in

Mengenal Teori Konflik Realistis, Ini Informasi Lengkapnya

Pixabay.com

Konflik Realistis – adalah salah satu teori sosial yang wajib Grameds ketahui dan mempelajarinya untuk mengatasinya secara rinci. Teori ini mungkin akan keluar di Ujian IPS atau Sosiologi dengan mengajukan pertanyaan umum tentang gagasan atau evaluasi teori. Bahkan dalam ujian juga dapat diajukan pertanyaan khusus, seperti, bagaimana Konflik Realistis menjelaskan genosida?

Atau, Apa penjelasan yang diberikan oleh Konflik Realistis tentang seksisme? atau, Apa yang membuat Teori Konflik Realistis berguna (atau tidak berguna) di dunia nyata? Pastikan Grameds dapat menjelaskan kekuatan teori ini serta kelemahannya. Berikut ini penjelasan lengkapnya.

Teori Konflik Realistis

Teori konflik realistis dalam bahasa Inggris juga disebut dengan Realistic Conflict Theory (RCT) yang merupakan model sosial yang mencoba menjelaskan mengapa prasangka, stereotip negatif, dan diskriminasi berkembang terhadap anggota kelompok sosial lain. Status sosial ekonomi, etnis, dan gaya hidup yang berbeda sering menjadi contoh faktor yang memisahkan orang ke dalam kelompok yang berbeda.

Diakui secara luas bahwa orang cenderung mengidentifikasi diri dengan kelompok mereka. Mereka juga cenderung memiliki pandangan negatif tentang beberapa kelompok lain – “kelompok luar ”. Tetapi mengapa beberapa kelompok luar menarik permusuhan dan diskriminasi tetapi yang lain diperlakukan secara netral atau bahkan dikagumi?

Misalnya, orang Inggris memiliki beberapa stereotip negatif tentang orang Prancis (makan katak!) dan orang Jerman (tidak punya selera humor!) tapi tidak dengan orang Belanda atau Denmark.

Inilah yang coba dijelaskan oleh Realistic Conflict Theory (RCT). Konflik realistis adalah teori sosial yang menunjukkan bahwa konflik dapat muncul antara kelompok orang yang berbeda yang memiliki tujuan berbeda dan bersaing memperebutkan sumber daya yang terbatas.

Ketika dua atau lebih kelompok bersaing memperebutkan sumber daya yang terbatas (baik dari kelangkaan nyata atau yang dirasakan) perasaan prasangka dan stereotip negatif dapat berkembang terhadap kelompok lain.

Konflik dan sikap negatif terhadap kelompok lain dapat dikurangi jika kedua kelompok memiliki tujuan yang lebih tinggi (tujuan yang saling menguntungkan bagi kedua kelompok di mana kedua kelompok perlu berpartisipasi untuk mencapai tujuan).

Penelitian teori konflik realistis paling terkenal terjadi pada 1950-an oleh Carolyn dan Muzafer Sherif dengan Eksperimen Robbers Cave di Oklahoma. Dua kelompok anak laki-laki muda di lingkungan perkemahan musim panas yang awalnya tidak menyadari satu sama lain dan yang memungkinkan persahabatan dan norma berkembang di dalam masing-masing kelompok.

Selama fase berikutnya kelompok-kelompok itu diperkenalkan satu sama lain dan persaingan dibina antara keduanya. Setelah beberapa saat sikap prasangka dan stereotip negatif masing-masing dikaitkan dengan kelompok lain, termasuk pemanggilan nama dan vandalisme.

Teori konflik realistis berpendapat bahwa kelompok cenderung memiliki lebih banyak gesekan satu sama lain ketika mereka bersaing untuk mendapatkan sumber daya dan akan lebih kooperatif satu sama lain jika mereka merasakan solidaritas atau memiliki tujuan yang sama.

Konflik Realistis

Ini adalah konsep psikologis sosial dan dianggap sebagian menjelaskan bagaimana prasangka berkembang. Sejak eksperimen Carolyn dan Muzafer Sherif ini, psikolog sosial lainnya telah mengevaluasi berbagai aspek dari konsep ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap interaksi kelompok dalam banyak hal.

Banyak contoh teori konflik yang realistis dalam tindakan ada dalam gelombang imigrasi ke Amerika Serikat. Ketika sekelompok imigran baru dari latar belakang etnis tertentu akan tiba dalam jumlah besar, anggota kelompok seringkali menghadapi prasangka yang mendalam karena mereka dipandang sebagai pesaing untuk sumber daya seperti pekerjaan.

Seiring waktu, diskriminasi ini akan mati kembali, tetapi dapat dihidupkan kembali jika suatu kelompok dianggap sebagai ancaman yang berkelanjutan.

Imigran Jepang, misalnya, menghadapi prasangka ekstrim dan penahanan selama Perang Dunia II, dan banyak orang keturunan Arab didiskriminasi setelah serangan teroris di AS pada 11 September 2001.

Ada juga banyak contoh sejarah ketika kelompok-kelompok bekerja sama dan membentuk ikatan yang lebih besar. Terbentuknya serikat pekerja seringkali mempertemukan imigran dari banyak kelompok yang dulunya bercirikan hubungan konflik yang tinggi.

Afiliasi ke partai politik juga menciptakan tujuan bersama di antara kelompok-kelompok yang berbeda. Ada banyak penelitian lain sejak Sherif yang muncul untuk mengkonfirmasi teori konflik yang realistis.

Selain itu, beberapa penelitian menunjukkan bahwa konflik tidak selalu harus nyata. Persaingan yang dirasakan untuk sumber daya, apakah ada persaingan yang sebenarnya atau tidak, mungkin cukup untuk menyebabkan gesekan yang signifikan antar kelompok.

Teori konflik yang realistis sebagian dapat menjelaskan ketegangan dan diskriminasi kelompok. Penting juga untuk menyadari bahwa ini merupakan solusi untuk konflik antar kelompok. Mengidentifikasi tujuan bersama dapat mulai menghilangkan beberapa diskriminasi dan mempromosikan harmoni antarkelompok yang lebih besar.

Teori konflik realistis menyatakan bahwa setiap kali ada dua atau lebih kelompok yang mencari sumber daya terbatas yang sama , hal ini akan menimbulkan konflik, stereotip dan keyakinan negatif, serta diskriminasi antar kelompok.

Konflik dapat menyebabkan meningkatnya permusuhan terhadap kelompok dan dapat menyebabkan permusuhan yang berkelanjutan untuk berkembang.

Dalam kasus Inggris, Prancis, dan Jerman, misalnya adalah negara-negara Eropa yang dulunya bersaing memperebutkan koloni kekaisaran dan masih bersaing memperebutkan kekuasaan di Eropa. Hanya ada begitu banyak koloni atau pekerjaan atau uang Eropa untuk digunakan, jadi ini adalah sumber daya yang terbatas. Negara-negara seperti Belanda dan Denmark tidak pernah bersaing untuk kekuasaan, kontrol atau kekayaan.

Jadi Eropa tidak memiliki stereotip negatif atau lelucon kejam tentang mereka. Konflik, stereotip dan keyakinan negatif, dan diskriminasi antarkelompok dapat dikurangi dalam situasi di mana dua atau lebih kelompok berusaha untuk mendapatkan beberapa tujuan yang lebih tinggi .

Tujuan superordinat adalah tujuan yang diinginkan bersama yang tidak dapat diperoleh tanpa partisipasi dua atau lebih kelompok.

Konflik Realistis

Penelitian Teori Konflik Realistis

Seperti yang sudah disinggung sedikit di atas tentang penelitian awal dari teori ini yang diprakarsai oleh Sherif yang melakukan penelitian “Robbers Cave” yang terkenal dan menunjukkan Konflik Realistis dalam tindakan.

Ini adalah Studi Klasik dalam Psikologi Sosial sehingga kamu bisa mempelajarinya lebih detail lagi di luar kajian ilmu sosiologi, yakni dengan kajian ilmu psikologi.

Pada 1970-an, survei Studi Pemilihan Nasional Michigan mengumpulkan data tentang sikap terhadap rencana pemerintah untuk menggabungkan sekolah dan bus anak-anak kulit putih ke sekolah bersama anak-anak kulit hitam. Dalam survei ini, responden kulit putih menentang gagasan anak-anak mereka disekolahkan bersama orang Afrika-Amerika.

Teori Konflik Realistis akan mengatakan ini karena keluarga kulit putih merasakan hak istimewa itu yang mereka nikmati (kekayaan, pendidikan yang lebih baik, prospek karir yang lebih baik) akan terancam jika mereka harus membaginya dengan anak-anak dari keluarga kulit hitam. Jika Teori Konflik Realistis benar, maka prasangka negatif meningkat ketika ada kekurangan sumber daya.

Christine Brain (2015) menggambarkan konflik antara Rusia dan Ukraina sebagai konflik tentang siapa yang menguasai pasokan gas ke Eropa, karena pipa Rusia harus melewati wilayah Ukraina. John Duckitt (1994) berpendapat ada dua jenis konflik realistis, tergantung pada apakah kedua kelompok memiliki kekuatan yang sama atau tidak.

Konflik Realistis Standar adalah antara dua “kelompok sebaya” yang setara tetapi bersaing. Terkadang ingroup akan berkonflik dengan outgroup yang berstatus rendah dan bukan merupakan ancaman nyata. Ini adalah “dominasi outgroup oleh ingroup ”. Kelompok yang didominasi mungkin menerima status inferior mereka atau mungkin membencinya.

Ingroup yang kuat memutuskan apakah pemberontakan itu tidak dibenarkan (mengarah pada prasangka) atau dibenarkan (mengarah pada perubahan sosial). Berikut ini rincian yang dijelaskan dalam teori konflik realistis berdasarkan penelitian Sherif 1966.

Konflik Realistis
Pixabay.com

1. Persaingan memperebutkan sumber daya yang terbatas

Untuk melihat apakah persaingan untuk mendapatkan hadiah akan mengarah pada konflik, para peneliti merancang fase konflik antarkelompok, di mana dua kelompok bersaing satu sama lain dalam serangkaian kontes seperti tarik tambang. Tim pemenang menerima hadiah.

Persaingan antar kelompok adalah contoh dari saling ketergantungan negatif. Yakni suatu kondisi di mana kemenangan bagi satu kelompok berarti kekalahan bagi yang lain.

Setelah bersaing satu sama lain, anak laki-laki menjadi agresif secara verbal dan fisik terhadap kelompok luar. Anak laki-laki melemparkan makanan ke kelompok lain, saling memanggil nama selama waktu makan atau bahkan membakar bendera kelompok luar. Hasil ini menunjukkan bahwa persaingan mengarah pada konflik, atau setidaknya memperburuknya.

2. Kolaborasi dan tujuan superordinat

Untuk menyatukan Rattlers dan Eagles, para peneliti menetapkan tugas yang membutuhkan kerja sama antarkelompok untuk mencapai tujuan bersama yang diinginkan kedua kelompok. Tujuan superordinat menciptakan keadaan saling ketergantungan yang positif–kedua kelompok harus bekerja sama untuk berhasil.

Salah satu tujuan superordinat yang digunakan dalam eksperimen itu adalah membuat truk itu mengeluarkan film dari selokan. Kedua kelompok tertarik untuk menonton film tersebut, sehingga mereka harus bekerja sama untuk menarik truk keluar dari selokan menggunakan tali.

Mencapai tujuan bersama menyebabkan berkurangnya permusuhan dan agresi di antara kelompok. Kerjasama sangat efektif dalam meredam konflik antarkelompok.

Konflik Realistis

Praktik Teori Konflik Realistis

Berikut ini adalah penerapan teori konflik realistis di kehidupan nyata.

1. Kerjasama antarkelompok

Jika konflik berasal dari konflik atas sumber daya yang langka, maka konflik berkurang ketika kerjasama menghasilkan lebih banyak sumber daya bersama. Untuk mengurangi prasangka, tujuan superordinat dapat dibentuk. Di sinilah sumber daya hanya bisa dimenangkan jika kelompok bekerja sama daripada bersaing. Sheriff mendemonstrasikan kekuatan tujuan superordinat untuk mengurangi konflik dalam studi “Robbers Cave” (1954).

Ketika Eagles dan Rattler harus bekerja sama untuk memperbaiki pipa air dan memilih film untuk ditonton, permusuhan antar kelompok berkurang. Ada proyek dunia nyata untuk melakukan hal yang sama.

Uni Eropa dibentuk untuk membuat perang masa depan di Eropa menjadi tidak mungkin dengan membuat negara-negara Eropa bekerja menuju tujuan yang lebih tinggi melalui perdagangan dan menggerakkan tenaga kerja.

Gerakan Olimpiade juga mencoba untuk mempromosikan perdamaian dengan membuat negara-negara berbagai tujuan yang lebih tinggi dari pencapaian olahraga yang akan membuat mereka lebih kecil kemungkinannya untuk bersaing memperebutkan sumber daya.

Konflik Realistis
Pixabay.com

2. Persepsi yang Menantang

Cukup sering, orang melihat persaingan atas sumber daya yang langka ketika benar-benar ada cukup untuk berputar. Misalnya, karena penurunan tingkat kelahiran dan populasi yang menua, sebagian besar negara Eropa membutuhkan imigran untuk datang dan melakukan pekerjaan serta membayar pajak–ada terlalu banyak pekerjaan yang perlu dilakukan.

Gordon Allport (1954) mengajukan Hipotesis Kontak, yang mengatakan bahwa semakin banyak kontak orang dengan kelompok luar, semakin banyak prasangka mereka akan berkurang. Ini disebut “rekonseptualisasi kategori kelompok.

Allport setuju dengan Sherif bahwa kelompok harus bekerja sama menuju tujuan yang lebih tinggi, tetapi juga dengan Duckitt bahwa kelompok harus memiliki status yang sama ketika mereka bertemu.

Dia menambahkan bahwa perlu ada kontak pribadi antara kelompok mereka harus berbaur dan mengenal satu sama lain untuk menantang stereotip. Faktor lainnya adalah dukungan pihak berwenang untuk pertemuan tersebut seseorang tidak dapat memiliki figur otoritas yang menentang kontak tersebut.

Konflik Realistis

Evaluasi Teori Konflik Realistis

1. Kekuatan

Ada banyak penelitian yang mendukung teori Konflik Realistis, terutama studi “Robbers Cave” dan juga banyak survei sikap seperti Studi Pemilu Nasional Michigan. Hal ini juga didukung oleh akal sehat (face validity). Penggemar sepak bola cenderung memiliki stereotip negatif tentang tim lawan, tetapi tidak ada pandangan khusus tentang tim yang jauh lebih rendah (atau lebih tinggi) di liga yang tidak bersaing dengan tim mereka.

Ekstremis yang mencoba menimbulkan prasangka sering mengklaim bahwa kelompok luar merupakan ancaman bagi pekerjaan, pendidikan, uang, atau hak istimewa orang. Dengan kata lain, mereka mencoba menciptakan persepsi (yang mungkin tidak benar) bahwa sumber daya langka dan kelompok luar adalah pesaing. Inilah yang diprediksi RCT.

2. Kelemahan

Studi “Robbers Cave” dilakukan pada anak sekolah Amerika, bukan pada orang dewasa. Testosteron dan pengasuhan mungkin membuat anak sekolah cenderung membentuk suku dan menjadi kompetitif. Ada bahaya dalam menggeneralisasi dari mereka ke perilaku orang dewasa.

Survei sikap mengalami masalah validitas “ayam dan telur”. Mana yang lebih dulu, prasangka atau persepsi persaingan? Orang-orang fanatik akan sering menciptakan gagasan persaingan untuk membenarkan prasangka mereka, tetapi prasangka sebenarnya mungkin muncul lebih dulu. Ini adalah wawasan dari Teori Identitas Sosial .

3. Perbedaan

Teori Identitas Sosial Tajfel & Turner (1979) sangat kontras dengan teori konflik realistis. Teori identitas sosial mengklaim bahwa prasangka itu alami dan naluriah dan terjadi segera setelah kamu mengkategorikan diri kamu sebagai milik suatu kelompok (kategorisasi sosial) dan melihat orang lain milik kelompok luar (perbandingan sosial). Prasangka ini tidak ada hubungannya dengan persaingan atas sumber daya.

Teori identitas sosial didukung oleh studi “Kelompok Minimal” Tajfel (1970) di mana anak laki-laki menunjukkan diskriminasi kelompok luar meskipun mereka tidak bersaing dengan kelompok luar.

Mereka akan memilih opsi dari buklet matriks yang menawarkan sumber daya yang langka (dalam poin) untuk menciptakan kompetisi daripada opsi yang akan memberikan lebih banyak poin kepada kelompok mereka.

Seperti halnya “Robbers Cave”, ini adalah studi tentang anak sekolah yang mungkin tidak digeneralisasi untuk perilaku orang dewasa. Tidak seperti “Robbers Cave”, menetapkan poin dari buklet matriks sangat artifisial dan mungkin kurang validitas ekologi. Ada teori lain yang menjelaskan prasangka juga.

Theodor Adorno (1950) berpendapat bahwa beberapa orang memiliki Kepribadian Otoritarian yang terancam oleh orang-orang yang berbeda dan senang melakukan diskriminasi terhadap kelompok luar yang memiliki status lebih rendah.

Penelitian Adorno melibatkan kuesioner “Skala Fasisme” dan wawancara untuk mendapatkan data kuantitatif dan kualitatif. Sekali lagi, ini adalah teori yang menyatakan bahwa kelompok tidak memerlukan persaingan agar prasangka terbentuk.

Nah, itulah penjelasan lengkap tentang teori konflik realistis berdasarkan kajian sosiologi. Pelajari lebih banyak tentang konflik dalam kajian sosiologi dengan referensi dari buku-buku yang bisa kamu dapatkan di www.gramedia.com. Sebagai #SahabatTanpaBatas, Gramedia akan selalu memberikan informasi terbaik dan terbaru untuk Grameds.

Penulis: Lala



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ananda