in

Review Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Review Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia – Buku ini ditulis oleh fotografer dan penulis perjalanan asal Nigeria, Lola Akinmade Akerstrom. Buku ini telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia pada bulan Desember 2017 oleh Penerbit Renebook. Sesuai dengan judulnya, buku dengan total 172 halaman ini akan mengungkap apa rahasia orang Swedia bisa menjalani hidup yang bahagia.

Ada sebuah pepatah Swedia yang berbunyi “Lagom r bäst”, yang berarti jumlah yang tepat adalah yang terbaik. Lagom menjadi sebuah rangkuman jiwa masyarakat Swedia dan menjadi alasan mengapa Swedia merupakan salah satu negara paling bahagia di dunia dengan kehidupan kerja yang seimbang dan sehat, serta standar hidup yang tinggi. Lagom merupakan cara hidup yang mengedepankan harmoni. Hal ini merayakan keadilan, moderasi, dan merasa puas dengan menjaga secata baik apa yang Anda miliki, termasuk kesejahteraan, hubungan, dan harta milik Anda.

Ini bukan tentang memiliki terlalu sedikit atau terlalu banyak, melainkan tentang sepenuhnya mengundang kepuasan ke dalam hidup kita melalui pengambilan keputusan yang optimal. Siapa yang lebih baik dari Lola A. kerström untuk menjadi pemandu lagom Anda? Lola yang berbasis di Swedia adalah seorang penulis, fotografer, dan pemimpin redaksi peraih penghargaan Slow Travel Stockholm dan dia menawarkan kepada kita sudut pandang yang unik dalam hal mengadopsi elemen gaya hidup lagom. Buku ini dipenuhi wawasan dan foto-foto indah yang diambil oleh Lola sendiri.

Buku ini akan membantu Anda membuat perubahan kecil dan sederhana dalam kehidupan sehari-hari Anda, baik itu pola makan, gaya hidup, uang, pekerjaan, atau rumah Anda, sehingga Anda dapat memiliki kehidupan yang lebih seimbang cara hidup yang penuh dengan kepuasan. Lagom merupakan cara hidup bahagia yang simpel, menyenangkan, dan seimbang. Ini adalah rahasia mengapa Swedia menjadi salah satu negara dengan masyarakat paling bahagia di dunia. Bagaimana kondisi di sana dan bagaimana cara mempraktikkannya? Yuk temukan jawabannya sendiri di buku ini.

Profil Lola Akinmade Akerstrom, Sang Penulis Buku Lagom:

Sumber: goodreads.com

Lola Akinmade Akerstrom adalah fotografer asal Nigeria dan penulis perjalanan yang tinggal di Stockholm, Swedia. Lola A. Akerstrom adalah pemimpin redaksi untuk Slow Travel Stockholm. Karya-karya Lola sudah ditampilkan di National Geographic Traveler, BBC, dan CNN, di antara publikasi lainnya. Lola menempuh pendidikan tinggi dengan mengambil jurusan Sistem Informasi Geografi (GIS) di Universitas Maryland.

Lola A. Akerstrom memulai kehidupan awalnya di Lagos, barat daya Nigeria, di mana dia menyelesaikan kehidupan sekolah awalnya sebelum pindah ke Amerika Serikat pada usia 15 tahun. Lola menerima gelar master dalam Sistem Informasi dari University of Maryland. Pada usia 19 tahun, ia diterima di Universitas Oxford di Inggris tetapi gagal mengejarnya karena pendanaan. Pada tahun 2006, Lola pindah ke Swedia bersama suaminya.

Lola memulai karirnya sebagai jurnalis lapangan di Eco-Challenge. Dia bekerja selama 12 tahun sebagai pengembang GIS sebelum menjadi fotografer profesional. Antara tahun 2006 dan 2007, ia bergabung dengan Matador Network dan bekerja sebagai editor. Pada Oktober 2009 ia mengundurkan diri dari pengangkatannya di dunia GIS untuk mengejar hasratnya.

Pada bulan Juni 2011, Lola mengikuti program pra-seleksi yang diselenggarakan oleh Ekspedisi Quark untuk memilih seorang penulis yang akan bepergian ke Kutub Utara untuk proyek pendokumentasian ekosistemnya. Pada tahun 2012 ia berpartisipasi dalam lomba ekspedisi di Fiji, di mana ia memulai kombinasi keterampilan bepergian, fotografi, dan menulisnya. Pada tahun 2016, ia pergi ke Italia untuk menghadiri Situs Warisan Dunia Unesco Sabbioneta dan Mantua untuk eksplorasi.

Sinopsis Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Pros & Cons

Pros
  • Isi buku ini yang membahas secara lengkap seluruh aspek di negara Swedia, mulai dari aspek kecil hingga aspek fundamental.
  • Pembaca dapat belajar banyak tentang nilai dan budaya Lagom.
  • Pembelajaran yang disajikan bukan secara akademis saja, tetapi bersifat praktis dan dapat dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari.
Cons
  • Susunan kalimat pada buku ini dinilai cukup sulit untuk dimengerti.

 

“Di mana ada kerendahan hati, di situ ada kebajikan” – Pepatah Swedia

Bagaikan gajah yang canggung di dalam sebuah ruangan, saya pertama kali memperhatikan ini yang tidak terucapkan etos selama bertahun-tahun yang lalu saat makan bersama pemain biola dan bassis yang tampil di orkestra lokal, termasuk Royal Philharmonic dan Radio Orkestra Simfoni, di Stockholm, Swedia. Minggu biasa untuk mereka bisa melibatkan bermain di upacara Hadiah Nobel atau lebih pertunjukan pribadi untuk keluarga kerajaan Swedia.

Namun, aku yang aneh. Orang luar yang diundang untuk acara makan malam yang agak santai ini, di mana kode berpakaian yang tak terucapkan dipakai dengan baik, jeans biru dipasangkan dengan atasan longgar untuk wanita dan banyak lagi potongan yang disesuaikan dan lebih ketat untuk pria. Semua kaki dibalut dengan kaus kaki wol hangat. Ada udara tertentu yang menyelimuti kelompok kami yang dilambangkan moderasi.

Bumbu prestasi diri yang serampangan tampaknya tidak ada dalam percakapan kami. Tidak ada yang mau membocorkan informasi pribadi, kecuali diminta oleh tamu lain. Rata-rata jumlah bahasa yang dituturkan dengan lancar dalam kelompok itu adalah tiga. Masing-masing kelas penjelajah dunia ini yang telah melintasi dunia beberapa kali dengan cepat mengabaikan keterampilan mereka, karena itu bukan bahasa ibu mereka.

Pada beberapa kesempatan, olok-olok kami berubah menjadi panjang hamparan keheningan yang tampaknya sangat nyaman untuk mereka. Apartemen kecil yang kami huni memancarkan kehangatan dan kepuasan. Saat bawah sadar itu adalah ketika lagom sebagai aturan yang tenang mulai jelas muncul dari bayang-bayang bagi saya sebagai penduduk baru di Swedia. Tetap saja, saya melemparkan semuanya ke kerendahan hati dan kerendahan hati di antara teman cepat yang saling mengenal dengan baik dan tidak merasa perlu untuk membual atau mengambil seluruh percakapan.

Namun, etos diam itu mengangkat kepalanya sekali lagi dengan sepenuhnya pengaturan yang berbeda, dan saat itulah saya menyadari itu juga bentuk pergeseran kode etik publik sepanjang garis ‘tepat’. Saya menyadarinya ketika rombongan penumpang kami tiba di Stockholm dari Lapland Swedia, menunggu dalam diam di ban berjalan bagasi untuk menunggu bagasi tertunda. Di luar kenalan, orang asing tidak berinteraksi satu sama lain selama tiga puluh menit selama penundaan teknis yang luar biasa panjang itu.

Jika saya berada di tempat lain, saya akan menyenggol sesama penumpang saya dan kami akan bersimpati sekeras yang kami bisa tentang kami keadaan sulit. Tapi di sini, di dalam ekosistem pola pikir Swedia, menyatakan yang jelas tampaknya tidak perlu. Ideologi ini semakin dipadatkan ketika saya pernah terlambat untuk kelas bahasa Swedia dan telah menyiapkan penjelasan untuk saya keterlambatan, siap untuk disampaikan kepada guru saya.

“Tidak perlu”, seorang penduduk setempat segera menasihati saya. “Tidak perlu menjelaskan dirimu sendiri. Hanya minta maaf saja karena terlambat.” Saya tidak perlu berbagi lebih banyak informasi daripada yang diperlukan. Apalagi jika saya tidak diminta.

“Berikan balasan yang sama, jawab sesuai panggilan”- Pepatah Swedia

Momen itu membawa saya kembali ke makan malam saya dengan musisi dan saya dapat melihat prinsip itu dengan sangat jelas sekarang. Lebih waktu, apa yang dimulai ketika gajah canggung di ruangan itu berubah menjadi roh pemandu yang tak terlihat membisikkan pengingat ke telinga seseorang. “Tidak terlalu banyak, tidak terlalu sedikit, bisiknya. Tepat.”

Bukan tengah. Tidak rata-rata. Tidak berpuas diri. tepat. Dan perbedaan itu tetap menjadi kekuatan yang mendasari lagom sebagai dasar untuk mencapai gaya hidup yang optimal di mana seseorang memberi dan menerima dalam bagian yang sama tanpa mengganggu keseimbangan antara individualitas dan dinamika kelompok.

Saya telah mendengar tentang kebiasaan tak terucapkan ini jauh sebelum pindah ke Swedia bertahun-tahun yang lalu, dan seiring waktu, saya datang untuk mengadopsi lagom di berbagai aspek kehidupan saya sendiri, karena saya semakin membenamkan diri dalam budaya bahasa Swedia. Buku ini sangat mencerminkan sudut pandang unik saya atas sebuah perkawinan antara objektivitas yang datang dengan melihat ke dalam dan subjektivitas yang datang dengan hubungan intim dengan Swedia di banyak jalan.

Lagom jauh lebih dari sekadar tindakan moderasi sederhana yang begitu umum dikaitkan dengan. Dan melalui buku ini, saya berharap untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana hal kecil ini, kata bersahaja tidak hanya sangat meresapi jiwa Swedia, termasuk melalui peribahasa Swedia kuno. Namun, bagaimana mungkin sangat baik jadilah rahasia kecil yang bisa mendorong Anda untuk menjalani hidup Anda sebaik mungkin kehidupan yang berkelanjutan belum. Tidak hanya menjalani kehidupan yang seimbang, tetapi menemukan keseimbangan yang sempurna untukmu.

“Jumlah yang tepat adalah yang terbaik’ – Pepatah Swedia

Kita hidup di masa tekanan yang tidak semestinya yang menuntut kita terus-menerus tetap terhubung dan terhubung dengan seluruh dunia, tetap aktif atas berita terbaru per detik, dan ikuti terus yang memusingkan kecepatan kemajuan teknologi, perubahan gaya hidup dan norma budaya pop. Kami bergerak dengan kecepatan yang tidak wajar mencoba mengikuti yang lain, untuk tetap relevan dan untuk menghindari ketertinggalan secara metaforis. Kita terus merasakan dorongan internal terhadap tekanan eksternal dari kami lingkungan dari pekerjaan, bermain, hubungan dan masyarakat.

Kita terus-menerus keluar dari jalur alami kita sendiri dalam hidup dan kadang-kadang dipaksa untuk menekan tombol reset individual kami. Jadi kami memutuskan, mendetoksifikasi, dan menutup dunia dalam upaya untuk bersantai, memulihkan dan meremajakan tubuh kita secara emosional, mental dan secara fisik. Solusi ini, tidak peduli seberapa merevitalisasinya pada saat yang tepat kita mengaktifkannya, seringkali bersifat sementara dan tak kekal.

Jadi, dalam pencarian kami yang berkelanjutan untuk menemukan cara baru untuk menyeimbangkan hidup kita dan beringsut lebih dekat ke media bahagia kita, kita sering melihat di luar kotak kenyamanan kami untuk menarik inspirasi dan belajar dari yang lain. Apa yang dilakukan orang lain di seluruh dunia dengan baik yang dapat kita tiru? Apa yang mereka lakukan dengan buruk yang bisa kita hindari?

Sementara kata lagom Swedia baru-baru ini muncul sebagai kata baru tren gaya hidup yang perlu dipertimbangkan untuk diadopsi ke dalam kehidupan sehari-hari, ini bukan pertama kali kami meminjam kata-kata asing dari budaya lain seperti sehari-hari inspirasi dalam hidup kita untuk memusatkan kita dan mengembalikan kita pada individu kita jalan. “Hakuna matata” yang diberikan kepada kita dalam bahasa Swahili berarti “tidak khawatir”. Frasa pemberi perspektif ini berarti kita perlu mengundang lebih tenang ke dalam hidup kita dengan memecahkan cangkang tegang kita.

Dia tidak berarti mengambil sikap riang terhadap setiap situasi di kita hidup, melainkan melangkah mundur untuk melihat gambaran yang lebih besar dengan kejelasan dan untuk menghindari membuat gunung keluar dari gundukan tanah dalam hidup kita. “Carpe diem” yang merupakan bahasa Latin untuk “seize the day”, memohon kita untuk meraih peluang saat mereka datang dan manfaatkan hari ini karena besok mungkin tidak akan pernah datang. Masa depan tidak dijamin untuk kita dan kita harus mengisi hari dengan pengalaman yang berarti.

Kata dalam Bahasa Jerman, “Fernweh”, menunjukkan nafsu berkelana dan keinginan untuk bepergian. Kebutuhan konstan untuk berada di tempat yang baru, berbeda dan jauh dari yang akrab. Tarikan yang menyeret kita dari mental nyaman kita rumah dan membawa kita ke tempat asing untuk menjelajahinya. Sepupu Denmark kami telah memberi kami ‘hygge’ yang, di permukaan meliputi kenyamanan, keintiman dan relaksasi dengan orang yang kita cintai, serta dengan diri kita sendiri, tetapi pada tingkat yang lebih dalam menunjukkan keadaan emosional kepuasan dan kebahagiaan pada saat-saat tertentu pada waktunya.

Sekarang Swedia telah meminjamkan kami kata lagom. Istilah ini adalah kunci mendasar untuk membuka kunci pola pikir budaya Nordik ini. Lagom bukan hanya sebuah kata, tetapi esensi dari apa artinya menjadi orang Swedia dan hidup seperti orang Swedia. Ini adalah rahasianya memegang penjelasan tentang gaya hidup Swedia sosial kesadaran, moderasi dan keberlanjutan.

Namun, seperti ungkapan pinjaman lainnya di atas, bagaimana lagom bisa muat ke dalam kehidupan kita sendiri dan apa tujuannya untuk mengajari kita tentang diri kita sendiri? Selama berabad-abad, mengapa orang Swedia menyatakan ‘Lagom adalah yang terbaik’ sebagai pepatah lama? Dan apa arti sebenarnya dari lagom?

Kelebihan Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia ini memiliki sejumlah kelebihan. Kelebihan yang pertama, yakni dari keseluruhan isi buku ini yang membahas secara lengkap seluruh aspek di negara Swedia. Mulai dari mulai makanan, perayaan, kesehatan, kesejahteraan, kecantikan, pekerjaan dan bisnis, mode, desain, dekorasi, uang dan keuangan, kehidupan sosial dan bermain, alam dan kesinambungan yang menarik. Narasi yang disajikan dalam buku ini dinilai sangat menarik dan dapat menginspirasi pembaca untuk menerapkan secara bertahap di masa depan.

Melalui buku ini, pembaca dapat belajar banyak tentang nilai dan budaya Lagom ini. Mulai dari tentang membahas individual, menciptakan keselarasan, kesederhanaan, kemandirian dalam lingkup sosial, seni bersabar, dan menghargai waktu. Buku ini dapat memberikan banyak pembelajaran yang memukau dan positif, yang bisa diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia bagaikan sebuah buku rangkuman pelajaran budaya, yang mengajarkan pembaca budaya baru yang jarang diterapkan di negara ini. Bukan hanya pembelajaran secara akademis, tetapi pembelajaran secara praktis. Buku ini sangat direkomendasikan bagi anda yang ingin membuka wawasan tentang budaya baru yang positif.

Kekurangan Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Kekurangan buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia terletak pada susunan kalimat yang dinilai cukup sulit untuk dimengerti. Pembaca menemukan beberapa padanan kata yang perlu dibaca berulang kali untuk memahami maknanya. Namun, buku ini tetap dinilai ringan dan cukup sederhana.

Pesan Moral Buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia

Melalui buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia ini, kita dapat mengetahui bahwa masyarakat Swedia mengetahui porsi atau takaran yang tepat, dan mereka menjadikan itu sebagai patokan untuk melakukan sesuatu. Hal ini membuat mereka menemukan keseimbangan. Sebab, sesuatu yang kekurangan dan berlebihan akan menghasilkan sesuatu yang tidak baik. Maka itu, hendaknya kita dapat meneladani masyarakat Swedia yang mengetahui porsi dan takaran yang tepat.

Dari buku ini, kita juga dapat belajar bahwa setiap orang menentukan kebahagiaannya sendiri. Kebahagiaan sejatinya merupakan pilihan. Kebahagiaan dapat datang dari diri sendiri. Segala sesuatu yang terjadi di dunia ini tidak ada yang mutlak baik atau buruk. Pikiran manusia lah yang dapat menilai hal tersebut. Maka itu, pola pikir dapat memengaruhi kebahagiaan seseorang.

Kemudian, semua orang bergerak sesuai dengan kecepatan mereka sendiri. Maka itu, tak perlu membandingkan hidupmu dengan hidup orang lain. Hanya diri kita sendiri yang mengetahui di mana titik moderasi kita berada.

Sekian artikel ulasan buku Lagom: Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia karya Lola Akinmade Akerstrom. Bagi kalian yang penasaran akan budaya Lagom dan rahasia hidup bahagia masyarakat Swedia, yuk segera dapatkan buku ini hanya di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 3.59

Written by Gabriel