Geografi

Fenomena Geosfer: Pengertian, Macam, dan Contohnya di Kehidupan

Written by ziaggi

Fenomena Geosfer – Halo sobat Grameds, Tahukah Anda? Geografi merupakan ilmu dasar yang dipelajari pada saat kita duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA), ilmu geografi ini dirangkum oleh penulis dalam sebuah artikel yang mengacu pada bagaimana pemahamannya oleh para ahli maupun oleh para ahli konsep dan materi Geografi. Mari kita mulai dengan pengertian umum geografi di bawah ini.

Secara etimologis, kata geografi berasal dari bahasa Yunani, geo artinya bumi dan graphein artinya teks. Penggabungan kedua kata tersebut kemudian membentuk “geografi”.

Definisi Umum Geografi adalah ilmu tentang bumi dan semua prinsip, fenomena, dan aspek yang berkaitan dengan kehidupan manusia. Baik yang disebabkan oleh alam maupun oleh ulah manusia.

Geografi adalah ilmu yang banyak diminati di seluruh dunia. Posisi geografisnya yang penting telah membuat banyak ilmuwan mempelajarinya. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), geografi adalah ilmu yang membahas tentang permukaan bumi, iklim, jumlah penduduk, flora, fauna dan hasil-hasil yang diperoleh dari dalam bumi.

Nah, dalam ilmu geografi ada istilah geosfer. Geosfer merupakan istilah yang sering dijumpai dalam ilmu geografi. Karena geosfer merupakan objek material dari geografi.Dalam ilmu bumi, juga dikenal sebagai geosains, bahasan yang berkaitan dengan geosfer mengacu pada bagian padat planet kita, seperti mantel dan kerak bumi. Bagian cair disebut hidrosfer, dan bagian gas disebut atmosfer.

Yang pasti, bagaimanapun, adalah bahwa secara historis, kemunculan geosfer, yang tercipta pada akhir abad ke-19, dimodelkan setelah atmosfer, dengan awalan Yunani geo yang berarti tanah “bumi”. Dengan demikian, geosfer telah memainkan peran penting sejauh ini menentukan sebagian besar lingkungan tempat kita hidup, mengontrol distribusi mineral, batuan, dan tanah, serta bahaya alam yang mempengaruhi manusia.

Distribusi pegunungan, posisi benua, bentuk dasar laut, dan lokasi sungai-sungai besar serta dataran banjir sebagian besar merupakan produk dari proses yang terjadi di geosfer.Dari pembahasan di atas, kita akan membahas apa sih sebenarnya geosfer dan objek material geografi? Apa saja unsur-unsurnya? Apa saja Fenomena geosfer? Mari simak penjelasannya.

Pengertian Geosfer

Bumi terdiri dari lapisan struktural yang berbeda. Di udara, di permukaannya, bahkan di jantungnya, ia memiliki komposisi yang beragam. Bahan inilah yang menopang kehidupan di bumi. Ini kemudian disebut geosfer, seperti yang disebutkan di paragraf pembuka.

Geosfer adalah istilah umum dalam ilmu geografi, karena geosfer merupakan objek fisik geografi. Istilah geosfer diambil dari kata geo yang artinya bumi dan sphere yang berarti lapisan, maka dari itu pengertian dari geosfer adalah lapisan-lapisan yang ada di bumi, baik itu di bawah permukaan bumi, di permukaan bumi dan diatas permukaan bumi yang berpengaruh bagi kehidupan manusia dan makhluk hidup lain yang ada di bumi.

Geosfer ini adalah fenomena atau kejadian atau peristiwa yang terjadi di permukaan bumi. Ini juga termasuk lapisan yang terdiri dari atmosfer, litosfer, biosfer, hidrosfer, dan juga antroposfer. Geosfer sendiri berasal dari kata geo yang berarti luas dan sphere yang berarti mengelilingi atau mengelilingi. Bumi ini memiliki beberapa lapisan utama diantaranya:

  • Lapisan barisfer ini merupakan lapisan inti bumi yang berupa zat padat yang terdiri dari lapisan nikel dan juga besi ferum atau lapisan nife. Pembatas ini memiliki radius kurang lebih 3.470 km.
  • Lapisan asthenosfer mautle ini ialah lapisan bumi yang terletak pada lapisan nife serta juga memiliki tebal itu sekitar 1.700 km. Lapisan ini pun terdiri atas bahan cair yang memiliki suhu tinggi dan juga berpijar dengan berat jenis itu sekitar 5 gr/cm.
  • Litosfer ini adalah lapisan terluar dari kulit bumi yang terletak di lapisan asthenosfer mautle yang memiliki ketebalan itu sekitar 1.200 km dengan rata – rata berat jenisnya ialah 2,8 gr/cm.

Pengertian Geosfer Menurut Para Ahli

1. Wikipedia

Geosfer ini bisa diartikan sebagai nama kolektif untuk litosfer, hidrosfer, kriosfer, serta atmosfer.

2. Fisika Aristotelian

Geosfer adalah istilah yang diterapkan pada 4 lapisan alami dunia yang berpusat di sekitar pusat Bumi, seperti yang dijelaskan dalam mata kuliah Fisika dan Meteorologi. Empat lapisan dapat digunakan untuk menjelaskan gerak empat unsur bumi.

3. Teks modern (dalam sains sistem Bumi)

Geosfer mengacu pada bagian bumi yang padat itu digunakan bersama dengan atmosfer, hidrosfer, dan biosfer untuk menggambarkan sistem Bumi (interaksinya dengan magnetosfer kadang-kadang terdaftar). Dalam konteks ini, istilah litosfer terkadang digunakan bergantian dengan geosfer atau juga untuk bagian bumi yang padat. Litosfer juga hanya mengacu pada lapisan atas Bumi padat (batuan kerak samudera dan benua serta mantel atas).

Sejak awal eksplorasi ruang angkasa, telah diamati bahwa tingkat ionosfer atau lapisan plasma berubah secara dramatis dan seringkali jauh lebih besar dari perkiraan sebelumnya, kadang-kadang bahkan meluas hingga batas magnetosfer atau magnetisme bumi. Batas luar material geologis ini dikenal sebagai “geopause”, untuk menunjukkan kelangkaan relatif material eksternal,  yang mana angin di dalam pengertian matahari mendominasi.

Macam-Macam Geosfer

Geosfer ini terdiri atas 5 lapisan, diantaranya:

1. Atmosfer

Dalam pengertian ini atmosfer adalah lapisan gas yang mengelilingi suatu planet, termasuk bumi, dari permukaan planet hingga kedalaman angkasa luar. Atmosfer bumi ada dari ketinggian 0 km di atas tanah hingga sekitar 560 km dari permukaan bumi.

Kepadatan atmosfer secara bertahap menurun di ruang angkasa, yang, karena gravitasi planet, menarik gas dan aerosol (yaitu partikel tersuspensi mikroskopis seperti debu, jelaga, asap, atau bahan kimia) ke dalam atmosfer, lebih dekat ke permukaan. Atmosfer di beberapa planet, seperti Merkurius, hampir tidak ada, karena atmosfer primordial lepas atau terlepas dari gravitasi planet yang relatif lemah dan dilepaskan ke luar angkasa.

Planet lain, seperti Venus, Bumi, Mars, dan planet raksasa luar tata surya, mempertahankan atmosfernya. Selain itu, atmosfer bumi juga dapat menampung air dalam ketiga fasenya (padat, cair, dan gas) yang tentunya penting bagi perkembangan kehidupan di planet ini.

2. Litosfer

Litosfer adalah bagian Bumi yang terpadat atau terkeras dan terluar. Meskipun litosfer ini masih dianggap elastis, namun tidak kental. Litosfer jauh lebih rapuh daripada astenosfer. Elastisitas dan plastisitas litosfer bergantung pada suhu, tekanan, dan kelengkungan Bumi itu sendiri. Litosfer ini mampu menghasilkan panas akibat konveksi yang terjadi pada mantel plastik di bawah litosfer.

Litosfer bukanlah lapisan kontinu yang terbagi menjadi lempeng tektonik bergerak. Ini adalah lapisan dengan kedalaman sekitar 100 km. Bagian terdalam dan terpanas dari litosfer disebut astenosfer.

3. Hidrosfer

Hidrosfer didefinisikan sebagai jumlah total air di planet ini. Ini termasuk air yang juga ada di permukaan planet, di bawah tanah, dan di atmosfer. Hidrosfer di sebuah planet bisa berbentuk cairan, uap, atau es, bisa juga tidak. Secara umum hidrosfer melimpah, di lautan menutupi sekitar 71% permukaan bumi.

Hidrosfer memainkan peran kunci dalam perkembangan dan kelangsungan hidup organisme. Diyakini bahwa organisme hidup pertama muncul di air. Selain itu, setiap kehidupan manusia dimulai di lingkungan air yaitu rahim ibu, sebagian besar sel dan jaringan kita juga air dan sebagian besar reaksi kimia adalah bagian dari air Semua proses kehidupan berlangsung di air.

4. Biosfer

Arti dari biosfer ini adalah lapisan planet Bumi tempat kehidupan berlangsung. Lapisan-lapisan ini terbentang dari ketinggian hingga sepuluh kilometer di atas permukaan laut.Biosfer adalah salah satu dari empat lapisan yang mengelilingi Bumi bersama dengan litosfer (batuan), hidrosfer (air), dan atmosfer (udara) dan merupakan penjumlahan dari seluruh ekosistem. .

Sifat biosfer itu unik. Sejauh ini, tidak ada kehidupan di tempat lain di alam semesta. Kehidupan di Bumi ini bergantung pada matahari. Energi yang disediakan oleh sinar matahari diserap oleh tumbuhan, beberapa bakteri dan protozoa, dan digunakan dalam fotosintesis.

Energi yang diperoleh kemudian mengubah karbondioksida menjadi senyawa organik seperti gula dan menghasilkan oksigen. Sebagian besar hewan, jamur, parasit tumbuhan, dan banyak bakteri bergantung langsung atau tidak langsung pada fotosintesis.

Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa biosfer ini adalah sistem yang dicirikan oleh siklus materi yang terus menerus dan aliran energi matahari yang menyertainya, di mana molekul besar serta jumlah sel reproduksi. Air adalah faktor pengaruh utama, karena semua kehidupan bergantung pada air.

5. Antroposfer

Istilah antroposfer  juga dikenal sebagai teknosfer. Antroposfer adalah bagian dari lingkungan yang dibuat atau dimodifikasi oleh manusia untuk digunakan oleh aktivitas dan tempat tinggal manusia. Human Sphere adalah bagian dari permukaan bumi yang dihuni oleh manusia.

Contoh Fenomena Geosfer

Mempelajari pentingnya geosfer sangat penting untuk berinteraksi dengan wilayah lain. Misalnya, dalam hal ini, perkembangan atmosfer modern merupakan hasil kombinasi proses geologis (letusan gunung berapi, pelapukan batuan, oksida besi) dan proses biologis, seperti fotosintesis. Sumber utama karbon dioksida yang dapat menyebabkan pemanasan global adalah bahan bakar fosil yang diambil dari litosfer (yang merupakan salah satu lapisan geosfer) dan digunakan untuk menghasilkan energi.

Sebagian air yang membentuk lautan dunia berasal dari uap vulkanik. Distribusi tumbuhan, meskipun sebagian besar dikendalikan oleh iklim global, berubah sebagai respons terhadap perubahan elevasi dan distribusi bawah permukaan.

Fenomena geosfer adalah gejala atau peristiwa alam yang berkaitan dengan unsur-unsur geosfer, yaitu atmosfer, litosfer, biosfer, manusia, dan hidrosfer. Contoh fenomena geosfer dalam kehidupan sehari-hari dapat dipelajari bersama dengan ilmu geografi, karena geografi sendiri merupakan ilmu yang mempelajari fenomena geosfer atau fenomena geosfer berdasarkan faktor-faktor unsur geosfer. Pada kesempatan kali ini kita akan membahas contoh fenomena geosfer dalam kehidupan sehari-hari.

Fenomena geosfer meliputi 5 unsur yaitu biosfer, litosfer, hidrosfer, antroposfer, atmosfer jika disingkat menjadi “Bili Hianat”. Semua unsur tersebut saling berhubungan dan membentuk kehidupan di bumi. Pada kesempatan kali ini akan dibahas mengenai contoh fenomena geosfer dalam kehidupan sehari-hari, berikut ini adalah contoh-contoh fenomena geosfer yang diklasifikasikan menurut unsur-unsur geosfer:

1. Fenomena pada Atmosfer

Fenomena geosfer dalam atmosfer dapat kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Berikut ini adalah contoh fenomena geosfer yang berhubungan dengan atmosfer:

  • Terjadi pergantian musim di belahan bumi yang secara langsung maupun tidak langsung mempengaruhi sebuah kehidupan. Sebagai contoh munculnya perubahan sebuah musim yang disebabkan oleh faktor iklim musiman di Indonesia, yaitu saat pada musim penghujan, petani memanfaatkan hal tersebut dengan mulai menanam padi di sawah berkat tadah hujan. Selain itu, saat musim hujan, para nelayan kerap mengurungkan niat melaut. Memang, pasang surut tidak bisa diprediksi dengan pasti.
  • Perubahan faktor cuaca. Misalnya, berbagai jenis pakaian yang digunakan oleh penduduk yang beriklim dingin cenderung memakai pakaian yang tebal, sedangkan penduduk yang beriklim hangat cenderung memakai pakaian yang tipis.
  • Aurora adalah fenomena atmosfer bercahaya yang muncul sebagai pita cahaya yang terkadang terlihat di langit malam di wilayah utara atau selatan bumi. Hal ini diduga disebabkan oleh partikel bermuatan dari matahari yang memasuki medan magnet bumi dan molekul yang menggairahkan atmosfer. Aurora yang bersinar di kutub selatan disebut aurora australis atau aurora borealis. Sedangkan aurora yang bersinar di kutub utara disebut aurora borealis atau aurora borealis.
  • Fatamorgana adalah ilusi optik yang terjadi akibat pembiasan sinar matahari melalui udara dengan berbagai tingkat intensitas. Penampakan fatamorgana seringkali berupa genangan air di tengah padang pasir atau di atas aspal yang diterpa panas terik matahari. Penampilan sebenarnya adalah sinar matahari yang dibiaskan oleh massa udara dengan kerapatan rapuh.

2. Fenomena pada Litosfer

Fenomena geosfer dalam litosfer dapat kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Berikut ini adalah contoh fenomena geosfer yang berhubungan dengan litosfer:

  • Seperti terjadinya gempa yang disebabkan oleh perpindahan lempeng tektonik. Contoh fenomena geospasial dalam kehidupan sehari-hari dapat dijumpai di Indonesia. Gempa bumi akibat pergerakan lempeng tektonik banyak terjadi di berbagai wilayah Indonesia, seperti gempa di Karo, Yogyakarta dan juga gempa di Papua.
  • Erosi terjadi pada daerah yang miring sehingga perlu dibangun parit atau tangga pada daerah yang curam untuk mengurangi laju erosi.
  • Longsor, definisi tanah longsor atau yang biasa dikenal dengan ground displacement adalah peristiwa geologis yang terjadi akibat bergesernya batuan atau massa tanah dalam berbagai bentuk dan jenis seperti jatuhnya bebatuan atau massa tanah pondasi yang besar.

Tanah longsor secara umum disebabkan oleh dua faktor, yaitu faktor pendorong dan faktor pemicu. Faktor tolak menolak adalah faktor yang mempengaruhi keadaan materi itu sendiri, sedangkan pemicu adalah faktor yang menyebabkan materi bergerak.

3. Fenomena pada Hidrosfer

Berikut ini adalah contoh fenomena geosfer yang berhubungan dengan hidrosferJumlah air limpasan (air yang mengalir di permukaan tanah) yang dipengaruhi oleh intensitas curah hujan dan dipengaruhi penggunaan lahan oleh manusia.

  • Banyaknya air yang tersimpan di dalam tanah dipengaruhi oleh infiltrasi air ke dalam tanah serta faktor-faktor lain yang mempengaruhi potensi air tanah. Batuan ini juga merupakan penutup tanah yang dapat atau dapat mempengaruhi penyerapan air. Selain itu, penggunaan air tanah oleh manusia juga mempengaruhi sumber daya air tanah.
  • Salju di pegunungan Jaya Wijaya, Papua, Indonesia. Contoh fenomena geosfer dalam kehidupan sehari-hari merupakan contoh unik di Indonesia, dikarenakan salju ada di Indonesia yang diketahui beriklim tropis.

4. Fenomena pada Biosfer

Fenomena geosfer dalam biosfer dapat kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Berikut ini adalah contoh fenomena geosfer yang berhubungan dengan biosfer:

  • Ada persebaran flora dan fauna di belahan bumi. Fenomena ini disebabkan oleh kondisi habitat yang mendukung seperti keberadaan harimau jawa, unta di arab bahkan burung cendrawasih di papua serta habitatnya. Selain itu, keberadaan satwa liar di belahan dunia ini juga dimanfaatkan oleh manusia, misalnya di Indonesia masyarakat memanfaatkan hewan seperti sapi, kerbau bahkan kuda, sedangkan di Thailand masyarakat memanfaatkan gajah untuk menunjang aktivitas atau kehidupan sehari-hari. .
  • Konsumsi makanan bervariasi karena perbedaan flora dan fauna. Misalnya di Indonesia, makanan pokoknya adalah nasi karena Indonesia merupakan daerah penghasil beras.

5. Fenomena pada Antroposfer

Fenomena geosfer dalam antroposfer dapat kita temui dalam kehidupan sehari-hari. Berikut ini adalah contoh fenomena geosfer yang berhubungan dengan antroposfer:

  • Adanya keragaman adat serta juga budaya di belahan bumi. Keragaman ini juga sangat mempengaruhi kehidupan manusia itu sendiri, mencakup juga cara berinteraksi, keterampilan yang berbeda dan juga kebutuhan yang berbeda.
  • Adanya potensi sumber daya alam (SDA) yang berbeda yang bisa atau dapat menyebabkan perbedaan pada cara pemanfaatannya ini juga, maka dari itu pengolahan dan juga alat yang digunakan akan berbeda juga disebabkan karna perbedaan jenis – jenis sumber daya alam ini.

Nah, ini adalah contoh fenomena geosfer dalam kehidupan sehari-hari. Ruang lingkup geografis umumnya meliputi fenomena geosfer yang meliputi fenomena alam dan fenomena sosial. Selain itu, dalam ruang lingkup dari geografi dapat mencakup interaksi manusia dengan lingkungan. Jika Anda masih sulit memahami tentang Fenomena Geosfar, Anda bisa membeli dan membaca buku di Gramedia.com. Semoga artikel ini bermanfaat.

Penulis: Ziaggi Fadhil Zahran

Baca juga:

Letak Geografis Benua Afika dan Profilnya

Profil Negara Anggota ASEAN Beserta Karakteristiknya

Letak Astronomis Benua Amerika dan Potensi Alamnya

Pembagian Klasifikasi Iklim di Dunia

Pengertian Bumi: Bentuk, Ukuran, Umur, dan Struktur Lapisan Bumi

Urutan Lapisan Atmosfer Bumi dan Fungsinya



ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah."

logo eperpus

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien