in

Review Novel dan Hujan pun Berhenti: Novel Tema Mental Health

Novel dan Hujan pun Berhenti – Novel remaja, identik dengan kisah asmara, persahabatan yang menggebu dan penuh mimpi. Tapi tidak berlaku pada novel karya Farida Susanty ini. Meskipun mengambil peranan remaja tapi, pada novel Dan Hujan pun Berhenti ini kamu tidak akan menemukan kisah manis atau lucu-lucuan khas masa putih abu-abu.

Sebaliknya kamu akan disuguhkan banyak drama dan gejolak emosi atas kesedihan setiap karakternya. Bisa dikatakan, novel ini adalah gambaran sisi gelap yang kadang dilalui beberapa remaja sejak dini.

Ketika di usia mereka seharusnya hanya disibukan oleh pendidikan dan pertemanan, namun pada novel bersampul hitam ini justru sebaliknya. Sebagai salah satu novel remaja paling suram yang terbit tahun 2007, novel ini cukup eksentrik dan menarik banyak perhatian.

Berani tampil beda dengan novel teenlit atau chicklit biasanya, novel ini muncul dengan nuansa yang jauh dari elemen itu semua. Tentu, hal ini justru menjadikan novel dan Hujan pun Berhenti ini menjadi sangat unik.

Sang penulis, Farida Susanty juga merupakan penulis muda berbakat kala itu yang memenangkan Khatulistiwa Literary Award. Hal ini juga yang membuat nama Farida Susanty sontak melambung tinggi dan dikenal oleh banyak orang.

Melalui karya pertamanya ini, rupanya bisa dikatakan novel ini sedikit banyak menciptakan warna baru untuk novel yang audience pembacanya rata-rata remaja. Tidak seperti sekarang, dulu novel dengan genre ini termasuk masih langka terutama yang datangnya dari penulis Indonesia.

Profil Penulis Novel dan Hujan pun Berhenti

dan Hujan Pun Berhenti

Farida Susanty adalah nama di balik novel misterius bersampul hitam ini. Wanita kelahiran 1990 ini mengawali debut pertamanya sebagai penulis dengan novel ‘dan Hujan pun Berhenti’ pada 2007 lalu. Dengan novel eksentriknya itu namanya semakin dikenal luas.

Bahkan hingga saat ini pun novel ‘dan Hujan pun Berhenti’ masih terus dicetak ulang dan masih terjajar rapi di jajaran rak buku untuk novel terbaik. Farida bahkan memenangkan penghargaan penulis novel berbakat pada 2007 atas novel yang sama.

Tidak hanya itu, karya Farida Susanty lainnya seperti novel dan kumpulan puisi juga sering diterbitkan. Pada beberapa karyanya, Farida juga berkesempatan menjalin kerja sama dalam menuliskan karya dalam bentuk prosa, bersama Gus tf Sakai yang berjudul Perantau. Serta bersama Acep Zamzam Noor dengan judul puisi Menjadi Penyair Lagi.

Tidak hanya prosa dan puisi saja, Farida juga pernah menerbitkan buku lain dengan judul Karena Kita Tidak Kenal (2010). Ada pula seri buku, The Journeys: Kisah Perjalanan Para Pencerita (2011), The Journeys 2 (2012) dan The Journeys 3 (2013).

Karya milik penulis Farida Susanty ini masih bisa kamu temukan di sejumlah toko buku dan juga situs online terpercaya seperti Gramedia. Novel dan Hujan pun Berhenti juga telah dicetak ulang dengan cover baru sebanyak 3 kali yang membuat novel ini jadi semakin fresh tapi tidak meninggalkan kesan misterius dan gelapnya.

Sinopsis Novel dan Hujan pun Berhenti

dan Hujan Pun Berhenti

Buku ini diceritakan melalui sudut pandang dua tokoh utama yakni Spiza si gadis yang ingin mengakhiri hidupnya, dan Leo yang memutuskan untuk melawan seluruh dunia seperti keinginan. Lalu siapakah mereka? Apa yang terjadi sebenarnya?

Kisah berjalan dari kedua remaja yang hidup pada dua sisi yang berbeda. Mereka tenggelam dalam kehidupannya masing-masing yang memuakan. Cerita berpusat pada karakter remaja laki-laki bernama Leo.

Hidup dengan penuh kemewahan dan serba kecukupan rupanya tidak selalu menggambarkan kehidupan yang indah dan makmur. Sama halnya dengan Leo, dirinya merasa tidak memiliki kehidupan yang tak berguna.

Leo adalah anak korban perceraian rumah tangga orang tuanya, sejak kecil telah ditempa dengan banyak hal yang berbau kekerasan, teriakan, dan perlakuan yang tidak menyenangkan dari orang tuanya.

Tentu, bukan karena sengaja tapi Leo secara malang selalu ditempatkan pada situasi yang tidak ingin diketahui. Kehancuran rumah tangga orang tuanya membuat Leo tumbuh sebagai anak yang membenci semua orang di sekitarnya.

Dia bahkan sering dianggap berandal atau preman di sekolah oleh teman-temannya. Berkelakuan tidak baik, merudung sesama, dan masih banyak kenakalan lain yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun dia tahu hal itu semata-mata hanya sebuah pelampiasan emosinya yang tak bisa dikeluarkan di depan orang tuanya.

Leo si pembenci semua orang itu, pernah menyukai seseorang. Gadis yang pernah membuat dirinya bisa bernafas dan menemukan sisi baiknya. Iris, tapi sayangnya dia sudah pergi. Dan layaknya remaja rapuh tanpa pondasi, Leo pun terpuruk dan semakin membenci dunia dan seisinya.

Kisah kehidupan masa lalu Leo yang pahit, rupanya tidak begitu menyedihkan. Kala dia menemukan bahwa ada seseorang yang sama terlukanya dengan dia. Seorang gadis bernama Spiza, yang rupanya teman satu sekolahnya.

Entah apa yang telah dialami gadis itu, tapi kali pertama Leo bertemu Spiza, gadis itu mengaku akan bunuh diri nanti saat tidak hujan. Pertemuan mereka bukanlah pertemuan indah, Leo yang sedang berlumur darah karena dikeroyok geng sekolah lain tanpa sengaja melihat Spiza.

Gadis itu sedang memasang teru teru bozu, boneka yang dipercaya bisa menangkal hujan dalam budaya Jepang. Dengan alasan karena Spiza ingin bunuh diri ketika hujan berhenti. Pertemuan kedua mereka, Leo lagi-lagi menemukan Spiza dalam usaha bunuh diri yang lain.

Gadis itu menenggelamkan diri ke dalam bak kamar mandi sekolahnya yang sudah berlumur darah. Melihat Spiza, Leo lagi-lagi tak bisa tinggal diam. Bagi Leo, Spiza tampak mirip dengan sosok Iris yang hilang dari hidupnya. Sehingga, ada keinginan kecil dalam hati Leo untuk menjaga gadis yang selalu ingin mengakhiri hidupnya ini.

Disisi lain Spiza membenci Leo karena selalu menghalangi usahanya untuk bunuh diri. Tapi setelah banyak pertemuan, perlahan Spiza juga mulai titik terang. Bahwa dalam kehidupannya dia tidak sepenuhnya sendirian.

Orang seperti Spiza dan Leo keduanya bisa menemukan sisi yang sama dan mampu melengkapi kepedihan masing-masing. Meski tidak selalu sependapat. Ada banyak naik dan turun antara hubungan perteman keduanya yang perlahan saling menyembuhkan.

Keduanya dekat karena luka yang sama, tapi juga sembuh karena hal yang sama. Tapi meskipun begitu, masih banyak permasalahan lain yang harus dihadapi. Ketika hujan benar-benar berhenti, manakah yang menjadi pilihan mereka. Apakah ingin melarikan diri dari kehidupan untuk selamanya saja, atau memilih hidup dan menghadapi segala permasalahannya?

Ingin tahu bagaimana kisah selanjutnya? Baca kisah selengkapnya di sini yuk!

dan Hujan Pun Berhenti

Nilai Moral dari Novel dan Hujan pun Berhenti

Kisah Leo dan Spiza sedikit banyak memberikan pelajaran pada kita sebagai pembaca, baik mengenai hubungan pertemanan dan dalam menyikapi masalah dalam hidup. Dari banyaknya moral kehidupan yang bisa kita pelajari, berikut ini beberapa nilai yang ingin diangkat penulis.

1. Menghadapi Masalah, Bukan Menghindarinya

Dalam novel ini menceritakan kisah kedua remaja yang memilih menghadapi masalah setelah mereka melalui banyak hal bersama. Dari karakter Spiza, dia merupakan seorang gadis penuh kekecewaan dari dalam dirinya. Hingga sempat melakukan percobaan bunuh diri beberapa kali.

Dengan pemikiran bahwa mungkin setelah meninggal dia tidak perlu lagi merasakan perih hidupnya. Tidak ada lagi orang yang akan mengecewakannya. Akan tetapi semakin mengenal Leo, Spiza ingin mencoba untuk menghadapi masalahnya.

Spiza ingin menghadapi perasaan yang kalut dan sedih, dia juga ingin menghadapi ketakutannya sendiri. Oleh karena itu, setelah mengenal Leo, Spiza ingin mencoba menghadapi masalah dan bukan menghindarinya.

2. Terbuka pada Orang Lain

Menyoroti kedua tokoh utama yang saling bergelut dengan kesedihan masing-masing. Bagi Leo dirinya adalah orang paling tidak beruntung di dunia, yang terjebak dalam lingkungan yang menyebalkan. Dimana tidak satu orang pun peduli padanya kecuali Iris yang akhirnya meninggalkannya juga.

Bagi Spiza, dirinya adalah gadis paling malang karena selalu saja dikecewakan berkali-kali oleh orang terdekatnya. Tidak pernah memiliki kebahagiaan bahkan cita-cita dalam hidupnya. Akan tetapi, saat keduanya mau membuka diri dan melihat sekeliling.

Mereka sadar bahwa mereka bukan satu-satunya orang yang terluka, bahwa ketika sebuah masalah menimpa, mereka bukan satu-satunya yang mengalami hal tersebut. Dengan terbuka, dan berdamai dengan orang lain dan juga masa lalu, keduanya mulai melihat titik terang hidupnya.

3. Melihat dan Mensyukuri Apa yang Telah Dimiliki

Novel ini memang bercerita tentang kisah yang kelam dan sisi gelap dari kehidupan remaja. Yang mana hal itu berbanding terbalik dari hal yang biasanya dimiliki oleh kehidupan mereka. Namun dalam hidup memang selalu ada naik dan turunya.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa kita kehidupan tidak selalu berada di bawah, ada kalanya kita akan merasakan kebahagiaan juga. Walaupun hal tersebut kadang sulit untuk disadari ketika perasaan sedang begitu sedih, dan pikiran hanya selalu tertuju pada hal-hal buruk saja.

Untuk itu, kita perlu belajar dari karakter Spiza supaya tidak menjadi sosok yang terlalu tertekan akan kehidupan hingga melakukan hal yang berbahaya. Sebab, pada akhirnya ketika Spiza mau melihat Leo, disana dia juga melihat bahwa ada sedikit harapan dalam hidupnya.

Bahwa rupanya ada orang lain seperti Leo yang mau mempedulikannya. Selain itu, ketika kita sudah bisa memahami apa yang ada di sekeliling kita, membuat kita untuk bisa menemukan kebahagiaan. Bahagia memang sederhana, tidak selalu datang dari orang lain. Tapi yang sulit adalah menemukan kebahagian itu sendiri.

4. Tidak Perlu Merasa Rendah Diri

Perasaan rendah diri yang cukup kuat di sini juga muncul di karakter Spiza sehingga dirinya merasa tidak layak untuk hidup. Gadis itu selalu ingin mengakhiri hidupnya supaya tidak ada lagi orang yang mengecewakannya dan begitu pula sebaliknya.

Padahal perasaan rendah diri inilah yang justru membuat kita semakin terpuruk. Oleh karena itu, ketika sejumlah permasalahan terus menerus memburu, kita hanya perlu menyisihkan waktu sejenak untuk istirahat dan menenangkan diri. Jangan terlalu banyak berpikir, sebab hal itu akan membuat kita memikirkan hal yang kurang penting.

Pikiran yang penuh tidak hanya memicu stres saja, akan tetapi juga dapat membuat sejumlah klaim atas diri sendiri mematahkan kita. Misalnya seperti merasa rendah diri dan menyalahkan diri sendiri. Maka dari itu ada baiknya, jika kita mencintai diri sendiri dan menerima segala kelebihan serta kekurangan di dalam diri. Supaya hati menjadi jauh lebih bahagia.

5. Mengontrol Emosi

Selayaknya remaja yang masih menggebu-gebu, Leo sebagai remaja juga masih begitu menggebu-gebu dalam melakukan sesuatu. Terlalu cepat menyimpulkan dan mengambil keputusan. Sama saat dia memutuskan menjadi remaja yang bengal dan selalu bermasalah dengan siapa saja.

Tindakan Leo yang begitu dipenuhi emosi menunjukan bahwa dirinya tidak bisa mengontrol amarah dan emosinya. Dia seolah ingin melampiaskan kemarahannya pada siapa saja. Tapi ketika dia bersama Iris, Leo berubah menjadi laki-laki yang pandai mengatur emosi.

Sama saat dia bertemu dengan Spiza. Dari sini bisa kita simpulkan bahwa sebenarnya ketika seseorang mampu mengontrol emosinya, dia akan jauh lebih bijak dalam mengambil sikap, bertutur kata dan juga ketika menjalin hubungan dengan orang lain.

Seseorang yang mampu mengontrol emosi juga dinilai sebagai sosok yang dewasa. Oleh karena itu, banyak dari orang-orang yang pandai mengontrol emosi, dijadikan panutan oleh orang lain.

dan Hujan Pun Berhenti

Kelebihan Novel dan Hujan pun Berhenti

Mengingat novel ini pertama rilis di tahun 2007, yang mana saat itu masih sedikit penulis yang menyoroti isu sosial seperti mental health seperti ini. Sehingga hal tersebut membuat novel ini begitu menarik dan berbeda dari novel remaja pada umumnya.

Lebih dari itu premis yang diambil penulis sebenarnya sederhana, yakni dua orang yang saling terluka dan menjadi korban broken home bersatu untuk saling menyembuhkan dan menemukan tempat bersandar. Akan tetapi ide menarik ini diterapkan pada karakter yang masih muda dan rawan sehingga wajar ketika, dampak pada tiap karakter begitu kuat.

Leo menjadi nakal dan bengal, Spiza bahkan ingin bunuh diri. Hal ini membuat cerita menjadi lebih nyata dan believable. Selain itu penggambaran setiap detail perasaan pada novel ini juga cukup baik.

Kekurangan Buku dan Hujan pun Berhenti

Dari segi teknis penulisan novel ini memiliki beberapa kekurangan, tapi salah satu hal yang paling signifikan adalah penggunaan huruf kapital yang berlebihan. Sebab, untuk penekanan kata atau menunjukan bahwa karakter sedang dalam keadaan marah atau kecewa. Sebenarnya tidak perlu menggunakan huruf kapital semua pada satu kalimat utuh.

Hal ini dinilai beberapa pembaca terlalu berlebihan dan akan mengganggu saat kita membaca. terlebih lagi, pada beberapa pembaca yang tidak suka cara penulisannya, akan mengalami penurunan minat dan hilangnya emosi antara si pembaca dan cerita tersebut.

Selebihnya, tidak ada kekurangan yang lebih mencolok. Untuk penyelesaian cerita, sebenarnya juga terlalu sederhana. Akan tetapi, hal ini masih bisa dimaklumi mengingat ini adalah karya pertama dari penulis.

dan Hujan Pun Berhenti

Tertarik dengan Novel dan Hujan pun Berhenti?

Kendati isu yang diangkat dalam cerita ini sedikit terlalu berat bagi remaja, tapi memang bukan berarti hal tersebut tidak mungkin terjadi. Sehingga dari sudut pandang dua karakternya penulis seolah ingin menyampaikan bahwa, besarnya peranan lingkungan hidup dan tempat tinggal kita bisa membawa dampak yang besar juga bagi kita.

Bahwa hal seperti ini meskipun jarang, tapi sangat mungkin terjadi pada siapapun. Bahkan ketika mereka masih begitu muda. Terkadang orang tua atau orang dewasa yang ada di lingkungan ‘tidak sehat’ merasa anak mereka akan baik-baik saja, karena belum paham masalah orang tua.

Tapi siapa mengira, rupanya perceraian, kekerasan dan semua hal negatif yang kerap terjadi di dalam rumah dan sekitar kita bisa memberikan dampak besar yang merusak kesehatan mental anak. Maka dari itu, melalui buku ini penulis mengajak kita untuk aware akan pentingnya kesehatan mental yang nantinya mempengaruhi kesehatan rohani, jasmani hingga masa depan orang-orang tersayang.

Terlepas dari tahun terbitnya yang sudah terlampau lama, dan kisah serupa yang mulai banyak bermunculan. Tapi novel ‘dan Hujan pun Berhenti’ masih layak dan menarik untuk dibaca saat ini. cari tahu novel lain dengan tema yang sama di Gramedia.

Grameds bisa mendapatkan novel dan Hujan pun Berhenti juga buku-buku sejenis lainnya di gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Inka

Written by Ananda