Sains dan Teknologi Technology

8 Fakta Dolby Atmos: Cara Kerja sampai Keuntungan

dolby atmos adalah
Written by M. Hardi

Dolby Atmos adalah – Tahukah Grameds tentang Dolby Atmos? Bicara tentang Dolby Atmos, hampir semua orang mungkin yang peka mungkin akan akrab dengannya. Pasalnya, kita umumnya sering pergi ke bioskop favorit untuk menyaksikan film yang paling dinanti-nanti, dan di layar teater sana sangat sering tampil logo dan tulisan “Dolby Atmos”.

Dolby Atmos merujuk pada salah satu teknologi yang spesialnya bisa menciptakan suara imersif dan mengejutkan. Adapun suara ini selalu berlama-lama di sekitar kita sehingga dalam kacamata orang awam, efek suara yang hadir karena teknologi ini disebut sebagai suara 3 dimensi (3D).

Smk/Mak Kls. Xii Teknik Pengolahan Audio & Video 1 Kur. 13 E

https://www.gramedia.com/products/smkmak-kls-xii-teknik-pengolahan-audio-video-1-kur-13-e?utm_source=literasi&utm_medium=literasibuku&utm_campaign=seo&utm_content=LiterasiRekomendasi

Fakta Dolby Atmos

Lantas, fakta-fakta apa saja yang perlu kita ketahui soal Dolby Atmos dan kegunaannya? Mari simak artikel ini sampai selesai untuk jadi lebih tahu!

1. Suara Kitar (Surround Sound) jadi 3D

Dolby Atmos menjadi teknologi yang lebih canggih dari pendahulunya, seperti 5.1 dan 7.1, kalau soal penyertaan speaker di sekitar ruangan demi menciptakan pengalaman suara 3D secara menyeluruh. Diperkenalkan pada tahun 2012, Dolby Atmos mencakup penempatan hingga 64 speaker di depan, sekeliling, dan di atas kita. Inilah yang menambahkan dimensi dan arahan terhadap suara tertentu untuk area tertentu dengan akurasi tinggi.

Hal utama yang harus diperhatikan dengan Atmos adalah konsep objek audio. Dalam teknologi sebelumnya, suara dikirim ke saluran tertentu, alias bagian dari audio yang dialihkan ke speaker tertentu. Dengan Dolby Atmos, perancang suara tidak perlu membatasi suara ke saluran tertentu.

Mereka dapat menentukan dari mana suara individu berasal dan ke mana ia bergerak, dan sistem Atmos akan menafsirkan data itu dan memutarnya kembali dalam ruang 3D virtual.
Hasilnya, suara yang terasa adalah seolah-olah berasal dari dalam ruangan tempat kita duduk. Misalnya, suara rintik hujan terdengar jatuh atau suara helikopter seolah-olah terbang di atas kita.

Dengan Dolby Atmos, tingkat dasar suara masih dicampur menggunakan pendekatan berbasis saluran tradisional, termasuk suara statis sekitar yang tidak memerlukan penempatan spesifik yang tepat. Objek audio ditempatkan di atas bersama dengan metadata spasialnya masing-masing untuk menciptakan pengalaman yang lebih dinamis. Teknologi ini memungkinkan hingga 128 saluran audio dan 10 di antaranya digunakan untuk lapisan dasar, menyisakan 118 untuk objek audio.

Meskipun mungkin terdengar sangat banyak dan berlebihan seperti memasukkan banyak speaker ke tenggorokan kita, suara di atas kepala bukanlah ide yang buruk untuk bioskop. Sayangnya, ini adalah ide yang cukup sulit untuk digunakan di home theatre. Meski begitu, sistem Dolby Atmos memiliki potensi di bioskop. Secara tradisional, di bioskop, satu bidang horizontal saat ini menghasilkan semua suara. Itu meluas baik di depan, dan di belakang, pendengar.

Artinya, untuk audio apa pun: helikopter yang melayang di atas atau roket yang ditembakkan dari belakang, format suara kitar lainnya mensimulasikan efeknya dengan menggeser fase speaker.

Memiliki lebih banyak speaker untuk di bagian atas memang akan membantu, tetapi tidak ada yang lebih baik daripada memiliki speaker yang sebenarnya untuk menangani suara itu. Seiring kemajuan film ke lebih banyak aspek 3D, pembuat film mungkin sedikit lebih antusias dalam bereksperimen dengan audio 3D ekspansif yang sama.

Dolby Atmos tampaknya menawarkan opsi itu. Sebab, cara Dolby mendesain Atmos memungkinkan penggunaan rangkaian speaker yang terus berkembang.

2. Cara Kerja Dolby Atmos dengan Pendekatan Objek

dolby atmos adalah

Sumber: Hifireport

Dolby Atmos adalah teknologi surround-sound terbaru keluaran Dolby, yang kini memperluas format tradisional 5.1 dan 7.1. Dolby Atmos berbeda dengan memfokuskan tidak hanya pada sumbu X dan Y, tetapi juga pada bidang Z vertikal pada pantulan suara.

Perannya pada penyandian saluran tidaklah melakukan pencampuran audio untuk pengaturan tertentu. Sebagai gantinya, Dolby Atmos menggunakan pendekatan berbasis objek, yang dicampur tepat sebelum suara keluar dari speaker kita. Dolby sendiri menyebut Atmos sebagai “perkembangan paling signifikan dalam audio bioskop sejak (zamannya) surround-sound.”

Atmos memperkenalkan variabel ketinggian baru ke model suara kitar tradisional dan mengubah cara Dolby mengkodekan saluran audio. Utamanya, Atmos dirancang untuk bioskop dan instalasi rumah kelas atas, sehingga memungkinkan variabel ketinggian tambahan melalui speaker di langit-langit. Hal ini juga meningkatkan jumlah maksimum speaker dalam sistem tersebut menjadi 64 speaker.

Di home theatre, Dolby sendiri merekomendasikan untuk hanya menambahkan dua atau empat speaker reflektif atau yang dipasang di langit-langit ke pengaturan 5.1 atau 7.1 yang sudah ada, tetapi Grameds dapat menggunakan hingga 34 speaker jika dikaitkan dengan Dolby Atmos.

Kembali di perannya di bioskop, Dolby Atmos memungkinkan hingga 128 trek dan objek audio, lengkap dengan metadata spasial, campuran internal pada perangkat keras yang kuat agar sesuai dengan pengaturan speaker bioskop tertentu, sampai memastikan penempatan suara yang sangat akurat. Dengan kata lain, formatnya adalah speaker agnostic.

Bagian terakhir dari teka-teki Dolby Atmos adalah kompatibilitas konten. Formatnya membutuhkan konten yang secara khusus kompatibel, jadi jauh dari mode default. Untungnya, ratusan film laris telah diproduksi dengan sistem audio Atmos sejak tahun 2012 di luar negeri dan 2013 di Indonesia. Formatnya didukung pada Blu-ray, dan layanan streaming seperti HBO Max dan Netflix juga menawarkan beberapa judul film dengan audio Atmos.

Di sisi lain, tentu saja smartphone tidak memiliki akses ke beberapa penempatan speaker. Grameds beruntung jika ponsel Grameds memiliki dua speaker yang menghadap ke depan. Sebaliknya, Dolby Atmos untuk smartphone adalah solusi berbasis perangkat lunak yang berfungsi saat memutar konten melalui headphone. Versi seluler ini bertujuan untuk meniru efek audio 3D yang kita dapatkan dengan sistem suara kitar biasa.

3. Punya Berbagai Keuntungan

Grameds, ada empat keuntungan utama dari efek suara Dolby Atmos:

Membuat efek suara yang menarik di bioskop

Suara yang menggunakan sistem Dolby Atmos datang dari segala arah, termasuk bagian atas kepala, menciptakan efek suara yang sangat jernih, penuh, detail, dan mendalam di bioskop.

Menjadikan suara-suara tetap ada di sekitar kita

Efek suara dari film yang diputar di layar akan melekat di sekitar kita dalam ruang tiga dimensi, membuat kita merasa seolah-olah berada di dalam plot.

Memberi pengalaman hiburan seluler yang mengejutkan

Jika digunakan di perangkat seluler, efek suaranya akan merangsang indra dan membuat jantung berdebar, sehingga memberikan Anda berbagai pengalaman hiburan yang mengejutkan.

Menyampaikan niat kreatif sang seniman

Dolby Atmos memberikan fitur baru yang luar biasa bagi seniman untuk menceritakan kisah, permainan sulih suara, atau bermain musik untuk menyampaikan karya sepenuhnya.

4. Mendengar Suara dengan Dolby Atmos Lewat Tembakan Suara

Fakta lain yang perlu kita ketahui dan tentunya memang bikin penasaran ialah cara mendengarkan suara dengan sistem yang satu ini. Sebenarnya, cara termudah untuk mendengarnya adalah dengan menonton film di bioskop dengan teknologi tersebut.

Pilihan lainnya, yakni menggunakan home theatre dan meningkatkan pengaturan audionya. Tentu saja, dalam hal memutakhirkan sistem pribadi ini, 64 speaker merupakan sebuah tantangan besar atau mungkin benar-benar gila. Itulah sebabnya, Dolby dan berbagai merek home theatre telah memperkenalkan berbagai produk untuk memperluas jangkauan Atmos.

Soundbar akan semakin mampu memainkan soundtrack film Atmos dengan menggabungkan speaker yang “menembakkan” suara ke atas langit-langit atau dengan mereproduksi efek Atmos secara virtual melalui pemrosesan digital.

Jika Grameds punya ruang untuk pengaturan speaker kitar, cara inilah yang terbaik untuk menikmati audio berbasis objek yang imersif dengan kemampuan untuk menambahkan modul speaker ke pengaturan yang ada. Untuk mendapatkan efek Dolby Atmos dari pengaturan paket speaker, kita pun memerlukan penerima AV untuk memecahkan kode suara Atmos. Ada banyak pilihan yang tersedia, seperti AVC-X4700H Denon.

Jadi, meskipun tidak bisa membuat ulang pengaturan bioskop 64 speaker penuh di rumah, kita masih bisa mendapatkan pengalaman Dolby Atmos yang bagus, setidaknya di ruang tamu.
Meski begitu, sebelum kita khawatir tentang speaker, ada beberapa informasi lain yang harus diperhatikan. Pertama, kita tidak memerlukan pemutar Blu-ray baru. Blu-ray standar mampu memuat data Atmos yang diperlukan seperti halnya Blu-ray Ultra HD, kecuali Grameds ingin meningkatkan ke Blu-ray UHD, tidak ada masalah format yang perlu dikhawatirkan.

Dari segi penggunaannya dengan perangkat tambahan, semua headphone juga mampu memainkan Dolby Atmos karena tidak ada teknologi khusus yang diperlukan untuk membuatnya berfungsi.

Mudah dan Cepat Mengolah Audio Menggunakan Cool Edit 2000

Mudah Dan Cepat Mengolah Audio Menggunakan Cool Edit 2000

5. Dolby Atmos vs Dolby Digital atau THX

Dolby Atmos sangat berbeda dari metode penyampaian audio Dolby Digital atau THX. Pertama, sistem ini mendukung hingga 128 streaming audio simultan dan lossless. Ini bisa berfungsi sebagai saluran individu (seperti di soundtrack 7.1).

Atmos pun berfungsi sebagai penyuara elemen suara individual yang ditempatkan di dalam campuran. Sistem ini juga memungkinkan hingga 64 feed speaker terpisah. Ya, 64, Grameds.
Namun, belum banyak teater atau pembuat konten yang cukup berlebihan untuk memanfaatkan semua speaker tersebut.

Dolby Atmos juga menyediakan sesuatu yang tidak dimiliki sistem suara kitar lainnya: reproduksi suara sumber titik diskrit. Dua hal utama bisa keluar dari hal ini. Pertama, kita dapat memiliki efek suara overhead (sesuatu yang sangat sulit untuk disimulasikan menggunakan teknologi suara kitar yang lebih lama). Kedua, kita juga bisa mendengar suara yang berasal dari sumber terpisah di lokasi teater tertentu!

6. Dolby Atmos di Home Theatre

Untuk penggunaannya di rumah, Dolby Atmos masih mengandalkan objek audio dan membutuhkan audio-visual receiver (AVR) yang juga punya kemampuan seperti Dolby Atmos. Penerima ini akan tahu banyaknya speaker yang digunakan, jenisnya, dan posisinya secara otomatis.

Object audio renderer (OAR) dari sana akan membongkar metadata apa pun untuk membuat skala setiap objek audio dengan tepat dan menyuarakannya lewat speaker yang ditentukan. Semua lacakan ini dilakukan secara instan, Grameds.

Yang menjadi hal menarik sekaligus keren jika menggunakan Dolby Atmos di rumah, tentunya ialah keserbagunaan. Pasalnya, Dolby Atmos bisa diputar di hampir semua konfigurasi speaker, bahkan pada 34 speaker.

Lagipula, semakin banyak speaker yang kita miliki, semakin tepat penempatan setiap objek audio. Kita juga bisa meningkatkan sistem jika tidak memiliki ruang atau uang untuk membeli pengaturan 34 speaker. Tentu saja, pengaturan ini sebenarnya cukup berlebihan untuk dilakukan di rumah.

Saat merancang speaker yang mendukung Dolby Atmos, Dolby mengandalkan psikoakustik yang sengaja dirancang untuk menciptakan kembali “suara udara” meskipun hanya diposisikan sejauh beberapa meter ke atas.

Speaker-speaker itu memantulkan gelombang suara dari langit-langit dan mengarahkannya kembali ke pendengar. Memang, ini tidak berarti meniadakan penggunaan speaker langit-langit, tetapi direkomendasikan penggunaan setidaknya empat speaker: dua di depan dan dua di belakang untuk pengalaman mendengar yang optimal.

Terlebih lagi, jika Grameds sudah punya pengaturan speaker bagus yang tidak mendukung Dolby Atmos. Kita dapat berinvestasi dalam modul speaker khusus yang menyertakan elemen pemicu ke atas. Dengan menempatkan ini di atas speaker tradisional, home theatre kita sekarang mendukung Atmos.

7. Dolby Atmos di Smartphone

dolby atmos adalah

Sumber: Trusted Reviews

Dolby Atmos pada dasarnya juga bisa digunakan di speaker smartphone. Maksudnya, teknologi ini menjadi perangkat lunak yang mencampur dan memfilter audio multi-channel untuk headphone stereo saja. Namun, dengan begitu pun, akan ada pengalaman suara 3D menggunakan teknik audio binaural.

Kita bisa merasakan suara Dolby Atmos melalui smartphone, tablet, atau headphone karena sistem ini dirancang agar bisa disesuaikan dengan perangkat apa pun. Namun, jangan mengharapkan suara di atas atau di sekitar saat mendengarkannya melalui smartphone.

Atmos bisa digunakan di ponsel dengan menggabungkan teknologi suara kitar virtual tradisional dengan audio berbasis objek dari Dolby Atmos. Kombinasi keduanya memungkinkan headphone untuk memproduksi versi yang meyakinkan dari soundscape 3D.

Mengutip Trusted Review, Dolby menyebut bahwa produsen dapat menyematkan Atmos ke dalam perangkat lunak dan perangkat keras, yang berarti Grameds tidak perlu perangkat keras khusus untuk menggunakannya meskipun audio Spasial Apple dengan Dolby Atmos menggunakan akselerometer di perangkat iOS tertentu. Efek itu hanyalah yang diperlukan di perangkat tersebut.

Dolby Atmos belum didukung secara universal, tetapi masa depan itu tidak lama lagi. Bahkan, jika kita membeli ponsel flagship baru dari perusahaan seperti Apple, Motorola, Oppo, atau Samsung, kita bisa terjamin bisa mencicipinya secara praktis.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, ponsel ini juga punya harga tinggi dari ponsel kelas menengah. Dua celah yang mencolok adalah Google Pixel 6 dan 6 Pro.

Dolby Atmos bukan satu-satunya teknologi audio kelas atas dari Dolby yang bisa kita temukan di smartphone. Ada pula sejumlah perangkat membanggakan berformat Digital Plus yang didasarkan pada model persepsi psikoakustik serupa untuk audio spasial.

8. Dolby Atmos dan Teknologi VR

Soundguys menyebut bahwa suara kitar dari Dolby Atmos akan sangat cocok dan bisa mengembangkan pengalaman menggunakan teknologi VR. Jadi, agar game dan bioskop VR efektif, audionya juga harus imersif.

Pada tahun 2016, Dolby Atmos digunakan dalam film VR “Perspective Chapter 2: The Misdemeanor”. Ini difilmkan dari sudut pandang orang pertama, jadi reproduksi audio yang akurat sangat penting untuk membuat pemirsa tetap terlibat. Ceri Thomas dari Dolby menyatakan, “Kami memungkinkan pemirsa untuk berempati dengan karakter tersebut, untuk mendengar suara mereka dengan cara yang unik.”

Meski mungkin bukan teknologi terkeren di luar sana, teknologi Dolby Atmos pastilah terserap ke dunia hiburan. Apakah Grameds sedang menonton film di tempat favorit atau tetap berada di rumah untuk streaming film favorit, ada banyak cara untuk menikmati audio Atmos.

Dengan perilisan Sennheiser Ambeo soundbar dan sistem suara yang lebih mirip yang akan datang, kita kemungkinan akan terus mendengar tentang Dolby Atmos dan evolusinya. Terutama karena konten VR menjadi lebih mudah diakses dewasa ini.

Kesimpulan

Dolby Atmos adalah bagaimana mencapai posisi objek suara. Misalnya, jika peluru terbang, suara peluru akan terdengar satu per satu dari speaker, sehingga pemosisian lebih kuat dan lebih realistis. Saat jatuh dari ketinggian, angin di sebelahnya berbunyi dari bawah ke atas. Ketika kaca pecah, suara datang dari segala arah.

Biasanya, suara hujan, guntur, helikopter melayang, hanya bisa kita rasakan dari depan atau belakang. Dengan menggunakan Dolby Atmos, kita akan merasakan suara-suara ini berasal dari atas karena memang ada banyak speaker di atas kepala kita.

Pengolahan Audio Digital Dengan Adobe Audition 3.0

Panduan Praktis: Pengolahan Audio Digital Dengan Adobe Audition 3.0

Teruntuk Grameds yang ingin lebih paham tentang pengolahan audio dan video, Gramedia.com punya banyak koleksi buku terkait untuk kamu koleksi dan baca. #SahabatTanpaBatas selalu berupaya menyediakan yang terbaik untukmu. Membaca banyak buku dan artikel tidak akan pernah merugikan kalian, karena Grameds akan mendapatkan informasi dan pengetahuan #LebihDenganMembaca.

Penulis: Sevilla Nouval Evanda

Baca juga:



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien