in

Cara Merawat Ikan Cupang Agar Sehat dan Tumbuh Maksimal

Cara Merawat Ikan Cupang – Saat ini, banyak sekali yang sudah memelihara Ikan Cupang baik itu yang dibudidayakan atau hanya untuk menjadi teman dikala kita sedang bosan. Dari sekian banyak ikan hias yang ada, Ikan Cupang merupakan salah satu ikan hias yang mudah dipelihara.

Namun, sudah tahukah anda tentang Ikan Cupang itu sendiri? Ikan Cupang memiliki nama latin Betta Fish dan Ikan Cupang berasal daerah yang memiliki iklim tropis. Ikan ini banyak ditemukan di perairan Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Di alam bebas, ikan ini lebih sering hidup berkelompok dan habitat aslinya ada di danau, rawa-rawa, dan sungai dengan arus yang tenang.

Tahukah kalian bahwa Ikan Cupang mempunyai alat pernapasan tambahan? Alat penapasan tambahan itu bernama labirin. Labirin itu sendiri berfungsi untuk mengambil dan menyimpan oksigen lebih banyak. Karena alat tambahan pernapasan itu, maka Ikan Cupang dapat hidup di daerah yang kadar oksigennya sedikit.

Ikan Cupang sudah banyak dipelihara dan dibudidayakan, tetapi apakah kalian tahu bahwa Ikan Cupang bukan berasal dari Indonesia? Jadi, Ikan Cupang merupakan ikan yang pertama kali ditemukan di perairan Thailand, Malaysia, atau Asia Tenggara. Sedangkan di Indonesia sendiri, Ikan Cupang awalnya berada di perairan Kalimantan, Sumatera, Jawa, Sulawesi, dan Irian.

Kenali Habitat Ikan Cupang

Ikan cupang marble

Jika ingin memelihara Ikan Cupang sebaiknya kita cari tahu habitatnya karena habitat merupakan tempat hidup bagi Ikan Cupang. Habitat yang baik akan membuat Ikan Cupang mudah beraktivitas, dan dapat berkembang biak dengan baik.

Hal yang paling penting dalam memelihara Ikan Cupang adalah memperhatikan karakteristik air, seperti keasaman (pH) air, suhu perairan, dan kesadahan air. Ikan Cupang sangat suka ketenangan dan tempat yang adem karena habitat aslinya hidup di perairan yang ditumbuhi pepohonan.

Jika sudah mengetahui habitat asli dari Ikan Cupang, maka ketika memelihara Ikan Cupang akan mudah untuk menentukan karakteristik airnya. Tingkat keasaman pH ketika memelihara Ikan Cupang adalah 6,5-7,5, kesadahan suhu air 24-300C, dan kesadahan air sekitar 5-12 dH.

Perilaku Ikan Cupang

ikan cupang pink

Ada tiga hal penting yang perlu diperhatikan dalam perilaku Ikan Cupang, yaitu perilaku makan, perilaku mempertahankan wilayah, dan perilaku memijah. Perilaku sangatlah berhubungan dengan tingkah laku alami dari Ikan Cupang. Oleh karena itu, ketika ingin memelihara Ikan Cupang sebaiknya tidak menghambat atau menghilangkan perilaku Ikan Cupang.

1. Perilaku makan

Pada umumnya ikan itu memiliki dua waktu makan, yaitu siang hari (diurnal) dan malam hari (nokturnal). Ikan Cupang merupakan ikan yang mencari makan ikan pada siang hari atau diurnal dan Ikan Cupang termasuk hewan karnivora.

2. Perilaku mempertahankan wilayah

Ikan Cupang termasuk ikan yang agresif. Sifat agresif ini dapat dilihat ketika bertemu dengan sesama jenisnya. Ketika ada Ikan Cupang jantan yang lain datang ke wilayahnya, maka Ikan Cupang itu akan mengusirnya.

3. Perilaku memijah

Perilaku memijah Ikan Cupang dapat dilihat ketika si jantan bergaya di hadapan si betina untuk mendapatkan perhatiannya. Bergaya yang dimaksud adalah si jantan memperlihatkan ketampanannya yang diikuti dengan mengembangkan sirip-siripnya. Lalu si jantan akan mendekati betina sambil berputar-putar.

Setelah betina tertarik, Ikan Cupang jantan akan menelikung tubuh betina dan Ikan Cupang betina membiarkan tubuhnya berada dalam “pelukan” si jantan. Ketika proses memijah sudah selesai, Ikan Cupang jantan akan melepaskan tubuhnya dan si betina akan mengeluarkan telur.



Cara Merawat Ikan Cupang

Ikan Cupang sama seperti hewan peliharaan lainnya, harus diberi perawatan yang baik dan benar supaya Ikan Cupang dapat tumbuh dengan maksimal dan sehat. Berikut cara-cara merawat Ikan Cupang.

1. Memilih rumah untuk Ikan Cupang

Dengan rumah yang tepat akan membuat Ikan Cupang menjadi nyaman. Ikan Cupang memiliki sifat agresif terutama dengan sesama jenisnya, maka jangan menyatukan ikan lain atau Ikan Cupang lain dalam satu wadah atau tempat yang sama.

Habitat asli Ikan Cupang adalah rawa-rawa, sawah, dan perairan yang dangkal;. Oleh karena itu, Ikan Cupang sangat suka hidup di air yang dangkal, tetapi memiliki ruang yang yang luas.

Jika kita memilih akuarium sebagai tempat untuk merawat Ikan Cupang, alangkah baiknya memilih akuarium yang berukuran 19 liter atau lebih karena dengan akuarium tersebut dapat memperpanjang masa hidup Ikan Cupang dan Ikan Cupang dapat berkembang dengan pesat.

2. Memperhatikan air dan suhu

Setelah mendapatkan tempat yang ideal, kemudian perhatikan air yang ada pada tempat Ikan Cupang karena air salah satu bagian penting dari keberlangsungan hidup Ikan Cupang. Air yang dimaksud ialah jenis dan volume air. Jenis air yang dapat digunakan untuk memenuhi akuarium ada dua jenis, yaitu air sumur atau air tawar.

Sedangkan volume air yang ideal untuk merawat Ikan Cupang adalah 40-60% dari akuarium. Mengapa hanya 40-60% volume air yang digunakan? Karena untuk menghindari ikan melompat keluar, Ikan Cupang dapat melompat sampai 7,5 cm.

Suhu yang baik bagi Ikan Cupang sekitar 24-270 Celcius. Pada suhu itu Ikan Cupang dapat merasa seperti hidup di habitat aslinya. Jika suhu air di bawah 24-270 Celsius, maka solusi terbaik ialah membeli pemanas mini yang berisi antara 4-11 liter atau meletakkan akuarium di dekat dengan radiator (sekitar 1 meter). Dengan salah satu dari dua hal itu, Ikan Cupang akan merasakan kehangatan dan mendapatkan suhu yang ideal.

3. Membersihkan air akuarium secara berkala

Ikan Cupang sangat rentan dengan lingkungan baru. Oleh karena itu, ketika membersihkan air sebaiknya tidak membuang air secara keseluruhan atau menyisakan sedikit dari air sebelumnya. Apa yang terjadi ketika mengganti atau membersihkan air secara keseluruhan?

Hal yang akan terjadi adalah ikan stres karena harus beradaptasi dengan lingkungan yang baru. Setelah menyisakan air barulah isi air dengan volume air yang sudah ditentukan.

Seminggu sekali adalah waktu ideal untuk membersihkan akuarium Ikan Cupang. Jika kita sibuk atau malas mencatat jadwal untuk membersihkan akuarium, ada baiknya menggunakan alat penguji air. Alat penguji air merupakan sebuah alat yang dapat memantau akuarium dan dari alat ini dapat mengetahui apakah akuarium sudah waktunya dibersihkan atau tidak.

4. Memberi makan ikan secara rutin

Ikan Cupang termasuk ikan pencari makan pagi atau siang hari atau diurnal. Tentukan waktu makan secara rutin dan waktu makan yang ideal adalah dua kali sehari. Misalnya, memberikan waktu makan pada pagi hari dan sore hari.

Ada beberapa makanan untuk Ikan Cupang, seperti cacing darah, jentik nyamuk, pelet, kuning telur, dan lain-lain. Sebelum memberikan makan alangkah baiknya bahan makanan diperiksa terlebih dahulu agar ikan tidak salah makan hingga ikan menjadi sakit.

Makanan ideal bagi cupang adalah cacing darah beku atau yang sudah dikeringkan. Makanan yang sudah dibekukan atau dikeringkan akan lebih aman digunakan sebagai makanan Ikan Cupang. Makanan ikan yang tersisa sebaiknya dibersihkan karena mengganggu kualitas air di akuarium.

Hal yang perlu diperhatikan ketika memberi makan Ikan Cupang adalah jangan memberi makan secara berlebihan karena tidak bagus bagi kesehatan Ikan Cupang. Pemberian makan yang berlebihan dapat menyebabkan ikan sakit.

5. Cara memindahkan Ikan Cupang

Ketika membeli Ikan Cupang dan ingin dipindahkan ke akuarium sebaiknya membiarkan ikan di dalam kantong diletakkan di dalam akuarium yang sudah berisi air selama 15 menit agar ikan beradaptasi dengan lingkungan barunya.

Ketika membersihkan Ikan Cupang jangan mengambill ikannya dengan saringan. Hindari penggunaan saringan ketika ingin menangkap Ikan Cupang karena dapat merusak siripnya yang halus. Alangkah baiknya ketika memindahkan Ikan Cupang menggunakan cangkir, kemudian ikan dimasukkan ke dalam cangkir dengan hati-hati baru dipindahkan.

6. Jemur ikan secara rutin

Menjemur ikan secara rutin selama 15 sampai 30 menit dapat membunuh bakteri-bakteri yang ada di dalam akuarium. Bukan hanya itu, menjemur Ikan Cupang dapat membuat ikan cupang terlihat lebih sehat.

Namun, ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika menjemur Ikan Cupang yaitu saat Ikan Cupang terlihat gelisah, maka kembalikan Ikan Cupang ke suhu yang lebih adem.

7. Jangan membuat ikan stres

Ekosistem yang baik akan membuat Ikan Cupang sehat dan nyaman. Jika ikan sudah nyaman akan ekosistem atau tempat tinggalnya, maka ia tidak akan stres. Menjaga agar Ikan Cupang tidak stres merupakan bagian dari merawat Ikan Cupang.

Bagaimana cara membuat ekosistem Ikan Cupang di akuarium mirip dengan ekosistem aslinya? Caranya adalah dengan memberikan bebatuan dan hiasan pada akuarium. Jika memberikan hiasan sebaiknya hindari yang bergerigi karena dapat merusak sirip Ikan Cupang.



8. Obati Ikan Cupang ketika terlihat lemas dan sakit

Ikan Cupang merupakan makhluk hidup yang ketika lemas atau bahkan sakit maka harus diberi obat. Obat yang biasa diberikan ketika Ikan Cupang sakit adalah garam ikan hias, tetes metil biru, dan obat tetra chlor.

Biasanya ikan sakit cupang disebabkan oleh makan yang tidak teratur, akuarium yang kotor, cara memindahkan ikan yang salah, dan lain-lain. Adapun ciri-ciri Ikan Cupang terlihat sakit, yaitu perut yang mengalami pembengkakan, tidak nafsu makan, sirip dijepit ke samping, perubahan warna yang terjadi pada sirip atau kulit, dan menghabiskan waktunya di bebatuan.

Baca juga : Cara Ternak dan Budidaya Ikan Cupang

Referensi Buku Tentang Budidaya Ikan Cupang

 

 

Artikel Terkait Budidaya Ikan Cupang

 

 

 



Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad