in

Mengenal Jenis-Jenis Kambing Hingga Fakta-Fakta Menariknya

Jenis-jenis kambing – Terdapat cukup banyak jenis kambing di pasaran Indonesia. Hal ini disebabkan oleh kegemaran masyarakat Indonesia dalam menyantap daging kambing, sehingga penjual kambing dapat kita jumpai dengan mudah.

Sangat khas, banyak daging kambing yang diolah menjadi olahan dengan cita rasa tradisional. Mulai dari gulai kambing, sop kambing, sate kambing, dan masih banyak lagi. Apakah kamu pernah mencicipi olahan daging kambing?

Selain daging, susu kambing juga menjadi salah satu bahan yang digemari masyarakat Indonesia, dan banyak digunakan sebagai bahan campuran minuman.

Tak cuma sampai konsumsi biasa dengan berbagai olahan, kambing sebagai salah satu hewan kurban juga begitu dicari-cari begitu jelang Hari Raya Idul Adha.

Jenis-Jenis Kambing Populer

Meski populer di Indonesia, kita tahu ada kambing di mana-mana. Baik saat mencari susu, daging, serat, atau bahkan hewan peliharaan atau pemelihara rumput, ada kambing yang selalu sesuai dengan kebutuhan kita.

Berikut ialah 12 jenis kucing yang populer secara umum!

1. Alpine

Agriculture.com

Kambing ini berasal dari Pegunungan Alpen Prancis, dan dapat berkembang di hampir semua iklim. Mereka adalah penghasil susu tertinggi, dengan kambing teratas menghasilkan hingga dua galon per hari. Oleh sebab itu, jumlah susu yang mereka hasilkan, kambing ini memiliki kebutuhan nutrisi yang tinggi dan pola makan mereka harus dipantau secara ketat.

Mengutip PJ Jonas, yang memelihara kambing alpen untuk menyediakan susu bagi 10 keluarganya yang terdiri dari 10 orang dan menjalankan bisnis produk kambing, mengatakan bahwa kambing ini pendiam dan ingin tahu serta dapat menoleransi manusia dengan baik.

2. La Mancha

Agriculture.com

La Mancha merupakan kambing yang sudah punya telinga yang begitu kecil sejak lahir. Mereka adalah pemerah yang baik, menghasilkan susu dengan kandungan protein dan lemak mentega yang tinggi.

Salah satu keuntungan besar dari jenis ini adalah mereka dapat diperah selama dua tahun tanpa masalah. Mereka umumnya santai, kooperatif, dan kokoh.

 

3. Nubian

Agriculture.com

Kambing nubia mudah dikenali karena telinganya yang panjang dan terkulai, dan moncong “hidung Romawi” yang cembung. Dikarenakan jenis kambing ini berasal warisan Timur Tengah, maka mereka dapat berkembang di iklim yang lebih panas daripada kambing perah lainnya, dan mereka memiliki musim kawin yang lebih lama.

Meskipun mereka tidak menghasilkan susu per kambing sebanyak ras lain, tetapi susu kambing nubia memiliki kandungan lemak yang sangat tinggi. Selain itu, kambing ini juga dibesarkan untuk diambil dagingnya saja, atau untuk daging dan susu.

4.  Saanen

Agriculture.com

Kambing Saanen adalah jenis kambing perah terbesar, dan berada di urutan kedua dalam produksi susu setelah kambing Alpine.

Rambut kambing ini putih pendek dan telinganya tegak. Ia juga populer karena tempramennya yang santai.

 

5. Boer

Agriculture.com

Jika Grameds sedang mencari hewan daging yang ekonomis atau tertarik untuk menghasilkan sedikit uang tambahan, pertimbangkan untuk beternak kambing Boer.

Awalnya dibesarkan di Afrika Selatan, Boer sekarang menjadi salah satu ras kambing daging utama di AS.

6.  Spanish

Agriculture.com

Ketika orang Spanyol datang ke Amerika pada abad ke-16, mereka membawa kambing. Namun, meskipun banyak kambing di AS memiliki garis keturunan Spanyol, tetapi hanya ada sedikit kambing ras Spanyol.

Kambing daging ini adalah pemakan yang sangat baik, dan akan memanjat pohon untuk daun terakhir jika perlu. Mereka juga ibu yang baik, mudah melahirkan, kuat, dan tahan terhadap banyak parasit.

