Hukum

Arbitrase: Definisi, Jenis-Jenis, dan Contohnya

Written by Pandu

Arbitrase: Definisi, Jenis-Jenis, dan Contohnya- Setiap hari di belahan dunia manapun selama manusia ada yang namanya permasalahan pasti akan selalu ada karena memang tidak mungkin melepaskan masalah dari manusia secara sepenuhnya begitupun sebaliknya. Perbedaan pendapat atau persaingan bisnis menjadi hal yang paling sering menjadi pemicu timbulnya masalah oleh karena itu kehadiran hukum menjadi penengah atau solusi atas berbagai permasalahan yang muncul di hajat hidup manusia. Dalam sebuah bisnis misalnya, masalah terjadi karena ada pihak yang merasa dirugikan oleh pihak lain yang membuat masalah menjadi besar dan menjadi sengketa yang harus diselesaikan melalui jalur hukum. Dalam menghadapi persoalan tersebut.

Ada berbagai cara​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ misalnya melalui mediasi, negosiasi, pengadilan dan arbitrase. Khusus untuk satu nama kasus terakhir tersebut di atas, pengadilan arbitrase telah menjadi lembaga alternatif penyelesaian sengketa sejak zaman dahulu. Secara umum, arbitrase adalah penyelesaian sengketa perdata di luar pengadilan. UU nomor 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa, dijelaskan bahwa lembaga ini merupakan cara penyelesaian  sengketa di luar pengadilan umum, yang didasarkan pada perjanjian arbitrase  tertulis yang dibuat antara para pihak yang bersengketa.

Namun bagi kalian yang belum paham atau mengetahui mengenai penyelesaian kasus hukum melalui jalur arbitrase tersebut tenang saja karena pada pembahasan kali ini kami akan mencoba membahas mengenai definisi arbitrase beserta jenis-jenis dan contohnya.

Selanjutnya pembahasan tersebut akan kami ulas di bawah ini!

Definisi Arbitrase

Secara etimologis, Arbitrase berasal dari Perancis dan mengacu pada keputusan seorang arbiter yang dibuat oleh seorang arbiter dalam suatu  arbitrase atau majelis arbitrase. Dalam bahasa Prancis modern, kata “arbitrase” biasanya berarti hakim. Kata “arbitrase” yang dimaksud dalam artikel ini pertama kali digunakan oleh “Mathieu de la Porte” pada tahun 1704 dalam bukunya “La science des négociants et teneurs de livres” untuk menghitung selisih nilai tukar. mengidentifikasi lokasi, cara paling menguntungkan untuk menerbitkan dan melakukan  transaksi pertukaran mata uang. (U)ne combinaison que l’on fait de plusieurs Changes, pour connoître Quelle Place est plus avantageuse pour tirer et remettre”

“Arbitration” (arbitrase bahasa Inggris), yang dalam dunia ekonomi dan keuangan adalah praktik mencari untung .selisih harga  antara dua pasar keuangan Arbitrase ini merupakan  kombinasi penyesuaian antara dua transaksi  pasar keuangan, dimana keuntungan  diperoleh  dari selisih antara harga pasar  satu transaksi dengan transaksi lainnya.

Di bidang hukum,  sengketa  perdata diselesaikan di luar pengadilan umum berdasarkan perjanjian arbitrase  tertulis yang dibuat antara para pihak yang bersengketa dan dilakukan oleh majelis arbiter/hakim yang independen.

Dalam dunia ilmiah, istilah “arbitrase” didefinisikan sebagai  transaksi di mana tidak ada arus kas negatif dalam kondisi apa pun dan  arus kas positif dalam setidaknya satu kondisi, atau sederhananya, “laba bebas risiko” (risk-free profit) ) (keuntungan gratis).

Orang yang melakukan arbitrase disebut “arbiter” atau, di luar negeri, seorang arbiter. Istilah ini terutama digunakan dalam bisnis instrumen keuangan seperti obligasi, saham, derivatif, barang dan mata uang arbitrase adalah solusi atau akhir dari suatu perselisihan oleh  hakim atau  hakim berdasarkan kesepakatan yang diajukan dan dipatuhi oleh para pihak. dengan keputusan seorang arbiter pilihan mereka. Arbitrase berasal dari kata Latin arbitrate, yang berarti hak untuk memutuskan suatu hal atas kebijaksanaannya sendiri.

Pada dasarnya pengadilan arbitrase merupakan jenis pengadilan khusus, dimana fakta penting yang membedakannya dengan pengadilan biasa adalah digunakannya pengadilan tetap atau tetap dalam suatu perjanjian peradilan, sedangkan dalam suatu pengadilan arbitrase dibentuk pengadilan arbitrase yang  khusus untuk itu. aktivitas digunakan. Arbiter bertindak sebagai hakim majelis arbitrase dalam proses arbitrase sebagai hakim tetap, meskipun hanya dalam hal yang bersangkutan.

Arbitrase konvensional adalah penyerahan sengketa secara sukarela kepada pihak ketiga yang tidak memihak, yaitu orang pribadi atau arbitrase ad hoc.

Prosedur Arbitrase

Diperlukan kesepakatan antara kedua belah pihak yang bersengketa untuk menyelesaikan sengketa melalui arbitrase (dapat disimpulkan sebelum atau sesudah timbul sengketa). Oleh karena itu, kedua belah pihak harus membuat perjanjian tertulis sebelum arbitrase.

Indonesia memiliki beberapa lembaga khusus yang memfasilitasi arbitrase, yaitu Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI), Pengadilan Arbitrase Pasar Modal Indonesia (BAPMI) dan Bali International Arbitration and Mediation Center (BIAMC).

Meskipun keduanya adalah badan arbitrase, mereka pada dasarnya memiliki prosedur atau aturan sendiri yang mengatur proses para pihak yang bersengketa. Namun, masing-masing lembaga tidak menutup mata bahwa jika para pihak yang bersengketa telah menyepakati prosedur lain, ini juga dapat digunakan.

Tata cara arbitrase adalah sebagai berikut:

  • Pendaftaran

Awalnya, calon dapat mengajukan permohonan pendaftaran arbitrase dari pihak yang memprakarsai arbitrase kepada sekretariat arbitrase yang dipilih oleh para pihak.

  • Proses arbitrase

Pemohon harus memberikan informasi berikut saat mengajukan aplikasi:

  •  Nama dan alamat para pihak
  •  Perjanjian arbitrase para pihak yang berselisih
  •  Keadaan dan dasar hukum proses arbitrase
  •  Rincian kasus
  •  Tuntutan atau gugatan
  •  nilai
  • Dokumen

Pemohon harus melampirkan salinan resmi dari sengketa yang bersangkutan, serta salinan resmi dari perjanjian arbitrase dan dokumen terkait lainnya. Jika ada dokumen di belakang, pemohon harus mengkonfirmasi dokumen-dokumen berikut.

  • Penunjukan arbiter

Pemohon harus menunjuk seorang arbiter sebagai pihak ketiga yang netral selambat-lambatnya 30 hari setelah pendaftaran aplikasi. Jika pemohon tidak dapat menunjuk seorang arbiter, penunjukan tanpa syarat diajukan kepada arbiter yang dipilih.

Ketua pengadilan arbitrase berhak meminta perpanjangan batas waktu pengangkatan seorang arbiter sampai dengan paling lama 1

(hari) dengan alasan yang sah.

  • Biaya Arbitrase

Biaya pendaftaran untuk arbitrase biasanya Rp 2 juta setelah pengajuan. Pada saat yang sama, biaya administrasi bervariasi sesuai dengan persyaratan.

Kondisi Arbitrase

Arbitrase dimungkinkan jika salah satu dari tiga kondisi berikut terpenuhi:

  • Aset yang sama tidak diperdagangkan pada harga yang sama di semua pasar.
  • Dua aset dengan arus kas yang sama tidak diperdagangkan pada harga yang sama.
  • Aset yang nilai kontrak berjangkanya diketahui dan saat ini tidak diperdagangkan pada harga kontrak berjangka dikurangi diskon bunga bebas risiko (atau komoditas memiliki biaya penyimpanan yang signifikan).
  • Arbitrase bukanlah prosedur sederhana di mana suatu produk dibeli di satu pasar dan kemudian dijual di pasar lain dengan harga lebih tinggi. Transaksi arbitrase harus berkelanjutan untuk menghindari risiko pasar atau risiko perubahan harga di satu pasar sebelum dua transaksi diselesaikan. Dalam praktiknya, ini biasanya hanya mungkin untuk produk keamanan dan keuangan yang dapat diperdagangkan secara elektronik.

Jenis-Jenis Arbitrase

  • Merger Arbitrage

Merger arbitrage biasanya dilakukan dengan membeli saham perusahaan target selain short buying dengan menjual saham pengakuisisi.

Pada umumnya harga pasar perusahaan target lebih rendah dari harga yang ditawarkan oleh perusahaan pengakuisisi. Kisaran harga antara kedua harga ini tergantung pada unsur “probabilitas” dan waktu yang tepat dari akuisisi, serta suku bunga yang berlaku.

Risiko arbitrase merger adalah kisaran harga nol ketika proses akuisisi selesai. Risikonya adalah ketika kontrak gagal dan kisaran harga menjadi sangat lebar.

  • Arbitrase obligasi daerah / Municipal Bond Arbitrage

Arbitrase obligasi daerah atau municipal Bond Arbitrage adalah strategi manajemen investasi global yang menggunakan satu atau dua teknik.

Umumnya, manajer mencari peluang nilai relatif dengan menjual dan membeli obligasi daerah jatuh tempo netral. Nilai relatif dari suatu perdagangan dapat terjadi antara penerbit yang berbeda, obligasi yang berbeda yang diterbitkan oleh institusi yang sama atau struktur modal yang memperdagangkan aset yang sama.

  • Obligasi konversi

Obligasi konversi adalah obligasi di mana investor dapat mengembalikannya kepada penerbit dengan jumlah yang telah ditentukan dalam pertukaran untuk saham di perusahaan.

Obligasi konversi ini seperti obligasi swasta dengan opsi untuk membeli saham.

Harga obligasi konversi ini sangat sensitif terhadap tiga faktor utama, yaitu:

  • Bunga

Ketika suku bunga naik, harga obligasi konversi turun, tetapi bagian opsi beli dari obligasi konversi naik dan harga total cenderung turun.

  • Harga saham

Ketika harga saham yang diperdagangkan untuk obligasi ini naik, harga obligasi cenderung naik.

  • Kredit perbedaan pinjaman

Jika kelayakan kredit penerbit memburuk (yaitu peringkat kredit turun) dan spread kredit melebar, harga obligasi umumnya turun, tetapi dalam kebanyakan kasus, porsi opsi beli dari obligasi konversi meningkat.

  • Depository Receipts

Depository Receipts adalah surat berharga yang ditawarkan kepada pemegang saham di luar negeri, misalnya perusahaan Jepang yang ingin menghasilkan uang, dapat menerbitkan kuitansi penyimpanan di New York Stock Exchange karena modal kerja bursa terbatas. pertukaran lokal Sekuritas ini dikenal sebagai ADR (American Depositary Receipt) atau GDR (Global Depositary Receipt) tergantung di mana mereka diterbitkan. Di sini, ada perbedaan antara nilai kuotasi dan nilai aktual, dan ADR diperdagangkan di bawah nilai aktualnya, sehingga pembeli ADR dapat mengharapkan untung jika nilainya berubah ke nilai sebenarnya. Namun, ada risiko nilai saham akan turun, sehingga “sorting” dapat mengurangi risiko itu.

  • Arbitrase peraturan

Arbitrase peraturan adalah prosedur arbitrase di mana lembaga memanfaatkan perbedaan antara risiko aktual atau risiko keuangan dan posisi peraturan yang ada. Sebagai contoh, bank yang beroperasi di bawah peraturan Basel I, di mana bank harus memiliki sisa modal 8% untuk mengatasi risiko kredit, tetapi risiko gagal bayar yang sebenarnya sangat kecil, sehingga berguna untuk mengamankan utang sehingga pinjaman berisiko rendah dihilangkan. dari portofolio pinjaman. Di sisi lain, jika risikonya ternyata lebih besar dari risiko yang diatur oleh peraturan saat ini, ada baiknya memiliki utang dalam portofolio bank.

Contoh Kasus Arbitrase

Banyak kasus diselesaikan melalui arbitrase. Ada beberapa sengketa tanah yang terkait dengan properti. Berikut ini adalah contoh proses arbitrase yang pernah ada.

  • Pemerintah Indonesia dan Hesham Al Waraq

Pada tahun 2011, mantan wakil presiden Bank Century Hesham, komisaris, menggugat pemerintah untuk mengambil alih saham bank. Ia menuntut  ganti rugi sebesar US$19,8 juta. Alih-alih  ganti rugi, ICSID justru menolak tuntutan pengambilalihan Hesham. Dengan demikian, kemenangan Indonesia dalam dua kasus Bank Century menghalangi pemerintah untuk membayar  sekitar US$100 juta atau setara dengan 1,3 triliun rupiah.

  • Sengketa Indonesia dengan dua perusahaan asing.

Indonesia  bersengketa dengan dua perusahaan asing, Planet Mining dan Churchill Mining. Dalam hal ini,  arbitrase dilakukan dengan bantuan International Center for Arbitration of Investment Disputes (ICSID) dan Investor State Dispute Settlement (ISDS).

Gugatan itu bermula dari kenyataan bahwa pemerintah Kutai Timur mencabut izin operasi dua perusahaan  pada tahun 2010. Sebuah perusahaan Inggris, Churchill Mining Plc, pernah memperoleh izin pertambangan seluas 350 km2 di Busang, Telen, Muara Wahau dan Muara. Ancalong, membeli 75% saham PT Ridlatama Group.  Planet Mining  Australia adalah anak perusahaan Churchill.

Sebelumnya, Churchill  mengajukan gugatan di Pengadilan Tata Usaha Negara Samarinda. Tetapi hasil akhirnya sama, mencabut lisensi kerajaan tidak apa-apa. Proses banding berlanjut sampai ke Mahkamah Agung dan hasilnya tetap sama sampai Churchill merujuk masalah itu ke arbitrase internasional. Berdasarkan keputusan ICSID, Indonesia berhak menaikkan nilai klaim menjadi 1,31 miliar dolar AS atau sekitar 17 triliun rupiah.

Namun, selama persidangan, ditemukan bahwa Planet dan Churchill Mining  memalsukan dokumen lisensi, sehingga kegiatan investasi  mereka dianggap ilegal. Pada akhirnya, Indonesia  memenangkan argumen tersebut. Sementara itu, Planet dan Churchill Mining membayar kompensasi sebesar 8,7 juta USD.

  • Arbitrase yang melibatkan New York Stock Exchange dan Chicago Mercantile Exchange.

Jika harga saham di NYSE dan kontrak pengiriman terkait di CME  tidak seimbang, Anda dapat membeli dengan harga yang sedikit lebih rendah dan menjual dengan harga yang lebih tinggi. Karena perbedaan  harga ini kecil (dan tidak bertahan lama), penggunaan komputer dapat berguna untuk menganalisis harga di  pasar yang berbeda dan secara otomatis melakukan perdagangan saat harga jauh dari harga keseimbangan. Tindakan wasit lain bisa membuatnya sangat berisiko. Siapapun yang memiliki komputer tercepat dan matematikawan terpintar menang dengan margin kecil  yang konstan, yang merupakan kerugian bagi investor individu.

Para ekonom menggunakan istilah arbitrase tenaga kerja global  untuk menggambarkan kecenderungan manufaktur untuk beralih ke negara-negara dengan biaya tenaga kerja rendah, stabilitas politik minimal, dan pertumbuhan ekonomi yang mendukung  industrialisasi. Saat ini, banyak yang tampaknya memindahkan produksi ke China, dan mereka yang membutuhkan pekerja berbahasa Inggris pindah ke India dan Filipina.

Risiko Pada Proses Arbitrase

Di pasar keamanan informasi modern, risiko kejadian sewenang-wenang rendah. Pada umumnya tidak mungkin untuk menutup dua atau tiga transaksi sekaligus, oleh karena itu mungkin saja ketika satu transaksi ditutup, terjadi kenaikan harga yang cepat di pasar, yang membuat transaksi berikutnya tidak mungkin dilakukan pada saat yang sama.

Ada juga risiko bagi pihak lawan bahwa pihak lawan tidak akan memenuhi kontrak, risiko ini sangat penting, karena untuk mendapatkan keuntungan dari selisih harga yang sangat kecil, Anda harus melakukan perdagangan dalam jumlah yang sangat besar. Risiko ini meningkat ketika ada leverage atau uang yang digunakan adalah uang pinjaman.

Risiko lain muncul ketika barang yang dibeli dan dijual tidak sama, dan prosedur arbitrase dilakukan dengan asumsi bahwa harga barang terkait atau dapat diprediksi.

Persaingan pasar juga dapat menimbulkan risiko sehubungan dengan transaksi yang sewenang-wenang. Misalnya, jika seseorang ingin mengambil keuntungan dari perbedaan harga saham IBM yang diperdagangkan di NYSE dan London Stock Exchange, dia mungkin membeli sejumlah besar saham IBM di NYSE dan mendapati bahwa dia tidak dapat menjualnya. NYSE. pasar LSE. Hal ini membuat wasit terkena paparan.

Pada 1980-an, risiko arbitrase menjadi lebih umum. Dalam bentuk spekulasi ini, seseorang memperdagangkan sekuritas yang secara signifikan lebih rendah atau lebih tinggi dari nilai sebenarnya, melihat bahwa kesalahan penetapan harga mengoreksi perdagangan.

Kesimpulan

Sekian pembahasan singkat mengenai definisi dari teori arbitrase. Pembahasan kali ini tidak hanya membahas definisi dari arbitrase saja tapi juga membahas mengenai prosedur melakukan arbitrase, melihat kondisi kemungkinan terjadi arbitrase, jenis-jenis arbitrase, serta contoh nyata dari kasus yang diselesaikan secara arbitrase. Memahami pengertian dari arbitrase sendiri membuat kita untuk mengetahui berbagai penyelesaian hukum yang dapat dilakukan dalam bisnis dan kasus lainnya.

Demikian ulasan mengenai pengertian arbitrase. Buat Grameds yang mau mempelajari semua hal tentang pengertian arbitrase dan pengetahuan yang berhubungan dengan hukum lainnya, kamu bisa mengunjungi Gramedia.com untuk mendapatkan buku-buku terkait.

Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia selalu memberikan produk terbaik, agar kamu memiliki informasi terbaik dan terbaru untuk kamu. Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Pandu Akram

Artikel terkait:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien