in

Review Novel Ruin and Rising Karya Leigh Bardugo

Review Novel Ruin and Rising – Perang merupakan sebuah aksi fisik dan non fisik, jika diartikan pada arti sempit, merupakan kondisi permusuhan negara memakai kekerasan yang dilakukan antara 2 atau lebih gerombolan manusia. Tujuannya untuk melakukan penguasaan pada daerah yg dipertentangkan. Perang secara purba dimaknai sebagai konfrontasi bersenjata.

Namun, di era modern, perang lebih menunjukkan dalam superioritas teknologi dan industri. Hal ini tercermin berdasarkan doktrin angkatan perangnya seperti “Barang siapa menguasai ketinggian maka akan menguasai dunia”. Hal ini memperlihatkan bahwa dominasi atas ketinggian wajib dicapai sang teknologi.

Tetapi istilah perang tidak lagi berperan menjadi sebuah kata kerja, namun telah bergeser dalam kata sifat. Yang memopulerkan hal ini merupakan para jurnalis, sebagai akibatnya lambat laun pergeseran ini menerima posisinya, namun secara generik perang berarti “pertentangan”.

Sepanjang sejarahnya, manusia sudah menunjukkan diri menjadi pembuat penderitaan yang ulung. Makin maju peradaban, makin mangkus dan besar-besaran penderitaan yg ditimbulkan. Saluran yang digunakan buat menimpakan penderitaan bermacam-macam, mulai berdasarkan politik, militer, hukum, kejahatan, sosial, ekonomi, dan agama.

Jean Pictet sebagaimana yang dikutip sang Mochtar Kusumaatmadja menyampaikan bahwa, suatu fenomena yang menyedihkan selama 3.400 tahun sejarah tertulis, umat manusia hanya mengenal 250 tahun perdamaian. Perang sebagai suatu bentuk perwujudan berdasarkan insting untuk mempertahankan diri yang dipercaya baik pada pergaulan antar manusia dan juga antarbangsa.

Selama 5600 tahun terakhir manusia sudah menggelar 14.600 perang. Hal ini mengindikasikan bahwa permasalahan bersenjata atau perang telah ada dan terjadi ribuan tahun yang lalu meskipun tidak sama jika dilihat dari situasi dam derajatnya menggunakan permasalahan bersenjata dalam masa kini.

Pembahasan mengenai peperangan ini sama seperti isi dari buku dengan judul “Ruin and Rising” karya Leigh Bardugo. Kali ini Gramedia akan mengulas isi dari buku ini. Untuk mengetahui lebih lanjut. Mari simak ulasan berikut ini.

Profil Penulis Novel Ruin And Rising

leigh bardugo
AidWiki.com

Leigh Bardugo adalah seorang penulis fantasi Israel Amerika. Dia terkenal karena novel Grishaverse dewasa mudanya, termasuk duologi Six of Crows, trilogi Shadow and Bone, dan seri King of Scars. Bardugo lahir di Yerusalem, dibesarkan di Los Angeles, California, AS, dan dibesarkan oleh kakek-neneknya. Dia adalah seorang Yahudi non-praktis, keturunan Yahudi Sephardic di pihak ayah (Yahudi Maroko), dan keturunan Yahudi Ashkenazi di pihak ibu.

Ia kuliah di Universitas Yale dan lulus dengan gelar bahasa Inggris pada musim semi 1997. Ia adalah anggota dari Masyarakat Rahasia Wolfhead. Sebelum menerbitkan novel pertamanya, ia bekerja di copywriting dan jurnalisme, serta tata rias dan efek khusus.

Novel debut Leigh Bardugo adalah Shadow and Bone, buku pertama dari trilogi Grisha, diterbitkan oleh Macmillan pada tahun 2012. Shadow and Bone dinominasikan untuk Romantic Times, Penghargaan Anak Carolina Selatan, dipilih untuk Buku Daftar Berikutnya Indie, dan ditinjau oleh New York Times. Novel ini mencapai nomor delapan dalam daftar buku terlaris New York Times dan dipilih untuk film oleh David Heyman dan Dream Works.

Buku-buku lain dalam trilogi, Siege and Storm dan Ruin and Rising, masing-masing diterbitkan oleh Macmillan pada tahun 2013 dan 2014. Bardugo mendefinisikan genre Shadow and Bone sebagai Zarpunk, sebuah fantasi yang terinspirasi Rusia pada awal abad ke-19.

Detail Novel Ruin And Rising

beli sekarang

Buku yang akan di-review kali ini adalah buku dengan judul “Ruin and Rising” karya dari Leigh Bardugo yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, kemudian diterbitkan oleh Kepustakaan Populer Gramedia pada 3 Agustus 2020. Buku ini memiliki banyak halaman dengan jumlah 472 halaman. Dengan halaman sebanyak itu, buku ini memiliki ukuran berat 0.38 kg, panjang 20 cm, lebar 13.5 cm. Buku ini juga telah memiliki nomor ISBN yaitu, 9786024814243.

Sinopsis Novel Ruin And Rising

“Perang adalah harga demi mewujudkan perubahan.”

banner-promo-gramedia

“Dan yang membayarnya adalah orang-orang biasa, rakyat jelata seperti aku. Bukan pria-pria seperti kau.”

Alina terjebak di dalam gua besar jauh di bawah tanah bersama Apparat dan kaum beriman yang menganggap dirinya Sosok Kudus, terlindung dari mara bahaya sekaligus meringkuk tak berdaya, kesulitan memanggil cahaya. Ditambah dengan kehancuran Tentara Kedua yang dipimpinnya, Alina semakin yakin bahwa satu-satunya peluang untuk menghadapi Sang Kelam yang kini duduk di singgasana istana adalah dengan mendapatkan penguat ketiga–burung api yang entah berada di mana, sembari berharap sang pangeran yang seharusnya merajai Ravka bertahan hidup di luar sana.

Dengan segelintir prajurit yang tersisa dan perlengkapan seadanya, Alina harus membentuk sekutu baru dan mengesampingkan rivalitas lama demi menemukan penguat terakhir Morozova itu. Namun, seiring dengan terkuaknya lembar demi lembar rahasia Sang Kelam, Alina mulai memahami asal muasal kekuatan yang menyatukan mereka berdua serta menyadari berapa mahal harga yang harus dibayar demi mendapatkan kekuatan paripurna sebagai seorang Grisha dan menjadi pahlawan bagi Ravka. Alina lagi-lagi harus memilih, karena menyelamatkan negaranya dari kegelapan sama dengan kehilangan masa depan yang selama ini dia perjuangkan.

Isi Novel Ruin And Rising

Karena kebodohan saudara-saudara Nikolai yang secara tidak langsung menyerahkan Ravka kepada Darkling, Kerajaan Os Alta diserang dan banyak korban yang tewas. Alina tidak bisa terus seperti ini. Dia harus segera mengalahkan Darkling dan menyelesaikan semuanya.

Alina, Mal dan sisa dari para Grisha lolos dari insiden di Os Alta dan dibawa ke White Cathedral oleh Apparat. White Cathedral adalah kediaman Sun Summoner atau pengikut setia Alina sebagai Sankta Alina. Apparat itu sangat membantu Alina dan kelompoknya menemukan tempat berlindung, tetapi dua bulan penahanan di lokasi yang sama mengubah White Cathedral menjadi penjara. Namun, berkat rencana yang dilakukan oleh Mal dan para Grisha, Alina dapat melarikan diri dari White Cathedral dalam menghadapi pengaruh Apparat.

Untuk melawan Darkling dan pasukannya, mereka harus bergabung kembali dengan Nikolai. Dikatakan bahwa Nikolai mendominasi bagian barat Rafka, dan itu adalah arah mereka. Namun, Darkling secara aktif mencari Alina dan menjanjikan hadiah besar bagi mereka yang menemukan Sun Summoner, sehingga mereka tidak dapat dengan bebas menunjukkan diri mereka di depan umum. Dikelilingi oleh kelompok yang ingin membawa Alina ke Darkling, Nikolai masuk dan membantu Alina.

Nikolai membawa Alina dan kelompoknya ke Spinning Wheel. The Spinning Wheel adalah observatorium asli yang digunakan oleh Nikolai dan tentaranya sebagai tempat persembunyian sejak Os Alta direbut oleh Darkling. Saat mereka berada di Spinning Wheel, Alina dan Nikolai mengembangkan trik untuk melawan Darkling. Alina juga bertemu Baghra, yang mengatakan kebenaran tentang Morozova.

Alina percaya pada lokasi Firebird sebagai amlifier ketiga di Dva Stolba. Dva Stolba meruypakan sebuah tempat lahir sebelum dia dan Mal dibawa ke panti asuhan di Keramzin. Alina tidak memiliki ingatan tentang Dva Stolba, itulah yang membuatnya khawatir. Apakah itu hanya kebetulan? Apakah dia ada hubungannya dengan Darkling? Apa rahasia yang tidak diketahui Alina dari Morozova?

Kelebihan Novel Ruin And Rising

Tidak hanya pertempuran yang cukup epik yang disuguhkan di sini, namun kisah perjuangan, pengkhianatan, kebangkitan, dan persahabatan hingga cinta juga menjadi plot dan konflik besar yang mengisi proses cerita terakhir ini. kisah persahabatan di dalam buku ini sebenarnya menjadi daya tarik tersendiri.

Leigh Bardugo secara konsisten memberikan kepada pembaca sebuah kisah yang mengharukan dan juga banyak canda tawanya, seperti sebuah paket lengkap. Buku ini membuat pembaca benar-benar masuk ke dalam cerita, plotnya dirancang untuk mengundang kita ke pertempuran Ravka.

Kekurangan Novel Ruin And Rising

Narasi di dalam cerita kurang kuat sehingga pembaca lebih susah untuk ikut merasakan apa yang diceritakan di dalam buku tersebut. Bahkan, kejadian-kejadian seru di dalam buku ini terasa seperti dipendekkan alur ceritanya, sehingga pembaca masih merasa buku ini seperti kosong.

Grameds, demikianlah review buku “Ruin and Rising” karya Leigh Bardugo yang diberikan oleh Gramedia. Kamu membeli dan membacanya jika tertarik. Namun, jika kalian ingin mempelajari ilmu-ilmu lainnya, kalian juga bisa membeli dan membaca buku lain yang ada di Gramedia. Gramedia sebagai #SahabatTanpaBatas menyediakan buku-buku berkualitas dan juga bermanfaat untuk kamu. Yuk Grameds, beli bukunya sekarang juga!

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Written by Ricky Atthariq