Ekonomi

Pengertian Jurnalis: Tugas, Kemampuan, dan Perbedaannya dengan Wartawan

Written by Umam

Pengertian Jurnalis – Perkembangan dunia digital yang semakin pesat membuat kebutuhan akan jurnalis juga terus meningkat dari tahun ke tahun. Pekerjaan ini sangat cocok bagi Anda yang menyenangi tantangan, memiliki rasa ingin tahu yang tinggi, suka membaca, suka menulis, dan selalu mengikuti berita. Tentunya, Anda sudah tak asing lagi dengan profesi jurnalis yang sangat penting di dalam dunia berita.

Jurnalis merupakan seseorang yang bertugas dan bertanggung jawab dalam memberikan dan membuat berita yang valid untuk pembaca di media. Jenis berita yang dibuat pun beraneka macam, yakni soft news, hard news, dan feature. Akan tetapi, tahukah Anda perbedaan antara jurnalis dengan wartawan.

Nah, untuk mengetahui lebih dalam mengenai jurnalis tersebut. Mari ketahui secara bersama-sama tentang jurnalis berikut ini.

A. Pengertian Jurnalis

Jurnalis adalah seseorang yang bertugas dan bertanggung jawab untuk melakukan kegiatan jurnalistik, contohnya menulis, menganalisis, dan melaporkan segala suatu peristiwa kepada publik melalui media massa secara teratur. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), jurnalis diartikan sebagai orang yang bekerja mengumpulkan dan menulis pemberitaan baik itu di media massa cetak maupun media massa elektronik.

Jadi, kegiatan jurnalistik tak terbatas pada koran, majalah saja, tetapi juga pada media online yang menjadi salah satu ranah pekerjaan dari seorang jurnalis. kegiatan jurnalistik yang dimaksudkan yaitu proses pencaharian, pengumpulan, peliputan, dan penulisan. Kemudian, berita akan disebarluaskan melalui media massa cetak maupun elektronik.

Contohnya, artikel yang seringkali Anda baca. Dimana, artikel tersebut merupakan hasil kerja dari jurnalis. Jurnalis sering dianggap wakil dari suara masyarakat tentang segala sesuatu peristiwa. Oleh karena itu, seorang jurnalis harus memberikan berita secara aktual mungkin. Seorang jurnalis umumnya dibantu oleh editor untuk mengedit dan meng akurasi berita yang masuk. Hal itu tujuannya supaya isi dari berita tetap terjaga kualitasnya. Selain itu, mudah dibaca dan dipahami oleh audiens.

B. Tugas Jurnalis

Selain menjadi seorang pencari berita terdapat beberapa tugas lainnya dari jurnalis, diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Memberikan Informasi, Pendidik, dan Agen Pembaharu

Media berperan sebagai pemberi informasi lewat sejumlah hal, misalnya berita, featture, reportase, maupun karya-karya lainnya. Informasi tersebut dapat membawa dampak, mengubah pikiran bahkan menggerakan masyarakat untuk melakukan sesuatu hal, baik itu positif atau negatif. Oleh sebab itu, seorang jurnalis harus menyajikan informasi dengan sifat mendidik dan bermanfaat. Hal itu berguna untuk meningkatkan nilai kehidupan pembacanya.

2. Memberi Hiburan Kepada Masyarakat

Selain menyampaikan informasi berupa pengetahuan, pekerjaan yang bergerak di bidang media ini juga dapat berperan untuk memberikan hiburan kepada masyarakat. Misalnya saja, menampilkan karya jurnalistik, contohnya feature atau komisi yang berisi mengenai kehidupan masyarakat sehari-hari.

3. Interpreter (Penafsir)

Tak semua peristiwa yang terjadi bisa secara langsung diserap dengan mudah oleh masyarakat. Oleh sebab itu, seorang jurnalis mempunyai tugas untuk menafsirkan dan menjelaskan arti dari peristiwa yang terjadi. Seperti, dengan analisis berita dalam reportase maupun komentar berita dalam tajuk rencana.

4. Wakil Publik dan Advokasi

Tugas jurnalis yang terakhir, yaitu membela kepentingan masyarakat. Oleh sebab itu, berita adalah sebuah produk jurnalistik yang wajib menjadi cerminan suara rakyat. Seorang wartawan dapat bertindak untuk mengkritisi kebijakan maupun tindakan pemerintah yang dipandang merugikan rakyat.

C. Kemampuan yang Wajib Dimiliki Seorang Jurnalis

Bagi Anda yang ingin menjadi seorang jurnalis yang andal, tentunya ada beberapa skill dasar yang wajib Anda kuasai. Berikut adalah 4 (empat) kemampuan yang wajib dimiliki seorang jurnalis, diantaranya:

1. Komunikasi dan Wawasan Luas

Sebagai seorang jurnalis, Anda wajib memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik dan wawasan yang luas. Pasalnya, Anda akan bertemu dengan banyak narasumber dari berbagai latar belakang dan melakukan wawancara dengannya sebagai sumber informasi berita Anda.

2. Writing Skills

Seorang jurnalis, juga dituntut untuk mempunyai kemampuan menulis khususnya menulis berita. Anda harus bisa menulis untuk berbagai media, baik itu media cetak seperti majalah dan media elektronik seperti televisi atau media digital.

3. Up To Date Dengan Info Terkini

Seorang jurnalis tentu harus menjadi orang pertama yang paling tahu mengenai hal yang sedang ramai diperbincangkan masyarakat guna menggali informasi yang lebih lengkap lagi. Oleh karena itu, Anda harus selalu tanggap dengan segala peristiwa yang sedang terjadi di sekitar Anda.

4. Attitude yang Baik

Salah satu hal yang mencerminkan jurnalis profesional, yaitu attitude. Seorang jurnalis harus mempunyai attitude yang baik, yakni menaati kode etik jurnalistik dan memahami etika dalam melaporkan sebuah berita.

D. Perbedaan Jurnalis Dengan Wartawan

Anda mungkin sudah sering mendengar profesi jurnalis dan wartawan. Banyak sekali orang beranggapan bahwa kedua jenis profesi ini sama, namun ternyata keduanya memiliki perbedaan mendasar. Pada pembahasan ini akan dibahas mengenai perbedaan antara jurnalis dengan wartawan yang tentunya sangat penting untuk Anda ketahui. Supaya Anda dapat menentukan profesi mana yang cocok untuk Anda.

1. Perbedaan Asal Usul Kata Antara Jurnalis Dengan Wartawan

Mulai dari asal usul katanya saja sudah berbeda. Jurnalis berasal dari bahasa Inggris yaitu journalist. Dimana, kata “journal” berarti bahwa laporan dan orang yang membuat laporan dinamakan sebagai “journalist.”

Sedangkan, wartawan berasal dari bahasa indonesia. Dimana, kata “warta” berarti bahwa berita dan kata “wan” berarti bahwa orang. Serupa halnya dengan sebutan fisikawan dan relawan.

2. Perbedaan Pengertian Antara Jurnalis Dengan Wartawan

Jurnalis didefinisikan sebagai orang yang berprofesi mengumpulkan berita. Jurnalis mengumpulkan berita di media massa dalam bentuk media cetak atau online. Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), jurnalis adalah seorang yang berprofesi mengumpulkan dan menulis pemberitaan. Baik itu di media cetak maupun elektronik.

Sementara itu, wartawan diartikan sebagai orang yang berprofesi mencari dan menyusun berita. Dimana, berita itu dimuat pada surat kabar, majalah, radio, maupun televisi. Hal itu, dilakukan supaya dapat tersampaikan pada masyarakat luas.

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), wartawan diartikan sebagai orang yang berprofesi mencari dan menyusun berita untuk dimuat pada surat kabar, majalag, radio, dan televisi. Dikutip dari buku Hukum, Etika, dan Kebijakan Media (2015) karya Radita Gora dan Irwanto, menyatakan bahwa istilah wartawan adalah pengembangan dari kata “warta” yang berarti bahwa berita.

3. Perbedaan Pemberian Istilah Antara Jurnalis Dengan Wartawan

Perbedaan antara jurnalis dengan wartawan selanjutnya ini terletak pada pemberian istilah. Masyarakat memang lebih dulu mengenal istilah wartawan sebab berasal dari bahasa Indonesia. Istilah jurnalis ini merupakan istilah baru yang mulai muncul di Indonesia saat pengaruh ilmu komunikasi yang berkiblat ke arah Amerika Serikat mulai memberikan pengaruhnya.

Sementara itu, wartawan lebih dahulu dikenal. Secara garis besar perbedaan antara wartawan dan jurnalis dalam menjalan tugasnya terlihat hampir serupa. Akan tetapi, bila dilihat dari keadaan lingkungan masyarakat istilah wartawan ini lebih jauh dikenal terlebih dahulu ketimbang jurnalis.

4. Perbedaan Penempatan Kata Antara Jurnalis Dengan Wartawan

Perbedaan berikutnya ini terletak pada penempatan kata. Istilah jurnalis lebih banyak digunakan di media elektronik, contohnya televisi. Hal itu mungkin saja dapat terjadi karena dipengaruhi oleh sifat modern dari istilah jurnalis yang berasal dari bahasa Inggris. Sedangkan, istilah wartawan kerap kali dipakai pada media cetak atau tulis. Hal itu mungkin saja membawa dampak oleh kata wartawan yang lebih dahulu dikenal dikalangan masyarakat.

5. Perbedaan Lingkup Kerja Antara Jurnalis Dengan Wartawan

Perbedaan antara jurnalis dengan wartawan yang terakhir terletak pada lingkup kerja. Jurnalis lebih dikenal memiliki lingkup yang lebih kecil. Bahkan pada awalnya kata jurnalis dipakai untuk menyebut orang yang menulis di kolom jurnal saja. Sampai akhirnya berkembang menjadi penulis berita di majalah dan koran. Sementara itu, wartawan memiliki lingkup yang lebih luas. Tugas yang dijalankan tidak cuma sekedar mengumpulkan dan menyusun berita. Wartawan juga berprofesi sebagai pemimpin redaksi, redaktur pelaksana, editor, maupun kontributor.

Nah, itulah perbedaan antara jurnalis dan wartawan yang penting untuk Anda ketahuinya. Pada dasarnya kedua pekerjaan ini memang mempunyai makna yang serupa. Keduanya sama-sama bekerja di dunia jurnalistik dan mempunyai peran sangat besar untuk masyarakat Indonesia.

Rekomendasi Buku & Artikel Terkait



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien