in

Quotes Tentang Buku Yang Bisa Menginspirasi Hidupmu

Quotes Tentang Buku – Apakah kamu termasuk seorang pecinta buku? Saat ini, pecinta buku sering dikenal dengan sebutan Bibliofil yang artinya seorang pecinta buku. Tentu saja sebutan ini tidak berlaku jika kamu hanya pernah membaca buku pelajaran seumur hidupmu.

Faktanya, ada banyak sekali manfaat yang bisa kamu dapatkan dari membaca buku. Saat ini banyak sekali novel fiksi yang mengandung banyak pengetahuan di dalamnya. Tidak harus dengan membaca tulisan non-fiksi pun, kamu sudah bisa mendapat banyak ilmu.

Sebagai seorang pecinta buku, tentunya kamu ingin tahu dong, fakta-fakta menarik beserta quotes tentang buku? Berikut ini kami rangkum 6 quotes tentang buku hanya untuk kamu.

Quotes Tentang Buku Yang Bisa Menginspirasi Hidupmu

1. “Begitulah rupa buku. Mereka membuat kamu bepergian tanpa menggerakkan kakimu – Jhumpa Lahiri

Salah seorang penulis cantik keturunan India ini mengatakan sesuatu yang ada benarnya juga. Karena buku sering disebut sebagai jendela dunia, maka tidak heran jika kamu dapat merasakan hal yang disebutkan oleh Lahiri di sini.

Banyak dan bahkan tidak jarang penulis yang menyisipkan berbagai kota, negara, dan bahkan seluruh benua ke dalam satu buku. Kepintaran dalam mengemas isi buku itu lah yang menyebabkan para pembaca menjadi terbuai dan dapat merasakan perasaan bahwa seolah-olah mereka termasuk tokoh utama dalam buku itu.

The Lowland oleh Jhumpa Lahiri adalah kisah dua bersaudara, Subhash dan Udayan Mitra. Lahir dan dibesarkan di pinggiran kota Calcutta, mereka tidak dapat dipisahkan sebagai anak-anak, tetapi ketika mereka mulai di universitas, hidup mereka tiba-tiba berubah satu sama lain. Subhash lebih pendiam dan patuh, sedangkan Udayan lebih nakal dan impulsif.

Udayan tidak takut melanggar aturan atau bertentangan dengan otoritas dan menjadi anggota Naxalites—kelompok Maois radikal yang menentang pemerintah India saat ini karena perlakuan buruk terhadap pekerja pertanian dan kelas bawah. Sementara Udayan menjadi lebih terlibat dalam gerakan Naxalite, Subhash pindah ke Rhode Island untuk mengejar gelar PhD dalam ilmu lingkungan.

Sementara Subhash di Amerika Serikat, saudara-saudara menulis surat satu sama lain, di mana Subhash mengetahui bahwa Udayan kawin lari dengan seorang wanita bernama Gauri. Suatu malam, Subhash menerima telegram dari orang tuanya yang melaporkan bahwa Udayan terbunuh.

Untuk pertama kalinya dalam dua tahun, Subhash melakukan perjalanan kembali ke lingkungannya Tollygunge, tetapi tidak lagi terasa seperti di rumah, dan orang tuanya yang dilanda kesedihan jauh dan dingin dengannya.

The Lowland menggambarkan tentang perjuangan para kaum minoritas untuk bertahan di negeri tetangga. Dengan berbekal tekad yang kuat dan juga tujuan yang pasti, tidak akan ada jalan yang tidak terbuka untuk kita telusuri.

2. “Sebelum saya takut kehilangannya, saya tidak pernah suka membaca. Sama seperti seseorang yang tidak suka bernafas.” – Harper Lee

Tidak ada manusia yang dilahirkan dan langsung cinta pada kegiatan membaca. Kegiatan ini merupakan salah satu kegiatan yang harus dilatih seimbang dengan ketelitian dan juga kesabaran.

Meskipun ditulis pada tahun 1960, alur waktu dalam novel “To Kill A Mockingbird” ini diatur pada pertengahan 1930-an di kota kecil Maycomb, Alabama. Novel ini menceritakan tentang Scout Finch, seorang gadis tomboi berusia enam tahun yang tinggal bersama ayah pengacaranya, Atticus, dan saudara lelakinya yang berusia sepuluh tahun, Jem.

banner-promo-gramedia

Di dalam novel, Scout, Jem dan teman mereka Dill mencoba membuat tetangga mereka Boo Radley yang pendiam meninggalkan rumahnya. Boo belum pernah terlihat berkeliaran di Maycomb sejak dia masih remaja.

Banyak penduduk Maycomb yang rasis dan selama novel berlangsung Atticus diminta untuk membela Tom Robinson, seorang pria kulit hitam yang dituduh memperkosa seorang wanita kulit putih. Atticus menangani kasus ini meskipun semua orang tahu dia memiliki sedikit harapan untuk menang.

Harper Lee menulis novel To Kill a Mockingbird pada pertengahan 1950-an. Tetapi, novel ini diterbitkan pada tahun 1960, tepat sebelum gerakan hak-hak sipil Amerika mulai memuncak. Beragam tanggapan kritis pada awal novel itu diterbitkan mulai muncul ke permukaan.

Novel ini menceritakan tentang kisah rasisme dari sudut pandang seorang anak kecil yang kekanak-kanakan, karena secara bertahap dia dan saudara laki-lakinya belajar beberapa pelajaran hidup yang berharga dari ayah mereka tentang toleransi, empati, dan pengertian.

Meskipun novel ini sudah banyak ditentang dan dikritik, tidak dapat melunturkan semangat juang Lee dalam menegakkan keadilan pada tempat-tempat yang seharusnya dalam keberagaman warga Amerika.

 

3. “Buku-buku terbaik… adalah yang memberi tahu kamu apa yang sudah kamu ketahui.” – George Orwell, 1984

Seringkali kita ketika sedang membaca buku, sudah bisa menebak-nebak alur yang akan terjadi selanjutnya. Namun, tidak sering juga kita salah dalam menebak apa yang akan terjadi selanjutnya. Hal ini biasa disebut dengan plot twist atau alur yang tidak terduga.

1984 adalah novel distopia oleh George Orwell yang diterbitkan pada tahun 1949, yang mengikuti kehidupan Winston Smith, seorang anggota ‘Partai’ berpangkat rendah, yang frustrasi oleh mata partai yang ada di mana-mana, dan penguasanya yang tidak pernah bersikap ramah, Big Brother.

‘Big Brother’ mengendalikan setiap aspek kehidupan orang. Mereka telah menemukan bahasa ‘Newspeak’ dalam upaya untuk sepenuhnya menghilangkan pemberontakan politik; menciptakan ‘Throughtcrimes’ untuk menghentikan orang bahkan memikirkan hal-hal yang dianggap memberontak.

Partai mengontrol apa yang orang baca, katakan, dan lakukan dengan ancaman bahwa jika mereka tidak patuh, mereka akan dikirim ke Kamar 101 yang ditakuti sebagai hukuman yang mengancam.

Orwell secara efektif mengeksplorasi tema kontrol media massa, pengawasan pemerintah, totalitarianisme dan bagaimana seorang diktator dapat memanipulasi dan mengendalikan sejarah, pemikiran, dan kehidupan sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa menghindarinya. Orwell menulis 1984 sebagai peringatan setelah bertahun-tahun merenungkan ancaman kembar Nazisme dan Stalinisme.

Penggambarannya tentang sebuah negara di mana keberanian untuk berpikir secara berbeda dihargai dengan siksaan, di mana orang-orang dipantau setiap detik setiap hari, dan di mana propaganda partai mengalahkan kebebasan berbicara dan berpikir adalah pengingat serius akan kejahatan pemerintah yang tidak bertanggung jawab.

4. “Satu anak, satu guru, satu buku dan satu pena dapat mengubah dunia.– Malala Yousafzai

Dalam menulis sebuah buku yang bagus, tentu saja kamu memerlukan pena serta buku untuk menuliskan poin-poin penting dari inspirasi yang kamu dapatkan. Namun, agar semua inspirasi itu menjadi sempurna, kamu membutuhkan seorang guru yang dapat mengajar kamu untuk menulis.

Malala adalah seorang remaja muda dari Swat Valley di Pakistan. Dia dibesarkan dengan damai, tetapi Taliban segera mulai mengambil alih daerah itu. Taliban mulai seperti benih kecil, tetapi tumbuh menjadi gulma raksasa yang pada dasarnya mengendalikan segalanya.

Mereka akhirnya membuat agar anak perempuan tidak diizinkan pergi ke sekolah, dan perempuan tidak boleh keluar rumah kecuali mereka ditemani oleh kerabat laki-laki. Malala tidak tahan dengan ini, karena dia memiliki keinginan untuk belajar dan mengetahui jawaban atas semua pertanyaannya.

Dia adalah putri dari kepala sekolahnya, dan tumbuh dengan mengagumi para siswa yang hadir. Setelah selamat dari peluru di kepala, berbulan-bulan di rumah sakit, dan pindah ke Inggris, Malala menjadi aktivis dan membela hak-hak perempuan dan keyakinannya bahwa setiap orang berhak bersekolah.

banner-promo-gramedia

Saya menyukai buku ini karena Malala adalah seorang panutan dan penulis yang hebat. Dia benar-benar memberikan sosok yang kuat untuk gadis mana pun yang tumbuh di dunia yang sibuk ini.

Ini jelas merupakan salah satu buku terbaik yang pernah saya baca dan saya yakin saya akan membacanya lagi di masa mendatang. Malala dapat membuat semua anak yang ada di dunia ini menyadari bahwa pertemanan yang berharga dapat tumbuh dari masa kanak-kanak, mengenai seorang anak yang harusnya masih bersenang-senang dengan mainannya, justru memperjuangkan sesuatu yang sama sekali tidak pernah mereka duga harus diperjuangkan.

Dia menunjukkan bahwa siapa pun dapat menyesuaikan pandangan mereka tentang dunia jika mereka hanya menggunakan suara mereka untuk berbicara. Saya sangat menyarankan buku ini kepada seseorang jika mereka mencari bacaan yang cukup cepat namun menginspirasi.

5. “Kadang-kadang, kamu membaca buku dan itu memenuhi kamu dengan semangat evangelis yang aneh ini, dan kamu menjadi yakin bahwa dunia yang hancur tidak akan pernah disatukan kembali kecuali dan sampai semua manusia yang hidup membaca buku itu.” – John Green, The Fault in Our Stars

The Fault In Our Stars adalah buku luar biasa tentang seorang gadis remaja yang telah didiagnosis menderita kanker paru-paru dan menghadiri kelompok pendukung kanker.

Hazel berusia 16 tahun dan enggan pergi ke kelompok pendukung, tetapi dia segera menyadari bahwa itu adalah ide yang bagus. Hazel bertemu dengan seorang anak laki-laki bernama Augustus Waters. Augustus menderita osteosarcoma, suatu bentuk kanker tulang yang langka.

Hazel dan Augustus memulai perjalanan emosi bak roller coaster, termasuk jatuh cinta, kesedihan, dan romansa, sambil mencari penulis buku favorit mereka. Mereka melakukan perjalanan ke Amsterdam untuk mencari Peter Van Houten penulis An Imperial Affliction. Namun, banyak kejadian-kejadian tidak terduga yang pada akhir memecah hubungan mereka.

Hazel tidak ingin Augustus menemuinya di unit perawatan intensif. Faktanya, keadaan di sekitar seluruh hubungannya dengan Augustus sama sekali bukan yang dia inginkan. Hazel tidak memiliki kemampuan untuk memilih beberapa hari yang sehat daripada hari-hari sakit yang tersisa; Peter Van Houten ternyata bukan penulis waras yang diharapkan Hazel dan Gus; dan dalam gerakan paling tidak adil yang pernah disaksikan alam semesta sastra, Augustus gembira seperti Pohon Natal ketika dia masuk untuk pemindaian PET-nya

The Fault in Our Stars menceritakan tentang kegigihan dua orang remaja yang sama-sama mengidap penyakit mematikan namun tetap memiiki harapan yang besar untuk saling mengasihi dan mencintai satu sama lain.

Hazel dan Gus mengajari kita untuk mencoba dan mengubah cara yang tidak adil di alam semesta menjadi lelucon; untuk mengubah yang negatif menjadi lelucon indah yang dapat disingkirkan.

Membebaskan kita dari kebutuhan kita yang tak henti-hentinya untuk merasionalisasi yang irasional atau memahami hal-hal yang tidak akan pernah adil. Penerimaan atas ketidakkonsistenan dunia dalam hal keadilan memberi kita kemampuan untuk fokus pada kebaikan yang telah diberikan kepada kita.

Hazel Grace Lancaster dan Augustus Waters adalah dua karakter yang mengajari kita hal-hal paling menakjubkan tentang kehidupan. Melalui kisah cinta mereka, kita belajar bahwa kita harus mengenali kesenangan sederhana dan menikmatinya; bahwa kita harus menerima sifat tidak adil dari alam semesta, tidak membiarkannya melucuti harapan kita lebih jauh.

Bahwa kita harus memanfaatkan hari-hari kita sebaik-baiknya sehingga jumlah yang kita peroleh menjadi tidak berarti dibandingkan dengan apa yang ada dalam himpunan kita; dan bahwa kita tidak boleh berusaha untuk menghindari patah hati, melainkan mencoba membuat pilihan yang layak untuk dipatahkan.

banner-promo-gramedia

Yang terpenting, kita belajar bahwa itu adalah kehidupan yang baik jika kita membiarkannya, jika kita meluangkan waktu untuk melihatnya seperti itu. Sama seperti quotes yang terdapat dalam buku ini, terkadang kita bisa merasakan perasaan yang sama seperti tokoh yang terdapat dalam buku, bahkan juga memberikan simpati serta rasa iba yang entah apakah bisa menyesuaikan tokoh tersebut atau tidak.

6. “Saya nyatakan bahwa tidak ada kesenangan seperti membaca! Betapa lebih cepatnya seseorang bosan dengan sesuatu daripada sebuah buku! — Ketika saya memiliki rumah sendiri, saya akan sengsara jika saya tidak memiliki perpustakaan yang bagus.” – Jane Austen, Pride and Prejudice

Sepertinya kata-kata Austen berikut ini sangat mewakili perasaan seluruh pecinta buku. Pasalnya, kita selalu ingin memiliki perpustakaan pribadi di rumah, walaupun mimpi kadang tidak selalu tercapai sesuai angan yang kita punya.

Pride and Prejudice merupakan novel romantis karya Jane Austen, diterbitkan secara anonim dalam tiga volume pada tahun 1813. Sebuah karya klasik sastra Inggris, yang ditulis dengan kecerdasan yang tajam dan penggambaran karakter yang luar biasa, berpusat pada hubungan yang berkembang antara Elizabeth Bennet, putri seorang pria desa, dan Fitzwilliam Darcy, pemilik tanah aristokrat yang kaya.

Novel ini dibuka dengan salah satu baris paling terkenal dalam sastra Inggris: “Ini adalah kebenaran yang diakui secara universal, bahwa seorang pria lajang yang memiliki keberuntungan, pasti menginginkan seorang istri.”

Pernyataan itu tampaknya seperti yang dipikirkan Ny. Bennet saat dia mengarahkan pandangannya pada Bingley yang baru tiba, yang dia yakin akan menjadi suami yang cocok untuk salah satu putrinya. Di pesta dansa, Bingley langsung tertarik pada Jane yang cantik dan pemalu. Pertemuan antara temannya Darcy dan Elizabeth kurang ramah.

Meskipun Austen menunjukkan mereka tertarik satu sama lain, dia membalikkan konvensi kesan pertama: kebanggaan pangkat dan kekayaan dan prasangka terhadap inferioritas sosial keluarga Elizabeth menahan Darcy, sementara kebanggaan harga diri dan prasangka terhadap keangkuhan Darcy menahan Elizabeth, sama-sama menyendiri.

Penutup

Terlepas dari apa tujuan kita membaca buku, tentu saja itu akan membawa kita menuju tingkat pengetahuan yang meningkat dari apa hal yang kita ketahui sebelumnya. Karena sekarang ini banyak sekali buku baik fiksi maupun non-fiksi yang dapat mendukung keingintahuan kita dalam membaca.

Dari semua quotes beserta rekomendasi buku yang terdapat di atas, apakah sudah ada salah satunya yang selesai kamu baca? Tentu buku-buku di atas ini sangat menginspirasi bagi kamu para pecinta buku, yang ingin mencoba genre baru.

Grameds, ulasan kita mengenai quotes penyemangat telah selesai. Gramedia selalu siap menjadi #SahabatTanpaBatas dalam menggali pengetahuan.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

Penulis: Eken Utari

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Nanda