7. Kiko

Agriculture.com

Kambing pedaging dari Selandia Baru ini mudah dipelihara, tumbuh dengan cepat ke pasar, dan bahkan akan membersihkan gulma di areal kita. Kambing kiko dikembangkan di Selandia Baru dengan menyilangkan kambing liar dengan kambing perah pada tahun 1980-an. Tujuannya adalah kelangsungan hidup dan tingkat pertumbuhan.

Kambing ini mulai hadir di AS sekitar tahun 2000 ketika peternak mulai menyilangkan kambing kiko dengan kambing boer untuk menggabungkan produksi daging dengan kemampuan menjadi ibu.

8. Myotonik

Agriculture.com

Ini adalah satu-satunya jenis kambing asli Amerika Serikat dan kambing ini juga dikenal dengan kambing pingsan. Istilah  pingsan  berasal dari kecenderungan kambing untuk menjadi kaku atau tegang ketika terkejut atau bersemangat, karena kondisi genetik yang disebut myotonia congenita. Kekakuan otot dapat menyebabkan kambing membeku di tempat selama sekitar 10 sampai 20 detik dan, kadang-kadang, jatuh.

Meskipun diklasifikasikan sebagai kambing pedaging, tetapi banyak pemilik areal memeliharanya untuk hewan peliharaan karena sifatnya yang jinak dan cara menghiburnya. Mereka hadir dalam berbagai warna dan panjang bulu.

9.  Pygmy

Agriculture.com

Kambing kerdil dewasa pigmi berukuran sekitar anjing berukuran sedang, yang membuat kambing mini ini sempurna untuk areal yang luas.

Meskipun jenis ini menghasilkan susu, mereka paling sering dibesarkan sebagai hewan peliharaan dan untuk pertunjukan.

10.  Kurcaci Nigeria

Agriculture.com

Kambing susu kecil ini memiliki kepribadian yang luar biasa! Mereka proporsional dengan ras yang lebih besar, hanya sekitar 2 kaki dan 75 pon. Kambing ini juga lembut dan menyenangkan, sehingga bahkan peternakan dapat ditangani dengan mudah.

Mereka dikenal sebagai hewan peliharaan yang hebat dan proyek hewan yang sempurna untuk anak kecil.

11.  Angora

Agriculture.com

Kambing angora menghasilkan mohair, yang sering digunakan dalam pembuatan sweater, syal, dan pakaian lainnya. Kambing ini membutuhkan sedikit perlindungan ekstra dari cuaca karena mereka bisa terkena hipotermia jika rambut panjangnya basah karena hujan dingin atau salju.

12.  Kashmir

Agriculture.com

Kasmir adalah lapisan bawah berbulu halus yang diproduksi oleh semua kambing dan dipanen dengan cara disikat daripada dicukur. Kambing kasmir bukanlah jenis khusus, tetapi tidak semua kambing memiliki apa yang diperlukan untuk menghasilkan kasmir dalam skala komersial.

Kambing yang dipelihara untuk produksi kasmir telah dibiakkan secara selektif untuk menghasilkan kasmir berkualitas tinggi dalam jumlah yang signifikan. Namun, dibutuhkan empat ekor kambing sekitar satu tahun untuk menghasilkan kasmir yang cukup untuk sebuah sweater.

Jenis-Jenis Kambing di Indonesia

Grameds, kita bisa merasa bingung saat membeli kambing karena banyaknya jenis hewan ini di Indonesia. Jadi, sebaiknya kita kenali terlebih dahulu jenis-jenis kambing tersebut!

Berikut ini ialah lima jenis kambing yang sangat populer di dalam negeri, lengkap dengan kisaran harganya agar Grameds punya patokan harga sebelum membeli kambing. Yuk, simak!

1. Kambing Kacang

Kambing kacang merupakan jenis kambing pertama yang paling banyak dijumpai di Indonesia. Pasalnya, banyak masyarakat yang mencari kambing ini untuk berkurban jelang Hari Raya Idul Adha.

Dibandingkan dengan jenis kambing lain, harga kambing kacang juga terbilang sangat terjangkau dan ini menjadi alasan lain jenis kambing ini banyak dicari.

Bahkan, kambing kacang juga tak mudah sakit akibat dari daya tahan tubuhnya yang kuat. Di samping itu, perawatannya pun mudah, Grameds.

Dari segi ukuran, kambing kacang tak terlalu besar. Sebagai contoh, bobot kambing jantan dewasa maksimal hanya 30 kilogram. Sementara itu, kambing betina dewasa punya bobot mencapai 25 kilogram.

Tinggi jenis kambing ini pun hanya di kisaran 56 sampai 65 sentimeter, bulunya pendek kecuali di bagian dagu dan ekornya.

2. Kambing Etawa

Dikenal sebagai jenis kambing penghasil susu yang banyak dan enak, kambing etawa punya ciri khas dengan kakinya yang pendek. Bertolak belakang, badannya cukup besar. Tinggi seekor kambing etawa jantan berkisar 127 sentimeter, sedangkan betinanya punya tinggi sampai 92 sentimeter.

Dari segi berat, kambing etawa jantan bisa seberat 91 kilogram, sedangkan kambing betina bisa seberat 63 kilogram. Harga kambing ini berkisar antara Rp 2 juta sampai Rp 3 juta.

3. Kambing Jawarandu

Salah Satu jenis kambing lain yang juga punya kemampuan untuk menghasilkan susu dalam jumlah banyak ialah kambing jawarandu. Dari segi penampilan, ia memang mirip dengan kambing kacang karena merupakan hasil persilangan kambing itu dengan kambing etawa.

Ukuran kambing jawarandu cukup ringan, yakni hanya seberat 40 kilogram saja. Namun begitu, kambing ini punya ciri khas berupa telinga panjang yang “jatuh” dan tanduk kecil.

Harga kambing ini ada di kisaran Rp 1,2 juta sampai Rp 3,5 juta.

4.Kambing Kosta

Kambing kosta merupakan salah satu jenis kambing populer lainnya di Indonesia. Banyak dijumpai di daerah Jawa Barat dan sekitarnya, kambing ini adalah hasil persilangan dari kambing kacang dan kambing khasmir. Kambing khasmir sendiri merupakan kambing asli Irlandia, Grameds.

Bentuk tubuh kambing kosta berukuran sedang dan warna bulunya hitam dengan corak kecoklatan. Kambing ini punya ciri lain berupa bentuk tanduk yang melengkung ke samping dan relatif pendek.

Harga kambing Kosta berkisar antara Rp 2 juta sampai Rp 3 juta.

5. Kambing Gembrong

Salah satu kambing dengan penampilan begitu unik sampai bisa menarik perhatian banyak orang adalah kambing gembrong. Kambing ini punya bulu yang lebat, banyak, dan panjang. Bahkan, panjang bulu kambing gembrong bisa tembus 30 sentimeter!

Selain kelebatan, hal menarik lain dari kambing ini adalah bulunya juga tampak begitu cantik dan akan mengkilap begitu terkena sinar matahari. Hal uniknya ialah bahwa kambing gembrong merupakan kambing asli Indonesia, yang berasal dari Pulau Bali.

Harga kambing ini ada di kisaran Rp 3,5 juta sampai Rp 5 juta.

Tentang Daging Kambing

Biasanya, daging kambing dikelompokkan berdasarkan umur kambing saat dagingnya tengah diproses. Capretto atau daging anak mengacu pada daging hewan yang usianya kurang dari atau baru sampai 4 bulan. Sementara itu, chevon atau daging dewasa artinya daging berasal dari hewan usia 14 bulan.

Daging kambing anak lebih ramping dari keduanya dan cukup empuk. Daging ini cocok untuk berbagai metode memasak karena kandungan airnya yang lebih tinggi.

Daging kambing dewasa sedikit lebih keras dan bekerja paling baik dengan metode memasak panas yang lambat dan lembap untuk membantu mengeluarkan rasa.

Nutrisi Daging Kambing

Daging kambing merupakan sumber nutrisi yang baik, termasuk protein, zat besi, vitamin B12, zinc, dan kalium. Ini juga rendah lemak total dan lemak jenuh dibandingkan dengan bentuk daging merah lainnya.

Porsi 3 ons (85 gram) daging kambing yang dimasak mengandung:

  • Kalori: 122
  • Protein: 23 gram
  • Lemak: 2,6 gram
  • Lemak jenuh: 0,8 gram
  • Karbohidrat: 0 gram
  • Gula: 0 gram
  • Serat: 0 gram
  • Riboflavin: 30% dari Nilai Harian (DV)
  • Besi: 18% dari DV
  • Vitamin B12: 17% dari DV
  • zinc: 30% dari DV
  • Kalium: 10% dari DV

Daging kambing juga merupakan sumber protein yang penting untuk pertumbuhan dan perbaikan jaringan dan otot.

Bagaimana Cara Memasak Daging Kambing?

Daging kambing dapat disiapkan dengan berbagai cara. Metode yang paling umum adalah memasak lambat dalam semur dan kari. Namun, tidak perlu sepenuhnya dikesampingkan untuk metode memasak lainnya.

Untuk pilihan yang lebih sehat, daging kambing dapat digunakan sebagai sumber protein di sebagian besar resep. Memanggang, merebus, dan menggoreng hanyalah beberapa metode memasak yang dapat digunakan untuk menyiapkan daging kambing.

Berbagai potongan daging kambing dapat dipecah menjadi dua teknik memasak: masak cepat atau masak lambat.

Rib chops, loin chops, dan tenderloin lebih cocok dimasak dengan cepat. Sisanya bekerja dengan baik jika dimasak perlahan, karena membantu memecah jaringan ikat yang keras, membuat daging lebih empuk dan beraroma.

Fakta-Fakta Kambing

Grameds, berikut adalah fakta terkait hewan kambing yang perlu kamu tahu!

  • Kambing adalah salah satu hewan pertama yang dijinakkan oleh manusia dan digembalakan 9.000 tahun yang lalu.
  • Daging kambing adalah daging per kapita yang paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia.
  • Kambing bisa diajari namanya dan datang saat dipanggil.
  • Rentang hidup seekor kambing sama dengan seekor anjing.
  • Kambing memiliki masa gestasi (hamil) lima bulan dan rata-rata angka kelahiran kambing adalah 2,2 anak per tahun.
  • Bayi kambing (anak-anak) berdiri dan memulai langkah pertama mereka dalam beberapa menit setelah dilahirkan.
  • Setiap anak memiliki panggilan yang unik, dan bersama dengan aromanya, begitulah cara induk kambing mengenalinya sejak lahir, bukan dengan melihat.
  • Berlawanan dengan stereotip dominan tentang kambing yang mau makan apa saja, mereka sebenarnya adalah pemakan yang sangat pilih-pilih. Mereka memiliki bibir yang sangat sensitif, yang mereka gunakan untuk mencari makanan yang bersih dan enak. Mereka akan sering menolak untuk makan jerami yang telah diinjak-injak atau tergeletak longgar selama sehari.
  • Kambing adalah hewan ternak dan akan menjadi tertekan jika dipelihara tanpa ada pendamping kambing. Jadi, tidak sehat bagi seekor kambing jika sebuah keluarga hanya memiliki satu sebagai hewan peliharaan.
  • Kambing, sebagai hewan gunung, sangat pandai memanjat; mereka telah dikenal memanjat ke puncak pohon atau bahkan bendungan.
  • Pupil mata kambing (seperti banyak hewan berkuku) berbentuk persegi panjang. Ini memberi mereka penglihatan 320 hingga 340 derajat (dibandingkan dengan manusia yang hanya 160-210) di sekitar mereka tanpa harus bergerak dan mereka dianggap memiliki penglihatan malam yang sangat baik.
  • Kambing adalah pengumpul, BUKAN penggembala. Sebenarnya, tidak wajar untuk merumput kambing di rumput dan meningkatkan kemungkinan mereka mengambil parasit berbahaya. Di habitat alaminya, mereka berkeliaran di puncak gunung dan meraih setinggi mungkin untuk mengambil sedikit makanan pilihan di sekitar mereka.
  • Kambing memiliki empat “perut”. Makanan mereka pertama-tama bergerak ke dalam rumen (dari mana makanan itu dimuntahkan secara berkala untuk lebih banyak “mengunyah makanan”), kemudian ke retikulum, kemudian ke omasum, dan akhirnya ke abomasum (yang paling mirip dengan perut manusia yang lebih sensitif).
  • Kambing bersendawa! Ini karena peran rumen mereka. Rumen, yang pada kambing dewasa menampung empat hingga lima galon bahan tanaman, memecah selulosa dan bertindak sebagai wadah fermentasi. Tentu saja, fermentasi menghasilkan gas, dan gas ini keluar dalam bentuk sendawa yang keras dan sehat.

Menarik, bukan, mengetahui lebih banyak tentang jenis-jenis kambing dan fakta-faktanya? Semoga semua pembahasan di atas dapat menambah wawasan kamu. Grameds bisa mengunjungi situs Gramedia.com untuk memperoleh berbagai buku terkait dan jadi #LebihDenganMembaca!

 

Penulis: Sevilla Nouval Evanda

 

Image credits: Agriculture.com



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Novi Veronika

Saya semakin mencintai dunia menulis ini karena membuat saya semakin bisa mengembangkan ide dan kreativitas, serta menyalurkan hobi saya ini. Selain hal umum, saya juga menyukai tulisan tentang pendidikan dan juga administrasi perkantoran.