Bahasa Indonesia

Implementasi: Pengertian, Tujuan, dan Jenis-Jenisnya

Written by ziaggi

Pengertian Implementasi – Sobat grameds, apakah kalian pernah mendengar kata implementasi? yaps, benar kita pasti pernah mendengar kata implementasi. Istilah ini sering digunakan untuk merujuk pada sarana untuk mencapai atau mewujudkan sesuatu. Jadi apa implementasi yang tepat? Berikut penjelasan lengkapnya.

Semakin banyak diskusi dilakukan dengan banyak ahli yang memberikan ide tentang implementasi. Implementasi penting untuk mewujudkan sebuah ide.

Seseorang harus mengimplementasikan ide untuk mencapai tujuan. Implementasi adalah suatu proses yang diterapkan tanpa ada batasan di berbagai bidang, mulai dari pendidikan, kemasyarakatan, politik, teknologi, kesehatan, informasi dan lain-lain.

Implementasinya cukup banyak dipahami di berbagai bidang. Untuk mencapai suatu tujuan, setidaknya Anda perlu mengetahui beberapa hal mendasar, seperti definisi dan contoh implementasinya.

Pengertian Implementasi

Secara etimologis, konsep Implementasi menurut kamus Webster berasal dari bahasa Inggris, yaitu Implement. Dalam kamus, Implementas berarti menyediakan sarana untuk melakukan sesuatu dan memiliki efek yang sebenarnya.

Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, implementasi adalah pelaksanaan atau penerapan. Definisi lain dari implementasi adalah menyediakan sarana untuk melakukan sesuatu yang memiliki efek atau pengaruh pada sesuatu. definisi Implikasi atau implementasi juga dapat bervariasi menurut para ahli.

Karena itu, akan memberi Anda gambaran tentang bagaimana Anda harus bersikap terhadap tujuan Anda. Selain itu, berikut adalah informasi tentang Implementasi yang dibuat oleh para ahli

Pengertian Implementasi Menurut Para Ahli

1. Nurman Usman

Implementasi adalah adanya suatu kegiatan, tindakan,aksi atau mekanisme sistem yang mengarah pada adanya bukan hanya suatu kegiatan, tetapi suatu kegiatan yang direncanakan dan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mencapai suatu tujuan.

2. Purwanto dan Sulistyastuti

Menurut Purwanto dan Sulistyastuti, implementasi pada hakekatnya adalah kegiatan mendistribusikan keluaran dari suatu kebijakan yang dijalankan oleh seorang pelaksana (untuk menyampaikan keluaran kebijakan) kepada suatu kelompok sasaran dalam upaya mencapai kebijakan tersebut.

3. Sudarsono

Menurut Sudarsono dalam bukunya “Analisis Kebijakan Publik”, implementasi adalah suatu kegiatan yang berkaitan dengan penyelesaian suatu pekerjaan, melalui penggunaan sarana (tools) untuk memperoleh hasil akhir yang diinginkan.

4. Solichin Abdul Wahab

Menurut Solichin, implementasi adalah tindakan yang dilakukan oleh seorang individu atau oleh pejabat, pemerintah atau kelompok swasta untuk mencapai tujuan yang digariskan dalam suatu keputusan kebijakan.

5. Widodo

Implementasi berarti menyediakan sarana untuk melaksanakan suatu kebijakan dan kemungkinan mempunyai dampak atau pengaruh terhadap sesuatu.

6. Menurut Mazmanian dan Sabatier

Mazmanian dan Sabatier memahami bahwa implementasi adalah pelaksanaan kebijakan hukum dasar, juga dalam bentuk perintah atau keputusan atau, atau putusan pengadilan.

Proses penegakan terjadi setelah melalui beberapa tahapan, seperti melalui tahapan hukum, kemudian keluar beberapa keputusan kebijakan penegakan, dan seterusnya, hingga kebijakan korektif dilibatkan.

7. Daniel A. Mazmanian dan Paul Sabatier ( 1979 )

Menurut Daniel A. Mazmanian dan Paul Sabatier, konsep implementasi merupakan pemahaman yang terjadi setelah penyusunan rencana yang menjadi fokus implementasi kebijakan rancangan pemerintah.

Ada pula yang mengatakan bahwa implementasi adalah peristiwa yang terjadi setelah perumusan dan pengesahan pedoman kebijakan nasional.

8. Hanifah Harsono

Menurut Hanifah Harsono, implementasi adalah proses mengimplementasikan suatu kebijakan menjadi tindakan kebijakan dari politik hingga administrasi. Mengembangkan kebijakan untuk meningkatkan program.

9. Prof. H. Tachjan ( 2006: 25 )

Profesor H. Tachjan mendefinisikan implementasi sebagai kebijakan publik, proses kegiatan administrasi setelah kebijakan ditetapkan/disetujui. Kegiatan ini berada di antara pengembangan kebijakan dan implementasi kebijakan. Evaluasi kebijakan mengandung logika top-down, yang menyiratkan interpretasi yang lebih rendah/alternatif.

10. Van Meter dan Van Horn

Implementasi, sebagaimana didefinisikan oleh Van Meter dan Van Horn, adalah tindakan yang dilakukan oleh individu, pejabat, lembaga pemerintah, atau kelompok swasta untuk mencapai tujuan yang digariskan dalam beberapa keputusan. Badan-badan ini melakukan tugas-tugas pemerintah yang mempengaruhi warga negara.

11. Friedrich

Implementasi adalah kebijakan yang mengacu pada tindakan individu, kelompok, atau pemerintah dalam lingkungan tertentu, dalam kaitannya dengan hambatan tertentu, sambil mencari peluang untuk mencapai tujuan atau mencapai tujuan yang diinginkan, sehingga mencapai tujuan.

Tujuan Implementasi

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, implementasi adalah suatu kegiatan yang dilakukan secara sistematis dan dihubungkan oleh mekanisme untuk mencapai tujuan tertentu. Merujuk pada pengertian pelaksanaan, maka beberapa tujuan pelaksanaan adalah:

  • Tujuan utama pelaksanaan adalah untuk mencapai suatu perencanaan yang matang, baik secara individu maupun secara tim.
  • Memeriksa dan mendokumentasikan  prosedur dalam pelaksanaan rencana atau kebijakan.
  • Mencapai tujuan yang ingin dicapai dalam rencana atau kebijakan yang  dirancang.
  • Untuk menentukan kapasitas masyarakat untuk melaksanakan kebijakan atau rencana sebagaimana dimaksud.
  • Untuk menentukan seberapa sukses suatu kebijakan atau rencana  telah dirancang untuk meningkatkan atau meningkatkan kualitas.

Jenis-Jenis Implementasi

1. Implementasi Kebijakan

Implementasi kebijakan pada prinsipnya merupakan sarana yang dengannya suatu kebijakan dapat mencapai tujuannya. Lester dan Stewart (Winarno, 2012: 101-102) menjelaskan bahwa penegakan kebijakan adalah alat manajemen hukum dimana berbagai aktor, organisasi, prosedur dan teknik bekerja sama untuk mengimplementasikan kebijakan untuk mencapai efek atau tujuan yang diinginkan.

Oleh karena itu, implementasi sesuai dengan langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah untuk mencapai tujuan yang ditetapkan dalam keputusan politik. Namun, pemerintah dalam membuat kebijakan juga harus terlebih dahulu mempertimbangkan apakah kebijakan tersebut dapat berdampak negatif bagi masyarakat.

Tujuannya adalah kebijakan yang tidak akan bertentangan dengan masyarakat, sehingga tidak menimbulkan kerugian bagi masyarakat.

Menurut Nugroho (2003:158), ada dua pilihan implementasi kebijakan, yaitu implementasi langsung dalam bentuk program dan melalui perumusan kebijakan yang bersumber atau diturunkan dari kebijakan tersebut.

Oleh karena itu, implementasi kebijakan yang digariskan Nugroho ada dua opsi dimana yang pertama dilaksanakan secara langsung dalam bentuk program dan yang kedua melalui perumusan kebijakan.

Menurut Edward (dalam Winarno, 2002: 125), implementasi kebijakan adalah tahapan pembuatan kebijakan antara perumusan kebijakan dan konsekuensi kebijakan bagi masyarakat yang dipengaruhinya.

Jika suatu kebijakan tidak sesuai atau tidak mengurangi masalah yang menjadi tujuan dari kebijakan tersebut, maka kebijakan tersebut bisa gagal, meskipun kebijakan yang brilian juga bisa gagal jika kebijakan tersebut tidak dilaksanakan oleh orang-orang yang mengimplementasikannya.

Implementasi merupakan tahapan terpenting dalam perumusan kebijakan publik. Sebuah program politik harus dilaksanakan untuk memiliki dampak dan tujuan yang diinginkan.

Menurut William. N. Dun (2000:2-25) merekomendasikan bahwa pada setiap tahapan proses perumusan kebijakan publik, termasuk tahapan implementasi kebijakan, penting untuk dilakukan analisis. Analisis yang dimaksud tidak sama dengan evaluasi karena dari tahap penetapan agenda hingga evaluasi kebijakan harus dilakukan analisis.

2. Implementasi Sistem atau Teknologi Informasi

Implementasi sistem adalah langkah-langkah atau prosedur yang diambil untuk menyelesaikan desain sistem yang  disetujui,  menginstal, menguji, dan memulai sistem baru atau  yang ditingkatkan. Tujuan dari penerapan sistem ini adalah:

  1. Menyelesaikan desain sistem yang telah disetujui sebelumnya.
  2. Pastikan pengguna dapat menggunakan sistem baru
  3. Periksa apakah sistem baru cocok untuk pengguna.
  4. Pastikan transisi ke sistem baru berjalan  dengan baik dengan perencanaan, pemantauan, dan pelaksanaan instalasi baru.

Komponen Utama dalam Implementasi Sistem

Agar sistem desain yang kami kerjakan dapat berjalan dengan baik, maka perlu  dilakukan pengujian terhadap sistem yang kami kerjakan. Untuk alasan ini, beberapa komponen kunci diperlukan, termasuk perangkat keras Hardware, perangkat lunak Software, dan peralatan manusia Brainware .

Perangkat Keras Hardware

Hardware adalah beberapa komponen yang terlihat secara fisik, yang saling bekerjasama dalam menginput data. Peralatan komputer yang digunakan meliputi:

  1. Layar
  2. Unit pemrosesan pusat CPU
  3. Harddisk adalah tempat menjalankan sistem dan media penyimpanan
  4. Memori minimal 128 MG e. Software Keyboard dan Mouse.

Perangkat Lunak Software

Software adalah sekumpulan instruksi atau program komputer yang dapat digunakan oleh komputer untuk memberikan fungsi dan tampilan yang diinginkan. Dalam hal ini software yang digunakan penulis untuk aplikasi web design adalah :

  1. Sistem operasi Windows XP.
  2. MySQL sebagai bahasa pemrograman untuk database dalam bahasa SQL.
  3. Macromedia Dreamweaver 8 sebagai editor desain.
  4. PHP sebagai bahasa pemrograman sisi server.
  5. Server web sebagai server lokal untuk menguji halaman web.
  6. Browser sebagai  media untuk melihat halaman web. Seperti: Mozilla.

Unsur Manusia Brainware

Perangkat lunak otak adalah elemen manusia yang mengelola fasilitas komputer yang ada. Faktor manusia disebut-sebut sebagai pihak yang berperan dalam pengelolaan sistem, dan faktor manusia meliputi:

  1. Analis sistem, yaitu orang yang membentuk dan membangun fasilitas  atau merancang program sistem.
  2. Programmer, yaitu orang yang mengerti bahasa pemrograman yang digunakan untuk membuat dan membangun sebuah program.
  3. Administrator operasi, yaitu orang yang mengoperasikan sistem, seperti entri data yang dioperasikan oleh komputer untuk menghasilkan informasi, dll.
  4. Pengguna publik, yaitu mereka yang menggunakan sistem yang  dirancang untuk memperoleh informasi yang diperlukan.

3. Implementasi Pendidikan

Istilah implementasi bukanlah hal yang baru dalam dunia pendidikan maupun dalam dunia manajemen, setiap guru setelah merancang program dan rencana tertentu akan berusaha sebaik mungkin untuk melaksanakan rencana tersebut untuk mencapai keberhasilan dan mencapai tujuan yang diinginkan. dengan aturan yang berlaku.

Implementasi pendidikan artinya segala sesuatu yang dilaksanakan dan diterapkan sesuai dengan program yang dirancang untuk dilaksanakan sepenuhnya sesuai dengan peraturan yang telah ditetapkan.

Dengan demikian, pelaksanaan program juga perlu sepenuhnya melaksanakan apa yang  direncanakan dalam program, Masalah akan muncul jika apa yang dilakukan menyimpang dari apa yang direncanakan atau tidak dirancang maka terjadilah kesia-siaan antara perancangan dengan implementasi.

Kegiatan Pokok Implementasi Pendidikan

  • Pengembangan Program

Pengembangan kurikulum meliputi pengembangan silabus tahunan (silabus umum untuk setiap mata pelajaran), silabus semester (berisi item yang akan disampaikan selama semester), silabus modular, modul/mata pelajaran (lembar, mata kuliah, tanya jawab), program mingguan  dan program harian (untuk kemajuan dan kesulitan siswa), program pengayaan dan bimbingan belajar, dan program Bimbingan dan Konseling

  • Pelaksanaan Pembelajaran

Dalam pembelajaran, tugas utama seorang guru adalah menciptakan lingkungan yang mendukung perubahan perilaku siswa. Secara umum, pelaksanaan pembelajaran berbasis KTSP dan kurikulum 2013 terdiri dari tiga isi, yaitu pendahuluan, kegiatan dasar, dan bagian penutup.

  • Evaluasi Hasil Belajar

Evaluasi adalah suatu proses pengumpulan data untuk  menentukan bagaimana, bagaimana, dan bagaimana tujuan  pendidikan itu dicapai, dimana hasil penilaian ini dapat dijadikan acuan dalam pengambilan keputusan.Yang termasuk dalam penilaian ini adalah cara-cara mengatasi masalah yang dihadapi saat timbul dalam belajar.

Pelaksanaan tidak terbatas pada pelaksanaan suatu program (kurikulum, pembelajaran) tetapi sebelum pelaksanaan, guru telah merancang rencana pembelajaran sesuai dengan program yang berlaku, tugas selanjutnya adalah pelaksanaan kerja dan terakhir evaluasi.

Dari hasil evaluasi akan diambil keputusan apakah desain memenuhi tujuan atau memerlukan perencanaan ulang.

4. Implementasi Strategi

Implementasi strategi adalah langkah keempat dalam proses manajemen strategi dan di mana Anda mengubah rencana strategis menjadi tindakan. Dari menerapkan rencana pemasaran baru untuk meningkatkan penjualan hingga menerapkan perangkat lunak manajemen tugas baru untuk meningkatkan efisiensi tim internal.

Memiliki rencana strategis itu baik. Namun, jika Anda tidak memiliki bandwidth, sumber daya, dan dukungan untuk dijalankan, rencana strategis tidak akan membuat perubahan nyata dalam organisasi.

Kami akan membahas langkah-langkah kunci untuk menerapkan strategi, termasuk potensi risiko dan cara menghindarinya, dan memperkenalkan beberapa kerangka kerja untuk membantu Anda berhasil menerapkan strategi yang sedang Anda gunakan .

Langkah Mengimplementasikan Strategi Bisnis

Eksekusi strategi sangat penting untuk memastikan bahwa semua rencana yang telah disusun dapat dijalankan dengan benar. Ada enam langkah yang dapat Anda ambil untuk mempermudah proses implementasi strategi. Apa pun?

a. Tentukan Kerangka Strategi

di satu sisi, strategi harus diintegrasikan ke dalam semua aspek bisnis Anda. Strategi harus ada dalam DNA organisasi dan penciptanya. Namun, jika Anda tidak mencoba menjelaskannya dengan jelas, akan sangat sulit bagi Anda untuk fokus mencapainya.

Mulailah dengan membuat kerangka kerja sederhana yang mudah dipahami seseorang. Ketika seseorang mempertanyakan tujuan strategi, semua orang harus memiliki pemahaman yang sama agar prosesnya berjalan lancar.

b. Bangun Rencanamu

Sekarang setelah Anda membuat rencana, saatnya untuk mulai membuat rencana strategis yang sebenarnya. Ada beberapa langkah dalam mengembangkan rencana yang dapat Anda ikuti:

  • Kumpulkan semua pemangku kepentingan dalam rapat. Dalam rapat, mulailah menuliskan nilai-nilai yang dijunjung perusahaan.
  • Mewakili  Skor 3- area fokus yang menurut tim Anda perlu bekerja untuk mencapai visi mereka
  • Minta semua anggota tim berkontribusi secara independen mengenai item tujuan strategis
  • Diskusikan bersama bagian apa yang akan dikejar dan dimasukkan dalam proses implementasi strategi.

c. Tentukan KPI (Key Performance Indicator)

Langkah ketiga yang perlu Anda lakukan adalah menentukan KPI atau Indikator Kinerja Utama Anda. Ini adalah alat yang sudah ada sejak lama tetapi masih digunakan sampai sekarang. Dengan KPI,  lebih mudah untuk mengukur pencapaian Anda dan fokus pada hasil yang ingin Anda capai.

d. Terapkan Ritme Strategi

Hal berikutnya yang perlu Anda lakukan untuk memastikan bahwa eksekusi strategi dapat berjalan sesuai rencana adalah mengikuti strategi Anda. Seringkali, karyawan perusahaan begitu fokus pada tugas sehari-hari mereka sehingga mereka lupa apa tujuan utama memajukan bisnis. Inilah yang membuat banyak strategi tidak bisa dijalankan.

Bagaimana cara menenangkan strategi ini? Anda dapat memulai dengan pertemuan bulanan untuk memeriksa kemajuan implementasi strategi. Libatkan semua orang  untuk berbagi pendapat mereka tentang keseluruhan proses.

Jika ada yang perlu diperbaiki, segera perbarui. Hal ini penting untuk memastikan setiap orang memiliki pandangan dan tujuan yang sama.

e. Terapkan Pelaporan Strategi

Setelah mengadakan rapat, Anda perlu menemukan cara untuk secara konsisten melaporkan status penerapan strategi yang dipimpin perusahaan. Tujuan utama dari laporan ini adalah:

  • Konsistensi. Semua orang tahu apa yang diharapkan dan apa yang perlu diperbarui sebelum pertemuan Sampel
  • Simpel. Laporan tersebut harus memberikan gambaran kemajuan implementasi strategi
  • Akuntabilitas. Pastikan  laporan tersebut mencantumkan nama masing-masing orang dan tugasnya serta siapa yang benar-benar menyelesaikan pekerjaan
  • Informatif. Laporan ini tidak hanya memberikan gambaran  tentang keadaan implementasi strategi saat ini, tetapi juga evolusinya dari waktu ke waktu.Cobalah untuk memasukkan periode waktu yang sebanding menggunakan bagan untuk melihat dengan jelas perubahan dan memastikan kecepatan dipertahankan sesuai rencana.

5. Implementasi Keperawatan

Menurut Gordon (1994), praktik keperawatan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh perawat untuk membantu klien berpindah dari masalah dengan status kesehatannya  ke keadaan kesehatan yang baik yang menggambarkan kriteria hasil, harapan.

Tujuan pelaksanaan adalah untuk membantu klien mencapai tujuan yang telah ditetapkan, antara lain:

  • Meningkatkan kesehatan
  • Mencegah penyakit
  • Memulihkan kesehatan
  • Memudahkan deputi pengobatan

6. Implementasi Kebijakan Publik

Konsep dasar  implementasi kebijakan publik  mengacu pada tindakan yang diambil untuk mencapai tujuan yang  ditetapkan dalam sebuah keputusan. Implementasi kebijakan publik merupakan salah satu tahapan penting dalam keseluruhan siklus kebijakan publik.

Untuk itu, muncul beberapa komentar di bawah ini mengenai implementasi kebijakan publik. Menurut Nugroho (2014: 657), “implementasi suatu kebijakan pada prinsipnya merupakan sarana yang dengannya suatu kebijakan  mencapai tujuannya”.

Menurut Huntington (Mulyadi, 2015: 24), perbedaan terpenting antara satu negara dengan negara  lain bukan terletak pada bentuk atau ideologinya, tetapi pada tingkat kepemimpinannya. Tingkat kompetisi ini dapat dilihat dari kemampuan menjalankan setiap keputusan atau kebijakan suatu jabatan politik, kabinet atau presiden negara tersebut.

Grindle (Waluyo, 2007: 49) menyatakan: “Implementasi praktis bukan hanya tentang mekanisme pengambilan keputusan kebijakan menurut prosedur normal melalui jalur birokrasi, tetapi lebih dari itu, ini tentang konflik, keputusan  siapa yang Anda dapatkan dari sebuah kebijakan.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca Juga Artikel Terkait



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien