in

Pengertian Ekuitas: Tujuan, Peran, Unsur, dan Jenisnya

Pixabay

Ekuitas – Ekonomi adalah studi tentang perilaku manusia untuk memperoleh dan mengelola sumber daya yang langka atau terbatas jumlahnya. Ilmu ini muncul karena orang memiliki kebutuhan dan keinginan yang tidak terbatas tetapi sumber daya yang tersedia untuk memuaskan mereka terbatas.

Dengan mempelajari ekonomi, kita dapat memprediksi perilaku manusia di masa depan, yang dapat digunakan dalam perencanaan bisnis, penetapan harga, pengembangan kebijakan pemasaran, kebijakan sumber daya manusia, dan pengembangan kebijakan untuk kepentingan masyarakat.

Bisnis dalam hal ini berperan penting dalam hal yang akan dibahas dalam artikel ini. Bisnis atau perdagangan adalah kegiatan membeli dan menjual barang atau jasa untuk mendapatkan keuntungan. Dalam ilmu ekonomi, bisnis adalah organisasi yang menjual barang atau jasa kepada konsumen atau bisnis lain untuk mendapatkan keuntungan.

Secara historis, kata “bisnis” berasal dari kata bahasa Inggris “bisnis”, dari akar kata “sibuk” yang berarti “sibuk” dalam konteks individu, komunitas, atau masyarakat. Dalam arti, mereka sibuk melakukan aktivitas dan tugas yang membawa manfaat bagi mereka.

Dalam ekonomi kapitalis, di mana sebagian besar bisnis dimiliki secara pribadi, perusahaan didirikan untuk menghasilkan keuntungan dan meningkatkan kekayaan pemiliknya. Pemilik dan operator bisnis diberi imbalan sesuai dengan waktu, tenaga, atau modal yang diinvestasikan.

Namun, tidak semua korporasi, seperti koperasi yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan semua anggota, atau lembaga publik yang bertujuan untuk memajukan kesejahteraan lembaga publik, mengejar keuntungan tersebut. Model bisnis ini kontras dengan sistem sosialis di mana perusahaan besar sebagian besar dimiliki oleh pemerintah, masyarakat umum, atau serikat pekerja.

beli sekarang

E-book ini dimaksudkan untuk memberikan pengetahuan tentang etika dan ketentuan hukum yang mendasar dalam pengaplikasian interaksi antara bisnis dengan pemangku kepentingan (stakeholder) utama. Dengan adanya e-book ini dapat memberikan gambaran pemikiran-pemikiran filosofis dan praktik-praktik yang lazim bagaimana kebijakan perusahaan dikembangkan dan diterapkan sesuai konsep hukum yang berlaku

Dalam dunia tentang bisnis istilah mengenai ekuitas juga sering dibicarakan di kalangan para pebisnis, khususnya bagi para pemegang saham. Singkatnya, ekuitas merupakan aset yang dipegang seseorang dalam sebuah perusahaan. Namun, untuk tahu lebih banyak lagi mengenai apa itu ekuitas, mari simak ulasan berikut.

Pengertian Ekuitas

Setara dengan modal ekuitas adalah modal. Dalam arti luas, ekuitas adalah jumlah hak atau aset yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk melakukan operasinya. Ini berarti bahwa aset tersebut telah dialihkan untuk disimpan sehubungan dengan kewajibannya.

Dua kewajiban utama yang harus dibayar oleh modal ekuitas adalah kewajiban dan beban. Hal tambahan yang perlu diingat adalah bahwa ekuitas selalu dikaitkan dengan aset dan kewajiban. Istilah “ekuitas” berasal dari kata “equity” atau “equity of ownership”, yang berarti kekayaan bersih suatu perusahaan. Sesuai dengan Peraturan Standar Pelaporan Keuangan (PSAK), ekuitas adalah bagian yang tersisa dalam aset perusahaan setelah dikurangi semua kewajiban.

Rumus ekuitas ini sangat sederhana, seperti aset dikurangi kewajiban atau liabilitas. Jadi, ekuitas adalah aset atau sejumlah harta yang dapat dikembalikan kepada pemilik modal jika perusahaan dilikuidasi atau seluruh hutangnya dilunasi.

Arti dari ekuitas selanjutnya adalah investasi yang ditanamkan pada perusahaan. Tentu saja, jumlah ekuitas ini dapat berkurang jika pemegang ekuitas mengambil alih aset. Ekuitas juga dapat dikurangi karena alasan lain, seperti kerugian yang ditanggung oleh perusahaan. Inilah sebabnya mengapa harus ditekankan bahwa baik biaya ekuitas maupun biaya modal tidak selalu positif.

Mengapa? Hal ini karena terjadi defisit ketika jumlah kewajiban atau beban melebihi jumlah aset. Ketika defisit ini terjadi, jumlah modal pada akhirnya akan berkurang. Jumlah ekuitas negatif yang ditampilkan di neraca perusahaan adalah tanda posisi keuangan yang tidak sehat. Akhirnya, jumlah modal diencerkan lagi jika ada defisit yang harus ditutup.

Hati-hati jika harta pemilik ditarik atau ekuitas perusahaan berkurang ketika perusahaan bangkrut. Pastikan modal bisnis kalian tidak terganggu karena kalian tidak tahu cara mengelolanya.

Tujuan Ekuitas

Menurut Standar Akuntansi Keuangan, penunjukan ekuitas sendiri sebagai bagian dari hak pemilik perusahaan harus dilaporkan sehingga sumbernya dapat dijelaskan secara rinci, dan harus ditunjukkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang relevan sebagai nota kesepahaman.

Peran Ekuitas Bagi Perusahaan

Nilai dari ekuitas untuk perusahaan mencerminkan nilai buku perusahaan. Nilai ini merupakan salah satu faktor yang menentukan harga saham suatu perusahaan.

Namun, kita sering menemukan bahwa harga saham lebih tinggi daripada biaya ekuitas per saham perusahaan. Harga saham yang tinggi ini biasanya menunjukkan bahwa investor yakin bahwa perusahaan memiliki prospek yang baik di masa depan.

Dalam menjalankan bisnis, sebagai pengusaha perlu memahami dasar-dasar ekuitas dalam perusahaan (bonusnya adalah mereka sudah mengetahui ekuitas merek). Kalian dapat mengetahui berapa nilai saham dan aset tanpa kewajiban dan utang. Dari sini kalian dapat mengukur kesehatan bisnis yang kalian miliki.

Apa itu Ekuitas Merek?

Selain modal berupa uang atau saham, ada modal lain yang mempengaruhi suatu usaha. Hal tersebut adalah merek. Ekuitas merek sebenarnya adalah istilah umum dalam dunia pemasaran untuk merujuk pada sebuah merek. Strategi memegang peranan penting untuk diterapkan agar konsumen dapat dengan mudah mengenali dan mengingat sebuah merek.

Ekuitas merek adalah nilai tambah yang dibawa atau diberikan oleh suatu merek ke produk dan layanan perusahaan. Hal ini dapat dilihat dari cara konsumen berpikir, merasakan, dan bertindak tentang merek perusahaan, harga, pangsa pasar, dan profitabilitas merek.

Ekuitas merek adalah salah satu faktor yang memandu pemilihan produk dan keputusan pembelian pelanggan. Ekuitas merek mengacu pada emosi dan pengalaman yang dirasakan konsumen ketika mereka melihat sebuah merek. Akan ada ekuitas merek yang tinggi antara merek dan konsumen dengan hubungan yang kuat.

beli sekarang

Buku Take Profit berisi teknik analisis dasar yang mengeksplorasi pengalaman investasi dan disajikan dengan dongeng untuk mempermudah visualisasi bagi para pembacanya. Sebagian besar artikel disusun atas kejadian nyata di sekitar penulis, sehingga sangat mudah untuk diterapkan di kondisi keseharian.  Analisis fundamental dan teknik merupakan syarat utama sebelum melakukan pemilihan saham, karena jelas tidak seorang pun akan mendapat keuntungan bila tidak paham saham yang dibeli.  Take Profit ada di level mudah karena mengupas dari dasar. Ibarat manusia, buku ini bercerita mulai dari bayi sampai sekolah menengah.

Unsur-unsur Ekuitas

Perusahaan yang ingin menjaga kesehatan dan kualitas dari usaha yang dijalankan adalah dengan menjaga sebuah nilai modal. Untuk itu, tentunya kalian juga harus memahami apa saja unsur-unsur dari ekuitas itu sendiri. Berikut adalah unsur-unsurnya.

1. Modal Disetor

Modal disetor adalah sejumlah uang yang diinvestasikan/ditanamkan oleh pemilik atau pemegang saham untuk tujuan operasi dan pengembangan bisnis. Modal disetor dibagi menjadi dua jenis, yaitu modal saham dan tambahan pembayaran.

  • Modal saham: Jumlah nominal saham yang diterbitkan, nilai total saham tersebut.
  • Agio dan Disagio:  Agio adalah selisih jumlah setoran pemegang saham dengan jumlah nilai sahamnya dan disagio sebaliknya.

2. Laba Ditahan

Laba Ditahan atau Retained Earnings adalah untung/laba bersih kumulatif dari operasi suatu perusahaan pada tahun sebelumnya yang tidak dibagikan sebagai dividen atau tidak diambil oleh pemilik atau pemegang saham. Penyimpanan atau penarikan keuntungan ditentukan oleh pemilik perusahaan. Misalnya, di perusahaan publik, pendapatan dividen ditentukan oleh Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

3. Modal Penilaian Kembali

Modal penilaian kembali adalah selisih antara nilai buku lama/periode lama dengan nilai buku baru/periode berjalan. Bisnis sering merevaluasi semua aset mereka. Jika penilaian mengungkapkan penyesuaian, tentu saja ada perubahan pada neraca perusahaan.

Misalnya, sebuah bisnis dapat menilai kembali aset tanah yang harganya naik. Oleh karena itu, peningkatan nilai aset tersebut meningkatkan nilai ekuitas perusahaan. Suatu perusahaan dapat memasukkan sisa modal dari buku besar yang lama ke dalam buku besar yang baru untuk memaksimalkan sisa modal yang masih ada.

4. Modal Sumbangan

Modal sumbangan adalah modal yang diterima oleh perusahaan dengan memperoleh aset melalui sumbangan. Penambahan aset melalui hibah atau sumbangan otomatis menambah modal perusahaan. Dengan kata lain, sumbangan atau hibah modal menjadi aset tambahan tanpa pengeluaran modal atau pengeluaran untuk menambah aset baru.

5. Modal Lain

Modal dari sumber lain dapat berasal dari cadangan yang ada, modal yang diperluas, cadangan potongan harga, cadangan obligasi, dan lain-lain. Jumlah keuntungan yang tidak bisa dibagi yang telah masuk ke dalam cadangan dana maka tidak dapat ditarik atau diklaim sebagai dividen.

Jenis-Jenis Ekuitas

Berdasarkan jenisnya, ekuitas dibagi menjadi empat bagian. Berikut adalah jenis-jenis ekuitas.

1. Ekuitas Pemegang Saham

Ekuitas pemegang saham merupakan perwakilan jumlah total yang akan dikembalikan kepada pemegang saham jika semua aset yang dimiliki dilikuidasi dan semua kewajiban dilunasi. Ekuitas ini umumnya digunakan sebagai faktor penentu kesehatan keuangan perusahaan dan menjadi nilai perusahaan.

2. Ekuitas Pemilik Perusahaan

Ekuitas ini  seperti ekuitas pemegang saham, tetapi dengan sesuatu yang berbeda . Return on Equity (ROE) keuntungan dalam ekuitas berlaku untuk berbagai bisnis yang tidak tercatat di bursa. Semua keuntungan masuk ke rekening pribadi pemilik bisnis. Inilah sebabnya mengapa biaya ekuitas adalah biaya modal pemilik sendiri. Saham biasanya diterapkan pada usaha kecil.

3. Ekuitas Rumah

Ekuitas rumah merupakan nilai rumah yang dapat dikurangi dengan jumlah utang hipoteknya. Ekuitas jenis ini tentu sangat penting dan berguna bagi kalian yang ingin membeli atau menjual rumah.

4. Pembiayaan Ekuitas

Sebuah perusahaan yang dikatakan sukses tetapi tidak menghasilkan keuntungan yang signifikan menggunakan pembiayaan ekuitas sebagai cara untuk meningkatkan modal. Saham perusahaan dapat dijual atau dilepaskan kepada investor dan hasil dari pendanaan tersebut dapat digunakan untuk mengembangkan usaha.

Laporan Perubahan Ekuitas

Laporan perubahan ekuitas merupakan salah satu laporan keuangan yang menggambarkan kenaikan atau penurunan kekayaan bersih selama periode tertentu menurut prinsip pengukuran yang digunakan oleh perusahaan. Laporan ini sangat penting, tetapi banyak orang yang melewatkannya. Bahkan, dalam laporan ini, perusahaan dapat melihat perubahan modal ekuitas perusahaan.

Penting untuk mengetahui lebih banyak tentang perubahan ekuitas ini. Menurut Agus Purwaji, “Laporan perubahan ekuitas adalah laporan perubahan ekuitas selama periode pelaporan. Laporan ini terdiri dari beberapa unsur, antara lain modal awal periode, penambahan, dan pengurangan satu periode, serta modal penutup periode.”

Sementara itu, menurut Sodikin dan Riyono, “Laporan perubahan ekuitas adalah laporan keuangan yang secara sistematis menyajikan informasi tentang perubahan modal perusahaan sebagai akibat dari operasi perusahaan dan transaksi dengan pemiliknya selama periode pelaporan tertentu.”

Laporan ini ditemukan pada beberapa perusahaan publik. Alasannya adalah sebagian besar dari perusahaan-perusahaan ini memiliki struktur kepemilikan yang kompleks di mana akun modal berubah pada tahun tertentu.

Grameds, demikianlah artikel mengenai ekuitas yang menyangkut beberapa hal seperti tujuan, peran bagi perusahaan, unsur, dan juga jenis-jenis dari ekuitas itu sendiri. Dengan adanya artikel ini kalian dapat sedikit mengetahui gambaran mengenai ekuitas. Bahkan, kalian juga bisa mencoba untuk menanamkan modal usaha atau saham ke beberapa perusahaan jika kalian sudah siap.

Namun, jika kalian masih belum siap untuk berinvestasi maka kalian bisa mempelajari lagi lebih dalam ilmu mengenai ekuitas ini dari buku-buku yang ada di Gramedia. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas telah menyediakan berbagai buku berkualitas yang bisa kalian manfaatkan untuk diambil ilmunya. Yuk Grameds, beli buku yang kamu inginkan sekarang juga!

beli sekarang

Buku ini membahas berbagai teori dan konsep investasi serta bagaimana menerapkannya dalam manajemen portofolio aset finansial. Topik-topik penting yang dibahas dalam buku ini adalah pengenalan konsep dasar investasi dan konsumsi, instrumen keuangan, serta mekanisme perdagangan di pasar modal Indonesia. Selain itu juga membahas bagaimana investor dapat mengevaluasi dan memberikan penilaian terhadap berbagai instrumen keuangan di pasar modal di antaranya saham dan obligasi serta surat berharga derivatif.



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ricky Atthariq