruangan. Kuncinya adalah untuk menindaklanjuti; jangan menetapkan batasan yang tidak ingin Anda pertahankan.

2. Batasi Eksposur

Jika memungkinkan, luangkan waktu dari orang yang kasar secara verbal dan habiskan waktu bersama orang-orang yang mencintai dan mendukung Anda. Membatasi eksposur dengan orang tersebut dapat memberi Anda ruang untuk mengevaluasi kembali hubungan Anda. Mengelilingi diri Anda dengan jaringan teman dan keluarga akan membantu Anda merasa tidak terlalu kesepian dan terisolasi dan mengingatkan Anda tentang seperti apa seharusnya hubungan yang sehat itu.

3. Akhiri Hubungan

Jika tidak ada tanda-tanda bahwa pelecehan verbal akan berakhir, atau bahwa orang tersebut memiliki tidak ada niat untuk memperbaiki perilakunya, Anda mungkin perlu mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri hubungan tersebut. Sebelum melakukannya, bagikan pemikiran dan gagasan Anda dengan teman, anggota keluarga, atau konselor terpercaya. Anda mungkin juga ingin membuat rencana keamanan jika penyalahgunaan meningkat saat Anda memutuskan sesuatu.

4. Mencari pertolongan

Penyembuhan dari hubungan yang kasar secara verbal mungkin bukan sesuatu yang dapat Anda lakukan sendiri. Jangkau orang-orang terkasih yang terpercaya untuk mendapatkan dukungan, dan pertimbangkan untuk berbicara dengan terapis yang dapat membantu Anda memproses emosi Anda dan mengembangkan keterampilan koping yang sehat untuk menghadapi konsekuensi jangka pendek dan jangka panjang dari pelecehan verbal.

Penulis: Arizal Muhammad Valevi

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda