in

Pengertian Elegi, Ciri-ciri, dan jenis Elegi

Perasaan sedih akan kehilangan orang yang tersayang terkadang menyulitkan seseorang untuk terus tetap menjalani kehidupan. Para penyair yang memiliki kreativitas yang tinggi tidak mampu untuk memendam segala perasaan yang menyelimuti hati dan pikirannya.

Oleh karena itu, bentuk karyalah yang tercipta. Karya yang memiliki ekspresi begitu dalam berkaitan dengan kesedihan, rasa emosional yang tinggi akan cinta, dan perasaan berkabung terangkum pada karya-karya bertemakan elegi.

e perpus

Berbeda dengan puisi epic atau balada yang muncul pada abad pertengahan, yang mana menggunakan orang ketiga untuk fokus pada tokoh dari cerita rakyat dan juga mitologi. Elegi hadir dengan wujud berupa puisi yang sangat emosional yang menggunakan orang pertama dalam menekankan pengalaman pribadi. Elegi biasa dituliskan secara eksplisit dalam bahasa puisi sebagai bagian perjuangan penyair agar dapat menjalani kehidupan. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai elegi:

Pengertian elegi

Elegi adalah suatu karya sastra berupa puisi pada umumnya yang berisikan ungkapan pikiran suram seseorang, dan tidak harus mengikuti bentuk tertentu dalam hal ukuran, rima, atau struktur. Elegi biasa dituliskan untuk memuji orang yang telah meninggal yang memiliki suasana melankolis.

Ditinjau dari segi bahasa, kata elegi diambil dari bahasa Yunani yaitu “elegeia” yang memiliki arti meratapi atau bersedih hati. Istilah elegi menurut sastra Yunani dan Romawi, puisi apa pun yang ditulis dalam elegiac meter, yang berarti mengandung garis heksameter dan pentameter tidak beraturan. Pokok bahasan dalam elegi juga berisikan tentang pengobatan dan kerugian yang beraturan kemudian diartikulasikan ke dalam bentuk syair elegi yang bertemakan cinta.

Elegi sering disangkutpautkan dengan dirge. Dirge memiliki arti suatu lagu yang menunjukkan perasaan sedih atas peristiwa kematian seseorang yang biasa dibawakan dengan kurang formal. Contoh lagu yang menggambarkan dirge, yaitu Shakespeare “Full Fathom Five Thy Father Lies” dan “A Song from Shakespeare’s Cymbeline” (1749) karya William Collins.

Sebuah elegi umumnya terdiri atas 3 tahap kesedihan yaitu sebagai berikut :

  1. Kesedihan
  2. Pujian bagi orang yang sudah meninggal
  3. Penghiburan atas kehilangan

Sejarah elegi

Elegi sudah mulai dikenal sejak zaman sastra Yunani klasik. Pada masa itu elegi merupakan bentuk puisi yang sangat menonjol. Sebelum muncul bentuk sastra ode, elegi menyita perhatian tersendiri dari lagu pelengkap dan umumnya dituliskan dalam distichs atau dalam satuan strophic bait yang terdiri atas satu baris dalam heksameter dan baris dalam pentameter. Elegi biasanya dilihat sebagai ekspresi dari kesedihan.

Selain memiliki sifat kesedihan, para penyair juga mulai menggunakan elegi sebagai ekspresi perasaan lain seperti penyesalan atau kegembiraan yang didorong oleh dorongan sensual.

Beberapa elegi yang ditulis oleh Tibullus dan juga Propertius masih memiliki ciri khas yang dituliskan dalam bentuk asli dari elegi Yunani untuk kepentingan pembaca sastra. Contoh karya sastra elegi berbentuk puisi yaitu Tristia oleh Ovid.

Elegi yang dituliskan pada zaman sastra eropa modern seringkali mengungkapkan kesuraman dan juga perasaan sedih yang terjadi setelah beberapa pengalaman yang menggebu-gebu sehingga mereka lebih antusias.

Diketahui ternyata elegi asli yang merupakan bagian utama dari sastra Inggris tidak mengandung perasaan atau ekspresi selain ratapan. Namun, dengan seiringnya berjalannya waktu, elegi tidak lagi dianggap sebagai puisi ratapan.

Contohnya di negara Italia, elegi dibudidayakan mulai dari abad pertengahan yang mengikuti cara Petrarch. Sementara di Jerman, elegi memiliki kandungan isi yang berubah menjadi supernatural sejak awal.

Ciri-ciri elegi

Ciri-ciri atau karakteristik dari elegi tradisional adalah sebagai berikut:

  • Elegi biasa dimulai dengan ratapan kehilangan nyawa atau kehilangan sesuatu.
  • Perasaan duka cita yang diiringi dengan kekaguman seorang penyair terhadap orang atau benda yang tidak akan pernah kembali.
  • Elegi biasanya berupa lirik yang fokus pada ekspresi sentiment, keyakinan, atau opini.
  • Bahasa dan struktur yang digunakan adalah formal dan seremonial.
  • Elegi dapat didasarkan pada kefanaan hidup seseorang atau daya pikat dan keindahan seseorang yang sangat dekat dengan hati pembicara.
  • Seorang yang menuliskan elegi biasanya dapat mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang seringnya berhubungan dengan kehidupan dan juga kematian atau moralitas jiwa.
  • Tak hanya kesedihan, elegi juga diungkapkan dengan perasaan kebencian atau kemarahan yang diakibatkan atas peristiwa kehilangan atau kematian.
  • Tahap ketiga atau terakhir dalam elegi adalah terkait dengan konsolidasinya, pada bagian ini memiliki sifat yang lebih religi atau penuh harapan dimana penyair akan mendamaikan dirinya sendiri kemudian pada akhirnya akan menemukan beberapa bentuk hiburan.
  • Beberapa jenis elegi seringkali bersifat pribadi, impersonal atau pastoral.
  • Elegi menggunakan sudut pandang pertama dikarenakan adanya fokus pada pengalaman emosional dari penyair.

Tema dasar elegi

Secara umum, elegi tradisional memiliki keterkaitan dengan tiga tema sebagai berikut:

  • RatapanelegiSumber: https://www.pexels.com/id-id/foto/kota-orang-orang-jalan-konstruksi-415713/

 

Ratapan merupakan ekspresi yang dihasilkan setelah perginya orang yang tersayang untuk selama-lamanya. Biasanya meninggalkan pemikiran-pemikiran seperti, perlakuan-perlakuan yang diharap yang telah dilakukan sebelum orang ini meninggal, dan mencoba untuk menjalani kehidupan dan menerima takdir.

  • Dukaelegi Sumber: https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-kabur-dalam-potret-5504451/
    Perasaan yang bertemakan duka seringkali menggambarkan kesedihan dan keterpukulan.
  • Pujianelegi Sumber: https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-mengenakan-topi-anyaman-coklat-3555630/
    Memuji orang yang telah tiada dengan menuliskan hal-hal yang baik yang akan selalu diingat kepada siapa yang mengetahui karya tersebut.

Jenis Elegi

    1. Elegi personal atau pribadi
      Elegi yang dimaksud dalam jenis ini yaitu apabila penyair meratapi kematian teman dekat atau kerabat.
    2. Elegi Impersonal
      Elegi impersonal dapat diartikan apabila penyair berduka atas takdir manusia atau atas beberapa aspek kehidupan dan sastra kontemporel. Contoh pada bentuk elegi ini yaitu elegi pastoral.
    3. Elegí Pastoral
      Dilihat dari sisi sejarahnya, puisi pastoral berkembang pesat di kalangan media massa pada ke-19 selama periode Renaisans di berbagai negara Eropa. Memasuki era modern, terdapat dua tokoh penyair yaitu JV Cunningham dan Alan Dugan yang mencitrakan ulang elegi pastoral dan menciptakan bentuk baru.

Elegi pastoral merupakan puisi yang fokus pada subjek gabungan antara kematian dan kehidupan desa yang luhur. Elegi pastoral mengambil komponen pastoral dan menghubungkannya dengan ekspresi kesedihan atas kehilangan. Karakteristik dari elegi pastoral adalah sebagai berikut :

  • Berhubungan dengan kehidupan gembala
  • Berkaitan dengan kehidupan pedesaan
  • Memiliki sifat kesederhanaan dan juga ketenangan

Bentuk puisi pastoral biasanya berupa ajakan untuk merenung, manifestasi kesedihan atau sakit hati gembala atau penyair, kekaguman terhadap orang yang sudah meninggal, dan penerimaan takdir atas kematian yang juga diiringi adanya harapan yang tinggi akan keabadian.

  • Elegi Latin
    Ennius memperkenalkan bait elegi yang disebut sebagai elegiac ke dalam bahasa latin. Sebagai contoh, penggambaran budak oleh Lucilius yang menggunakan meteran prasasti dan puisi pendek lainnya. Anekdot di Aulus Gellius menawarkan epigram elegiac yang memiliki tema erotis dan bercita rasa helenistik.

Pada masa ini juga, karir dari Catullus dan Ovid mempengaruhi periode perkembangan roman yang paling terkonsentrasi dan merupakan ciri khas dari elegiac. Secara khusus, pada awal masa Agustan, elegi muncul sebagai media siklus orang pertama.

 

Penyair elegi yang terkenal

Penyair elegi terkenal di dunia sebagai berikut:

  1. Thomas Gray: 1716-1771
    Karya-karya elegi yang sangat terkenal sampai saat ini yaitu Elegy written in a Country Churchyard (1751).
  2. Rainer Maria: 1875-1926
    Karya elegi yang terkenal yaitu from The Duino Elegies
  3. John Donne: 1572 – 1631
    The Perfume, merupakan salah satu karya yang dituliskan oleh John Donne.
  4. Anna Akhmatova: 1889-1966
    Beliau banyak menuliskan karya sastra, dan salah satu yang terkenal berjudul March Elegy.
  5. Johannes Secundus: 1511-1563
    Johannes menulis buku pertamanya bertemakan elegi pada tahun 1528.
  6. Joachim du Bellay: 1522-1560
    Salah satu tulisan karya Joachim yaitu Elegy on His Cat.

Contoh pengungkapan elegi :

  1.     Elegi karya Thomas Gray  dituliskan pada tahun 1751 yang berjudul Elegy written in a Country Churchyard. Karya elegi yang dituliskan oleh Thomas ini memiliki perasaan sedih karena berisikan ungkapan mengenang kepergian temannya yaitu Richard West.

Dalam tulisan karya tersebut dapat dirasakan bahwa penyair mencoba merenungkan keniscayaan hidup dan kematian akan menyerahkan semua orang terlepas dari kelas mereka serta setelahnya akan ditakdirkan menuju nasib yang terlupakan. Karya ini dituliskan di halaman gereja Negara dan merupakan karya elegi yang sangat terkenal.

  1.     Elegi karya Walt Whitman dituliskan pada tahun 1891 yang berjudul O Captain! My Captain!. Karya ini merupakan sebuah elegi yang ditulis untuk mengenang presiden Amerika yaitu Abraham Lincoln.

Dalam karya ini, penyair dengan pintarnya menyatukan antara rasa kehilangan, kekaguman, dan kenyamanan dengan indah dalam bait pertama elegi. Pembaca yang membaca karya dari Walt Whitman ini akan disuguhkan dengan kalimat-kalimat yang membuat kenyamanan bagi para pembaca. Selain itu, pada saat yang sama juga akan terasa kesedihan yang berkaitan dengan kepergian Abraham Lincoln.

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

Berlangganan Gramedia Digital

Baca majalah, buku, dan koran dengan mudah di perangkat Anda di mana saja dan kapan saja. Unduh sekarang di platform iOS dan Android

  • Tersedia 10000++ buku & majalah
  • Koran terbaru
  • Buku Best Seller
  • Berbagai macam kategori buku  seperti buku anak, novel,religi, memasak, dan lainnya
  • Baca tanpa koneksi internet

Rp. 89.000 / Bulan

  1.     Karya yang lainnya yaitu Fugue of Death yang dituliskan oleh Paul Celan pada tahun 1948. Pada karya ini, penyair berusaha untuk mengenang orang-orang yang kehilangan nyawanya karena Holocaust. Puisi yang Celan buat ini mencoba untuk mengidentifikasikan gabungan penderitaan dan juga rasa sakit hati dari seluruh penduduk. Hal ini diketahui bahwa Celan sudah mengetahui rahasia dan menyaksikan hal yang serupa dari tempat tinggalnya di Ghetto bersama keluarganya.
  2.     Karya berjudul Jack yang ditulis pada tahun 2005 oleh Maxine Kumin. Karyanya merupakan contoh  bentuk elegan kontemporer. Maxine telah mengumpulkan semua aspek yang dirasa merugikan dalam elegi. Puisi yang dimulai dengan nada bahagia menggambarkan kepuasaan dan diakhiri dengan nada serius dan sedih.
  3.     The Role of Elegy merupakan karya yang dituliskan  oleh Mary Jo Bang pada tahun 2007. Penyair kontemporer ini juga menerbitkan sebuah buku elegi. Buku tersebut berisikan kumpulan dari banyaknya renungan dan kesedihan yang berkaitan dengan kematian. Tema utamanya dapat dijelaskan dimana penyair merenungkan peran elegi kemudian menyimpulkan bahwa elegi merupakan upaya untuk menghidupkan kembali kehidupan.
  4.     “Elegiac Stanzas” ditulis oleh penyair romantis bernama William Wordsworth. Karya ini ditulis setelah kematian saudara laki-laki Wordsworth. Jika dilihat susunan puisi  Elegiac Stanzas, bentuk bait puisinya memiliki skema  pantun a-b-a-b dan meterannya adalah pentameter iambik.
  5.     “The Wanderer” merupakan puisi inggris kuno yang tidak diketahui siapa namanya. Puisi yang ditulis dengan suara pengembara ini dulunya merupakan seorang bangsawan tetapi dipaksa untuk keluar dari tanah airnya yang diakibatkan karena terjadinya perang. Puisi ini tidak berisikan ratapan kehilangan akan kematian tetapi lebih kepada tentang kehancuran, kehilangan, dan berlalunya waktu.
  6.     “In Memoriam” dituliskan oleh Alfred Lord Tennyson merupakan elegi yang paling terkenal sepanjang masa. Salah satu bait yang paling populer jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia memiliki arti sebagai berikut:

Saya memegangnya benar, apapun yang terjadi;

Aku merasakannya, saat aku sangat berduka;

Lebih baik mencintai dan kehilangan

daripada tidak pernah mencintai sama sekali.

Kutipan ini merupakan demonstrasi lain dari kebiasaan elegi.

Kapan menggunakan elegi ?

Sumber: https://www.pexels.com/id-id/foto/jam-pasir-coklat-di-meja-kayu-coklat-1178684/

Elegi adalah sebuah puisi, jadi tidak ada aturan yang spesifik akan waktu yang tepat. Selain diterapkan dalam puisi, elegi juga dapat diaplikasikan ke bidang seni lainnya seperti musik atau lagu.

Bahkan dalam mengekspresikan emosi yang  berkaitan dengan kematian dapat diterapkan juga ke bidang seni berupa media artistik seperti melukis, menggambar, atau musik instrumental. Meskipun memang secara teknis hasilnya bukan lagi menjadi lingkup elegi. Hal ini dikarenakan elegi biasa dituliskan dalam sajak. Namun, karya seni tersebut masih bisa menjadi elegiac (serupa dengan elegi) dan sangat kuat.

Cara menulis elegi

Sumber: https://www.pexels.com/id-id/foto/orang-memegang-pena-oranye-1925536/

Setelah mengenal dan memahami elegi, alangkah lebih baik jika kamu juga dapat menuliskan jenis karya elegi. Berikut adalah beberapa langkah-langkah yang dapat diterapkan dalam menulis elegi:

  1.     Baca beberapa contoh atau jenis karya elegi

Membaca akan melatih otak dalam mengembangkan kalimat-kalimat yang akan digunakan dalam membuat tulisan atau karya sastra. Karya yang baik adalah proses dari renungan yang panjang berupa pemikiran yang didasarkan atas pengalaman pribadi dan juga proses belajar sebagai tambahan atas refleksi diri.

Melihat, mengamati dan mencoba untuk memahami banyaknya jenis karya elegi, secara tidak langsung akan merangsang otak untuk mampu menuliskan secara alamiah. Oleh karena itu, sebelum kalian ingin menuliskan elegi lebih baik mencoba untuk membacanya terlebih dahulu.

  1.     Pilih format

Puisi berjenis elegi tidak memiliki format struktur yang spesifik sehingga penulis bebas berkreasi. Namun, dalam menuliskan puisi sebaiknya pikirkan terlebih dahulu tentang preferensi diri kalian.

Pertimbangkan contoh bacaan yang telah dibaca sebelumnya. Pikirkan juga pesan yang akan disampaikan dalam karya tersebut. Fokuskan pada subjek atau objek apa yang ingin diceritakan sehingga dapat merasakan emosi yang ditimbulkan. Jika sudah tau siapa yang akan menjadi tokoh utama yang diceritakan maka akan mudah dalam menentukan formatnya.

  1.     Mulailah menulis

Setelah merancang apa yang ingin dituliskan, maka langkah selanjutnya adalah menulis. Tulislah dengan jujur dan santai. Masukkan apa-apa yang ingin disampaikan dan apa yang ada dipikiran. Letakkanlah semua yang terbesit pada otak terlebih dahulu.

Jangan takut salah! Karena, tidak ada tulisan yang sempurna tanpa melewati tahap editing. Sesuai dengan kalimat dari Pramoedya Ananta Toer “Menulis adalah sebuah keberanian”. Jadi, tulislah terlebih dahulu dan setelahnya periksa kembali apakah sesuai dengan apa yang kamu harapkan atau belum.

Itu dia penjelasan mengenai karya sastra elegi yang memiliki banyak makna terkandung yang personal dari penyair. Jadi semakin menambah informasi dan pengetahuan akan karya sastra yang berkembang selama ini. Teruslah belajar dan berkembang menjadi lebih baik.

 

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

  • Custom logo gratis
  • Akses gratis ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien
  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Nandy