in

Review Novel “The Death Cure” – Seri Ketiga Maze Runner

Detail  Novel “The Death Cure”:

Judul: The Death Cure

Genre: Action, Thriller, & Science Fiction

Penulis: James Dashner

Bahasa: Indonesia

Penerbit: Gramedia Pustaka Utama

Tahun Terbit: 17 September 2014

Jumlah Halaman: 436 halaman

Berat Buku: 0.13 Kg

Lebar Buku: 13.5 Cm

Panjang Buku: 20 Cm

ISBN: 9789794338490

Harga Buku: Rp 69.000

the death cure

Sinopsis Buku The Death Cure”:

Keadaan makin tak terkendali. Penculikan manusia kebal terjadi di mana-mana. WICKED menyebarkan foto Thomas sebagai buronan paling dicari dengan imbalan tinggi. Kejutan justru muncul di Denver, kota dengan pengamanan super ketat terhadap penyebaran virus Flare. Seorang kawan lama muncul. Bagaimana mungkin? Bukankah dia sudah mati di tangan Thomas? Di Denver pula sebuah kelompok rahasia menyatakan diri sebagai musuh WICKED dan menawarkan bantuan.

Andai Thomas bisa mempercayai mereka …. Lama bergabung dengan WICKED membuatnya meragukan apa pun. Namun, tak ada waktu berlama-lama memikirkan tujuan kelompok itu sebenarnya. Thomas harus bergegas menyelamatkan diri dan kawan-kawannya dari tangan penculik. Siapakah otak di balik penculikan itu? Mengapa mereka menculik manusia kebal? Sementara itu, WICKED mempunyai rencana baru yang tak kalah gila dan Thomas lah satu-satunya orang yang bisa mengeluarkannya. Sanggupkah Thomas kembali ke neraka itu demi menghancurkan rencana yang mengancam kelangsungan hidup umat manusia?

Penulis Buku The Death Cure”:

James Dashner,

James Dashner merupakan penulis kelahiran tahun 1972 di bulan November 26 di kota Austell, Georgia. James Dashner merupakan salah satu dari enam anak dalam keluarga. James Dashner dibesarkan sebagai seorang Mormon, di usianya yang ke 10 tahun, dia mulai mengetik di mesin tik orang tuanya. James Dashner lulus dari SMA Duluth pada tahun 1991, pindah dari Atlanta Georgia ke Provo, Utah. kemudian James Dashner belajar di Universitas Brigham Young, di mana dia menerima gelar master di bidang akuntansi. James Dashner dan istrinya, Lynette Anderson, yang merupakan mantan mahasiswa Universitas Brigham Young, memiliki empat anak dan sekarang tinggal di Utah.

James Dashner Merupakan seorang penulis fiksi spekulatif Amerika, terutama seri untuk anak-anak atau dewasa muda, seperti seri “The Maze Runner” dan seri fantasi dewasa muda “The 13th Reality”. Novelnya tahun 2008 yang berjudul “The Journal of Curious Letters”, yang pertama dalam seri, adalah salah satu pilihan tahunan “Borders Original Voices”. Pada tahun 2018, James Dashner dijatuhkan oleh agennya Michael Bourret dan juga oleh penerbitnya, Penguin Random House.

the death cure

Tokoh dalam Buku The Death Cure”:

Thomas

-Minho

-Newt

-Gally

-Teresa

-Brenda

-Aris Jones

-Frypan

-Ava Paige

-Glader

-Chuck

-Jorge

-Janson

Serta tokoh-tokoh karakter lainnya dalam buku “The Death Cure”

the death cure

Review Buku The Death Cure”:

“The Death Cure”

Buku karya James Dashner ini akan didominasi dengan alur maju dan diselipkan juga alur mundur di dalamnya ditambah akan menjadi cerita final dari cerita “The Maze Runner”  akan mengisahkan akan menonjolkan sisi persahabatan yang akan dituangkan dalam sebuah petualangan yang menegangkan. Buku “The Death Cure” karya penulis James Dashner dikenal sangat sukses membangun chemistry antara Thomas, Minho, dan Newt di dalam kisah buku ini, hingga buku ini dijadikan sebuah film layar lebar di mancanegara. dimana akan menceritakan kisah persahabatan dari tokoh-tokoh utama di atas namun meskipun sangat dikenal oleh seluruh dunia penulis James Dashner seperti kesulitan menempatkan tokoh-tokoh lainnya seperti Teresa, Aris, Frypan, Gally, dan lain-lainnya. meskipun seperti kesulitan dalam menonjolkan tokoh lainnya seperti pada tokoh Teresa, misalnya. Namun yang terjadi namun tokoh tersebut tidak seperti benar-benar hidup, dimana Penggemar novel distopia dan adventure Grameds bisa membaca novel ini terlebih dahulu agar dapat memahami jalan cerita dalam kisahnya dan akan lebih baik jika membaca buku sebelumnya, atau dapat menonton filmnya terlebih dahulu, dimana buku ini memiliki isi yang bagus dan jika kita pembacanya  yang memiliki keinginan untuk belajar menulis adegan suspense.

Sebagai novel pamungkas dari trilogi dari “The Maze Runner”, penulis James Dashner seperti mati-matian menyerahkan keahliannya dalam membingkai cerita ini dengan rasa full adventure. sebelumnya buku “The Death Cure” merupakan buku ketiga dimana, Buku pertamanya akan menceritakan akan kisah dari tokoh Thomas, Minho, Newt, dan teman-temannya, yang terjebak dalam sebuah tempat yang bernama “Glade” dimana tempat ini dikelilingi oleh sebuah labirin atau “Maze”. Dimana mereka harus berjuang untuk keluar dari labirin atau “Maze” tersebut hidup-hidup dan mencari tahu kenapa mereka kehilangan memori dalam diri mereka dan kenapa seseorang menempatkan mereka di dalam tempat tersebut dalam kurun waktu yang cukup lama yaitu selama 3 tahun. Setelah berhasil berjuang di dalam labirin atau “Maze” tersebut dengan keadaan selamat, akhirnya mereka mengetahui bahwasannya mereka merupakan sebuah subyek penelitian yang dijadikan percobaan untuk mencari tahu dan menemukan obat dari penyakit Flare. penyakit yang menyerang bagian dari otak manusia. Penyakit ini muncul akibat badai matahari beberapa tahun sebelumnya dan merekalah yang menjadi subyek untuk menemukan daerah pemulihan di bagian otak mereka yang akhirnya digunakan untuk melengkapi cetak-biru dalam rangka menemukan obat tersebut.

the death cure

Buku kedua, “The Scorch Trials” akan bercerita tentang sebuah perjalanan Thomas dan teman-temannya di tempat kedua setelah labirin atau Maze. yag berada di Scorch, dimana mereka harus menjalani sebuah tes fisik untuk menghadapi “Crank” atau manusia gila yang telah terinfeksi penyakit “Flare” dan berhadapan dengan cuaca yang sangat buruk, dimana semua tes tersebut dirancang oleh sebuah perusahaan yang bernama “WICKED”. Berlanjut pada ke buku ketiganya yang berjudul “The Death Cure”, merupakan buku yang akan direview ini dimana seakan tak ada habisnya, Thomas dan teman-temannya masih harus berjuang untuk menjalani sebuah tes lainnya, dimana terdapat serangkaian percobaan yang diterapkan pada diri mereka yang pada akhirnya membuat mereka berpikir bahwa “WICKED” adalah musuh bersama dan mereka harus terlepas dari “WICKED”. Akan ada banyak hal yang terungkap melalui buku “the death cure” ini, seperti awal kiamat karena semburan matahari atau ledakan dari radiasi matahari atau super flare, dimana semburan matahari ini akan membakar semua permukaan bumi dan virus FLARE yang merupakan ciptaan manusia yang lolos dari lab karena hancur terkena bencana semburan matahari.

Kemampuan telepati dari tokoh Thomas dan Teresa yang dirasa nggak masuk akal di bagian kedua buku karya James  Dashner yaitu “The Scorch Trial” akhirnya dijelaskan dalam buku ketika ini “The Death Cure”, karena didalam bagian otak mereka baik Thomas maupun Theresia telah dipasang sebuah implan. Sayangnya hal ini dihilangkan di dalam film “The Scorch Trial”. Buku ini akan mengandalkan sebuah kisah cerita multi konflik dan juga rumit, serta diselipkan unsur psikologis dari tokoh Thomas yang terjebak dalam berbagai macam masalah, mulai dari tokoh Theresa, tanggung jawab terhadap para “gladers” serta kisah masa lalunya, karena itu tokoh Thomas ini menjadi tokoh utama di dalam buku “The Death Cure” ini bisa dikatakan dominan, sementara tokoh “gladers” seperti hanya ada saja kehadirannya.

the death cure

Buku karya James Dashner “The Death Cure” akhirnya sukses memberikan nuansa yang kelam didalam dunia dystopia maze runner ini, bahkan lebih baik dari kisah sebelumnya yaitu “The Scorch Trial”. Nah, itulah review buku karya James Dashner dengan karyanya yaitu “The Death Cure” Grameds. Seperti yang dapat dilihat dari review buku diatas pada review buku “The Death Cure” ini akan berisikan pembahasan tentang kisah dari tokoh utama buku ini yaitu Thomas, Minho, Newt, dan teman-temannya, yang terjebak dalam sebuah tempat yang bernama “Glade” dimana tempat ini dikelilingi oleh sebuah labirin atau “Maze”. Dimana mereka harus berjuang untuk keluar dari labirin atau “Maze” tersebut hidup-hidup dan mencari tahu kenapa mereka kehilangan memori dalam diri mereka dan kenapa seseorang menempatkan mereka di dalam tempat tersebut dalam kurun waktu yang cukup lama yaitu selama 3 tahun. Setelah berhasil berjuang di dalam labirin atau “Maze” tersebut dengan keadaan selamat, akhirnya mereka mengetahui bahwasannya mereka merupakan sebuah subyek penelitian yang dijadikan percobaan untuk mencari tahu dan menemukan obat dari penyakit Flare. penyakit yang menyerang bagian dari otak manusia. Penyakit ini muncul akibat badai matahari beberapa tahun sebelumnya dan merekalah yang menjadi subyek untuk menemukan daerah pemulihan di bagian otak mereka yang akhirnya digunakan untuk melengkapi cetak-biru dalam rangka menemukan obat tersebut.

Jika Grameds ingin mencari informasi lebih dalam mengenai buku “The Death Cure” karya James Dashner ini maupun buku-buku bergenre Action, Thriller, dan Science Fiction, kalian dapat membaca berbagai buku yang ada di Gramedia yang pastinya mudah dipahami dan kaya akan informasi.

Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas akan selalu membantu Grameds.

Semoga bermanfaat!

Written by Chelsea