Ekonomi

Pengertian Industri, Jenis, Contoh, dan Tujuannya

Written by Pandu

Mengenal Definisi Industri, Jenis, Contoh, dan Tujuannya – Mengenal sektor industri saat ini sebagai salah satu sektor bidang usaha yang menjadi tolak ukur suatu pembangunan di sebuah negara sangatlah menarik untuk diketahui. Karena dengan adanya pembangunan sebuah industri pastinya juga membangun perekonomian dan pertumbuhan suatu negara serta memberikan terbukanya banyak kesempatan bekerja bagi warga negara.

Secara umum industri dikenal sebagai kegiatan ekonomi yang mengolah bahan baku, bahan mentah, barang setengah jadi atau barang jadi menjadi barang yang bermutu tinggi untuk tujuan tertentu, termasuk di dalamnya rancang bangun dan rekayasa industri.

Industri adalah bagian dari proses produksi. Bahan-bahan industri diambil secara langsung atau tidak langsung kemudian diolah untuk menghasilkan barang-barang yang lebih bernilai bagi masyarakat. Kegiatan proses produksi dalam suatu industri disebut industri.

Jika melihat dari definisinya secara umum industri bisa diartikan sangat luas dan mencakup semua kegiatan manusia dalam bidang ekonomi yang bersifat produktif dan komersial. Karena merupakan industri yang luas, jumlah dan jenis industri bervariasi dari satu negara ke negara atau wilayah lainnya.

Semakin tinggi tingkat perkembangan industri suatu negara atau wilayah, semakin besar jumlah dan jenis industrinya serta semakin kompleks operasinya.

Secara ekonomi, konsep industrialisasi  juga diartikan sebagai kumpulan usaha sejenis, dimana kata industri digabungkan dengan kata yang menggambarkan jenis industri. Sisanya misalnya industri farmasi, industri sandang, industri kayu, dll.

Untuk itu, agar memudahkan sobat grameds yang ingin lebih mengenal dan memahami mengenai definisi mengenai industri pada pembahasan kali ini kami telah merangkum definisi dari industri lengkap beserta jenis, sektor, dan tujuannya dalam pembangunan.

Selanjutnya pembahasan tersebut telah kami sajikan di bawah ini!

Sejarah Awal Industri

Sebelum lebih jauh membahas mengenai definisi dari industri beserta jenis, sektor, dan tujuan pembangunannya ada baiknya kita juga mengetahui mengenai sejarah awal dari industri itu sendiri. Untuk itu pembahasan mengenai sejarah industri telah kami sajikan di bawah ini.

Industri ini dimulai dengan pekerjaan seorang perajin atau tukang. Pada zaman dahulu, setelah hidup  sebagai pengembara sebagai pengumpul, pemburu, dan nelayan, orang hidup secara permanen, membangun rumah dan mengolah tanah melalui bertani, berkebun, dan  beternak. Kebutuhan mereka semakin meningkat untuk hal-hal seperti alat panen, alat berburu, alat memancing, alat pertanian, alat berkebun, alat pertambangan, bahkan alat militer dan ekonomi. Pengrajin dan tukang muncul sebagai sumber alat dan barang yang diperlukan. Dari sana, kerajinan tangan dan pertukangan mulai berkembang, menghasilkan barang-barang kebutuhan pokok. Untuk tumbuh menjadi pengrajin dan pekerja yang baik, model magang diselenggarakan dan untuk menjaga kualitas pengerjaan dan di industri pertukangan, berbagai serikat diciptakan di Eropa (perkumpulan pengrajin dan tukang sebagai pendahulu dari berbagai asosiasi saat ini).

Pertambangan besi dan baja berkembang pesat pada Abad Pertengahan. Selain itu, ekstraksi bahan bakar seperti batubara, minyak  dan gas berkembang pesat. Kedua hal ini mempercepat perkembangan teknologi mekanik, dimulai dengan penemuan mesin uap, yang  membuka jalan untuk produksi dan perdagangan barang skala besar, dan massa pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19 di kota Lille dan Manchester) dan kereta api, kemudian industri baja (Essen) dan pembuatan kapal, industri mobil (Detroit), pabrik aluminium. Industri kimia dan farmasi berkembang dari kebutuhan pewarna di pabrik tekstil. Dari sinilah revolusi industri terjadi.

Sejak saat itu, gelombang industrialisasi, seperti produksi massal barang dan pendirian pabrik yang melibatkan penggunaan tenaga kerja, dengan cepat menyapu dunia, menggantikan pertanian tradisional (agrikultur). Sejak itu, berbagai klasifikasi industri telah muncul.

Definisi Industri

Kebanyakan orang beranggapan bahwa industri hanyalah kegiatan ekonomi manusia yang mengolah bahan mentah/bahan baku menjadi bahan setengah jadi atau jadi. Meskipun pengertian industri sangat luas, proses industri ini mencakup semua kegiatan manusia dalam  bidang tertentu yang bersifat produktif dan komersial. Kata industri berasal dari kata Perancis Kuno “industria” yang berarti aktivitas, tetapi kata tersebut terutama berasal dari kata Latin “Industria” yang berarti kerajinan dan aktivitas.

Secara garis besar, industri adalah  bidang usaha yang menghasilkan keterampilan tenaga kerja dan teknologi untuk menghasilkan suatu produk untuk mendapatkan keuntungan. Produk industri tidak hanya berupa barang (produksi) tetapi juga berupa jasa (services), contoh hasil produksi seperti jasa seperti  perbankan, asuransi, pengangkutan, jasa pengiriman, dll.

Industri identik dengan tempat  berlangsungnya industri yaitu pabrik, dalam arti yang lebih luas pabrik adalah tempat manusia, mesin atau teknologi, material, energi, modal dan sumber daya dikelola  dalam suatu kesatuan sistem produksi. menghasilkan  produk dan jasa yang efektif, efisien, dan aman yang siap digunakan untuk umum atau yang dapat diproses lebih lanjut untuk membuat jenis produk lain. Pabrik identik dengan mengolah bahan mentah dan membuat produk jadi berupa barang.

Industri jasa adalah  industri yang memberikan jasa atau pelayanan untuk melayani atau mendukung kegiatan industri lainnya dan juga dapat  memberikan pelayanan langsung kepada masyarakat (pelanggan). Jenis industri ini biasanya beroperasi di  gedung (kantor).

Industri adalah suatu sektor atau kegiatan ekonomi yang berkaitan dengan pengolahan/produksi bahan baku  di suatu pabrik yang menggunakan keterampilan dan tenaga kerja atau pembuatan barang jadi (dalam bahasa Inggris industrial) dan penggunaan alat-alat di bidang pengolahan hasil pertanian dan pendistribusiannya sebagai kegiatan utama. Jadi industri umumnya dikenal sebagai mata rantai berikutnya dalam bisnis setelah pertanian, perkebunan dan pertambangan, yang erat kaitannya dengan tanah, yang memenuhi kebutuhan tanah (ekonomi). Posisi industri semakin jauh dari bumi yang menjadi basis ekonomi, budaya dan politik. Industri merupakan bagian dari proses produksi dan kegiatan proses produksi  industri  disebut perindustrian.

Industri juga dapat  diartikan sebagai kumpulan dari berbagai perusahaan yang menawarkan produk yang sama. Dengan kata lain, setiap produk merupakan pengganti yang lain karena perusahaan menggunakan input yang sama dan menghadapi  pemasok dan pembeli yang kurang lebih sama.

Jenis-Jenis Industri

Untuk mengetahui berbagai jenis industri apa saja yang ada di bawah ini telah kami sajikan ragam jenis berbagai industri sesuai dengan bidangnya.

Produk  industri dapat berupa makanan olahan, tekstil, kosmetik dan lain-lain. Dan sekarang kita bisa menikmati berbagai pelayanan dari sektor industri tersebut

Jenis-jenis industri berikut ini terdapat di Indonesia:

  • Industri primer

Industri primer berfokus pada produksi barang dengan bantuan alam. Ini adalah industri berbasis alam yang membutuhkan sedikit usaha manusia. Misalnya pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan, hortikultura, dll sebagai contoh industri non pertambangan.

  • Industri Ekstraktif

Industri Ekstraktif mencakup pengambilan atau pengeluaran kembali barang dari tanah, udara atau air. Pada umumnya produk industri pertambangan dalam bentuk mentah, dan  industri digunakan dalam bidang manufaktur dan konstruksi yang digunakan untuk membuat produk jadi. Misalnya  pertambangan, batu bara, minyak bumi, bijih besi, ekstraksi kayu dan karet dari hutan, dll.

  • Industri sekunder

Industri ini bergerak dalam bidang reproduksi dan pemasaran rempah-rempah nabati dan hewani tertentu. Tujuan utamanya adalah untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan. Misalnya pembenihan, pemeliharaan sapi, peternakan unggas, peternakan mamalia dll.

  • Industri konstruksi

Industri konstruksi melakukan pekerjaan konstruksi bangunan, jembatan, jalan, bendungan, kanal, dll. Industri ini berbeda dengan industri lain karena produk industri lain dapat diproduksi di satu tempat dan dijual di tempat lain. Tetapi barang-barang yang diproduksi dan dijual oleh industri konstruksi dipasang di satu tempat.

  • Industri manufaktur

Industri manufaktur berkaitan dengan transformasi bahan mentah menjadi produk jadi dengan bantuan mesin dan tenaga kerja. Barang jadi dapat berupa barang habis pakai atau komoditi. Misalnya, industri tekstil,  kimia,  gula, industri kertas, dll.

  • Industri Kuarter

Industri yang menggunakan teknologi tinggi. Orang-orang yang bekerja di perusahaan-perusahaan ini seringkali berkualifikasi tinggi di bidangnya. Perusahaan penelitian dan pengembangan adalah  bisnis yang paling umum di sektor ini, adalah contoh industri menengah.

  • Industri jasa

Saat ini, sektor jasa memainkan peran penting dalam pembangunan negara dan itulah sebabnya disebut sektor jasa. Industri utama dalam kategori ini adalah industri perhotelan, industri pariwisata, industri hiburan dll.

  • Industri Kreatif

Pengertian industri kreatif secara umum adalah segala proses penciptaan, kreativitas, ide dan gagasan seseorang atau kelompok yang nantinya dapat menghasilkan karya atau produk. Industri kreatif  sendiri merupakan gabungan dari dua kata yaitu industri dan kreatif. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, industri mengacu pada pengolahan atau pengelolaan barang dengan menggunakan sarana dan peralatan, sedangkan kreatif adalah kata sifat yang mencerminkan bahwa orang atau kelompok yang bersangkutan memiliki daya cipta dan kemampuan mencipta.

Kreativitas yang diciptakan oleh seseorang atau kelompok selanjutnya mendorong pertumbuhan ekonomi dan dapat membuka lapangan kerja baru bagi mereka yang membutuhkan. Oleh karena itu, ekonomi kreatif merupakan sektor penting yang harus dikembangkan dari waktu ke waktu dan berkembang bersama, karena merupakan salah satu pilar perekonomian negara.

Contoh Industri dari Berbagai Bidang

  • Agro Industri

Industri berikut ini adalah kegiatan yang menggunakan hasil pertanian sebagai bahan baku, merancang dan memproduksi peralatan dan jasa untuk kegiatan tersebut. Austin (1981) secara khusus mendefinisikan agribisnis sebagai bisnis yang mengolah bahan-bahan nabati (berasal dari tumbuhan) atau hewan (berasal dari hewan). Proses yang digunakan meliputi transformasi dan pengawetan dengan perlakuan fisik atau kimia, penyimpanan, pengemasan dan distribusi. Produk pertanian ini dapat berupa produk akhir konsumen siap pakai atau bahan baku industri lainnya.

  • Pertambangan

Industri satu ini merupakan salah satu penopang pembangunan ekonomi negara. Industri ini digerakkan oleh perusahaan pertambangan yang mengelola sumber daya alam (SDA) yang digunakan untuk pembangunan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia. Pertambangan adalah setiap atau seluruh tahapan kegiatan yang berkaitan dengan eksplorasi, pengolahan dan penggunaan mineral atau batubara, termasuk survei umum, survei geografis, studi kelayakan konstruksi, penambangan, pengolahan dan pengolahan, pengangkutan dan penjualan, dan operasi penambangan. aktivitas.

  • Peternakan

Peternakan adalah bagian dari pertanian produksi pangan. Pangan  dari industri pangan merupakan penghasil protein hewani yang bernilai gizi tinggi seperti daging, telur dan susu.

Peternakan adalah pemeliharaan dan pemeliharaan hewan peliharaan, yang dengannya keuntungan dan hasil diperoleh dari kegiatan ini. Hewan yang banyak dikembangbiakkan adalah sapi dan ayam. kambing, domba dan babi. Produk peternakan meliputi daging, susu, telur, dan  pakaian.

  • Kerajinan tangan

Kerajinan merupakan salah satu jenis industri kreatif yang telah menjadi budaya masyarakat di setiap daerah. Proses produksi  kerajinan didukung oleh berbagai bahan baku yang ada di lingkungan  seperti bambu, kayu, tanah liat, batu, logam, dll.

Kerajinan tangan yang dijual di pasar seni  budaya ini merupakan salah satu jenis ekonomi kreatif yang mengikutsertakan para pegiat seni dan seniman yang menghasilkan karya dengan latar belakang budaya dan kreativitas yang mumpuni. Pasar seni  budaya banyak menghasilkan karya yang menyampaikan pesan emosional  dekat dengan masyarakat.

  • Pariwisata

Pengertian industri pariwisata adalah cabang ekonomi yang terdiri dari semua usaha yang menyediakan produk dan jasa yang dimaksudkan untuk digunakan oleh wisatawan dalam berbagai tahap perjalanan dan pariwisata. Pariwisata adalah industri yang sangat luas dan berorientasi pada pertumbuhan.

Menurut Undang-Undang Kepariwisataan No. 10 Tahun 2009, industri pariwisata adalah kumpulan usaha pariwisata terkait yang  menghasilkan barang dan/atau jasa untuk memenuhi kebutuhan wisatawan dalam mengejar pariwisata.

Tujuan wisata adalah untuk meningkatkan terutama pendapatan mata uang dan pendapatan negara dan masyarakat pada umumnya. Memperluas kesempatan dan kesempatan kerja serta  mendorong beroperasinya industri penunjang dan industri penunjang lainnya. Selain itu dengan adanya pariwisata juga mampu mengenalkan dan menghadirkan keindahan alam serta budaya Indonesia.

Tujuan Pembangunan Industri

Pemerintah menjelaskan bahwa Indonesia akan terus mengembangkan sektor industri untuk kelancaran pembangunan. Pengertian pembangunan industri merupakan salah satu bagian dari pembangunan ekonomi negara yang menerapkan beberapa prinsip pembangunan industri yang berkelanjutan. Pembangunan ini didasarkan pada pembangunan ekonomi, sosial dan lingkungan.

Pasal 2 UU Perindustrian memuat penjelasan tentang dasar dan tujuan pembangunan industri. Pengembangan industri juga berlangsung dengan percaya pada  kemampuan dan kekuatan  sendiri, keunggulan dan  kelestarian lingkungan.

Pemerintah telah mengumumkan beberapa tujuan untuk pengembangan industri. Tujuan-tujuan ini meliputi:

  • Membuat kesejahteraan lebih merata

Pemanfaatan sumber daya alam dan/atau hasil pertanian untuk kegiatan industri  harus dapat memberikan hasil yang adil dan merata bagi kesejahteraan manusia dengan tetap memperhatikan keseimbangan dan kelestarian lingkungan hidup.

  • Meningkatkan pertumbuhan ekonomi

Struktur perekonomian harus diubah ke arah yang lebih baik, lebih maju, lebih sehat, dan lebih seimbang. Semuanya dilakukan  untuk menciptakan basis yang lebih kuat dan lebih luas bagi pertumbuhan ekonomi pada umumnya dan memberikan nilai tambah bagi pertumbuhan industri pada khususnya.

  • Manajemen Teknologi Tepat Guna

Kemampuan menguasai teknologi ini sangat penting karena dapat meningkatkan kepercayaan terhadap kemampuan dunia usaha tanah air.

  • Penguatan partisipasi masyarakat

Dalam hal ini contohnya adalah  industri kecil atau industri rumahan yang didalamnya terdapat peran masyarakat kelas bawah.

  • Kesempatan Kerja yang Setara

Dengan banyaknya industri yang terbuka, otomatis  membuka  lebih banyak lapangan pekerjaan bagi mereka yang membutuhkan.

  • Pertumbuhan pendapatan devisa

Diharapkan semua bentuk industri yang ada akan membantu mendatangkan devisa dalam jumlah besar bagi perekonomian negara.

  • Pengembangan pusat pertumbuhan industri

Kawasan yang berpotensi untuk dikembangkan menjadi sentra industri harus segera dikembangkan dengan  metode yang baik dan tepat.

  • Terciptanya stabilitas nasional dan pertahanan yang kuat

Dengan tumbuhnya industri  dan kesejahteraan umum, penguatan sektor pertahanan dan keamanan menjadi mudah.

Kesimpulan

Sekian pembahasan singkat mengenai definisi dari Industri, Jenis, Contohnya dan Tujuannya. Tidak hanya membahas sekedar definisinya saja, tetapi juga membahas mengenai sejarah dan perkembangan industri hingga saat ini. Memahami definisi dari industri itu sendiri memberikan kita pemahaman bahwa banyak sekali sektor industri yang dapat kita ketahui dan memberikan banyak peluang pekerjaan sesuai dengan peminatan dan kemampuan kita di salah satu bidang industri tersebut.

Demikian ulasan mengenai Definisi industri. Buat Grameds yang mau mempelajari semua hal tentang definisi industri dan ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan ekonomi bisnis lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Pandu Akram

Artikel Terkait:

Pengertian Industri Kreatif: Jenis, Contoh & Kebijakan Pemerintah

Pengertian dan Contoh Limbah Industri

Serba-serbi Mengenai Jurusan Manajemen Pariwisata

6 Unsur Manajemen yang Wajib Dipahami Calon Manajer

Iptek Adalah: Pengertian, Ciri, Manfaat, Dampak Positif dan Negatif

 



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien