in

Review Buku Quiet Karya Susan Cain

Keberagaman tidak selalu terlihat secara instan, tetapi dengan mengabaikannya, kreativitas dapat terhambat dan kemajuan dapat dicegah.

Mereka yang cenderung tidak meneriakkan ide-ide mereka memiliki kecenderungan introvert dan lebih cenderung menjadi orang-orang dengan ide-ide kreatif.

Tahukah kamu apa yang membuat introvert menjadi siapa mereka, apa yang ditawarkan oleh tipe kepribadian ini, dan bagaimana cara terbaik untuk menghormati dan memelihara introversi untuk kebaikan yang lebih besar?

Pendiam, penyendiri, disengaja, pemalu, sensitif; ini semua adalah kata-kata yang disebutkan dalam kaitannya dengan introversi, deskripsi khas dari introvert. Namun pemikir, otonom, berwawasan luas, mendalam, inovator juga berlaku untuk kelompok ini.

Sama seperti ekstrovert tidak dapat dikelompokkan ke dalam satu kategori, tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua orang introvert. Yang jelas, bagaimanapun, adalah bahwa dengan mengikuti contoh dari anggota masyarakat yang lebih keras, semakin terhambat menjadi hanya: terhambat.

‘Introvert’ adalah kategori yang luas, yang tidak memiliki definisi khusus. Carl Jung mendefinisikannya sebagai seseorang yang tertarik pada dunia batin pikiran dan perasaan, psikolog lain menyarankan introvert adalah seseorang yang membutuhkan lebih sedikit stimulasi untuk berfungsi.

Sifat kepribadian ini memengaruhi segalanya, mulai dari cara Anda bersosialisasi dan berolahraga, hingga cara Anda hidup dan mencintai.

Membicarakan tema terkait self-improvement, dalam artikel ini akan membahas buku dengan judul Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking karya Susan Cain dimana isi buku tersebut menjelaskan secara lengkap tentang kepribadian introverts.

Mari kita simak artikel ini selengkapnya.

Tentang Buku Quiet

Penulis: Susan Cain

Tanggal Terbit: 2014

Penerbit: Andi

Jumlah Halaman: 368 Halaman

ISBN: 9789792939811

Pros & Cons

Pros
  • Penjelasan dalam buku ditulis dengan baik sehingga bisa mudah dipahami oleh pembaca.
  • Isi buku dapat memotivasi para introvert untuk menjadi seorang pemimpin.
  • Bahasa terjemahan mudah dimengerti.
Cons
  • Isi buku ada beberapa pembenaran yang menurut pribadi atau subjektif dari penulis.

Sinopsis Quiet

Dunia secara berlebihan dan sesat menghormati ekstrovert. Para introvert berusaha untuk meniru ekstrovert, dan stres karena tidak “jujur ??pada diri kita sendiri” dapat membuat kita sakit secara fisik dan mental.

Banyak yang beranggapan ekstrovert itu hebat karena mereka karismatik dan cerewet dan percaya diri, tetapi sebenarnya mereka relatif narsis dan tidak bijaksana, sehingga banyak yang melakukan kesalahan besar dalam menyusun para introvert di sekitar mereka.

Introvert membentuk setidaknya sepertiga dari populasi, jadi setiap orang mungkin tahu setidaknya satu introvert, orang-orang yang pemikir tenang dan pendengar yang baik daripada seseorang yang gila pesta dan suka berteman.

Ada banyak yang  berargumen kuat bahwa kita sangat meremehkan introvert, ketika kita harus banyak belajar dan mendapatkan pengetahuan dari mereka. Banyak introvert terkenal dimana  menciptakan beberapa kreasi yang paling mengesankan dan inovasi yang baru.

Adanya kebangkitan Ideal Ekstrovert, dan bagaimana hal itu menyebabkan perubahan besar di sekolah, tempat kerja, dan bisnis kita yang mendukung ekstrovert. Melalui penggunaan persuasi yang penuh semangat, penelitian yang cermat, dan kisah inspiratif dari kehidupan nyata introvert, menunjukkan bahwa introvert sama pentingnya dengan ekstrovert dalam budaya kita dan bahwa persepsi kita tentang introvert harus diubah.

Review Buku Quiet

Buku itu dimulai dengan membahas konsep “Ideal Ekstrovert,” yaitu sebagai “keyakinan yang ada di mana-mana bahwa diri ideal itu suka berteman, alfa, dan nyaman dalam sorotan.” Dibahas juga terkait penciptaan sejarah “Budaya Kepribadian” yang membentuk pandangan kita tentang orang lain.

Diberikan sebuah contoh bagaimana organisasi, seperti Harvard Business School dan beberapa perusahaan besar lainnya, tampaknya mencoba mengubah introvert menjadi ekstrovert dengan menyamakan karakteristik seperti berbicara di kelas dengan kinerja.

Masalah terbesar, secara harfiah (70% perusahaan mengadopsi strategi), adalah ‘Pemikiran Grup Baru:’ cara kantor diatur berdasarkan kerja tim dan kolaborasi, percaya bahwa ini mendorong kreativitas.

Sebaliknya, hal itu sering menghambat kreativitas dan pencapaian intelektual hingga 50% dari tempat kerja, bahan pemikiran bagi mereka yang mendorong jaringan dan kolaborasi terus-menerus.

Selain itu, bagaimana Microsoft dan Pixar Animation Studios dicatat sebagai tempat kerja yang berusaha menemukan keseimbangan antara kolaborasi dan privasi, dengan mendorong penciptaan kantor individu, dan memanfaatkan pintu geser dan dinding yang dapat dipindahkan untuk menciptakan atau mengurangi privasi.

Tentu saja ada tempat untuk kolaborasi, karena setengahnya mungkin tidak bereaksi dengan baik, 50% dapat berkembang di lingkungan ini. Namun untuk para introvert, memiliki kontribusi besar jika mereka dapat bekerja dalam kondisi yang tepat, tetapi yang dapat tertahan jika dipaksa untuk bekerja di lingkungan ruang terbuka dengan brainstorming konstan dan komunikasi langsung.

Para pemimpin di tempat kerja bisa mendapatkan yang terbaik dari karyawan mereka dengan mengenali dan menghormati keragaman ini dan mencari cara untuk mendorong lingkungan yang optimal bagi mereka yang dapat menciptakan, menemukan, dan mengembangkan ide-ide untuk perusahaan.

Ada karakteristik positif yang dikaitkan dengan introvert, seperti kreativitas, dan apakah itu cerminan sejati. Bagian ini mengarahkan seseorang untuk merenungkan etika menempatkan atribusi semacam itu pada individu, apakah introvert atau ekstrovert, dan pengaruh yang dapat memengaruhi kesuksesan individu.

Lalu selanjutnya konsep “Biologi Anda, Diri Anda?” Pada bagian ini, membahas hubungan antara temperamen dan kepribadian, dan studi yang telah meneliti pengaruh bawaan, temperamen bawaan pada tipe kepribadian.

Dengan menggunakan bukti ilmiah untuk menjelaskan apa yang disebutnya “teori karet gelang” tentang kepribadian, yang berarti bahwa kita elastis dan dapat meregangkan diri melampaui sifat bawaan kita, tetapi hanya dalam batas-batas tertentu.

Penulis juga membahas teori trade-off dan hal-hal yang hilang atau diperoleh dengan menjadi seorang introvert atau ekstrovert. Warren Buffett digunakan sebagai contoh individu yang menggunakan kualitas introvert untuk keuntungannya untuk menjadi sukses dan kuat.

Lalu konsep selanjutnya “Apakah Semua Budaya Memiliki Cita-cita Ekstrovert?” meneliti gagasan bahwa Ekstrovert Ideal adalah standar Amerika yang tidak khas di budaya lain. Bagaimana budaya lain tidak menekankan sifat, seperti partisipasi kelas, sebagai ukuran keberhasilan.

Gandhi dibahas sebagai contoh seorang introvert klasik yang menemukan kekuatan dalam rasa malunya. Hal ini mengarahkan seseorang untuk berpikir tentang apakah kita, sebagai masyarakat, terlalu fokus pada ciri-ciri kepribadian sebagai ukuran kemampuan individu untuk sukses dalam lingkungan kerja tertentu.

Lalu konsep, “Cara Mencintai, Cara Bekerja,” membahas gagasan bahwa kita mengubah sifat kepribadian kita berdasarkan situasi yang kita hadapi. Bagaimana membahas ketertarikan antara individu dengan tipe kepribadian yang berlawanan, serta potensi kesulitan dalam komunikasi antara introvert dan ekstrovert.

Penulis menyimpulkan dengan diskusi tentang bagaimana menumbuhkan sifat-sifat seperti kedalaman dan kepekaan, daripada mencoba memaksa anak-anak introvert menjadi ekstrovert.

Biasanya orang introvert adalah orang yang sangat sensitif yang terserap, terganggu atau dipengaruhi oleh situasi yang tampaknya normal bagi seorang ekstrovert karena kabel otak mereka.

Ada penelitian menarik di mana mereka menguji sekelompok bayi dan menunjukkan beberapa objek stimulasi dan mencatat aktivitas mereka. Dua puluh tahun kemudian, mereka mempelajari orang dewasa yang sekarang sudah dewasa. Yang mengejutkan, bayi yang sangat reaktif ternyata introvert, sedangkan bayi yang tenang ternyata ekstrovert.

Ketakutan berbicara di depan umum ada pada semua manusia karena respons melawan atau lari nenek moyang kita di otak kita. Di zaman nenek moyang kita, diawasi dengan ketat berarti Anda adalah makanan, dan ini adalah situasi yang sangat berbahaya.

Jadi bahkan sekarang, kami merasakan konsekuensi dari tanggapan ini. Namun, seperti yang dapat Anda prediksi, introvert lebih menderita dari ini dan perlu bekerja ekstra keras untuk berbicara di depan umum.

Introvert tidak selalu pemalu atau bahkan antisosial. Rasa malu bukan berasal dari introversi, tetapi dari ketakutan akan penilaian sosial yang negatif. Jadi, Anda bisa menjadi introvert dan tidak malu sama sekali.

Ada beberapa poin antara introvert dan ekstrovert. Untuk introvert cenderung berpikir lebih dalam tentang masalah dan bertahan lebih lama dalam mencoba menyelesaikannya, mereka mungkin memiliki hati nurani yang lebih kuat karena kepekaan mereka.

Introvert berkembang dalam situasi yang mengandalkan masukan dari tim karena mereka lebih cenderung mendengarkan anggota lain dan menerapkan ide-ide mereka dan lebih peduli dengan perasaan orang lain.

Sedangkan Ekstrovert bisa menangani tugas dengan cepat, karena mereka pandai multitasking; mereka dapat melihat “Apa adanya” lebih baik daripada introvert, mereka baik-baik saja dengan informasi yang berlebihan, dan mereka juga dapat mengatur banyak hal pada saat yang bersamaan.

Studi penelitian sepanjang waktu telah secara konsisten menegaskan kembali keyakinan bahwa ekstrovert lebih mungkin muncul sebagai pemimpin, dan lebih mungkin untuk dipahami. Para Ekstrovert sering memimpin bisnis dengan lebih baik ketika ada sedikit masukan dari anggota tim lainnya.

Mau tahu apa saja pembahasan selengkapnya, anda bisa mendapatkan secara menyeluruh dengan mengakses Gramedia.com untuk mendapatkan penjelasan lebih lengkap dan detail dari buku Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking karya Susan Cain.

Kelebihan dan Kekurangan Buku Quiet

Dalam pembahasan ini akan dijabarkan beberapa kelebihan yang terdapat dalam buku Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking. Yang pertama buku Ini ditulis dengan baik dan mudah dibaca, sedemikian rupa sehingga anda tidak akan menyadari seberapa cepat anda menutupi halaman.

Itu karena tidak hanya menggambarkan pola perilaku dengan baik, tetapi juga mendukung pengamatannya dengan pengalaman pribadi, penelitian psikologis, pengamatan mendalam, dan nasihat yang masuk akal kepada orang tua, atasan, dan pasangan.

Yang kedua, isi buku yang bagus untuk individu introvert yang bercita-cita menjadi pemimpin, dan untuk organisasi yang mencari pengetahuan tentang bagaimana menyediakan lingkungan yang kondusif di mana para pemimpin introvert bisa sukses.

Yang ketiga, buku ini juga membahas hubungan introvert-ekstrovert, yang menjadikan buku ini berharga bagi ekstrovert yang memiliki hubungan dekat dengan introvert, termasuk orang penting, orang tua, anak-anak, dan teman dekat.

Selain itu, ada juga kekurangan yang ditampilkan dalam buku ini, yang pertama Cain menyatakan bahwa sesi brainstorming yang panjang dan keras adalah pembenaran untuk introversi yang lebih besar. Padahal ada beberapa orang yang tidak suka sesi brainstorming yang keras, Rapat yang buruk cenderung dikelola oleh orang-orang yang tidak terorganisir dengan baik. Bukan prosesnya, tapi manajemennya.

Yang kedua, Bagaimana dengan ambivert, orang yang setengah introvert dan setengah ekstrovert? Tidak disebutkan tentang mereka di dalam buku. Padahal  kemungkinan ada banyak ambivert di luar sana.

Secara keseluruhan buku ini patut menjadi buku yang direkomendasikan untuk dibaca. Buku ini mendapat rating yang cukup tinggi 4,07 di goodreads, buku yang tidak boleh dilewatkan untuk dibaca.

Kesimpulan Buku Quiet

Dalam buku ini membahas bagaimana penulis memiliki pandangan bahwa introvert sangat diremehkan, terutama dalam posisi kepemimpinan. Dimana bahwa ekstrovert dinilai sebagai yang lebih pintar, lebih tampan, lebih menarik, dan lebih memiliki daya tarik, sedangkan introvert dianggap sebagai ciri kepribadian kelas dua.

Perspektifnya berasal dari statusnya yang memproklamirkan diri sebagai seorang introvert dan pengalamannya di tempat kerja. Persepsi umum memang ada ekstrovert adalah komunikator yang paling efektif, dan dengan demikian menjadi pemimpin terbaik. Studi penelitian sepanjang waktu secara konsisten menegaskan bahwa ekstrovert lebih mungkin muncul sebagai pemimpin, dan lebih cenderung dianggap efektif.

Dalam buku ini Cain berusaha menghilangkan kepercayaan itu dan membuat argumen tentang pentingnya introvert sebagai pemimpin. Buku ini adalah bacaan yang bagus untuk individu introvert yang memiliki cita-cita untuk menjadi pemimpin, dan untuk organisasi yang mencari pengetahuan tentang bagaimana menyediakan lingkungan yang kondusif di mana para pemimpin introvert bisa sukses.

Pekerjaan ini memiliki implikasi penting untuk banyak bidang yang sangat bergantung pada pemimpin yang baik, karena penekanan besar secara tradisional ditempatkan pada pentingnya karakteristik ekstrovert untuk kesuksesan kepemimpinan.

Buku ini mengeksplorasi apa yang disebut dengan ide ekstrovert, di mana masyarakat kita menghargai karisma dan kerja tim. Jika anda lebih suka bekerja dalam kesendirian, atau lebih suka mendengarkan daripada berbicara, kemungkinan anda akan menemukan upaya anda kurang dihargai terutama di tempat kerja. 

Disebutkan juga oleh penulis yaitu budaya kepribadian di mana  menjadi karismatik dan magnetis sering kali lebih dihargai daripada kecerdasan dan bahkan karakter. Buku ini menarik karena mengupas semua hal positif tentang introvert, dan beberapa banyak kerugian apabila meremehkan mereka.

Buku ini juga mendorong para pembaca untuk jujur pada diri mereka sendiri, dan menempatkan diri mereka dalam situasi yang sesuai dengan kepribadian mereka, daripada memaksakan situasi yang tidak nyaman.

Dalam dunia kerja, manajer harus memanfaatkan kekuatan introvert sebaik-baiknya, ini adalah orang-orang yang dapat membantu anda berpikir secara mendalam, menyusun strategi, dan memecahkan masalah kompleks. Ini merupakan kualitas yang dihargai oleh para pemimpin di banyak bidang.

Buku ini menawarkan wawasan baru dan akan menjadi sumber informasi yang berharga bagi para profesional manajemen. Selain itu, ini dapat membantu untuk merubah keyakinan bahwa individu ekstrovert lebih unggul dan memberikan perubahan persepsi yang sangat dibutuhkan bagi para introvert yang berharap menjadi pemimpin.

Demikianlah review buku dari Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking karya Susan Cain. Semoga artikel ini bisa bermanfaat ya. Selamat membaca!

Written by Mega