in

Mengenal Jenggot Naga, Tanaman Unik yang Bisa Hidup di Udara

Jika Grameds hobi berkebun, pastinya sudah familiar dengan tumbuhan jenggot naga atau jenggot musa. Namanya memang unik, seunik bentuknya yang tumbuh menjuntai dengan rimbun. Yang ajaibnya lagi, tumbuhan ini tidak memerlukan media tanah, lho. Apa saja keunikan jenggot naga? Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini.

Asal Usul Jenggot Naga

Tillandsia usneoides, dikenal juga sebagai Spanish moss atau jenggot naga/jenggot musa, adalah tanaman epifit yang berasal dari wilayah Amerika. Dikutip dari Wikipedia, Tanaman jenggot naga adalah epifit yang termasuk dalam keluarga Bromeliaceae. 

Tumbuhan yang memiliki nama unik ini merupakan anggota keluarga Bromeliaceae, yang sama dengan nanas. Jenggot naga tumbuh dengan menggantung dari dahan pohon, kabel, atau struktur lainnya, menyerap kelembapan dan nutrisi langsung dari udara melalui trikoma, struktur seperti rambut halus pada daunnya.

Tumbuhan ini dapat ditemukan di wilayah beriklim hangat dan lembab, seperti Amerika Serikat bagian selatan, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan. Meski terlihat rapuh, jenggot naga memiliki ketahanan luar biasa terhadap kondisi kering dan mampu kembali hidup setelah periode kering panjang dengan mendapatkan air yang cukup.

Selain itu, tanaman ini tidak merugikan pohon inangnya karena tidak mengambil nutrisi dari inang, melainkan hanya menggunakan pohon sebagai tempat bertengger. Penggunaan tradisional jenggot naga meliputi bahan isian untuk kasur dan bantal, serta sebagai bahan dalam kerajinan tangan.

Tanaman ini juga memiliki nilai ekologis, menyediakan habitat bagi berbagai serangga kecil dan burung. Jenggot naga menjadi elemen dekoratif populer dalam taman dan lanskap karena tampilannya yang unik dan kemampuannya untuk tumbuh tanpa tanah.

 

Ciri-ciri Jenggot Naga

Tanaman jenggot naga memiliki ciri-ciri unik yang membedakannya dari tanaman epifit lainnya. Berikut adalah penjelasan mengenai ciri-ciri utama dari jenggot naga:

1. Penampilan

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari segi penampilan:

  • Berbentuk seperti untaian atau benang panjang yang menggantung.
  • Tampilannya mirip dengan jenggot, sering kali membentuk tirai yang lebat.
  • Warna daun biasanya hijau keperakan hingga abu-abu, terutama saat kering.

 

2. Struktur

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari segi struktur:

  • Tidak memiliki akar yang menempel pada tanah; akarnya hanya berfungsi sebagai alat untuk menempel pada inangnya.
  • Daun-daunnya kecil, panjang, dan berbentuk seperti benang, tumbuh dalam pasangan atau dalam kelompok yang rapat.
  • Daun ditutupi dengan trikoma (struktur seperti rambut halus) yang membantu menyerap kelembapan dan nutrisi dari udara.

 

3. Habitat

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari segi habitat:

  • Umumnya ditemukan menggantung dari dahan pohon, kabel, atau struktur lainnya di habitat asli atau tempat di mana ia diperkenalkan.
  • Tumbuh di daerah dengan kelembaban tinggi seperti hutan tropis dan subtropis, rawa-rawa, dan daerah pesisir.

 

4. Pertumbuhan

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga diliat dari pertumbuhannya:

Di Balik Pena: dr. Andreas Kurniawan Berbagi Tutorial Melalui Duka dan Mencuci Piring

  • Tumbuh dengan cara menjalar dan menggantung, bisa tumbuh beberapa meter panjangnya.
  • Memperbanyak diri melalui biji dan fragmentasi vegetatif; potongan kecil tanaman yang terlepas dapat tumbuh menjadi individu baru jika kondisinya tepat.

 

5. Adaptasi

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari kemampuan adaptasi:

  • Menggunakan trikoma pada daunnya untuk menyerap air dan nutrisi dari udara, yang memungkinkan tumbuh tanpa kontak dengan tanah.
  • Dapat menahan periode kekeringan dengan menjadi tidak aktif dan kemudian kembali aktif saat kelembaban kembali tersedia.

 

6. Ekologi

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari segi ekologi:

  • Menyediakan habitat bagi berbagai organisme kecil seperti serangga dan burung, yang dapat bersarang atau bersembunyi di antara untaian tanaman ini.
  • Tidak merugikan pohon inangnya karena tidak mengambil nutrisi dari inang, hanya menggunakan pohon sebagai tempat bertengger.

 

7. Reproduksi

Berikut adalah ciri-ciri jenggot naga dari kemampuan bereproduksi:

  • Menghasilkan bunga kecil yang berwarna hijau atau biru, tetapi bunga ini sering kali tidak mencolok.
  • Biji memiliki struktur halus yang memungkinkannya terbawa oleh angin, membantu penyebaran tanaman ke area yang lebih luas.

Bromelia

 

Jenis-jenis Jenggot Naga

Jenggot naga adalah merujuk pada tanaman Tillandsia usneoides. Namun, dalam konteks yang lebih luas, ada beberapa spesies lain dalam genus Tillandsia yang memiliki karakteristik serupa dengan Tillandsia usneoides dan sering dianggap sebagai “jenggot naga” atau memiliki penampilan seperti lumut udara. Berikut adalah beberapa jenis Tillandsia yang memiliki karakteristik unik:

1. Tillandsia usneoides

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia usneoides:

  • Jenis yang paling dikenal sebagai jenggot naga atau Spanish moss. Memiliki untaian panjang berwarna hijau keperakan hingga abu-abu.
  • Ditemukan di Amerika Serikat bagian selatan, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan.
  • Menggantung dari pohon, menyerap kelembapan dan nutrisi dari udara.

2. Tillandsia recurvata

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia recurvata:

  • Memiliki nama umum Ball moss.
  • Bentuknya lebih seperti bola daripada untaian panjang. Memiliki daun yang melengkung ke atas dan membentuk gumpalan.
  • Tersebar luas di Amerika Serikat bagian selatan dan Amerika Tengah.
  • Sering kali tumbuh di dahan pohon, tiang listrik, dan struktur lainnya.

3. Tillandsia bergeri

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia bergeri:

  • Memiliki daun hijau keabu-abuan yang lebih tebal dan kaku dibandingkan T. usneoides. Tillandsia ini membentuk roset kecil yang menggantung.
  • Berasal dari Argentina.
  • Sering digunakan dalam dekorasi karena penampilannya yang menarik dan perawatannya yang mudah.

4. Tillandsia setacea

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia setacea:

  • Memiliki daun yang panjang dan tipis, dengan warna hijau hingga merah kecoklatan.
  • Ditemukan di Florida, Karibia, dan Amerika Tengah.
  • Tumbuh di daerah dengan kelembaban tinggi, seperti rawa-rawa.

5. Tillandsia capillaris

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia capillaris:

  • Tanaman kecil dengan daun yang sangat tipis dan halus, mirip dengan rambut.
  • Asli dari Amerika Selatan.
  • Menyerupai T. usneoides dalam ukuran kecil, seringkali membentuk massa yang padat.

6. Tillandsia stricta

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia stricta:

  • Memiliki daun yang lebih lebar dan tebal dibandingkan dengan T. usneoides. Biasanya membentuk roset yang lebih kompak.
  • Asli dari Brasil.
  • Sering digunakan dalam taman vertikal dan sebagai tanaman hias.

7. Tillandsia funckiana

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia funckiana:

  • Memiliki daun yang halus dan panjang, tumbuh dalam pola spiral.
  • Asli dari Venezuela.
  • Tumbuh dengan penampilan yang unik dan sering berbunga dengan warna merah cerah.

8. Tillandsia aeranthos

Berikut adalah ciri khas dari jenis Tillandsia aeranthos:

  • Memiliki daun yang lebih lebar dan kaku, dengan warna hijau cerah.
  • Asli dari Amerika Selatan.
  • Sering digunakan sebagai tanaman hias karena kemampuannya untuk tumbuh di berbagai kondisi.

Bromelia - Tanaman Hias Tak Manja

button cek gramedia com

 

Tips Merawat Jenggot Naga

(Sumber foto: www.pexels.com)

Merawat tanaman jenggot naga cukup sederhana karena tanaman ini sangat adaptif dan tidak memerlukan tanah untuk tumbuh. Berikut adalah beberapa tips untuk merawat jenggot naga agar tetap sehat dan tumbuh dengan baik:

1. Pencahayaan

Letakkan jenggot naga di tempat yang mendapatkan cahaya terang tetapi tidak terkena sinar matahari langsung. Paparan sinar matahari langsung yang terlalu lama dapat menyebabkan tanaman kering dan terbakar.

Jika menanam di dalam ruangan, gunakan lampu tumbuh (grow light) untuk memastikan tanaman mendapatkan cukup cahaya.

 

2. Penyiraman

Semprot tanaman dengan air setidaknya 2-3 kali seminggu. Di iklim yang lebih kering, penyiraman bisa dilakukan lebih sering, bahkan setiap hari.

Gunakan air tanpa kandungan klorin atau air hujan untuk hasil terbaik. Kamu bisa merendam tanaman dalam air selama 15-20 menit seminggu sekali sebagai tambahan.

Pastikan tanaman benar-benar kering setelah disiram untuk mencegah pembusukan. Gantung atau letakkan di tempat dengan sirkulasi udara yang baik.

 

3. Kelembapan

Jenggot naga menyukai kelembaban tinggi. Jika Grameds tinggal di daerah dengan kelembaban rendah, pertimbangkan untuk menggunakan humidifier atau meletakkan tanaman di kamar mandi atau dapur di mana kelembaban cenderung lebih tinggi.

 

4. Sirkulasi Udara

Pastikan tanaman mendapatkan sirkulasi udara yang baik. Tempatkan di area yang berventilasi, seperti dekat jendela yang sering dibuka atau di ruangan dengan kipas angin.

 

5. Pemupukan

Gunakan pupuk epifit atau bromeliad yang larut dalam air setiap 4-6 minggu sekali. Campurkan pupuk dengan air dan semprotkan ke tanaman.

Hindari penggunaan pupuk yang berlebihan karena dapat membakar daun dan merusak tanaman.

 

6. Penempatan

Grameds bisa menggantung jenggot naga di dahan pohon, rak, atau tempat lain yang memungkinkan tanaman untuk menggantung bebas.

Jenggot naga juga bisa ditempatkan di dalam terarium atau sebagai bagian dari dekorasi interior, asalkan mendapatkan cukup cahaya dan udara.

 

7. Perawatan Rutin

Pangkas bagian tanaman yang sudah mati atau kering untuk menjaga penampilan dan kesehatan tanaman.

Bersihkan tanaman secara berkala untuk menghilangkan debu atau kotoran yang mungkin menempel.

 

8. Pengendalian Hama

Periksa tanaman secara rutin untuk mendeteksi adanya hama seperti kutu daun atau tungau. Jika ditemukan, semprot dengan air sabun atau gunakan insektisida organik yang aman.

 

9. Pengaturan Lingkungan

Tempatkan di lokasi yang sesuai dengan kebutuhan tanaman. Jenggot naga bisa tumbuh di dalam maupun di luar ruangan, asalkan kondisinya mendukung.

Sesuaikan perawatan dengan perubahan musim. Misalnya, saat musim hujan, kurangi frekuensi penyiraman jika tanaman mendapatkan kelembaban yang cukup dari lingkungan.

Vertikultur: Seni dan Inovasi Berkebun Vertikal

button cek gramedia com

 

Pupuk yang Tepat Untuk Jenggot Naga

Merawat tanaman jenggot naga termasuk pemberian pupuk yang tepat untuk memastikan tanaman tumbuh sehat dan subur. Berikut adalah beberapa tips dan rekomendasi mengenai pupuk yang cocok untuk jenggot naga:

1. Pupuk Bromelia atau Epifit

Pupuk yang dirancang khusus untuk bromeliad atau tanaman epifit sangat ideal. Pupuk ini biasanya mengandung nutrisi dalam bentuk yang mudah diserap oleh tanaman udara.

2. Pupuk Cair Larut Air

Pupuk cair yang dapat dilarutkan dalam air sangat cocok karena mudah diaplikasikan dengan cara penyemprotan. Pastikan pupuk tersebut seimbang, dengan kandungan nitrogen (N), fosfor (P), dan kalium (K) yang seimbang, misalnya dengan rasio 10-10-10 atau 20-20-20.

3. Pupuk dengan Mikro Nutrien

Pilih pupuk yang mengandung mikronutrien penting seperti magnesium, kalsium, dan besi. Mikronutrien ini membantu dalam perkembangan daun dan kesehatan keseluruhan tanaman.

Cara Menggunakan Pupuk yang Tepat

Berikut adalah cara untuk menggunakan pupuk dengan tepat:

  • Berikan pupuk setiap 4-6 minggu sekali. Jangan terlalu sering memberi pupuk karena dapat menyebabkan penumpukan garam yang berpotensi merusak tanaman.
  • Larutkan pupuk dalam air sesuai dengan petunjuk pada kemasan.
  • Semprotkan larutan pupuk ke seluruh bagian tanaman, pastikan daun-daun kecil terlapisi dengan baik.
  • Selain semprot, kamu juga bisa merendam tanaman dalam larutan pupuk selama sekitar 15-20 menit untuk memastikan penyerapan yang optimal.
  • Waktu terbaik untuk memberi pupuk adalah pada pagi hari atau sore hari saat suhu tidak terlalu tinggi untuk menghindari penguapan yang cepat dan memastikan penyerapan yang maksimal.
  • Gunakan air bebas klorin untuk melarutkan pupuk. Air hujan atau air yang sudah diendapkan selama 24 jam sangat direkomendasikan.
  • Hindari pemupukan berlebihan karena dapat menyebabkan penumpukan nutrisi yang bisa membakar daun dan merusak tanaman.
  • Amati tanaman setelah pemupukan. Jika daun mulai berubah warna atau tampak terbakar, kurangi dosis atau frekuensi pemupukan.

Penyakit yang Sering Terjadi pada Jenggot Naga

Jenggot naga adalah tanaman yang relatif tahan terhadap penyakit, namun tetap bisa terkena beberapa masalah jika kondisi lingkungannya tidak optimal. Berikut adalah beberapa penyakit dan masalah yang mungkin timbul pada jenggot naga, beserta cara mengidentifikasi dan mengatasinya:

1. Busuk Akibat Kelembaban Berlebih

Gejala: Daun menjadi coklat atau hitam, tekstur daun menjadi lembek, dan ada bau busuk.

Penyebab: Kelembaban berlebih dan sirkulasi udara yang buruk. Penyiraman yang terlalu sering atau tanaman tidak mengering sepenuhnya setelah disiram.

Penanganan:

  • Kurangi frekuensi penyiraman.
  • Pastikan tanaman mendapatkan sirkulasi udara yang baik.
  • Gantung tanaman di tempat yang kering dan berventilasi.

 

2. Pembusukan Akar

Gejala: Bagian pangkal tanaman membusuk dan tanaman mudah terlepas dari tempat menempelnya.

Penyebab: Terlalu banyak air di area akar, yang seharusnya tidak terlalu diperlukan oleh Tillandsia.

Penanganan:

  • Potong bagian yang busuk dengan alat steril.
  • Pindahkan tanaman ke tempat yang lebih kering dan ventilasi lebih baik.
  • Hindari merendam tanaman terlalu lama dalam air.

 

3. Kekurangan Nutrisi

Gejala: Daun pucat atau berubah warna, pertumbuhan yang lambat.

Penyebab: Kurangnya pemberian pupuk atau nutrisi.

Penanganan:

  • Berikan pupuk epifit yang larut air setiap 4-6 minggu sekali.
  • Gunakan air bebas klorin untuk penyiraman dan pemberian pupuk.

 

4. Infeksi Jamur

Gejala: Bintik-bintik hitam atau cokelat pada daun.

Penyebab: Kelembapan berlebih dan sirkulasi udara yang buruk.

Penanganan:

  • Potong dan buang bagian tanaman yang terinfeksi.
  • Semprotkan fungisida yang aman untuk tanaman epifit.
  • Pastikan tanaman mendapatkan sirkulasi udara yang baik.

 

5. Serangan Hama

Gejala: Daun tampak berlubang, berubah warna, atau terdapat tanda-tanda gigitan kecil. Kehadiran serangga seperti kutu putih atau tungau laba-laba.

Penyebab: Serangga hama yang menyerang tanaman.

Penanganan:

  • Semprotkan air sabun atau insektisida organik pada tanaman.
  • Periksa tanaman secara rutin untuk mendeteksi serangan hama sejak dini.
  • Isolasi tanaman yang terinfeksi untuk mencegah penyebaran hama ke tanaman lain.

 

6. Kekeringan

Gejala: Daun menjadi kering dan rapuh, warna daun pucat atau keabu-abuan.

Penyebab: Kurangnya penyiraman atau kelembapan udara yang terlalu rendah.

Penanganan:

  • Tingkatkan frekuensi penyiraman, terutama di lingkungan dengan kelembaban rendah.
  • Semprotkan air secara teratur untuk menjaga kelembaban tanaman.
  • Letakkan tanaman di tempat dengan kelembaban yang lebih tinggi, seperti kamar mandi atau dekat humidifier.

 

7. Kerusakan Akibat Matahari Langsung

Gejala: Daun terbakar, dengan bintik-bintik coklat atau hitam.

Penyebab: Paparan sinar matahari langsung yang berlebihan.

Penanganan:

  • Pindahkan tanaman ke tempat yang mendapatkan cahaya terang tetapi tidak langsung.
  • Berikan naungan jika tanaman berada di luar ruangan.

 

Kesimpulan

Tanaman jenggot naga yang dikenal juga sebagai Spanish moss, adalah epifit yang menonjol dengan penampilan seperti untaian panjang berwarna hijau keperakan hingga abu-abu yang menggantung dari dahan pohon, kabel, atau struktur lainnya.

Tanaman ini menyerap kelembapan dan nutrisi langsung dari udara melalui trikoma, struktur seperti rambut halus pada daunnya. Habitat aslinya mencakup wilayah beriklim hangat dan lembap di Amerika Serikat bagian selatan, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan.

Keunikan jenggot naga terletak pada kemampuannya untuk hidup tanpa tanah dan ketahanannya terhadap kondisi kering, membuatnya menjadi pilihan populer dalam dekorasi taman dan interior.

Untuk merawat jenggot naga, tanaman ini memerlukan pencahayaan terang namun tidak langsung, penyiraman teratur dengan air bebas klorin, dan sirkulasi udara yang baik untuk menghindari kelembapan berlebih.

Pemberian pupuk epifit yang larut air setiap 4-6 minggu sekali juga penting untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya. Penyakit yang harus dihindari meliputi busuk akibat kelembapan berlebih, infeksi jamur, dan serangan hama seperti kutu putih dan tungau laba-laba. Dengan perawatan yang tepat, jenggot naga akan tumbuh sehat dan memberikan sentuhan eksotis pada lingkungan sekitarnya.

Grameds tertarik memelihara jenggot naga? Kamu bisa mengoleksi tanaman hias ini sambil mempelajari teknik merawat tanaman melalui buku-buku tumbuhan di Gramedia.com. Selamat berkebun!



Live Apakah Anda berminat jika disediakan fasilitas baca buku sepuasnya di Gramedia ?
  • Ya, tentu saja!
    92% 92% 1.3k / 1.4k
  • Tidak
    7% 7% 105 / 1.4k


ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Laila Wu