in

Review Buku A Philosophy of Walking Karya Frederic Gros

Apakah anda pernah bertanya-tanya mengenai filosofi dibalik segala hal kecil yang kita lakukan? Hal-hal seperti, sebenarnya apa makna dari tidur, berjalan, bekerja, dan lain sebagainya? Jika Anda kerap kali mempertanyakan makna segala hal, buku ini adalah pilihan yang cocok untuk anda.

A Philosophy of Walking merupakan karya dari seorang filsuf bernama Frederic Gros. Buku A Philosophy of Walking telah diterbitkan dalam Bahasa Indonesia pada bulan Februari 2020 oleh Penerbit Renebook. Buku dengan total 284 halaman ini akan menyajikan bagaimana filosofi dibalik kegiatan berjalan.

Dalam A Philosophy of Walking, Frederic Gros memetakan banyak cara berbeda yang kita dapatkan dari A ke B, seperti ziarah, promenade, pawai protes, penjelajahan alam, dan mengungkapkan apa yang mereka katakan tentang kita. Frederic Gros menarik perhatian para pemikir lain yang juga dengan melihat berjalan sebagai sesuatu yang penting dalam praktik mereka.

Dalam perjalanannya, dia merenungkan pengasingan Thoreau yang penuh semangat di Walden Woods. Ia merenungkan alasan Rimbaud berjalan dengan marah, sementara Nerval mengoceh untuk menyembuhkan melankolisnya. Dia menunjukkan kepada kita bagaimana Rousseau berjalan untuk berpikir, sementara Nietzsche berkeliaran di lereng gunung untuk menulis. Sebaliknya, Kant berbaris melalui kampung halamannya setiap hari, tepat pada jam yang sama, untuk menghindari paksaan pikiran.

Buku A Philosophy of Walking adalah karya yang cemerlang dan terpelajar. A Philosophy of Walking adalah manifesto yang menghibur dan berwawasan luas untuk meletakkan satu kaki di depan yang lain. Apakah kalian sudah siap mendalami makna dari menggerakan kaki?

Profil Frederic Gros – Penulis Buku A Philosophy of Walking

Sumber: theguardian.com

Frederic Gros adalah pria asal Saint-Cyr-l’École, Perancis, pada tanggal 30 November 1965. Frederic Gros menempuh pendidikan di Ecole Normale Supérieure, dan Paris 12 Val de Marne University. Nama Frederic Gros dikenal sebagai seorang pemikir terkemuka; filsuf, dan juga seorang penulis.

Sebagai seorang penulis, Frederic Gros telah menerbitkan beberapa karya, di antaranya States of Violence: An Essay on the End of War (2006), Possédées (2016), The Security Principle: From Serenity to Regulation (2019), dan Disobey! A Philosophy of Resistance (2020). Sebagai seorang penulis, reputasi Frederic Gros cukup baik, dengan bukti keberhasilannya dalam mendapatkan sejumlah nominasi. Beberapa di antaranya, yakni Poland’s Choice, Goncourt List, Prix Renaudot category Young Adult, dan Prix Femina essai,

Sinopsis Buku A Philosophy of Walking

Pros & Cons

Pros
  • Buku ini menawarkan premis yang sangat menarik yang menggali hal yang paling sederhana dalam hidup manusia, yakni berjalan kaki.
  • Buku ini dapat memberikan pengajaran dan manfaat kepada pembaca, bahwa hal-hal yang sederhana dan kerap dianggap tidak penting, bisa dimaknai secara mendalam.
  • Buku ini dapat memberikan efek nyata dalam kehidupan pembaca dengan mengubah pola pikir mereka.
Cons
  • Pilihan kata yang disajikan sulit untuk dimengerti.
  • Ini adalah sebuah bacaan yang dinilai berat, dan mungkin memberikan kesan seperti melantur.

Berjalan bukan olahraga. Olahraga adalah masalah teknik dan aturan, skor dan kompetisi, membutuhkan pelatihan yang panjang. Olahraga adalah mengetahui postur, mempelajari gerakan yang benar. Kemudian, lama kemudian, akan dilakukan improvisasi dan terkait dengan bakat. Olahraga adala tentang menjaga skor: berapa peringkat Anda? Waktumu? Hasil yang dicapai?

Jalan kaki bukanlah olahraga. Meletakkan satu kaki di depan satunya adalah permainan anak-anak. Ketika pejalan kaki bertemu, tidak ada hasilnya, tidak ada waktu. Seorang pejalan kaki dapat mengatakan ke arah mana dia datang, dan menyebutkan jalur terbaik untuk melihat pemandangan, apa yang bisa dilihat dari jalur ini atau itu. Namun, upaya telah dilakukan untuk membuat pasar aksesoris yang baru. Seperti sepatu untuk berjalan yang revolusioner, kaus kaki yang luar biasa, celana pendukung yang memberikan efek tertentu.

Semangat olahraga sedang diam-diam diperkenalkan. Anda tidak lagi berjalan, tetapi melakukan perjalanan. Tongkat runcing sedang dijual untuk menunjang penampilan bagi para pejalan kaki. Berjalan adalah cara terbaik untuk berjalan lebih lambat dari yang lain. Untuk berjalan, Anda perlu mulai dengan dua kaki. Sisanya adalah opsional.

Jika Anda ingin pergi lebih cepat, maka jangan berjalan. Lakukan saja hal lain, seperti mengemudi, meluncur, atau terbang. Jangan berjalan. Dan ketika Anda berjalan, hanya ada semacam pertunjukan yang diperhitungkan, yakni kecemerlangan langit dan keindahan pemandangan. Jalan kaki bukanlah olahraga. Namun, begitu berdiri, manusia tidak tinggal di tempatnya.

Berjalan kaki menawarkan kebebasan. Pertama-tama, ada kebebasan suspensi yang datang dengan berjalan kaki, bahkan hanya dengan berjalan kaki singkat untuk melepaskan beban, atau melupakan bisnis untuk sementara waktu. Anda mungkin terkadang memilih untuk meninggalkan kantor, pergi keluar, berjalan-jalan, memikirkan hal-hal lain. Dengan perjalanan lebih lama dari beberapa hari, proses pembebasan diri ditekankan.

Anda melarikan diri kendala pekerjaan, membuang rutinitas Anda. Namun, bagaimana bisa perjalanan panjang berjalan membuatmu merasakan kebebasan yang lebih? Sebab, bagaimanapun juga, kendala lain juga dapat membuat diri mereka merasakan kelelahan yang sama. Seperti ransel yang berat ransel, panjangnya rute perjalanan, cuaca yang tidak menentu (ancaman hujan, badai, panas yang mematikan), akomodasi primitif, dan hal-hal lain seperti itu.

Namun, kita hanya melakukan perjalanan yang berhasil membebaskan kita dari ilusi kita tentang yang esensial. Dengan demikian, itu masih diperintah oleh kebutuhan yang kuat. Untuk menyelesaikan tahap tertentu Anda harus berjalan berjam-jam, yang berarti begitu banyak langkah, ruang lingkup untuk improvisasi terbatas. Anda tidak berkeliaran di jalur taman dan Anda harus berbelok ke kanan di persimpangan, atau Anda akan menyesalinya.

Saat kabut menyelimuti gunung atau hujan mulai turun, anda harus terus berjalan. Makanan dan air tunduk untuk perencanaan awal yang terperinci, tergantung pada rute dan sumber. Dan saya tidak berbicara tentang ketidaknyamanan, meskipun keajaiban yang sebenarnya adalah bahwa seseorang bahagia tidak terlepas dari itu, tapi sebenarnya karena itu. Maksud saya adalah tidak terbatas pilihan makanan atau minuman, tunduk pada keniscayaan cuaca dalam segala suasana hatinya, dan hanya mengandalkan seseorang yang kecepatannya stabil.

Semua ini dengan cepat membuat apa yang tersedia menjadi lebih berlimpah. Seperti, barang dagangan, transportasi, jaringan, akses mudah, fasilitas untuk berkomunikasi, membeli, bergerak. Semua itu tampak seperti dependensi. Pembebasan-mikro ini semuanya merupakan percepatan sistem, yang memenjarakan Anda semua, dan membuat Anda lebih kuat. Namun, apapun yang membebaskanmu dari waktu dan ruang, akan mengasingkan Anda dari kecepatan.

Untuk seseorang yang belum pernah punya pengalaman, deskripsi sederhana yang menggambarkan kondisi pejalan kaki dengan cepat muncul dalam absurditas, penyimpangan, bentuk perbudakan sukarela. Karena penduduk kota cenderung spontan menafsirkan aktivitas seperti itu sebagai sebuah kekurangan, sedangkan pejalan kaki menganggapnya sebagai pembebasan untuk dilepaskan dari jaringan pertukaran. Tak lagi direduksi menjadi persimpangan dalam jaringan yang mendistribusikan kembali informasi, gambar, dan barang. Untuk melihat itu, hal-hal ini hanya memiliki realitas dan kepentingan yang memang Anda berikan kepada mereka.

Tidak hanya duniamu tidak runtuh di dalam momen-momen yang terputus ini, tetapi koneksi-koneksi itu tiba-tiba tampaknya membebani, menyesakkan, terlalu membatasi keterikatan. Kebebasan kemudian bagaikan selembar roti, seteguk air yang dingin, dan negara terbuka. Yang mengatakan, bersukacita dalam hal itu kebebasan suspensi, senang untuk pergi, seseorang juga senang kembali. Ini adalah berkah dalam tanda kurung, kebebasan dalam tanda pelepas yang berlangsung beberapa hari atau kurang.

Tidak ada yang benar-benar berubah ketika Anda kembali. Dan inersia lama kembali sekali lagi. Kecepatan, mengabaikan diri sendiri, orang lain, kegembiraan dan kelelahan. Daya tarik kesederhanaan telah berlangsung selama kenaikan. Udara segar akan membuatmu merasa baik. Sekejap pembebasan, dan langsung kembali ke batu asah.

Kebebasan kedua lebih agresif dan memberontak. Berjalan hanya memungkinkan ‘pemutusan’ sementara dari kita, dalam kehidupan sehari-hari, melarikan diri dari web selama beberapa hari, ringkasan pengalaman sistem mengembara di jalan yang belum dilalui. Namun, suatu saat bisa juga memutuskan untuk istirahat total.

Saat berjalan dalam mode ini, kami menemukan yang luar biasa. Kekuatan langit malam berbintang, energi unsur, dan selera untuk mengikuti mereka sangat besar, dan tubuh kita kenyang. puas. Ketika Anda telah membanting pintu dunia, tidak ada yang tersisa untuk menahan Anda. Trotoar tidak lagi memandu langkah Anda (jalan, seratus ribu kali diulang, kembali ke lipatan). Persimpangan jalan berkilau seperti bintang yang ragu-ragu, Anda menemukan kembali ketakutan yang luar biasa untuk memilih, kebebasan yang memusingkan.

Kelebihan Buku A Philosophy of Walking

Sebagai salah satu buku yang berhasil dipajang dalam jajaran buku best seller, tentunya kualitas buku A Philosophy of Walking ini tidak perlu diragukan lagi. Buku ini menawarkan premis yang sangat menarik, di mana Frederic Gros menggali hal yang paling sederhana dalam hidup manusia, yakni berjalan kaki. Ia menjelaskan bahwa berjalan kaki ternyata memiliki makna yang dapat menggali kisah kehidupan secara luar biasa.

Buku A Philosophy of Walking ini dinilai sebagai buku singkat yang luar biasa dan menginspirasi. Buku ini dapat memberikan pengajaran kepada pembaca, bahwa hal-hal yang sederhana dan kerap dianggap tidak penting, bisa dimaknai secara mendalam. Buku ini dapat memberikan berbagai manfaat bagi pembaca.

Selain menjelaskan tentang filosofi jalan kaki, buku ini juga menyajikan i biografi mini dari beberapa pemikir besar dunia, seperti Rimbaud, Rousseau, Thoreau dan Nietzsche. Hal ini menjadikan buku ini semakin unik, karena menyajikan kombinasi yang tidak biasa dalam satu buku. Buku ini menyajikan edukasi yang dapat diakses. Gaya panulisannya juga bagus dan menginspirasi.

Setelah membaca buku ini, pembaca tidak akan pernah melihat berjalan kaki dengan cara yang sama lagi. Ini mengindikasi buku ini dapat memberikan efek nyata dalam kehidupan pembaca. Buku A Philosophy of Walking dapat mengubah pola pikir pembaca dalam memandang jalan kaki sebagai kegiatan yang menunjang produktivitas pikiran, tubuh atau jiwa.

Kekurangan Buku A Philosophy of Walking

Selain kelebihan, buku A Philosophy of Walking ini juga memiliki kekurangan. Kekurangan pada buku ini terletak pada pemilihan katanya yang sulit untuk dimengerti. Sebab, buku ini merupakan buku filsafat. Sejumlah pembaca merasa buku ini adalah bacaan berat dan memberikan kesan sering melantur.

Pesan Moral Buku A Philosophy of Walking

Melalui buku A Philosophy of Walking, kita dapat belajar bahwa segala hal yang ada di dunia ini, segala kegiatan yang kita lakukan di dunia ini memiliki makna yang mendalam. Seperti berjalan kaki, yang kita lakukan setiap hari, ternyata memiliki filosofi yang sangat dalam. Berjalan kaki menjadi sebuah hal yang dapat membebaskan. Dari sini, kita hendaknya dapat menghargai segala sesuatu, sekecil apa pun itu, dan memaknainya dengan lebih positif.

Nah, itu dia Grameds ulasan buku A Philosophy of Walking karya Frederic Gros. Bagi kalian yang penasaran akan filosofi dibalik jalan kaki, kalian bisa mendapatkan buku ini di Gramedia.com. Selamat membaca!

Rating: 3.76

Written by Gabriel