in

Growth Mindset: Pengertian, Manfaat dan Penerapannya

Growth Mindset, Pahami dan Terapkan dalam Hidupmu – Apakah pernah terpikir olehmu bahwa kesuksesan dapat diraih tidak hanya mengandalkan kemampuan dan bakat? Ternyata dalam kehidupan seseorang, mengandalkan kemampuan dan bakat saja tidak cukup untuk meraih kesuksesan. Ada faktor lain yang dapat mengantar seseorang mencapai kesuksesan, yaitu pola pikir atau mindset.

Menurut Dr. Carol S. Dweck, seorang psikolog di Stanford University, terdapat dua pola pikir manusia, yaitu growth mindset dan fixed mindset. Kedua istilah ini pertama kali diperkenalkan dalam bukunya yang berjudul Mindset: The New Psychology of Success. Di dalam buku tersebut, Dweck menjelaskan bahwa growth mindset merupakan salah satu kunci bagi individu untuk meraih kesuksesan.

Lalu, bagaimana sebenarnya growth mindset dapat mempengaruhi kesuksesan seseorang?

Pengertian Growth Mindset

growth mindset

Growth mindset dapat diartikan sebagai pola pikir seseorang yang memahami bahwa kemampuan atau bakat yang dimilikinya sejak kecil merupakan sebuah permulaan. Mereka percaya bahwa kemampuan dan bakat tersebut dapat terus berkembang dengan kerja keras dan dedikasi. Mereka menanamkan pola pikir untuk terus belajar dan memahami dunia.

Seseorang yang memiliki growth mindset atau pola pikir berkembang cenderung ingin mendapatkan proses belajar yang bermakna dan memiliki pengaruh dalam hidupnya. Mereka tidak hanya ingin terlihat pintar atau terlihat menguasai suatu permasalahan. Pemilik growth mindset sangat menghargai proses dan menjadikan kegagalan bukan sebagai akhir, melainkan sebagai tangga untuk melangkah ke tahap berikutnya.

Ketika mengalami kegagalan, reaksi seseorang terhadap permasalahan tersebut dapat mencerminkan pola pikirnya, apakah Ia fixed mindset atau growth mindset. Jika seseorang memiliki fixed mindset, biasanya Ia akan menilai kegagalan sebagai tanda ketidakmampuan. Kegagalan sangat tidak disukai dan selalu berusaha untuk mencapai keberhasilan dalam waktu singkat atau sekali coba.

Padahal, kegagalan juga merupakan langkah kecil untuk mencapai keberhasilan. Hal ini membuat orang dengan fixed mindset menghindari tantangan yang kemungkinan menghasilkan kegagalan. Selain itu, seringkali mereka bersikap defensif.

Namun, yang perlu diingat adalah pola pikir tidak bersifat genetik dan juga terdapat berbagai faktor dalam pembentukannya. Mindset tidak bersifat permanen dan bisa berubah secara ekstrim, sebab dipengaruhi oleh peristiwa-peristiwa yang terjadi di dalam hidupnya.

 

Manfaat Memiliki Growth Mindset

Growth mindset dipercaya sebagai salah satu faktor yang dapat mengubah hidup seseorang. Lalu, bagaimana sebenarnya manfaat dari pola pikir berkembang ini  bagi kehidupan seseorang?

1. Menyadari bahwa kegagalan bukanlah tanda ketidakmampuan

manfaat growth mindset

Memiliki growth mindset dapat mempermudah kita dalam menerima kegagalan. Kita bisa menyadari bahwa kegagalan bukanlah hasil yang mutlak. Hal ini karena dengan memiliki growth mindset, kita bisa menyadari bahwa yang bagian paling penting dalam melakukan sesuatu adalah prosesnya. Kita bisa banyak belajar dari banyak proses yang akhirnya akan mengantar kita pada kesuksesan.

Kuncinya adalah jangan ragu, malu atau malas untuk terus belajar dan berproses.

banner-promo-gramedia

2. Melihat masalah sebagai tantangan yang harus diselesaikan

Growth mindset akan membantu kita untuk melihat masalah sebagai sebuah tantangan yang memiliki pemecahan dan bukan rintangan yang tidak dapat diselesaikan.

Permasalahan yang muncul akan menjadi tantangan bagi kita untuk dapat mengasah kemampuan berpikir kritis dan analitis. Pola pikir berkembang yang dilengkapi dengan optimisme akan membuat kita mampu untuk menyelesaikan permasalahan yang ada.

3. Menjadi Produktif

Pola pikir utama growth mindset adalah kemampuan dan bakat merupakan sesuatu yang selalu bisa dikembangkan. Mengembangkan kedua hal ini tentu akan menuntut kita untuk mengeksplorasi berbagai hal. Pemilik growth mindset akan memiliki keberanian untuk mencoba banyak hal-hal baru, menantang diri sendiri, dan tentunya dapat meraih hal-hal yang dianggap mustahil oleh kebanyakan orang.

Growth mindset tidak akan membatasi kemampuan dan bakat mereka. Belajar dan berkembang adalah tujuan hidup mereka.

 

Penerapan Growth Mindset dalam Kehidupan Sehari-hari

Setelah mengetahui manfaat-manfaat growth mindset, berikut ini ada beberapa contoh untuk menerapkan pola pikir berkembang dalam kehidupan sehari-hari.

1. Tidak takut untuk belajar

Keinginan untuk belajar atau mengeksplor hal baru bagi pemilik growth mindset tidak akan pernah hilang. Mereka sangat menghargai proses, dan belajar merupakan salah satu proses yang menyenangkan bagi mereka. Jadi, jangan pernah takut untuk belajar hal baru karena bisa membantumu untuk selalu berkembang di kemudian hari.

2. Kegagalan bukanlah akhir

Jika kalian merasakan berbagai emosi seperti marah, kecewa, atau sedih ketika mengalami kegagalan, itu adalah hal yang wajar. Namun, bagi pemilik growth mindset, kegagalan bukanlah akhir dari segalanya. Kalian boleh merasakan emosi-emosi tersebut, tapi jangan lupa untuk bangkit lagi dan berusaha lagi. Jadikanlah kegagalan sebagai pembelajaran dan terus melangkah untuk mencapai kesuksesan.

3. Menghargai kritik

Ada banyak hal yang bisa dipelajari ketika kita menerima kritikan yang membangun dengan lapang dada. Fokuslah pada kiritk yang dapat membantumu untuk mengembangkan kemampuanmu dan jadikanlah sebagai pacuan untuk menjadi lebih baik.

Melatih Berpikir Positif dengan Growth Mindset

Orang yang memiliki growth mindset cenderung untuk selalu berkembang. Mereka fokus untuk mengembangkan bakat, kemampuan, dan pemikirannya dengan kerja keras. Growth mindset harus dibarengi dengan pola pikir positif. Hal ini akan membantumu untuk terus berkembang.

Berikut ini ada beberapa tips untuk melatih pola pikir yang positif dengan growth mindset.

1. Pola bahasa

Cara seseorang berbicara bisa mencerminkan pola pikirnya. Untuk membiasakan diri dengan pola pikir positif, mulailah dari menyusun kata-kata yang lebih positif dan mendukungmu untuk berpikir berkembang.

Misalnya, ketika mengalami kegagalan hindari kalimat seperti ‘Capek, gagal terus’ atau lebih parah lagi jika berkata ‘Gagal lagi. Aku nyerah’.

Mulailah untuk mengungkapkan kalimat, ‘Kalau gagal, kemungkinan ada kesalahan atau kelewat. Harus dicek lagi’ atau ‘Sepertinya harus pakai strategi lain’. Orang yang memiliki pola pikir berkembang akan mendalami proses dan terus mencoba. Kegagalan tidak akan menghentikan mereka.

Orang yang memiliki growth mindset akan cenderung berkata ‘aku akan mempelajarinya’ ketika merasa tidak bisa melakukan sesuatu. Mereka tidak berkata ‘Ah, aku gak bisa mengerjakan ini. Aku gak pintar soal ini’.

Memiliki keinginan untuk terus belajar adalah ciri ciri orang yang memiliki growth mindset.

2. Mengutamakan proses

Saat ini masih banyak orang yang menilai sesuatu dari hasil akhirnya saja. Namun, bagi pemilik growth mindset, hasil akhir yang memuaskan adalah bonus.

Mereka cenderung untuk fokus dan menginginkan proses yang bernilai. Selain itu, mereka tidak terpaku dengan standar waktu yang banyak diterapkan oleh lingkungan.

3. Berdamai dengan diri sendiri

Orang yang memiliki growth mindset, biasanya memiliki kemampuan untuk memaafkan dan berdamai dengan dirinya sendiri.

Mereka menyadari bahwa kekurangan bukanlah aib dan bisa terus dikembangkan. Jika melakukan kesalahan atau kegagalan, mereka bisa memahami bahwa itu bagian dari proses.

banner-promo-gramedia

Dengan pandangan seperti itu, akan lebih mudah bagi mereka untuk berdamai dan bangkit kembali. Mereka bahkan bisa lebih fokus dalam mencapai tujuannya.

4. Berbagi dengan orang lain

Mulailah berpikir untuk memberikan pengalaman dan keberhasilan dengan orang lain. Dengan berbagi, kamu bisa menjelaskan bahwa keberhasilan yang diraih sudah melalui berbagai tantangan dan proses yang tidak mudah. Kamu juga bisa lebih menghargai proses-proses yang telah dilalui dan menyadari bahwa usahamu telah membuahkan hasil.

5. Merefleksi diri

Setelah mengalami berbagai macam proses, orang yang memiliki growth mindset akan memberi waktu untuk merefleksi diri. Mereka akan memikirkan kembali tujuan-tujuannya dan fokus untuk proses ke depannya.

Ada beberapa kegiatan yang bisa dijadikan sebagai refleksi, seperti menulis jurnal harian di akhir hari, meditasi di awal hari, atau sekedar take a break ketika beraktivitas. Ini akan membuat mereka lebih fokus.

Bagi kamu yang merasa memiliki growth mindset, apakah ada hal-hal di atas yang sudah kamu lakukan? Jika belum, yuk coba menerapkan pola pikir positif di hari-harimu!

Tertarik untuk mempelajari pola pikir berkembang lebih dalam? Ada bermacam-macam kegiatan yang bisa kamu lakukan loh, salah satunya membaca buku. Secara spesifik, membaca buku mengenai pola pikir atau pengembangan diri bisa membantumu mengembangkan growth mindset.

Pemahaman Yang Salah Tentang Growth Mindset

Berikut ini ada beberapa kesalahpahaman mengenai pandangan growth mindset.

1. Growth mindset akan selalu dimiliki

Pemikiran seperti ini sebenarnya sebuah kesalahan. Masih banyak orang yang tidak memahami perbedaan antara growth mindset dan open minded atau berpikiran terbuka. Dalam penjelasan Carol Dweck dinyatakan bahwa tidak ada seseorang yang memiliki growth mindset secara alami atau sepenuhnya. Semua orang memiliki campuran antara growth mindset dan fixed mindset.

Pola pikir berkembang cenderung menyukai perubahan dan menghargai proses yang terjadi dalam sebuah usaha. Sedangkan pola pikir tetap, cenderung tidak menyukai perubahan dan sebagian besar hanya melihat atau menilai hasil akhir.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa pola pikir bukanlah sesuatu yang permanen dan bisa berubah kapan saja. Seseorang bisa mengubah pola pikirnya untuk menyesuaikan dengan keinginan dan kebutuhannya.

2. Growth Mindset is all about praise and reward

Jika kita berpikir growth mindset sebagai sarana untuk memberikan pujian dan penghargaan atas usaha yang telah dilakukan, maka itu sebuah kesalahan. Growth mindset membuat kita memiliki keinginan untuk terus mengembangkan diri dan melatih diri untuk memiliki keterampilan yang baru. dengan growth mindset, kita akan dibuat untuk selalu produktif dan penasaran akan hal baru.

Mempelajari hal baru, menghargai setiap proses, dan menerima kegagalan yang terjadi, serta memberikan pujian atau penghargaan merupakan salah satu bentuk growth mindset yang sebenarnya.

Rekomendasi Buku Growth Mindset

1. Carol Dweck, ‘Mindset : The New Psychology of Success’

https://www.gramedia.com/blog/sinopsis-buku-mindset-karya-carol-s-dweck/#gref



Buku yang ditulis oleh Carol Dweck ini menjadi buku pertama yang mendobrak anggapan umum bahwa bakat sangat menentukan kesuksesan seseorang. Buku ini menjabarkan secara panjang lebar mengenai pola pikir. Pola pikir manusia harus dilatih untuk menjadi growth mindset.

Dalam buku ini, kita dianjurkan untuk mengubah pola pikir yang tetap atau fixed mindset, menjadi pola pikir yang berkembang atau growth mindset. Dweck menjelaskan bahwa pola pikir berkembang ini dapat menjadi jalan baru kesuksesan seseorang.

Buku ini termasuk best seller di toko-toko buku dan menjadi acuan dalam pengembangan growth mindset.

2. Napoleon Hill, ‘Think and Grow Rich’

Beli Sekarang

Buku ini ternyata menjadi motivator bagi para penulis buku pengembangan diri seperti Napoleon Hill ini. Dalam buku nya tersebut, napoleon menjelaskan bahwa tidak bisa menganggap remeh hal kecil. Karena dengan hal-hal kecil jika dilakukan secara terus menerus akan menjadi hal yang besar di suatu saat.

3. Kiyosaki Robert, ‘Poor Dad, Rich Dad’

Beli Sekarang

Buku ini menjadi salah satu rekomendasi bagi kamu yang ingin mengembangkan pola pikir mengenai uang dan pekerjaan. Kiyosaki Robert berusaha menjelaskan bahwa pandangan kita terhadap uang harus diubah.

Ia menjelaskan bahwa dengan berinvestasi, uang yang kita miliki akan terus berkembang. Hal ini dijelaskan sebagai langkah yang lebih baik daripada harus bekerja secara terus menerus tetapi uang yang dihasilkan selalu habis. Cara ini biasanya malah akan membebani generasi berikutnya karena tidak menyisakan uang untuk kehidupan mereka, bahkan bisa sampai seperti sandwich generation.

4. Stephen R. Covey, ‘The 7 Habits of Highly Effective People’

Karya tulisan Stephen R. Covey ini menjadi salah satu buku yang paling direkomendasikan sebagai buku motivasi. Buku ini juga berada di peringkat ke-19 dari 100 buku paling berpengaruh di dunia. Dalam buku ini, kamu akan belajar mengenai cara membuat orang lain menyukaimu dan teknik-teknik menghadapi orang yang memiliki kepribadian atau karakter yang berbeda denganmu. Selain itu, buku ini juga bisa membantumu untuk menemukan jalan menuju kesuksesan, sesuai dengan judulnya.

5. Norman Vincent Peale, ‘The Power of Positive Thinking’

Beli Sekarang

Dalam bukunya, Peale menjelaskan bahwa pemikiran positif akan membawa orang-orang yang memilikinya menuju kesuksesan dan impian mereka. Buku ini juga menjelaskan mengenai pentingnya menghadirkan pikiran yang lebih tenang dengan membaca buku.

Setelah membaca buku setebal 128 halaman ini, kamu diharapkan untuk dapat termotivasi dan lebih bersemangat dalam menjalani kehidupan, tentunya dengan optimisme dan harapan.

Buku ini secara garis besar memberikan beberapa poin yang bisa dijadikan acuan dalam hidup, misalnya jangan takut dalam menjalani hidup dan mengembangkan hubungan dengan orang lain. Kamu harus selalu percaya diri dan memperlakukan diri sendiri dengan baik.

Buku ini layak untuk masuk ke jajaran buku motivasi terbaik dan terlaris sepanjang masa. Hal ini karena melalui buku ini diharapkan mampu membantumu mencerahkan hidup.

6. Richard Carlson, ‘Don’t Sweat The Small Stuff’

Beli Sekarang

Carlson membantu kamu untuk membedakan hal-hal yang memang benar-benar penting dan hal-hal yang perlu diabaikan. Salah satu bagian terpenting dalam buku ini adalah supaya kamu bisa membersihkan pikiran dari berbagai kekacauan yang bisa merusak hidupmu.

Nilai buku ini terletak pada kesadaran terhadap tuntutan hidup dan menempatkan pikiran negatif dalam konteks yang lebih besar. Kita diharapkan dapat menyadari pikiran, kemudian mengubah pikiran, lalu perasaan kita, terutama yang negatif karena perasaan adalah produk dari pikiran.

Kesimpulan

Pola pikir bukanlah hal yang permanen, sehingga berapapun usiamu, growth mindset bisa selalu diterapkan. Cobalah untuk selalu memperhatikan proses dan jangan takut atau malu untuk belajar. Mengembangkan kemampuan dan bakat dengan mengeksplor banyak hal baru akan memberikan peluang yang besar untuk memiliki growth mindset.

Ingatlah untuk menerima kegagalan dan menjadikannya sebagai langkah yang lebih dekat untuk mencapai kesuksesan. Kesuksesan yang sejati tidak diraih dengan sekali coba. Nikmatilah prosesnya dan rasakan manisnya kesuksesan setelah belajar dari kegagalan demi kegagalan.

Baca juga artikel motivasi terkait “Growth Mindset” berikut :

Referensi

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ahmad