Ekonomi

Prinsip Ekonomi: Pengertian, Ciri, Dan Contoh

Prinsip Ekonomi : Pengertian, Ciri, Dan Contoh – Prinsip ekonomi diterapkan dalam tiga kegiatan yang berbeda yakni kegiatan produksi, kegiatan distribusi, dan kegiatan konsumsi. Prinsip ekonomi juga digunakan sebagai panduan untuk memperkecil resiko kerugian serta mencapai perbandingan rasional yang tujuan utamanya ialah mendapatkan keuntungan sebesar – besarnya dan kerugian yang seminim – minimnya.

Pengertian Prinsip Ekonomi

https://www.pexels.com

Pada prinsipnya ekonomi digunakan guna untuk memenuhi permintaan yang tidak terbatas, tetapi dengan sumber daya yang terbatas. Prinsip ekonomi juga bisa berarti pilihan yang dibuat olrh konsumen serta faktor serta perilaku yang dapat mempengaruhi pilihan tersebut.

Konsumen ini dapat berarti tiap – tiap orang, organisasi, perusahaan, atau badan pemerintah yang menggunakan jasa atau produk yang tujuannya yaitu untuk memenuhi kebutuhannya masing – masing. Konsumen sebagai orang yang sekadar akan menggunakan produk tersebut dan tidak menjualnya kembali pada pihak – pihak yang lainnya.

Manfaat dari prinsip ekonomi sendiri diantaranya ia;ah mengoptimalkan sumber daya yang ada guna untuk memperoleh keuntungan yang maksimal, memperkecil kemungkinan resiko kerugian, mencapai tingkat kemakmuran sesuai dengan keinginan, serta mencapai hasil kerja yang terjamin mutunya untuk memenuhi tingkat kepuasan dari para pelaku ekonomi.

Untuk lebih memahami mengenai prinsip ekonomi yang ada, buku Prinsip – Prinsip Ekonomi oleh Case Fair bisa Grameds jadikan sebagai referensi. Di dalam buku tersebut berisi perihal pemahaman dasar mengenai cara kerja perekonomian pasar beserta hal – hal pendukungnya.

Macam-macam Prinsip Ekonomi

https://www.pexels.com

Prinsip Ekonomi terbagi menjadi tiga, yakni :

1. Prinsip Ekonomi Konsumen

Konsumen ialah pihak atau orang yang memiliki peran sebagai pengguna jasa atau produk yang tujuannya hanya untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Konsumen hanya akan menggunakan produk tanpa menjual kembali produk yang telah ia beli kepada pihak – pihak lainnya.

Peranan konsumen merupakan peran yang sangat penting karena tanpa adanya konsumen, seluruh rantai pasokan tak akan bisa berjalan. Oleh karena itu, konsumen merupakan kunci dari keberhasilan suatu produk.

Konsumen juga mempunyai peran penting dalam penciptaan peningkatan pendapatan nasional pada suatu negara. Indonesia dengan jumlah penduduk lebih dari 280 juta orang ini sangat mengandalkan kebutuhan dari para konsumen loksl guna untuk meningkatkan perputaran ekonomi. Beberapa prinsip yang perlu untuk diperhatikan konsumen dalam penerapan prinsip ekonomi diantaranya yaitu :

  • Membuat prioritas terhadap barang atau jasa yang akan dibeli dengan memperhatikan manfaatnya terlebih dahulu atau dengan kata lain harus mendahulukan kebutuhan pokok. Sebab konsumen sebaiknya hanya menggunakan barang dan jasa yang benar benar penting dan diperlukan saja
  • Menghindari gaya hidup boros dan berfoya – foya misalnya seperti membeli barang yang tidak penting atau membeli barang dengan harga yang tak mampu ia jangkau
  • Memilih barang dengan kualitas yang paling baik
  • Melakukan tawar – menawar ketika membeli barang dan atau jasa untuk mendapatkan harga yang paling sesuai
  • Memperhatikan dan meperhitungkan pengeluaran serta pemasukan, sehingga jangan sampai ebih besar jumlah pengeluaran daripada jumlah pemasukan

2. Prinsip Ekonomi Produsen

Produsen kerap kali diartikan sebagai pengusaha yang menghasilkan barang dan jasa, termasuk di dalamnya yakni pembuat, grosir, leveransir, serta pengecer profesional, yaitu tiap – tiap orang atau badan yang memiliki peran dalam penyediaan barang atau jasa hingga sampai ke tangan konsumen.

Proses produksi yang dilakukan oleh produsen sendiri memiliki tujuan untuk menambah nilai guna barang atau pun untuk menciptakan suatu benda baru yang dapat berguna untuk membantu memenuhi kebutuhan hidup bagi orang banyak.

Contoh Prinsip Ekonomi bagi Produsen sendiri diantaranya:

  • Memproduksi barang yang banyak dicari serta dibutuhkan oleh masyarakat
  • Menyesuaikan jumlah produksi dengan jumlah permintaan
  • Mencari bahan baku dengan kualitas terbaik, tetapi dengan harga yang masih dapat dijangkau
  • Mempunyai Karyawan atau Sumber Daya Manusia yang ahli dan terampil dalam bidangnya.
  • Menentukan tempat pembuatan barang atau jasa yang dekat dan sesuai dengan sumber bahan baku serta tempat pemasaran
  • Menggunakan alat berteknologi yang tepat guna, guna untuk lebih efisien (hemat) dan juga ramah lingkungan

3, Prinsip Ekonomi Distributor

Distributor ialah orang atau kelompok yang memiliki peran untuk menyalurkan sebuah produk ke konsumen akhir. Distributor juga merupakan pihak yang membeli produk dari produsen dalam bentuk jadi tanpa adanya proses modifikasi atau perubahan untuk kemudian dijual kembali kepada konsumen, baik secara langsung maupun melalui retailer seperti toko, warung, supermarket, dan lainnya. Distributor juga memiliki peran untuk menyimpan barang atau jasa dalam kurub waktu tertentu sebelum menyalurkannya ke target yang diinginkan.

Bagi para pelanggan, distributor dapat mempermudah untuk mendapatkan atau membeli barang dan jasa yang dibutuhkan. Prinsip ekonomi yang harus diperhatikan oleh distributor, diantaranya yaitu :

  • Penggunaan saluran distribusi yang baik juga berarti menggunakan alat angkut yang ekonomis.
  • Distributor dapat menyalurkan barang dan jasa dari produsen ke konsumen dengan cepat, tepat, dan murah tetapi tetap memperoleh keuntungan yang maksimal
  • Dalam menentukan tindakan, distributor harus mampu ubtuk mengetahui cara yang paling efektif serta efisien untuk mengantarkan barang dan jasa dari produsen ke konsumen.
  • Klasifikasi barang atau jasa, yakni kegiatan memilah – milah produk sesuai dengan jenis, ukuran, serta kuantitasnya sebelum sampai ke konsumen.
  • Promosi, Distributor juga mempunyai fungsi promosi, yakni untuk mengenalkan barang atau jasa kepada konsumen, distributor haruslah memberikan pelayanan yang paling baik supaya mampu mendapatkan keuntungan yang maksimal
  • Menyalurkan barang secara tepat waktu dan dengan berhati – hati, supaya tak terjadi kerusakan pada barang yang diantar.

Ciri – Ciri Prinsip Ekonomi

https://www.pexels.com

Tujuan dari prinsip ekonomi tentu saja untuk mendapatkan keuntungan yang semaksimal mungkin, tetapi dengan memperkecil adanya resiko kerugian sebagai akibat dari kesalahan – kesalahan tertentu.

Selain itu prinsip ekonomi juga mempunyai tujuan untuk mencegah terjadinya konsumsi yang berlebihan dan hanya mempergunakan kemampuan sesuai dengan apa yang dimiliki. Berikut ini ciri – ciri prinsip ekonomi yang perlu Grameds ketahui :

1. Bertindak Rasional

Selalu berpikir menggunakan akal sehat dengan tanpa melibatkan emosi dan hawa nafsu sebelum melakukan tindakan ekonomi. Bertindak secara rasional sangat diperlukan guna untuk menjaga diri dari membludaknya jumlah pengeluaran.

2. Bertindak Ekonomis

Melakukan suatu kegiatan ekonomi dengan melalui perencanaan yang matang serta perhitungan yang cermat. Bertindak ekonomis berarti seseorang mampu untul memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya dan menghindarkan diri dari kebiasaan boros atau foya – foya

3. Bertindak Hemat

Membeli barang atau jasa hanya sesuai dengan apa yang diperlukan dengan harga yang sesuai dengan kemampuan. Tidak memaksakan kehendak untuk memenuhi kebutuhan tersier kecuali memang memiliki biaya untuk hal – hal tersebut.

4. Membuat Skala Prioritas

Memenuhi seluruh kebutuhan primer dengan membuat daftar urutan yang disesuaikan berdasarkan pada tingkat kepentingan kebutuhan dimulai dari yang paling diperlukan sampai yang paling kurang berguna.

5. Selalu Bertindak menggunakan prinsip cost and benefit

Prinsip cost and benefit artinta yaitu selalu memperhitungkan biaya yang akan dikeluarkan dan juga manfaat yang akan diterima dari suatu tindakan atas kegiatan ekonomi yang telah dilakukan,.

10 Penerapan Prinsip Ekonomi

Simak prinsip – prinsip ekonomi beserta dengan penjelasan lengkapnya berikut ini :

1. Pengorbanan Biaya Dibutuhkan untuk Mendapatkan Sesuatu

Biaya atau disebut juga dengan opportunity cost ialah pengorbanan yang harus dilakukan oleh suatu perusahaan atau perorangan guna untuk mendapatkan sesuatu yang diperlukan. Biaya dapat juga berarti pengorbanan yang memiliki tujuan untuk memperoleh suatu komoditi yang diinginkan.

Pengorbanan itu bisa berbentukka uang, barang, waktu, tenaga, dan juga kesempatan. Pengorbanan yang tak memiliki tujuan tertentu dapat disebut juga sebagai pemborosan. Berdasarkan pada tujuan pengambilan, biaya dapat dibagi menjadi Biaya Relevan atau Relevant Cost yang artinya ialah biaya yang terjadi pada suatu alternatif tindakan tertentu, tetapi tak terjadi pada alternatif tindakan yang lain.

Yang kedua yaitu Biaya Tidak Relevan atau Irrelevant Cost yang artinya yaitu biaya yang tidak berbeda diantara alternatif tindakan yang telah ada sebelumnya.

Irrelevant cost tak mempengaruhi pengambilan keputusan dan akan tetap sama jumlahnya karena tidak memperhatikan alternatif yang dipilih. Maka dari itu biaya tidak relevan tidak harus dilakukan pertimbangkan dalam pengambilan keputusannya.

2. Berfikir Rasional

Rasional ialah pengambilan keputusan yang didasarkan pada pikiran dan pertimbangan yang logis. Senada dengan definisi tersebut, kamus Oxford menjelaskan bahwa rasional mempunyai makna yang berdasarkan pada atau sesuai dengan nalar dan logika, mampu berpikir secara bijaksana dan logis, serta mempunyai kemampuan untuk bernalar.

3. Pasar Sebagai Tempat Terjadinya Kegiatan Ekonomi

Pasar adalah salah satu dari berbagai sistem, prosedur, institusi, hubungan sosial dan juga infrastruktur sebagai tempat usaha menjual barang, jasa, serta tenaga kerja untuk orang – orang dengan upahnya berupa uang. Pasar dalam ilmu ekonomi ialah tempat bertemunya pembeli dan penjual untuk melakukan sebuah transaksi ekonomi.

Pasar tak menunjuk pada sebuah lokasi atau pun tempat tertentu, karena pasar tak memiliki batas geografis. Dalam hal ini, pasar merujuk pada seluruh kegiatan penawaran dan permintaan untuk tenaga kerja, uang, surat berharga, dan modal.

4. Pemerintah Mempunyai Kewenangan Untuk Meningkatkan Faktor Produksi

Intervensi pada bidang ekonomi biasanya dilakukan oleh pemerintah. Hal ini dilakukan guna untuk membantu pedagang – pedagang di pasar supaya dapat menguntungkan kedua belah pihak yakni penjual dan pembeli. Karenanya, pada saat ini penjual bisa dengan mudah memaksimalkan penghasilannya dengan cara menambahkan pemasukan atas barang dan juga stok dagang supaya memperoleh hasil yang cukup maksimal.

5. Trade-Off dan Opportunity Cost

Pada tiap – tiap pengambilan keputusan ekonomi, seseorang akan dihadapkan pada suatu pilihan yag mana pilihan yang satu berarti akan mengorbankan pilihan yang lainnya. Trade off yang dialami oleh seluruh masyarakat ialah efisiensi serta pemerataan yang artinya yaitu tiap – tiap masyarakat diharapkan mendapatkan hasil yang optimal dari sumber daya langka yang telah tersedia, juga pembagian hasil dari sumber daya langka dapat dilakukan secara merata  kepada seluruh masyarakat.

6. Standar Hidup Negara Bergantung pada Kemampuan Masyarakat Dalam Memproduksi Barang Dan Jasa

Standar kehidupan dari suatu negara berbanding lurus dengan kemampuan dari masyarakatnya dalam menghasilkan barang dan jasa. Apabila kemampuanya dalam melakukan produksi  barang dan jasa cenderung tinggi maka standar kehidupan masyarakatnya pun juga akan tinggi, hal ini juga berlaku sebaliknya.

Dimana tingkat pertumbuhan serta produktivitas dijadikan sebagai penentu atas tingkat pertumbuhan pendapatan rata – rata masyarakat pada negara tersebut. Contoh dari negara yang telah maju dalam bidang teknologi adalah negara Jepang. Meski demikian, tak hanya dalam hal teknologi tapi juga dalam bidang industri negara Jepang masih yang yang paling unggul.

7. Perdagangan Menguntungkan Semua Pihak

Perdagangan ialah sebuah tatanan kegiatan terkait dengan transaksi barang maupun jasa di dalam negeri serta melampaui batas wilayah negara dengan tujuan untuk pengalihan hak atas barang maupun jasa guna untuk mendapatkan imbalan atau kompensasi.

Kegiatan Perdagangan sendiri adalah penggerak utama dari pembangunan perekonomian nasional serta memberikan daya dukung dalam peningkatan produksi, penciptaan lapangan pekerjaan, meningkatkan ekspor dan juga devisa, memeratakan pendapatan, dan yang terkahir yaitu memperkuat daya saing atas produk dalam negeri demi kepentingan bersama.

8. Harga Akan Meningkat Pabial Pemerintah Mencetak Uang Dalam Jumlah Yang Tidak Sesuai

Tingginya tingkat peredaran uang yang diakibatkan oleh tingginya produksi uang itu sendiri, dapat menjadikan nilai mata uang tersebut kurang berharga, hal ini kemudian akan menyebabkan  harga barang yang menjadi naik karena nilai dari mata uang tersebut semakin menurun. Contoh dari prinsip regulasi uang telah terjadi di negara Zimbabwe yang mengalami hiperinflasi, yakni munculnya mata uang kertas yang sangat banyak bahkan sampai dengan 10 Milyar.

9. Masyarakat Menghadapi Trade-off Dalam Jangka Pendek antara Inflasi dan Pengangguran

Trade-off antara inflasi dan pengangguran memiliki sifat yang hanya sementara, tetapi dapat berlangsung dalam kurun waktu hingga bertahun – tahun lamanya. Pada negara tertentu meningkatnya inflasi dapat mengurangi jumlah pengangguran. Meski demikian, hal tersebut tampaknya tak terjadi di Indonesia.

Inflasi sendiri mempunyai arti yaitu “Keadaan perekonomian yang ditandai oleh kenaikan harga dengan cepat sehingga memiliki dampak pada menurunnya daya beli; yang sering pula diikuti dengan menurunnya tingkat tabungan dan atau investasi yang dikarenakan meningkatnya konsumsi masyarakat tetapi hanya sedikit saja yang disisihkan untuk tabungan jangka panjang; menurut ilmu ekonomi modern, terdapat dua jenis inflasi yang berbeda yakni inflasi yang terjadi karena dorongan biaya (cost-push inflation) dan juga inflasi yang terjadi karena meningkatnya permintaan (demand-pull inflation).

10. Setiap Orang Lebih Tanggap Kepada Insentif

Umumnya orang akan lebih aktif apabila ia memperolah keuntungan tambahan dari kegiatan yang akan ia kerjakan. Hal ini menjadi dasar dari10 prinsip ekonomi dimana orang akan lebih bereaksi apabila terdapat timbal balik yang ditawarkan.

Contoh : Seseorang akan bekerja sesuai porsi ketika penghasilannya berjumlah sama dengan yang sebelumnya, tetapi saat mendapatkan insentif tambahan maka ia akan bekerja secara lebih ekstra apabila dibandingkan dengan sebelumnya.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait

Baca juga :



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien