Agama Islam

Siapa Malaikat Pencabut Nyawa? Ini Tugas dan Fakta-faktanya

Written by Rifda Arum

Malaikat Pencabut Nyawa – Malaikat Izrail merupakan malaikat pencabut nyawa. Terdapat banyak versi mengenai malaikat. Misalnya menurut “Saderiah”, malaikat bukanlah makhluk Allah SWT dan bersifat gaib, tetapi hanya sebagai simbol-simbol terhadap perilaku manusia sendiri. Simak penjelasan lebih lengkapnya mengenai malaikat pencabut nyawa, berikut ini:

Tugas Malaikat Izrail Pencabut Nyawa

Pada suatu keyakinan kelompok ini, siapapun yang kemudian mampu memahami konsep malaikat secara sempurna, kemudian menjadi sosok yang tenang, bahkan mampu mengayomi kehidupan di sekitarnya. Meskipun populer dengan nama malaikat Izrail, menurut Prof. Quraish Shihab, tidak diketahui nama  ini tidak memiliki keterangan dalam Al quran maupun sunnah yang shahih. Syaikh Al-Albani juga mengatakan: Penamaan Izrail tidak terdapat pada landasan atsar Israiliyat. Meski demikian keterangan tentang jumlah malaikat pencabut nyawa juga disebutkan bahwa malaikat pencabut nyawa tidak hanya satu, tapi banyak.

قُلْ يَتَوَفّٰىكُمْ مَّلَكُ الْمَوْتِ الَّذِيْ وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ اِلٰى رَبِّكُمْ تُرْجَعُوْنَ

Artinya: “Katakanlah, ‘Malaikat maut yang diserahi tanggung jawab untuk (mencabut nyawa)mu akan mematikanmu, kemudian kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan,” (QS As-Sajadah: 11).

Menurut Prof. Quraish Shihab sendiri malaikat maut tak hanya berjumlah satu, tetapi banyak dengan tugas malaikat Izrail sebagai pemimpin dari banyaknya malaikat pencabut nyawa tersebut. Keterangan lain yang menyatakan malaikat pencabut nyawa, diantaranya:

وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهٖ وَيُرْسِلُ عَلَيْكُمْ حَفَظَةً ۗحَتّٰٓى اِذَا جَاۤءَ اَحَدَكُمُ الْمَوْتُ تَوَفَّتْهُ رُسُلُنَا وَهُمْ لَا يُفَرِّطُوْنَ

Artinya: “Dan Dialah Penguasa mutlak terhadap semua hamba dan diutus-Nya kepadamu malaikat-malaikat penjaga, sehingga jika kematian datang kepada salah seorang di antaramu, malaikat-malaikat Kami mencabut nyawanya, kemudian mereka tidak melalaikan tugasnya,” (QS Al-An’am: 61).

Ayat ini juga menggunakan kata ‘Rusul’ yang berarti para utusan dalam bentuk jamak. Para utusan malaikat ini yang berjumlah banyak juga bertugas mencabut nyawa seorang manusia. Artinya, kematian sendiri tidak hanya ditangani oleh salah satu malaikat saja, namun oleh banyak malaikat.

Beli Buku di Gramedia

Fakta Malaikat Izrail yang Bertugas Mencabut Nyawa

Menurut sebuah Jurnal Sejarah, terdapat beberapa fakta tentang malaikat Izrail yang dapat diketahui oleh para kaum muslimin. Misalnya saja:

Mengurus Kematian

Malaikat Izrail juga diberi kemampuan yang luar biasa oleh Allah SWT hingga akhirnya dapat mencapai seluruh bagian dunia. Ia juga sanggup membolak-balikkan dunia seperti membolak-balikkan mata koin. Saat malaikat Izrail mencabut nyawa makhluk, ia kemudian akan turun ke dunia bersama-sama dengan Malaikat `Azab dan Malaikat Rahmat. Malaikat Izrail bersama Mikail, Jibril, dan Israfil juga pernah ditugaskan ketika Allah SWT untuk membentuk Nabi Adam. Nabi Izrail di antara para Malaikat yang sering turun ke bumi kemudian sering bertemu dengan para nabi di antaranya Nabi Idris dan Nabi Ibrahim.

Kematian Orang Mukmin

Orang mukmin saat tiba waktunya untuk meninggal kemudian akan disambut oleh para malaikat dengan wajah putih. Mereka juga membawa parfum dan kain kafan dari surga. Mereka juga duduk di samping calon.

Para malaikat kekudian mulai mencabut nyawa mulai dari dari kaki sampai lutut, yang kemudian diteruskan oleh malaikat lainnya hingga sampai ke perut, kemudian diteruskan ke kerongkongan, malaikat maut kemudian juga duduk di samping kepala calon mayat kemudian berkata: “Wahai jiwa yang patut, wahai jiwa yang tenang, keluarlah kamu menuju ampunan dan ridha Allah.”

Kemudian keluarlah roh dengan lembut seperti air yang menetes dari tempat air. Malaikat maut- kemudian mengambil dan segera di masukkan dalam kafan yang telah diberikan parfum dari surga itu. Keluarlah ia dari ruh itu yang sangat wangi seperti parfum terwangi di bumi.

كَلَّآ اِنَّ كِتٰبَ الْاَبْرَارِ لَفِيْ عِلِّيِّيْنَۗ 

Artinya: “Sekali-kali tidak! Sesungguhnya catatan orang-orang yang berbakti benar-benar tersimpan dalam ’Illiyyin”

وَمَآ اَدْرٰىكَ مَا عِلِّيُّوْنَۗ

Artinya: “Dan tahukah engkau apakah ’Illiyyin itu?

كِتٰبٌ مَّرْقُوْمٌۙ 

Artinya: “(Yaitu) Kitab yang berisi catatan-catatan (amal),

يَّشْهَدُهُ الْمُقَرَّبُوْنَۗ

Artinya: “Apa yang disaksikan oleh (para malaikat-malaikat) yang didekatkan (kepada Allah),” (QS Al-Muthaffifiin: 19-20).

Beli Buku di Gramedia

Kematian Orang Kafir

Saat seorang kafir kemudian meninggalkan dunia menuju akhirat, turunlah malaikat dari langit dengan wajah berwarna hitam sambil membawa kain kasar dari neraka. Para malaikat akan duduk disamping calon mayit dan mulai mencabut nyawanya dimulai dari kaki hingga ke lututnya, kemudian diteruskan oleh para malaikat lainnya ke perut, dan diteruskan kembali oleh malaikat lainnya sampai ke kerongkongan.

Kemudian datanglah ia malaikat maut, yang akan duduk di samping kepalanya dan berkata: “Wahai jiwa yang busuk keluarlah menuju murka dan kebencian Allah“. Roh itu pun terkejut. Malaikat yang mencabut rohnya akan mencabut alat pemanggang yang banyak cabang mulai dari kain yang basah, sampai terputuslah urat-urat dan ototnya. Malaikat yang mengambil roh dan memasukkannya Kembali ke dalam kain kasar. Keluarlah dari ruh itu bau yang sangat busuk seperti yang pernah ada di muka bumi.

Para malaikat yang kemudian membawa roh dan malaikat lain kemudian bertanya: “Roh siapakah roh yang busuk ini?” Malaikat inilah yang membawanya kemudian menjawab: “Ini rohnya Fulan bin Fulan“, dengan menyebut panggilan-panggilan buruk yang ia miliki ketika di dunia. Malaikat yang membawanya juga menyebutkan keburukan-keburukanya selama di dunia yang berhubungan dengan Allah SWT, sesama manusia juga alam semesta.

Kemudian Rohnya akan dilempar dari langit sampai terjatuh ke bumi, kemudian Rasulullah SAW akan membacakan ayat lainnya:

 وَمَنْ يُّشْرِكْ بِاللّٰهِ فَكَاَنَّمَا خَرَّ مِنَ السَّمَاۤءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ اَوْ تَهْوِيْ بِهِ الرِّيْحُ فِيْ مَكَانٍ سَحِيْقٍ

(Hunafā`a lillāhi gaira musyrikīna bih, wa may musyrik billāhi fa ka`annamā khara minas-samā`i fa takhṭafuhuṭ-ṭairu au tahwī bihir-rīḥu fī makānin saḥīq) 

Artinya: “Dan barangsiapa menyekutukan Allah, sebab ia seolah-olah jatuh dari langit lewat disambar oleh burung, hingga diterbangkan angin ke tempat yang tidak dekat,” (QS Al-Hajj: 31).

Siapa yang Akan Mencabut Nyawa Malaikat Izrail?

Nur juga mengatakan bahwa terdapat banyak pendapat yang mengatakan, bahwa selain ditugaskan mencabut nyawa semua makhluk bernyawa, Malaikat Izrail juga kemudian akan mencabut nyawanya sendiri.

Nur mengatakan, Allah SWT lah yang akan mematikan Malaikat Izrail dan Izrail lah yang akan nantinya akan dicabut nyawanya paling terakhir. “Tidak berdasarkan, tidak ada hadis yang menjelaskan tentang hal tersebut, jadi Allah lah yang akan mematikan Malaikat Izrail dengan kekuasaan yang ia miliki, dengan sifat maha kuasa Allah SWT akan mewafatkan Izrail, dan Izrail merupakan makhluk yang terakhir mati,” jelas Nur.

Malaikat Izrail Datangi Manusia tiap 21 menit

Tak ada yang tahu kapan malaikat Izrail akan mencabut nyawa manusia. Meski demikian tanpa disadari, malaikat Izrail juga tidak hanya datang ketika mencabut nyawa manusia saja, ia juga akan mendatangi manusia dalam kurun waktu 21 menit sekali, walau belum saatnya meninggal.

Hal ini juga dijelaskan dalam sebuah hadis yang kemudian diriwayatkan oleh Abdullah Ibnu Abbas Radhiallahu anhu, yang artinya: “Bahwa malaikat maut kemudian akan memperhatikan wajah setiap manusia di muka bumi ini sebanyak 70 kali dalam sehari. Ketika malaikat Izrail kemudian datang merenungi wajah seseorang, yang didapati orang tersebut sedang bergelak tertawa. Maka malaikat Izrail juga berkata “Alangkah herannya aku melihat menusia ini. Aku telah diutus oleh Allah Ta’ala untuk mencabut nyawa meski dia masih terlihat bodoh, bergelak tawa.” Secara fitrah, manusia juga tidak dapat melihat malaikat, kecuali orang-orang saleh yang ingat akan kematian.

Beli Buku di Gramedia

Tiga Utusan Tanda Kematian

Terdapat Tiga utusan tentang tanda kematian, Imam Al Ghazali dalam kitab Zuhur al-Riyâdhah yang mengatakan, Nabi Ya’qub alaihissalam kemudian telah bersahabat dengan malaikat maut (Izrail).

Suatu hari Nabi Ya’qub juga meminta sesuatu dari malaikat maut sebagai tanda-tanda persaudaraan mereka. Nabi Ya’qub juga menginginkan agar ia diberitahu jika ajalnya telah dekat. Menjawab permintaan tersebut malaikat maut kemudian menyanggupi dan akan mengirimkan dua atau tiga utusan sebagai pertanda dekatnya ajal.

Setelahnya keduanya berpisah dalam waktu lama. Suatu saat keduanya kemudian bertemu kembali. Nabi Ya’qub juga bertanya pada malaikat maut, apakah kedatangannya berkunjung atau justru untuk mencabut nyawa. Malaikat maut juga mengatakan, dirinya datang untuk mencabut nyawa sang nabi. Nabi Ya’qub juga menanyakan tentang utusan tanda kematian yang dimintanya dahulu pada malaikat. Malaikat maut kemudian menjawab, ketiga utusan tersebut juga disampaikan dalam bentuk rambut memutih yang sebelumnya hitam; tubuh lemah yang sebelumnya kuat; dengan tubuh yang membungkuk dari sebelumnya tegap.

Kemudian, ketiga utusan yang membawa tanda kematian itu kemudian akan diperlihatkan pada setiap bani Adam hingga kapan pun. Kisah ini juga memberi peringatan kepada setiap manusia tentang urusan kematian. Munculnya uban, kekuatan badan yang kian lemah, hingga punggung membungkuk termakan usia terdapat tanda nyata ajal semakin dekat. Oleh karenanya setiap umat muslim harus membekali diri dengan kesalehan dan ketakwaan pada Allah yang akan memperoleh kebahagiaan di akhirat setelah kematiannya.

Karenanya setiap muslim sebaiknya selalu mengingat ajal dan berdoa agar kematiannya kelak berada dalam kebaikan. Sebaik-baik bekal dalam proses kematian adalah tetap teguh memegang akidah Islam. Hal ini kemudian diingatkan Allah kepada setiap hambaNya dalam Al Quran.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (QS Ali Imran: 102)

Beli Buku di Gramedia

Rekomendasi Buku Terkait Malaikat Pencabut Nyawa

Malaikat pun Mengamini: Kumpulan Doa Penggapai Rida Ilahi

Doa adalah permohonan seorang hamba kepada Allah agar memenuhi hajatnya untuk mendapatkan kebaikan atau menolak kejahatan. Doa merupakan obat yang paling utama, senjata yang paling kuat, dan ibadah yang paling bermanfaat. Allah menyukai hamba-Nya yang berdoa dan memohon kepada-Nya. Sebaliknya, Dia amat membenci hamba-Nya yang enggan berdoa, karena itu merupakan bentuk kesombongan seseorang hamba. Buku ini merupakan kumpulan doa setelah shalat dan ibadah kepada Allah, baik wajib maupun sunnah. Selain itu, buku ini juga dilengkapi penjelasan dan latar belakang doa-doa tersebut, agar kita dapat mengetahui lebih dalam bahkan membuka tabir “rahasia” di balik sebuah doa.

Beli Buku di Gramedia

Malaikat dalam Al-Qur’an: Yang Halus & Tak Terlihat

Dalam nalar manusia modern, perbincangan tentang jin, setan, malaikat dianggap sebagai omong kosong. Ini bisa dipahami karena keberadaan makhluk yang halus dan tak terlihat ini tidak terdeteksi oleh metodologi keilmuan mereka yang populer disebut sebagai metode ilmiah. Karena tidak terdeteksi, maka wujud-wujud tersembunyi itu dianggap tidak ada, dan perbincangan tentangnya secara indrawi dan rasional bukan berarti wujud itu tidak ada.Al-Qur’an menginformasikan bahwa jin, setan, dan malaikat merupakan makhluk ciptaan Allah, bahkan diciptakan lebih dulu daripada manusia. Jadi, persoalannya bukan pada ada atau tidaknya wujud makhluk tersebut, tetapi lebih pada bagaimana kita menyikapi keberadaan mereka dengan cara yang benar. Buku ini membahas tentang keberadaan malaikat dalam kaitannya dengan kehidupan manusia. Di dalamnya diuraikan berbagai hal, mulai dari mengimani keberadaannya.

Beli Buku di Gramedia

Malaikat Bertanya, Nabi Menjawab

Dalam sebuah hadis disebutkan ada sosok Malaikat yang bertanya kepada Nabi saw., tentang “tiga pondasi hidup” yang berkaitan dengan keberagamaan, yaitu iman, Islam, dan ihsan. Tujuan pertanyaan tersebut adalah sebagai lentera yang dapat membuka cakrawala berpikir luas dan menjadi pedoman umat manusia dalam menjalankan kehidupan sehari-hari. Buku ini dilengkapi penjelasan-penjelasam mengenai iman, Islam, dan ihsan, yang bersumber dari Al-Qur’an, hadis, dan ungkapan para ulama, serta ditulis dengan bahasa yang mudah dan ringan.

Beli Buku di Gramedia

Misteri Alam Malaikat

Para ulama berbeda pendapat mengenai perbedaan keutamaan di antara para malaikat dan manusia, begitu pula pendapat mengenai diutusnya para malaikat kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam . Ada malaikat-malaikat utusan yang diutus Allah kepada siapa saja di antara manusia yang dikehendaki-Nya, dan dimungkinkan Allah mengutus sebagian dari mereka kepada sebagian yang lain. Dari sekian banyak atsar yang menonjol dalam buku ini tentang malaikat, “Allah menciptakan para malaikat untuk beribadah kepada-Nya dalam beberapa golongan. Di antara mereka ada malaikat yang berdiri berbaris sejak Allah menciptakan mereka hingga Hari Kiamat, malaikat yang ruku’ dan khusyuk sejak Allah menciptakan mereka hingga Hari Kiamat, dan malaikat yang sujud sejak Allah menciptakan mereka hingga Hari Kiamat. Ketika Hari Kiamat tiba, Allah Subhanahu wa Ta’ala menampakkan diri dan mereka pun melihat wajah-Nya yang mulia lalu berkata, “Maha Suci Engkau, kami tidak beribadah kepada-Mu dengan sebenar-benarnya.” Di buku ini banyak hal yang mencuri perhatian pembaca mengenai para malaikat yang belum pernah terdengar nama dan tugas mereka dari Allah. Buku ini sangat menarik untuk dimiliki.

Beli Buku di Gramedia

Sumber: dari berbagai sumber

Penulis:

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien