in

Cara Budidaya Cacing Sutra untuk Pemula

Cacing Sutra (sumber: arenahewan.com)

Budidaya cacing sutra masih menjadi peluang yang cukup menjanjikan. Pengelolaannya tak terlalu sulit, lahan yang dibutuhkan juga tak perlu luas-luas. Bisnis ini mampu menghasilkan laba bersih 3 juta lebih setiap bulannya.

Bahkan dalam skala besar, keuntungannya bisa lebih berlipat. Asalkan proses pembudidayaannya dilakukan dengan baik dan konsisten, terutama dalam perawatan. Jika Anda tertarik untuk melakukan budidaya cacing jenis ini, simak ulasan berikut ini.

Peluang Usaha dan Potensi Besar Budidaya Cacing Sutra

Cacing sutra atau dikenal dengan nama latin Tubifex ini merupakan salah satu pakan jenis unggul bagi ikan tawar. Biasanya yang banyak menggunakan cacing ini adalah pembibitan ikan Patin.

Cacing sutra ini dipilih lantaran memiliki kandungan nutrisi yang sesuai untuk tumbuh kembang bibit ikan. Di dalam cacing sutra terkandung 13% lemak dan 57% protein yang sangat dibutuhkan ikan. Selain itu, ukuran cacing sutra yang kecil sangat memudahkan para peternak ikan dalam memberi pakan bibit-bibit ikan kecil.

Jika Anda ingin membudidayakan cacing ini, maka tak usah ragu. Ada banyak keuntungan yang bisa didapatkan. Nah, untuk lebih meyakinkan Anda dalam memulai budidaya, berikut ada beberapa potensi luar biasa dari cacing sutra:

  1. Cacing ini banyak dicari petani ikan, sehingga lebih mudah menjualnya
  2. Memiliki konsumen yang jelas, terutama para  pembibit ikan air tawar
  3. Jumlah orang yang melakukan budidaya ikan cukup banyak, sehingga permintaan cacing sutra di pasar juga cukup tinggi
  4. Harga yang beredar di pasaran cukup stabil dari waktu ke waktu
  5. Bisa dijual baik dalam keadaan basah ataupun kering
  6. Mudah dalam pemeliharaan
  7. Tidak membutuhkan lahan yang luas, jadi bisa dibudidayakan di lahan sempit di rumah
  8. Tidak memerlukan modal yang banyak
  9. Bisa menikmati keuntungan setiap bulan
  10. Tak hanya profesional saja, para pemula juga bisa melakukan budidaya cacing jenis ini
Bisnis Cacing: Tahan Banting, Tanpa Pusing
Bisnis Cacing: Tahan Banting, Tanpa Pusing

tombol beli buku

Risiko dan Kendala dalam BudiDaya Cacing Sutra

Meski memiliki potensi yang besar untuk dijadikan usaha, namun layaknya bisnis lain, budidaya cacing sutra juga memiliki risiko. Sama seperti bisnis lainnya, risiko tentu saja selalu ada. Dengan mengetahui risiko tersebut, para pengusaha bisa memperkirakan, apa saja yang harus dilakukannya untuk mencegah terjadinya risiko tersebut.

Meskipun demikian, segala sesuatu yang bisa menghambat jalannya usaha bisa diantisipasi dan dicarikan solusi dengan segera. Hal ini juga yang perlu Anda ketahui, beberapa risiko dan kendala berikut barangkali akan Anda alami ketika sudah terjun di budidaya cacing sutra. Maka dari itu, untuk bisa mengantisipasinya, simak risiko dan kendala yang mungkin akan Anda alami berikut ini:

1. Meski memiliki permintaan yang tinggi di pasar, tetapi kompetitor cacing sutra juga tidak sedikit. Dengan begitu, selain harus pandai mencari peluang dan koneksi, Anda juga harus bisa menghasilkan cacing sutra yang berkualitas. Sehingga banyak dilirik para konsumen.

2. Meski terbilang cukup mudah dalam teknik pembudidayaan, tetapi jika Anda melakukannya dengan tidak teliti, maka hasilnya juga akan fatal. Jika teknik yang dipakai salah atau tidak sesuai, maka potensi keberhasilannya juga kecil.

Maka dari itu, penting untuk mengetahui bagaimana langkah-langkah yang tepat dalam melakukan budidaya. Mulai dari pembuatan lahannya, perawatan, pemberian pakan, sampai cara panen yang dianjurkan. Dengan mempelajari secara keseluruhan, Anda bisa meminimalkan risiko gagal panen cacing sutra ketika saatnya panen tiba.

3. Jika hendak memulai budidaya, Anda perlu memperhatikan cuaca atau musim. Sebab, musim atau cuaca yang tidak sesuai juga akan berpengaruh terhadap tumbuh kembang cacing.

4. Proses pemasaran harus dilakukan dengan baik. Pertimbangkan pula di mana dan siapa saja jaringan bisnis cacing sutra Anda. Jika tidak diatur sedemikian rupa, maka penjualan cacing ini juga akan sulit dilakukan. Jangan sampai ketika cacing siap jual, Anda tidak menemukan pembeli yang cocok.

Dalam melakukan pemasaran, Anda memang sangat disarankan untuk membangun jaringan lebih dulu. Apabila sudah memiliki pandangan dan jaringan, Anda akan lebih mudah memasarkan dan menawarkan cacing ini.

Jika merasa belum memiliki jaringan, cobalah untuk mengikuti komunitas pembudidaya ikan dan bangunlah jaringan dengan mereka. Dengan begitu, minimal Anda sudah berada di lingkungan orang-orang yang akan membutuhkan cacing sutra.

Biasanya di kampung-kampung juga ada perkumpulan para petani, baik itu petani palawija atau petani cacing sutra. Anda bisa ikut ke dalam lingkaran mereka, mencoba mengajak komunikasi supaya memiliki jaringan yang luas.

5. Jika ada pengepul, maka juga akan sangat menguntungkan. Anda bisa dengan segera menghubungi pengepul cacing sutra dan menjualnya pada mereka. Sebagai media promosi, Anda juga bisa memasang iklan di rumah.

Siapa tahu ada banyak orang lewat yang membutuhkan cacing tersebut. Saat ini dunia digital juga sudah semakin berkembang. Sehingga Anda juga memiliki kesempatan untuk bisa menjual cacing melalui marketplace atau media sosial.

Di media sosial seperti Facebook biasanya juga terdapat grup-grup yang berisi para peternak hewan tertentu. Anda bisa mencoba bergabung dengan salah satu grup budidaya cacing sutra, supaya mendapatkan banyak informasi, baik tentang konsumen maupun tentang pemeliharaan cacing sutra supaya lebih berkualitas.

Untuk menarik perhatian pembeli atau meluaskan jaringan konsumen, Anda juga bisa memberi pilihan. Apakah konsumen hendak membeli cacing dalam bentuk basah atau kering. Dengan begitu, pembelinya pun bisa lebih variatif.

CACING KACANG SIPUNCULA: Kajian Biologi, Ekologi, Penangkapan dan Pemanfaatan
CACING KACANG SIPUNCULA: Kajian Biologi, Ekologi, Penangkapan dan Pemanfaatan

tombol beli buku

Langkah-Langkah BudiDaya Cacing Sutra

Tubifex sp atau cacing sutra menjadi pakan alami paling diminati dalam dunia perbenihan. Apalagi di kalangan pembudidaya bibit ikan, cacing ini menjadi pakan yang sangat utama bagi para bibit.

Kemudian dalam dunia peternakan, cacing ini juga menjadi pakan yang recomended, seperti untuk peternak ikan air tawar, belut, cupang, atau lobster. Semua itu membutuhkan cacing sutra sebagai pakan yang bernutrisi.

Nah, maka dari itu tak ada salahnya bagi Anda untuk mulai melakukan budidaya cacing sutra. Berikut ini akan dijelaskan langkah-langkah yang tepat untuk memulai budidaya.

1. Menyiapkan lahan atau kolam

Budidaya cacing sutra bisa dilakukan memakai kolam, nampan bertingkat, atau menggunakan bak. Namun, yang paling optimal untuk budidaya adalah memakai kolam terpal karena kolam dengan terpal bisa menampung lebih banyak cacing dibanding media lainnya.

Akan tetapi meski bisa menampung banyak, kolam terpal tidaklah membutuhkan lahan yang terlalu luas. Nah, untuk menyiapkan kolam cacing yang siap pakai, simak lebih dulu tipsnya berikut ini:

  • Lahan tempat kolam terpal tidak perlu terlalu luas, sesuaikan saja dengan tempat yang ada di sekitar rumah Anda.
  • Jika kolam sudah dipasang terpal, semprotlah menggunakan air
  • Biarkan kolam kering sendiri dengan bantuan sinar matahari.
  • Jika sudah kering, artinya kolam sudah siap dipakai untuk membudidayakan cacing.

Untuk pengisian airnya sendiri, tidaklah sembarangan. Demi kelangsungan tumbuh kembang cacing, Anda perlu memperhatikan kualitas air yang akan dipakai di kolam. Hal pertama yang harus diingat, air kolam harus memakai air bagus yang mengalir.

Adapun parameter airnya meliputi suhu pada kisaran 24-27 derajat Celcius dan Ph airnya antara 6-7. Dengan begitu, cacing bisa berkembang dengan baik di kolam.

Budi Daya Cacing Tanah Super di Lahan Sempit
Budi Daya Cacing Tanah Super di Lahan Sempit

tombol beli buku

2. Membuat media cacing sutra di kolam

Langkah kedua setelah memperhatikan jenis atau kualitas air adalah menyiapkan media untuk cacing. Jika media cacing tidak dibuat dengan benar, maka tumbuh kembang cacing juga tak akan optimal. Berikut adalah cara yang bisa Anda ikuti untuk menyiapkan media cacing di kolam:

  • Siapkan lumpur sawah yang sudah steril dari banyak sampah. Hal ini bertujuan untuk menghindari banyaknya bibit penyakit di lumpur.
  • Setelah itu, masukkan lumpur sawah ke dalam kolam. Sesuaikan saja banyaknya lumpur dengan besarnya kolam. Paling tidak ketinggiannya mencapai 10 cm.
  • Setelah itu siapkan pupuk kandang di dalam bak. Untuk jumlahnya bisa dikira-kira saja, paling tidak sekitar 3 kg. Campur pupuk ini dengan nutrisi tambahan supaya pupuk lebih lembut yang bisa Anda beli di toko pertanian.
  • Jika sudah tercampur rata, masukkan ke kolam terpal yang tadi sudah diisi dengan lumpur.
  • Lalu aliri kolam dengan air bersih sampai semua media cacing terkena air. Setelahnya, diamkan kolam kurang lebih 3 hari supaya kualitas pupuk  dan lumpur lebih baik untuk bibit cacing. Setelah 3 hari, kolam pun siap diberi benih cacing sutra.

3. Penebaran bibit cacing

Langkah ketiga adalah menebar bibit cacing ke kolam. Sebelumnya, Anda harus memastikan bahwa bibit yang akan ditebar merupakan bibit yang unggul. Untuk mendapatkannya, Anda bisa membelinya di pihak pembibit atau pengepul cacing sutra yang sudah terkenal dan berpengalaman. Dengan begitu, bibitnya pun lebih optimal dan terpercaya. Adapun cara menyebarnya yaitu sebagai berikut:

  • Mematikan alat filter air kolam.
  • Lakukanlah aklimatisasi  supaya cacing tidak stre begitu ditebar. Caranya adalah dengan meletakkan plastik bibit cacing di permukaan air. Biarkan beberapa saat supaya cacing bisa menyesuaikan diri dengan suhu kolam. Jika kira-kira sudah 30 menitan, buka plastik bibit cacing dan buang airnya.
  • Lakukan penimbangan pada berat cacing. Hal ini untuk mengetahui bobot cacing sutra di awal penebaran. Setelah ditimbang, tebar bibit di kolam dengan kedalaman kira-kira 1-2 cm. Jika penebaran sudah dilakukan, Anda tak perlu memberinya pakan, sebab cacing akan mendapat makanan dari media cacing yang tadi sudah dibuat di kolam.

4. Perawatan cacing sutra

Setelah cacing ditebar, langkah berikutnya adalah melakukan perawatan pada cacing. Hal penting yang harus dilakukan adalah menjaga kenyamanan cacing supaya tidak stres. Bagaimana cara memeliharanya? Berikut ulasannya:

1) Pemeliharaan pertama adalah dengan menjaga sistem resirkulasi air pada kolam. Sebab hal paling krusial untuk budidaya cacing sutra merupakan kondisi airnya. Jadi, Anda harus selalu memastikan air kolam mengandung DO kurang lebih 1,61 ppm.

Lalu pastikan pula suhu airnya tetap 24-27 derajat celcius, tidak lebih atau kurang. Adapun resirkulasi air kolam ini sangat penting untuk menjaga kualitas air. Selain bermanfaat untuk menjaga kualitas air, resirkulasi ini juga berguna untuk tetap menjaga kandungan O2 dan CO2 pada air kolam.



Ukuran filter airnya bisa Anda sesuaikan sendiri dengan besarnya kolam. Pastikan pula filter ini menyala 24 jam, kecuali saat Anda memberi makan cacing.

2) Pemeliharaan kedua adalah dengan menjaga cacing sutra dari hama penyakit yang menyerang. Hama cacing ini jika tidak diantisipasi bisa sangat mengganggu tumbuh kembang semua cacing sutra di kolam.

Bahkan bisa membuat Anda gagal panen. Maka dari itu, tambahkan suplemen organik yang dapat mencegah hama penyakit cacing di kolam. Anda bisa membeli suplemennya di toko pertanian dan semacamnya.

3) Dalam pemeliharaan ini Anda juga perlu memberi cacing sutra pakan. Pemberian pakan sebaiknya dilakukan seminggu setelah cacing ditebar. Selama seminggu itu, cacing tak perlu diberi makan karena sudah mendapat nutrisi dari media cacing dalam kolam.

Setelah satu minggu, cacing akan membutuhkan nutrisi yang lebih banyak sehingga Anda perlu memberinya pakan. Adapun pakan yang disarankan adalah ampas tahu. Sebab ampas tahu ini mengandung nutrisi berupa protein kasar dan karbohidrat yang baik untuk pertumbuhan cacing.

Untuk memberi makan cacing, Anda harus mematikan filter kolam lebih dulu. Setelah itu, tebarlah fermentasi ampas tahu yang sudah siap untuk pakan cacing. Jika sudah memberi pakan sekitar 15 menit, barulah Anda bisa menghidupkan kembali filternya. Pemberian pakan ini sangat penting untuk pertumbuhan cacing, sehingga Anda tak boleh mengabaikannya.

5. Panen cacing sutra

Langkah terakhir dalam budi daya cacing adalah saat panen. Untuk panen pertama bisa Anda lakukan sekitar 70 hari setelah cacing disebar di kolam. Setelah panen pertama, Anda bisa memanen cacing sutra setiap 2 minggu sekali.

Anda bisa memanen di pagi atau sore hari. Tanda jika cacing siap dipanen bisa dilihat dari lumpur  media cacing sudah yang sudah cukup kental jika dipegang. Anda bisa memanen dengan mengaduk garu dan lumpur, kemudian memasukkannya ke dalam baskom.

Selain budidaya dengan kolam terpal, Anda juga bisa melakukannya memakai nampan yang disusun dalam rak. Jika Anda membudidayakan cacing dengan cara seperti itu, maka berikut ini adalah langkah-langkah untuk panen cacing sutra:

  • Pastikan cacing sutra sudah berumur kurang lebih 70 hari.
  • Sediakanlah kain dengan warna gelap untuk menutup nampan. Kain yang dipakai harus ditutupkan rapat ke nampan.
  • Kain yang digunakan haruslah yang berwarna gelap. Sebab jika warnanya terang, cahaya masih bisa masuk ke baskom.
  • Setelah itu, tutuplah media dengan kain selama 6 jam.
  • Jika sudah 6 jam, barulah Anda bisa memanen cacing di nampan.
  • Gunakanlah sendok dan jaring ikan yang berukuran kecil untuk mengambil cacing sutra. Setelah itu barulah Anda bisa memindahkannya ke wadah lain seperti baskom.
Panen Cacing Sutra Setiap 6 Hari
Panen Cacing Sutra Setiap 6 Hari

tombol beli buku

Buku dengan judul Panen Cacing Sutra Setiap 6 Hari ini akan memberitahu Anda mengenai strategi dan teknik khusus yang bisa dicoba supaya dapat panen selama 6 hari sekali. Selain itu, membaca buku juga dapat membuat Anda lebih yakin untuk melakukan budi daya.

Nah, itulah tadi beberapa hal penting tentang budi daya cacing sutra yang menjanjikan. Jika Anda sudah mantap hendak membudi dayakan cacing sutra, maka pelajarilah dengan saksama caranya lebih dahulu. Sebab jika asal budi daya tanpa pengetahuan, hasilnya pun tak akan maksimal.

Apabila Grameds tertarik dan ingin menambah wawasan mengenai budi daya cacing sutra ataupun budi daya hewan lainnya, kunjungi laman kami http://Gramedia.com karena Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas tentunya akan senantiasa menghadirkan referensi buku-buku dengan kualitas terbaik. Semoga bermanfaat, ya!

 



Penulis: Siti Badriyah

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Tasya Talitha