in

Kultur dalam Organisasi: Penentu Identitas Perusahaan

Pixabay.com

Kultur dalam organisasi menentukan identitas perusahaan. Seperti halnya manusia, setiap organisasi memiliki kepribadiannya masing-masing dan disebut kultur atau budaya organisasi. Kultur dalam organisasi menentukan identitas perusahaan. Ini memberitahu potensial yang dimiliki karyawan dan menetapkan harapan perusahaan.

Dalam prakteknya setiap organisasi, termasuk dalam perusahaan pasti memiliki kulturnya sendiri. Meskipun demikian, ada beberapa standar kultur perusahaan yang bisa diterapkan agar mencapai manfaat dan tujuannya.

Berikut ini penjelasan tentang apa itu kultur dalam organisasi, jenis, karakteristik, manfaat, dan cara menciptakan budaya organisasi yang efektif.

Pengertian Kultur dalam Organisasi

Budaya atau kultur dalam organisasi mencakup seperangkat prinsip, harapan, etika, dan kebiasaan. Keempat ciri ini membentuk kepribadian psikologis dan sosial suatu organisasi. Dari eksekutif puncak hingga pendatang baru dalam organisasi tersebut, sifat-sifat ini membantu memandu perilaku anggotanya.

Kultur organisasi tercermin dalam hubungan antara anggota dan dunia luar. Hal ini tercermin dalam citra diri mereka, pekerjaan mereka, dan hubungan mereka satu sama lain dan pemangku kepentingan di organisasi tersebut.

Kultur dalam organisasi adalah inti dari perusahaan, termasuk proses dan alur kerja. Pedoman untuk membedakan diri dari perusahaan lain. Singkatnya, kultur organisasi adalah kepribadian perusahaan, termasuk nilai-nilai, komunikasi, ide, etika, dan kode etik.

Dengan kata lain, kultur merupakan perekat yang menyatukan semua elemen. Penting untuk diketahui bahwa kultur ini dapat membentuk strategi, mendorong kinerja, mendorong inovasi, meningkatkan efisiensi, dan mempercepat bisnis. Jadi, penting untuk menjaganya tetap kuat.

Kultur perusahaan juga berdampak baik dan positif pada perusahaan. Jadi perusahaan tidak hanya mengurusi keuangan mereka, tetapi segala hal yang berkaitan dengan lingkungan sekitar, termasuk identitas diri dan kewajiban sebagai organisasi yang merangkul banyak orang. Hal ini mencakup semua pendekatan positif untuk membentuk budaya yang diinginkan dalam lingkungan perusahaan.

Kultur dalam Organisasi

https://www.gramedia.com/products/diet-keto-berani-mencoba-tantangan-diet-rendah-karbohidrat?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Jenis-Jenis Kultur dalam Organisasi

Ada empat jenis utama kultur dalam organisasi yang dapat dipertimbangkan ketika mengembangkan kultur perusahaan organisasi, seperti berikut ini:

Kultur dalam Organisasi
Pexels.com

1. Kultur Klan

Kerja sama tim dan pendampingan adalah inti dari kultur klan dalam organisasi. Dalam kultur organisasi semacam ini, fokusnya adalah pada orang-orang yang ada dalam lingkungan perusahaan tersebut.

Lingkungan kerja kolaboratif sangat penting di sini dan semua orang dihargai. Kultur klan lebih mengarah ke tingkat keterlibatan karyawan yang tinggi, berkat lingkungan yang sangat fleksibel.

2. Kultur Adhokrasi

Inovasi adalah inti dari kultur adhokrasi dalam sebuah organisasi. Lingkungan seperti itu mendorong karyawan untuk mengambil risiko dan jika perlu memecahkan masalah untuk menciptakan pekerjaan terbaik. Kultur jenis ini membawa margin keuntungan yang tinggi. Organisasi yang menganut kultur perusahaan ini akan diakui untuk pekerjaan mereka.

3. Kultur Market

Kultur market atau pasar menekankan pertumbuhan dan persaingan untuk karakteristik lain. Perusahaan yang mengadopsi jenis kultur organisasi ini memprioritaskan profitabilitas, stabilitas, dan kesuksesan. Di sini, para anggota berwawasan ke luar dan tujuan bersama adalah bekerja menuju pendapatan yang terus lebih baik.

4. Kultur Hierarki

Jenis kultur dalam organisasi ini menekankan stabilitas dan struktur. Bentuk kultur ini berfokus terutama pada pentingnya internal organisasi dan integrasi dalam lingkungan perusahaan. Organisasi yang mengadopsi jenis kultur ini memiliki cenderung memiliki sistem hierarki perusahaan yang masih tradisional. Dalam praktiknya kultur organisasi ini memiliki beberapa tingkatan dan fokus pada tujuan utama organisasinya.

Kultur dalam Organisasi

https://www.gramedia.com/products/diet-keto-berani-mencoba-tantangan-diet-rendah-karbohidrat?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Manfaat Kultur dalam Organisasi

Berdasarkan pengertian dan jenis kultur dalam perusahaan di atas, maka sudah terlihat bahwa kultur ini memiliki peran penting yang memberi manfaat besar bagi organisasi atau perusahaan itu sendiri.

Dalam praktiknya, organisasi akan menghadapi berbagai masalah, termasuk secara internal. Maka kultur organisasi inilah yang menjadi jawaban untuk mengatasi masalah tersebut.

Bahkan bisa berdampak secara eksternal di luar organisasi atau perusahaan secara signifikan. Berikut ini manfaat kultur organisasi yang diciptakan perusahaan agar lingkungan kerja mereka lebih efektif dan efisien:

1. Stabilitas Keuangan

Stabilitas keuangan adalah tingkat pertama hierarki dari dampak kultur yang tercipta dalam organisasi. Ini mengacu pada fokus perusahaan tentang keamanan finansial semua anggota yang terlibat. Ini termasuk keberhasilan yang sukses, pertumbuhan perusahaan, profitabilitas, dan pengembangan basis pelanggan.

Kultur organisasi yang efektif jika terus dilakukan secara konsisten akan mendatangkan lebih banyak keuntungan dan membuat jalan perusahaan semakin stabil, termasuk soal keuangannya.

2. Hubungan yang Harmonis

Kultur organisasi yang tercipta dengan baik dapat membentuk hubungan yang harmonis dalam lingkungan perusahaan. Hubungan yang harmonis menekankan pentingnya keharmonisan antara orang-orang dalam organisasi.

Anggota yang terlibat dalam komunikasi yang harmonis akan lebih terbuka dan menghasilkan sesuatu yang lebih baik. Mereka saling setia, dan lingkungan sering ditandai oleh karyawan dan kepuasan pelanggan yang optimal.

Itu artinya kultur dalam organisasi menitikberatkan pada komunikasi yang baik dalam lingkungan perusahaan, sehingga mampu menjalani segala aktivitas pekerjaan dengan baik.

3. Performa yang Tinggi

Dalam praktiknya, kultur yang konsisten dalam organisasi dapat menciptakan kinerja yang lebih tinggi dalam pengembangan perusahaan. Hal ini termasuk dampak positif kultur organisasi yang tercipta dengan baik.

Level ini melibatkan tentang penemuan apa yang dilakukan anggota perusahaan yang terbaik. Termasuk hal-hal kecil dalam teknis pekerjaan akan berdampak karena kultur organisasi yang lebih efektif.

4. Membangun Pembaharuan dan Pembelajaran Berkelanjutan

Fokus pada perpanjangan dan pembelajaran berkelanjutan, kultur organisasi ini merujuk tentang inovasi sebagai tujuan utama dalam organisasi. Tingkat harus mengajukan perubahan dari waktu ke waktu. Pengaturan dan prestasi tujuan baru adalah bagian dari level ini dan mendorong anggota untuk terus tumbuh. Baik secara skill atau produktivitas.

5. Membangun Komunitas Internal

Perusahaan khusus diharuskan untuk menciptakan komunitas internal yang baik dalam tingkat ini. Komunitas internal yang kuat membutuhkan kreativitas, kepercayaan, dan antusiasme. Komunikasi terbuka antara anggota yang bekerja sama dengan tujuan bersama juga merupakan nilai kritis. Hal ini dapat dicapai berkat kultur organisasi yang tercipta dengan baik.

6. Membuat Perbedaan

Jika organisasi dikaitkan dengan visi khas dari organisasi lain, maka hal ini justru akan menciptakan persaingan yang tidak sehat. Buatlah perbedaan dengan yang lain demi mencapai hal yang lebih baik. Bersama-sama, organisasi bekerja untuk membuat perbedaan di dunia dan mencapai banyak hal yang lebih baik dari sebelum- sebelumnya.

7. Layanan Untuk Kemanusiaan

Pada tingkat ini, organisasi mencapai puncak hierarki dalam kultur mereka. Di sini kita akan melihat tanggung jawab sosialnya. Perusahaan melakukannya dengan mempertimbangkan dampak pada generasi mendatang.

Tingkat ketujuh ini adalah ketika dampak anggota, etika, dan kebijaksanaan digunakan dalam skala besar untuk mempromosikan perubahan internal. Perubahan ini membantu perusahaan untuk melindungi generasi mendatang.

Kultur dalam Organisasi

https://www.gramedia.com/products/diet-keto-berani-mencoba-tantangan-diet-rendah-karbohidrat?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

Alasan Penting Mengapa Perlu Menerapkan Kultur dalam Organisasi

Apa tujuan dari kultur dalam organisasi? Tentunya untuk membedakan identitas perusahaan yang satu dengan yang lainnya. Di bawah ini adalah beberapa alasan penting pelaksanaan kultur organisasi yang diciptakan secara efisien.

1. Definisi Identitas Internal dan Eksternal

Kultur organisasi menentukan bagaimana karyawan berinteraksi dengan berbagai pihak di dalam dan di luar perusahaan. Seperti berhubungan dengan mitra, pelanggan, dan berbagai pemangku kepentingan di lingkungan perusahaan tersebut. Oleh karena itu, identitas mewakili bagaimana orang lain memandang perusahaan tersebut, sehingga kultur ini perlu diciptakan dengan efisien.

2. Menjalankan Nilai-nilai Penting

Alasan penting berikutnya untuk menerapkan kultur dalam organisasi adalah realisasi nilai-nilai utama perusahaan dengan efektif. Ini termasuk cara menjalankan bisnis, berinteraksi dengan tim, mengelola alur kerja, dan merespons dengan tepat mitra dan pelanggan. Nilai-nilai perusahaan hanya bisa diterapkan dengan baik dalam kultur organisasi yang baik pula.

3. Mempertahankan Talenta Terbaik

Budaya yang baik membantu mempertahankan talenta terbaik. Ini karena ada kemungkinan bahwa beberapa orang yang merasa dihargai atau merasa menjadi bagian dari perusahaan maka akan tetap tinggal.

Dengan cara ini, kultur perusahaan dapat membuat karyawan merasa lebih terhubung dengan perusahaan. Ini jadi nilai tambah bagi perusahaan karena jadi tempat yang baik sekaligus jadi pertimbangan besar pengaruhnya pada para karyawan.

4. Mendukung Jalannya Onboarding

Kultur organisasi adalah awal dari keragaman komunitas, dari keyakinan hingga perspektif yang jauh lebih baik. Dalam penerimaan dan pelatihan karyawan baru, perusahaan perlu memahami semuanya sebagai panduan bagi karyawan baru agar merasa cocok dengan perusahaan yang dipimpinnya. Ini alasan mengapa kultur organisasi harus diciptakan dengan baik dalam lingkungan perusahaan.

Kultur dalam Organisasi
Pexels.com

Cara Menciptakan Kultur dalam Organisasi yang Efektif

Dari manfaat dalam alasan pentingnya kultur perusahaan, lalu bagaimana menciptakan kultur perusahaan yang efektif?

Dalam praktiknya, kultur perusahaan bisa tercipta dengan baik karena kerja sama semua elemen yang ada dalam lingkungan perusahaan tersebut. Termasuk dengan cara menciptakan seperti berikut ini.

1. Tinjau Kultur perusahaan Saat Ini

Jika perusahaan sudah memiliki kultur organisasi, baik disengaja maupun tidak disengaja, maka bisa mulai mengenali kekuatan dan kelemahan kultur tersebut dalam perusahan. Ini adalah langkah pertama dalam menciptakan kultur perusahaan yang diinginkan.

Misalnya, sebagai perusahaan penjualan, kultur organisasinya dapat menghasilkan penjualan yang sukses. Namun, perusahaan juga dapat menciptakan persaingan tidak sehat antar tim penjualan.

2. Melakukan Penelitian

Sekarang setelah perusahaan mengetahui di mana kultur perusahaan tersebut dapat berkembang, inilah saatnya untuk belajar dari orang lain. Perusahaan dapat belajar dari perusahaan lain dengan kultur perusahaan yang sukses.

Jika karyawan kurang loyalitas dan persahabatannya antar timnya kurang, perusahaan dapat memulai program kultur organisasi ini dengan efektif.

Sekali seminggu, perusahaan dapat mengumpulkan anggota dari departemen yang berbeda untuk makan siang. Ini adalah cara untuk membangun cara baru untuk bekerja dengan persahabatan dan suasana yang baru.

3. Bekerja Bersama dengan Para Stakeholder

Menempatkan orang di posisi teratas untuk mempromosikan budaya dan kultur perusahaan adalah cara terbaik untuk meniru nilai-nilai tersebut kepada karyawan. Langkah ini membutuhkan informasi eksekutif tentang nilai-nilai terpenting dari kultur organisasi dalam perusahaan.

Pihak perusahaan perlu memahami mengapa ini penting bagi bisnis yang dijalankan. Saat membujuk pemimpin itu, bisa diambil langkah-langkah untuk meniru prinsip-prinsip tersebut.

Bersiaplah untuk mempersenjatai para pemimpin perusahaan dengan strategi praktis tentang cara melakukan kultur organisasi ini. Misalnya, jika ingin lebih keterbukaan di antara anggota, eksekutif harus melakukan hal yang sama.

4. Terapkan Perubahan

Jika ingin menerapkan perubahan organisasi di semua departemen dan level, ini akan lebih baik. Cara terbaik untuk menerapkan perubahan adalah mengirim dokumen terperinci. Ingatlah untuk menekankan manfaat yang dapat diharapkan karyawan.

Transparansi perubahan baru sama pentingnya dengan langkah ini dengan konsistensi. Untuk hasil yang lebih baik, mintalah staf perusahaan untuk membantu pelaksanaannya. Untuk melakukan ini, atur pertemuan di mana setiap orang dapat mengajukan pertanyaan.

5. Fokus Pada Kesehatan Mental Karyawan

Kesehatan jiwa merupakan salah satu faktor internal yang dapat mempengaruhi kinerja pegawai dalam suatu organisasi. Namun, terlepas dari lingkungan kerja yang penuh tekanan, kesehatan mental sering diabaikan. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui apa itu kultur organisasi untuk mengatasi masalah ini.

6. Ciptakan Komunikasi yang Efektif

Banyak perusahaan memiliki begitu banyak departemen sehingga komunikasi harus seefektif mungkin agar distribusi tidak bias. Di sini, sistem ERP menjadi hal yang begitu penting. Ini memastikan bahwa komunikasi terpusat dengan benar karena setiap orang hanya dapat mengaksesnya dari satu sumber.

Kultur dalam Organisasi

https://www.gramedia.com/products/diet-keto-berani-mencoba-tantangan-diet-rendah-karbohidrat?utm_source=bestseller&utm_medium=bestsellerbuku&utm_campaign=seo&utm_content=BestSellerRekomendasi

7. Tanamkan Toleransi

Perusahaan tidak menjelaskan dengan tepat apa kultur dalam organisasi mereka. Penanaman toleransi di lingkungan merupakan implementasi untuk membangun budaya yang baik, seperti perusahaan yang akan menghormati keragaman keyakinan, budaya dan perspektif dalam lingkungan kerja yang sehat.

8. Penilaian Karyawan

Untuk lebih meningkatkan kinerja bisnis, penting untuk mengevaluasi karyawan perusahaan secara objektif. Evaluasi dapat dilakukan dengan menggunakan sistem HRM.

Sistem mengharuskan perusahaan untuk mencatat tujuan, kemajuan, dan hasil kerja. Buat hal ini setransparan mungkin agar tercipta kultur organisasi yang lebih baik.

9. Adanya Kesetaraan di Tempat Kerja

Adanya kesetaraan di tempat kerja adalah kultur organisasi yang baik. Kultur yang baik adalah perlakuan yang adil untuk setiap elemen di lingkungan perusahaan. Oleh karena itu, laki-laki dan perempuan adalah setara dan semuanya diukur dengan kemampuan, bukan dari jenis gendernya.

10. Memotivasi Karyawan Melalui Kompetisi

Sebuah perusahaan tidak dapat tumbuh kecuali semua orang di dalamnya memiliki potensi untuk tumbuh. Memotivasi karyawan dengan kompetisi yang kredibel Karyawan lebih mungkin untuk dihargai sebagai motivasi untuk mencapai kemenangan.

11. Tunjukan Apresiasi

Budaya organisasi yang baik bukan hanya tentang kualitas talenta, tetapi juga tentang apresiasi atas pengembangan talenta, dan penting serta memotivasi karyawan untuk dipromosikan kembali.

Jika perusahaan menghadapi masalah yang sulit diprediksi, maka kultur organisasi yang tercipta dalam perusahaan tersebut dapat memberi petunjuk untuk menganalisis masa depan perusahaan.

12. Pantau Hasil

Setelah perubahan-perubahan tersebut diterapkan, maka perusahaan perlu untuk selalu memantau kultur dalam organisasinya. Untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana, perusahaan bisa mengukur dampak dan efeknya dengan melacak tingkat turnover di lingkungan perusahaan.

Kultur organisasi yang berhasil tercipta dan berpengaruh memiliki tingkat turnover yang rendah di perusahaan. Itu artinya, perusahaan dapat melacak keefektifannya dengan menggunakan survei atau melakukan wawancara secara intensif. Ingatlah untuk selalu menggunakan umpan balik yang diberikan untuk memecahkan masalah dengan efektif di lingkungan perusahaan.

Nah, itulah penjelasan tentang kultur dalam organisasi atau perusahaan yang perlu kamu pahami jika ingin menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan nyaman untuk para karyawan. Dalam praktiknya, menjalankan perusahaan memang perlu banyak pertimbangan dan banyak harus diperhatikan.

Pelajari kultur dalam organisasi lebih lengkap dari buku-buku yang bisa Grameds dapatkan di www.gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia akan selalu memberikan informasi terbaik dan terlengkap.

Penulis: Lala



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda