in

Open Source Adalah: Pengertian, Sejarah, Cara Kerja, dan Kelebihan serta Kekurangannya

Open source adalah – Terdapat dua jenis perangkat lunak, yakni Open Source dan Closed Source. Setiap jenis perangkat lunak tersebut mempunyai perbedaan dari segi kegunaan, dukungan, keamanan, dan harga. Selain itu, masing-masing software ini juga mempunyai kelebihan dan kekurangannya.

Pada masa ini, banyak perangkat lunak yang bersifat Open Source, mulai dari sistem operasi, aplikasi editing, hingga game. Istilah Open Source sendiri mengacu pada sesuatu yang bisa dimodifikasi dan dibagikan orang, karena desainnya dapat diakses oleh publik.

Istilah ini berasal dari konteks pengembangan perangkat lunak untuk menunjukkan pendekatan khusus, untuk membuat program komputer. Namun, pada saat ini, Open Source menunjukkan serangkaian nilai yang lebih luas.

Proyek, produk, atau inisiatif Open Source merangkul dan merayakan prinsip pertukaran terbuka, partisipasi kolaboratif, pembuatan prototipe secara cepat, transparansi, meritokrasi, dan pengembangan berorientasi komunitas.

Sementara itu, ada juga jenis perangkat lunak yang bersifat tertutup dan tidak gratis, yang disebut sebagai Closed Source atau proprietary software. Perangkat lunak ini tak mencari atau mengizinkan orang lain untuk memodifikasi dan membagikan kodenya secara gratis, karena pemilik kode mengandalkan kodenya itu untuk mendapatkan penghasilan.

Pada artikel ini, kita akan mengenal lebih dalam mengenai Open Source, mulai dari pengertiannya, sejarah, cara kerja, nilai-nilai, serta kelebihan dan kekurangannya. Simak artikel ini hingga selesai, ya!

Pengertian Open Source

Pixabay.com/Markus Spiske

Open Source adalah kode sumber yang dibuat tersedia secara bebas untuk kemungkinan modifikasi dan redistribusi produk, termasuk izin untuk menggunakan kode sumber, dokumen desain, atau konten produk. Model Open Source adalah model pengembangan perangkat lunak terdesentralisasi yang mendorong kolaborasi terbuka.

Prinsip utama pengembangan perangkat lunak Open Source adalah produksi sejawat, dengan produk seperti kode sumber, blueprint, dan dokumentasi yang tersedia secara bebas untuk umum. Pergerakan Open Source dalam perangkat lunak dimulai sebagai tanggapan terhadap keterbatasan kode hak milik.

Model ini digunakan untuk proyek-proyek seperti teknologi tepat guna Open Source, dan penemuan obat Open Source. Open Source mempromosikan akses universal melalui sumber yang terbuka atau lisensi gratis untuk desain atau blueprint produk, dan redistribusi universal dari desain atau blueprint tersebut.

Sebelum frase Open Source diadopsi secara luas, pengembang dan produser telah menggunakan berbagai istilah lain. Namun, Open Source semakin berkembang dengan kemunculan Internet. Gerakan perangkat lunak Open Source muncul untuk mengklarifikasi masalah hak cipta, lisensi, domain, dan konsumen.

The Architecture of Love | Di balik Pena

Umumnya, Open Source mengacu pada program komputer di mana kode sumber tersedia untuk masyarakat umum untuk digunakan atau dimodifikasi dari desain aslinya. Kode dirilis di bawah ketentuan lisensi perangkat lunak yang bergantung pada ketentuan lisensi, orang lain kemudian dapat mengunduh, memodifikasi, dan menerbitkan versi mereka kembali ke komunitas.

Terdapat banyak lembaga formal besar bermunculan untuk mendukung pengembangan gerakan Open Source, termasuk Apache Software Foundation, yang mendukung proyek komunitas seperti kerangka kerja Open Source Apache Hadoop dan server HTTP Open Source Apache HTTP.

Pola pengembangan Open Source mengadopsi model ala bazaar, sehingga pola Open Source ini memiliki ciri bagi komunitasnya, yakni ada dorongan yang bersumber dari budaya memberi, yang berarti saat sebuah komunitas menggunakan sebuah software Open Source dan sudah menerima sebuah manfaat, akan merasa termotivasi untuk memunculkan sebuah pertanyaan apa yang dapat pengguna berikan balik kepada orang banyak.

Pola Open Source ini lahir dari kebebasan berkarya, tanpa intervensi berpikir dan mengungkapkan segala keinginan dengan menggunakan pengetahuan dan produk yang cocok. Kebebasan Open Source menjadi pertimbangan utama saat dilepas ke publik.

Sejarah Open Source

Pembagian informasi teknis sudah ada jauh sebelum munculnya internet dan komputer pribadi. Contohnya, pada tahun-tahun awal pengembangan mobil, sekelompok pemonopoli modal mempunyai hak atas paten mesin bensin 2 tak yang awalnya diajukan oleh George B. Selden.

Dengan mengendalikan paten ini, mereka mampu memonopoli industri dan memaksa produsen mobil untuk mematuhi tuntutan mereka, atau mengambil risiko tuntutan hukum.

Pada tahun 1911, pembuat mobil independen Henry Ford memenangkan tantangan atas paten Selden. Hasilnya menunjukkan bahwa paten Selden menjadi hampir tidak berharga dan sebuah asosiasi baru dibentuk, yakni yang pada akhirnya akan menjadi Asosiasi Produsen Kendaraan Bermotor.

Asosiasi baru melembagakan perjanjian lintas-lisensi antara semua produsen otomotif Amerika Serikat, walaupun masing-masing perusahaan akan mengembangkan teknologi dan file paten, paten ini dibagi secara terbuka dan tanpa pertukaran uang antara semua produsen.

Pada saat Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II, 92 paten Ford dan 515 paten dari perusahaan lain dibagikan di antara produsen ini, tanpa adanya pertukaran uang atau tuntutan hukum. Contoh awal pembagian gratis kode sumber termasuk rilis sumber IBM dari sistem operasinya dan program lainnya pada 1950-an dan 1960-an, dan grup pengguna SHARE yang dibentuk untuk memfasilitasi pertukaran perangkat lunak.

Mulai tahun 1960-an, peneliti ARPANET menggunakan proses Request for Comments (RFC) terbuka untuk mendorong umpan balik dalam protokol jaringan telekomunikasi awal. Hal ini menyebabkan lahirnya internet awal pada tahun 1969. Pembagian kode sumber di internet dimulai saat internet masih relatif primitif, dengan perangkat lunak yang didistribusikan melalui UUCP, Usenet, IRC, dan Gopher.

Contohnya, BSD pertama kali didistribusikan secara luas melalui pos ke comp.os.linux di Usenet, yang juga tempat perkembangannya dibahas, dan Linux mengikuti model ini.

 

Open Source Sebagai Istilah 

Terdapat istilah “Open Source” yang berarti kode sumber diterbitkan, tetapi bukan perangkat lunak bebas. Pada tahun 1996 pembelian lisensi masih diperlukan untuk digunakan. Ingatan lain menggunakannya selama tahun 1980-an.

Hal itu kemudian diusulkan oleh sekelompok orang dalam gerakan perangkat lunak bebas yang mengkritik agenda politik dan filosofi moral yang tersirat dalam istilah “perangkat lunak bebas”, dan berusaha untuk membingkai ulang wacana untuk mencerminkan posisi yang berpikiran lebih komersial.

Selain itu, ambiguitas istilah “perangkat lunak bebas” dipandang sebagai adopsi bisnis yang mengecilkan hati. Namun, ambiguitas kata “gratis” juga dipertimbangkan, terutama dalam bahasa Inggris, karena dapat merujuk pada biaya. Grup pengembang tersebut beranggotakan Todd Anderson, Christine Peterson, Larry Augustin, Sam Ockman, Jon Hall, Michael Tiemann, dan Eric S. Raymond.

Peterson menyarankan nama “Open Source” pada pertemuan yang diadakan di Palo Alto, California, sebagai reaksi terhadap pengumuman Netscape pada Januari 1998 mengenai rilis kode sumber untuk Navigator.

Linus Torvalds memberikan dukungan atas ide ini pada keesokan harinya, dan Phil Hughes mendukung juga istilah tersebut di Linux Journal. Namun, Richard Stallman, pendiri gerakan perangkat lunak bebas, dengan cepat memutuskan untuk tidak mendukung istilah tersebut.

Netscape merilis kode sumbernya di bawah Lisensi Publik Netscape dan kemudian di bawah Lisensi Publik Mozilla. Raymond sangat aktif dalam upaya mempopulerkan istilah baru tersebut. Dia membuat panggilan publik pertama ke komunitas perangkat lunak bebas untuk mengadopsinya pada Februari 1998. Tak lama kemudian, ia mendirikan The Open Source Initiative yang bekerja sama dengan Bruce Perens.

Istilah Open Source kemudian semakin dikenal melalui acara yang diselenggarakan pada bulan April 1998 oleh penerbit teknologi Tim O’Reilly. Acara yang awalnya berjudul “Freeware Summit”, kemudian diganti menjadi “Open Source Summit”.

Acara itu dihadiri oleh para pemimpin dari banyak proyek Open Source dan gratis yang paling penting, di antaranya Linus Torvalds, Larry Wall, Eric Allman, Brian Behlendorf , Guido van Rossum, Paul Vixie, Michael Tiemann, Jamie Zawinski, dan Eric Raymond.

Pada pertemuan itu, alternatif istilah “perangkat lunak bebas” pun dibahas. Tiemann berargumen untuk membuat “sourceware” sebagai istilah baru, sementara Raymond tetap mempertahankan istilah “Open Source”.

Para pengembang pun berkumpul dan melakukan pengambilan suara, dan pemenang diumumkan pada konferensi pers malam yang sama. “Open Source” tidak pernah berhasil sepenuhnya menggantikan istilah lama “perangkat lunak bebas”, yang memunculkan istilah gabungan Free and Open Source Software (FOSS).

Setelah mengenal pengertian, sejarah, dan Open Source sebagai sebuah istilah, selanjutnya kita akan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana cara kerja model Open Source ini. Simak penjelasannya di bawah ini.

Cara Kerja Model Pengembangan Open Source

Model pengembangan Open Source adalah proses yang digunakan oleh proyek komunitas Open Source untuk mengembangkan perangkat lunak Open Source. Perangkat lunak ini kemudian dirilis di bawah lisensi Open Source, sehingga siapapun bisa melihat atau memodifikasi kode sumbernya.

Banyak proyek Open Source di hosting di GitHub, tempat Anda bisa mengakses repository atau terlibat dalam proyek komunitas. Linux, Ansible, dan Kubernetes adalah contoh proyek Open Source yang populer.

Perangkat lunak Open Source bekerja untuk memenuhi kebutuhan komunitas atau pelanggan, baik itu sebagian atau seluruhnya. Ketika pelanggan menggunakan perangkat lunak Open Source, mereka bisa memberikan umpan balik, mengirimkan laporan bug, dan meminta fitur tambahan ketika kebutuhan mereka berubah.

Nilai-Nilai yang Membangun Open Source

Ada banyak alasan mengapa orang lebih memilih Open Source daripada perangkat lunak yang berpemilik. Alasan yang paling umum, karena Open Source memiliki nilai-nilai tersendiri. Adapun nilai-nilai tersebut adalah sebagai berikut.

1. Transparansi

Open Source memungkinkan Anda untuk memeriksa dan melacaknya sendiri data apa yang dipindahkan, ke mana, atau jenis perubahan apa yang terjadi dalam sebuah kode. Jadi, Anda tidak harus bergantung pada janji vendor.

2. Fleksibilitas

Oleh karena penekanannya pada modifikasi, Anda dapat menggunakan kode Open Source untuk mengatasi masalah yang unik bagi bisnis atau komunitas Anda. Anda tidak terikat untuk menggunakan kode dengan satu cara tertentu, dan Anda bisa mengandalkan bantuan komunitas dan tinjauan sejawat saat menerapkan solusi baru.

3. Tinjauan sejawat

Kode sumber dapat diakses secara bebas dan komunitas Open Source sangat aktif, maka itu kode Open Source secara aktif diperiksa dan diperbaiki oleh pemrogram sejawat. Anda bisa menganggap itu sebagai kode yang hidup, bukan kode yang tertutup dan menjadi stagnan.

Keberadaan aplikasi dan layanan berbasis teknologi informasi yang semakin pesat dari waktu ke waktu, memicu tumbuh dan berkembangnya data-data digital.

Data akan terus mengalami pertumbuhan dari waktu ke waktu. Berbicara mengenai data, maka akan berbicara juga mengenai informasi serta bagaimana sebuah proses data tersebut untuk dapat menghasilkan informasi bagi pengguna.

Bagi Grameds yang ingin mengetahui lebih dalam lagi tentang cara mengolah data warehouse dengan baik, maka bisa menjadikan buku Handbook Data Warehouse: Teori dan Praktik Berbasiskan Open Source sebagai referensi.

4. Reliabilitas

Kode berpemilik bergantung pada penulis tunggal atau perusahaan yang mengendalikan kode tersebut, agar tetap diperbarui, ditambal, dan berfungsi. Kode Open Source lebih lama dari penulis aslinya, karena terus diperbarui melalui komunitas Open Source yang aktif. Standar terbuka dan tinjauan sejawat memastikan bahwa kode Open Source diuji secara tepat dan sering.

5. Biaya lebih rendah

Dengan Open Source, kode itu sendiri gratis. Apa yang Anda bayar saat menggunakan software Open Source adalah bentuk dukungan, penguatan keamanan, dan membantu mengelola interoperabilitas.

6. Tidak ada penguncian vendor

Kebebasan bagi pengguna berarti Anda dapat mengambil kode Open Source di mana saja, dan menggunakannya untuk apa saja, serta kapan saja.

7. Kolaborasi terbuka

Keberadaan komunitas Open Source yang aktif berarti Anda bisa menemukan bantuan, sumber daya, dan perspektif yang melampaui satu kelompok kepentingan atau satu perusahaan.

Nah, itu dia Grameds cara kerja serta nilai-nilai Open Source. Dari seluruh penjelasan di atas, dapat dirangkum kelebihan dan kekurangan dari perangkat lunak jenis Open Source.

Kelebihan dan Kekurangan Open Source

Kelebihan

  • Membutuhkan biaya yang lebih sedikit, bahkan secara umum gratis.
  • Memungkinkan untuk dimodifikasi atau dikembangkan sendiri.
  • Bisa membuat software versi sendiri.
  • Jika ada masalah pada perangkat lunak, kemungkinan bisa diperbaiki sendiri tanpa bantuan developer.

Kekurangan

  • Keamanan kurang terjamin, karena dapat dimodifikasi siapa saja.
  • Panduan menggunakan Open Source sulit. dimengerti oleh para pengguna awam.
  • Tidak mendapatkan dukungan lebih dari pengembang.

Saat ini, suatu perangkat lunak pasti menggunakan bahasa pemrograman yang sesuai, seperti bahasa Python dan Mysql. Buku PYTHON dan MYSQL pas untuk dijadikan sebagai referensi bagi Grameds yang ingin mendalami kedua bahasa pemrograman tersebut.

Pada buku ini akan dibahas pemrograman database MySQL dan Python. Anda akan mempelajari beragam tool, syntax, query, dan langkah-langkah pembuatan aplikasi database. Dengan demikian Anda bisa mengenal aneka bahasa pemrograman yang berlainan dalam waktu singkat.

 

Perbedaan Open Source dan Closed Source

Seperti yang telah dijelaskan di atas, terdapat sejumlah perbedaan antara perangkat lunak yang bersifat Open Source dengan perangkat lunak Closed Source. Berikut adalah perbedaannya.

1. Fungsi (Usability)

Jika dilihat dari fungsinya, perangkat lunak Open Source sedikit lebih sulit dibandingkan dengan perangkat lunak yang bersifat Closed Source. Hal tersebut diakibatkan oleh panduan penggunaan untuk software Open Source lebih diperuntukan bagi developer, sehingga kurang ramah bagi pengguna yang awam.

Sebaliknya, perangkat lunak yang bersifat Closed Source memiliki panduan yang lebih mudah untuk dimengerti pengguna awam. Oleh karena itu, fungsi atau kegunaan menjadi salah satu kelebihan yang dimiliki perangkat lunak bersifat Closed Source.

2. Dukungan (Support)

Dukungan perangkat lunak Closed Source lebih diuntungkan bagi pengguna awam, karena seluruh dukungan seperti, update, penambahan fitur, serta fixing bug disediakan dari developer. Sedangkan, support perangkat lunak Open Source lebih tergantung kepada pengguna dibandingkan dengan developer.

3. Keamanan (Security)

Perbedaan selanjutnya adalah di bidang keamanan. Dalam segi keamanan, perangkat lunak Open Source memiliki risiko yang lebih besar dibandingkan dengan Closed Source. Hal ini disebabkan, karena kode dari perangkat lunak Open Source bisa digunakan dan dimodifikasi secara bebas oleh siapa saja, yang menimbulkan kemungkinan perangkat lunak itu disalahgunakan oleh pihak yang tak bertanggung jawab.

Sedangkan, perangkat lunak Closed Source keamanannya terjamin, karena tidak dapat dipakai secara bebas, dan akses untuk membuat perubahan hanya dimiliki oleh pengembang.

4. Harga (Price)

Perbedaan terakhir adalah dari segi harga. Jika menilai dari harga, perangkat lunak Open Source jauh lebih terjangkau, karena harganya relatif rendah. Open Source ini bisa dikatakan gratis, bukan karena biaya yang dibutuhkan untuk mendapatkan perangkat lunak tersebut, melainkan dalam arti perangkat lunak tersebut bisa digunakan secara bebas tanpa memiliki batasan khusus.

Berbeda halnya dengan perangkat lunak yang bersifat Closed Source. Perangkat lunak ini mempunyai beberapa rentang harga untuk mendapatkan perangkat lunak tersebut. Namun, biaya yang dibayarkan akan sebanding dengan apa yang akan didapatkan.

Grameds, itu dia penjelasan umum tentang Open Source. Semoga artikel ini bisa memberikan pengetahuan baru bagi kalian. Bagi Grameds yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang perangkat lunak Open Source, kalian bisa belajar dengan membaca berbagai buku yang tersedia di Gramedia.com. Yuk dapatkan bukunya sekarang!

Untuk mendukung Grameds dalam menambah wawasan, Gramedia selalu menyediakan buku-buku berkualitas dan original agar Grameds memiliki informasi #LebihDenganMembaca.

Penulis: Gabriela

Rujukan:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Nuryanto H

Memiliki latar belakang yang berhubungan dengan dunia teknologi, tentunya menulis mengenai kemajuan teknologi selalu menjadi salah satu hal yang digemarinya. Mulai dari review HP, laptop hingga perangkat teknologi lainnya.